Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

ERFA MEIYANI, 3451306001 Pelaksanaan Pendaftaran Peralihan Hak Milik Atas Tanah dengan Cara Jual Beli di Kantor Pertanahan Kabupaten Kudus.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "ERFA MEIYANI, 3451306001 Pelaksanaan Pendaftaran Peralihan Hak Milik Atas Tanah dengan Cara Jual Beli di Kantor Pertanahan Kabupaten Kudus."— Transcript presentasi:

1 ERFA MEIYANI, Pelaksanaan Pendaftaran Peralihan Hak Milik Atas Tanah dengan Cara Jual Beli di Kantor Pertanahan Kabupaten Kudus

2 Identitas Mahasiswa - NAMA : ERFA MEIYANI - NIM : PRODI : Manajemen Pertanahan - JURUSAN : Hukum dan Kewarganegaraan - FAKULTAS : Ilmu Sosial - erfa_may pada domain yahoo.com - PEMBIMBING 1 : Martien Herna Susanti, S.Sos - PEMBIMBING 2 : - TGL UJIAN :

3 Judul Pelaksanaan Pendaftaran Peralihan Hak Milik Atas Tanah dengan Cara Jual Beli di Kantor Pertanahan Kabupaten Kudus

4 Abstrak Peralihan hak milik atas tanah adalah beralihnya atau berpindahnya suatu bidang tanah dari pihak yang satu kepada pihak yang lain, dimana perpindahan hak milik atas tanah tersebut diinginkan oleh kedua belah pihak melalui jual beli. Di dalam pasal 19 PP No.10 Tahun 1961, menentukan bahwa, jual beli tanah harus dibuktikan dengan suatu akta yang dibuat oleh dan dihadapan Pejabat Pembuat Akta Tanah. Dengan dilakukannya jual beli di hadapan PPAT, berarti pada saat itu juga hak sudah beralih dari penjual kepada pembeli. Namun, peralihan hak tersebut belum memiliki bukti yang kuat karena akta jual beli tanah tersebut hanya merupakan bukti telah dilakukannya jual beli dan pihak ketiga tidak mengetahuinya. Agar peralihan hak milik atas tanah tersebut memiliki bukti yang kuat dan diketahui oleh pihak ketiga, maka perlu dilakukannya pendaftaran peralihan haknya pada Kantor Pertanahan setempat khususnya Kantor Pertanahan Kabupaten Kudus. Permasalahan yang dikaji dalam penelitian ini adalah: (1) bagaimana tata cara pendaftaran peralihan hak milik atas tanah dengan cara jual beli di Kantor Pertanahan Kabupaten Kudus, (2) apa saja hambatan-hambatan yang dihadapi dalam proses pendaftaran peralihan hak milik atas tanah dengan cara jual beli di Kantor Pertanahan Kabupaten Kudus, (3) dan bagaimana solusi yang tepat untuk mengatasi berbagai hambatan yang terjadi sesuai dengan kebijakan pertanahan yang telah diterapkan. Tujuan dalam Penelitian ini adalah: (1) untuk mendeskripsikan tata cara pendaftaran peralihan hak milik atas tanah dengan cara jual beli di kantor pertanahan kabupaten kudus, (2) untuk mendiskripsikan hambatan apa saja yang dihadapi dalam proses pendaftaran hak milik atas tanah dengan cara jual beli di Kantor Pertanahan Kabupaten Kudus, (3) dan untuk mendeskripsikan solusi yang tepat untuk mengatasi berbagai hambatan yang terjadi sesuai dengan kebijakan pertanahan yang telah diterapkan di Kantor Pertanahan Kabupaten Kudus. Metode pengumpulan data yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode wawancara, metode observasi, metode dokumentasi. Dalam penelitian ini metode analisis data yang digunakan adalah analisis kualitatif, karena untuk menggambarkan tentang pelaksanaan kegiatan pendaftaran peralihan hak milik atas tanah dengan cara jual beli. Hasil penelitian menunjukkan bahwa, setiap peralihan hak milik atas tanah dengan cara jual beli, setelah dilakukannya peralihan haknya oleh PPAT setempat yang dibuktikan dengan akta jual beli, selanjutnya PPAT yang bersangkutan dalam waktu 7 hari kerja sejak penandatanganan akta, wajib mendaftarkan peralihan hak milik atas tanah tersebut pada Kantor Pertanahan setempat khususnya Kantor Pertanahan Kabupaten Kudus dengan membawa berkas-berkas pemohon yang diperlukan. Dalam memberikan pelayanannya melalui sistem loket. Saran dalam penelitian ini adalah kesadaran tentang arti pentingnya pendaftaran peralihan hak milik atas tanah khususnya dengan cara jual beli, dari masyarakat harus ditingkatkan antara lain melalui penyuluhan-penyuluhan, penyebaran pamflet-pamflet yang berkaitan dengan hukum tanah khususnya mengenai pentingnya pendaftaran peralihan hak atas tanah dengan cara jual beli dengan bahasanya yang komunikatif agar dapat dimengerti oleh masyarakat awam, atau melalui bahan-bahan bacaan lainnya, dan juga melalui mass media.

5 Kata Kunci Pendaftaran Peralihan Hak Milik, Jual Beli Tanah

6 Referensi Harsono, Boedi Sejarah Pembentukan UUPA, Isi dan Pelaksanaannya, jilid 1. Jakarta: Djambatan. Harsono, Boedi Hukum Agraria Indonesia Himpunan Peraturanperaturan Hukum Tanah. Jakarta: Djambatan. Moleong Metodologi Penelitian Kualitatif. Bandung: PT. Remaja Rosdakarya. Peraturan Menteri Negara Agraria/Kepala Badan Pertanahan Nasional Nomor 3 Tahun 1997 Tentang Peraturan Pelaksanaan PP Nomor 24 Tahun Peraturan Pemerintah Nomor 24 Tahun 1997 Tentang Pendaftaran Tanah. Peraturan Pemerintah Nomor 37 Tahun 1998 Tentang perundang-undangan dan Peraturan-peraturan Jabatan PPAT. Rachman, Maman Strategi dan Langkah-langkah Penelitian. Semarang: IKIP Semarang Press. Sitorus, Oloan, dan H.M.Zaki Sierrad Hukum Agraria di Indonesia Konsep Dasar dan Implementasi. Yogyakarta: Mitra. Soimin, Soedharyo Status Hak dan Pembebasan Tanah. Jakarta: Sinar Grafika. Sumardjono. Maria S.W Kebijakan Pertanahan Antar Regulasi dan Implementasi. Jakarta: Penerbit Buku Kompas. Sutedi, Adrian Peralihan Hak Atas Tanah dan Pendaftarannya. Jakarta: Sinar Grafika. Undang-undang Nomor 5 Tahun 1960 Tentang Pokok-pokok Hukum Agraria. Undang-undang Nomor 4 Tahun 2006 Tentang Uraian Tugas Sub Bagian dan Seksi pada Kantor Wilayah Badan Pertanahan Nasional di Propinsi dan Uraian Tugas Sub Bagian Seksi dan Urusan serta Sub Seksi pada Kantor Pertanahan di Kabupaten/Kotamadya.

7 Terima Kasih


Download ppt "ERFA MEIYANI, 3451306001 Pelaksanaan Pendaftaran Peralihan Hak Milik Atas Tanah dengan Cara Jual Beli di Kantor Pertanahan Kabupaten Kudus."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google