Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Innovation in Service Journal Review Nanotechnology for enhancing food security in India Nanoteknologi untuk Meningkatkan Ketahanan Pangan di India Oleh.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Innovation in Service Journal Review Nanotechnology for enhancing food security in India Nanoteknologi untuk Meningkatkan Ketahanan Pangan di India Oleh."— Transcript presentasi:

1 Innovation in Service Journal Review Nanotechnology for enhancing food security in India Nanoteknologi untuk Meningkatkan Ketahanan Pangan di India Oleh : Suryandaru NPM : Tugas Rekayasa Jasa – Magister Teknik Industri

2 Abstrak Sebuah kerangka kerja untuk penilaian potensi nanoteknologi untuk meningkatkan ketahanan pangan di India dikembangkan. Produktivitas pertanian, kesehatan tanah, keamanan air, dan kualitas makanan dalam penyimpanan dan distribusi diidentifikasi sebagai penentu utama ketahanan pangan yang dapat dipengaruhi oleh perkembangan nanoteknologi. Kerangka ini dikembangkan dalam dua tahap : ( i ) pemetaan nanoteknologi untuk bidang tematis pertanian pangan di seluruh rantai nilai pertanian dan ( ii ) dari daerah tematis untuk penentu ketahanan pangan. Menggunakan literatur yang diterbitkan dan data paten, model untuk mengatur dan memetakan penelitian nanoteknologi ke daerah tematik pertanian pangan dan faktor penentu ketahanan pangan dikembangkan melalui database yang dirancang khusus. Model ini memungkinkan identifikasi dan prioritas daerah yang potensial untuk aplikasi nanoteknologi untuk meningkatkan ketahanan pangan. Perbandingan teknologi ini dengan teknologi revolusi hijau dan bioteknologi pertanian menunjukkan kemungkinan dampak yang lebih besar dan lebih cepat pada semua komponen rantai nilai agribisnis dengan etika, implikasi bersamaan sosial, hukum dan lingkungan. Ada kebutuhan untuk investasi dalam peningkatan kapasitas dan pengembangan agri - nanoteknologi infrastruktur di India, dan ex ante penilaian implikasinya bagi masyarakat. Kata kunci : Ketahanan Pangan, Nanoteknologi, India, Produksi Pangan, Rantai Nilai Pertanian Tugas Rekayasa Jasa – Magister Teknik Industri

3 Pendahuluan Ketahanan pangan adalah kondisi yang dicapai saat mengoperasikan sistem pangan sehingga 'semua orang, setiap saat, memiliki akses fisik dan ekonomi terhadap pangan yang cukup, aman dan bergizi untuk memenuhi kebutuhan makanan mereka dan preferensi makanan untuk hidup aktif dan sehat ' FAO, 1996). Sistem pangan mencakup tiga komponen : (i) ketersediaan pangan (produksi, distribusi dan pertukaran) (ii) akses pangan (keterjangkauan, alokasi dan preferensi ), dan (iii) pemanfaatan pangan (nilai gizi, nilai sosial dan keamanan pangan) (Gregory et al., 2005). Situasi sulit dalam pertanian India telah dijelaskan oleh Komisi Perencanaan Pemerintah India di XI Rencana kertas strateginya sebagai ' risis pertanian' yang dihasilkan dari a 'kelelahan teknolog ' (Komisi Perencanaan, 2007b). Di antara banyak kemajuan dalam ilmu pengetahuan, nanoteknologi (NT) sedang divisualisasikan sebagai bidang yang berkembang pesat yang memiliki potensi untuk merevolusi sistem pangan ( Roco, 2003; Opara, 2004; Ward dan Datta, 2005; Kuzma dan Verhage, 2006; Scrinis dan Lyons, 2007), dan memperbaiki kondisi masyarakat miskin (Milenium PBB Proyek, 2005). Nanoteknologi didefinisikan sebagai pemahaman ''dan penguasaan materi pada dimensi sekitar nm, dimana fenomena unik memungkinkan aplikasi baru ' (Roco, 2003). Tujuan dari makalah ini adalah untuk menilai lingkup untuk meningkatkan ketahanan pangan di India melalui penerapan nanoteknologi.

4 Ketahanan Pangan Di India : Keprihatinan Dan Determinan Ada orang rawan pangan secara global, dari mana hidup ketiga di India (Cakmak, 2002; Borlaug, 2007). The MSSRF dan Dunia PBB Food Programme (WFP) telah mengembangkan tiga Atlas (MSSRF, 2004) menggunakan indikator yang dipilih untuk memetakan berdiri relatif makanan ketidakamanan di 23 negara bagian India. Indeks Kelaparan Nasional India, yang berdasarkan Indeks Kelaparan Global yang dikembangkan oleh IFPRI (Wiesmann et al., 2006) adalah 23,7 pada tahun 2008 (ke-66 dari 88 negara). Hal ini menjadi perhatian serius bagi negara dengan relatif pertumbuhan ekonomi yang tinggi bahkan pada hari-hari resesi global.

5 Penentu Ketahanan Pangan Di India Tiga komponen ketahanan panga, yaitu ketersediaan, akses dan pemanfaatan Faktor penentu utama produksi pertanian adalah produktivitas genetik tanaman, dan kualitas dari sumber daya alam ditentukan dengan kesehatan tanah dan kerentanan sumber daya air. Sejauh mana kualitas makanan yang disimpan dalam penyimpanan dan distribusi sehingga mengontrol komponen ketiga Food Security, yaitu, pemanfaatan. Dengan demikian, produktivitas, kesehatan tanah, air keamanan, dan kualitas makanan dalam penyimpanan dan distribusi dapat dilihat sebagai penentu utama ketahanan pangan. Nanoteknologi dapat berpotensi mempengaruhi semua empat faktor penentu utama ketahanan pangan.

6 Nanoteknologi dan Sistem Makanan Sistem pangan meliputi ketersediaan pangan, akses dan pemanfaatan, ruang lingkup aplikasi nanoteknologi untuk meningkatkan ketahanan pangan harus mencakup seluruh produksi pertanian sistem konsumsi. oleh karena itu perlu bahwa aplikasi nanoteknologi akan tidak terbatas pada tingkat produksi pertanian, tapi diperpanjang di semua link dari rantai nilai pertanian meningkatkan produktivitas pertanian, kualitas produk, penerimaan konsumen dan penggunaan efisiensi sumber daya. Dengan demikian, itu adalah penting untuk melihat nanoteknologi sebagai teknologi yang memungkinkan bahwa dapat melengkapi teknologi konvensional dan bioteknologi ( Salerno dkk., 2008).

7 Perbandingan Inovasi Teknologi Tugas Rekayasa Jasa – Magister Teknik Industri

8 Kerangka Kerja untuk Menilai Nanoteknologi untuk Meningkatkan Food Security di India Kerangka sistem holistik dikembangkan untuk paten dan analisis bibliometrik untuk penilaian potensi nanoteknologi untuk makanan meningkatkan sistem keamanan di India. kerangka kerja dikembangkan dalam dua tahap : i.Pemetaan nanoteknologi untuk bidang tematis pertanian pangan di semua link dari rantai nilai pertanian ( yaitu, pertanian input, sistem produksi, penanganan pasca panen termasuk penyimpanan dan pengolahan, pasar dan konsumsi ). ii.Pemetaan nanoteknologi untuk penentu ketahanan pangan ( produktivitas, kesehatan tanah, keamanan air dan makanan kualitas ).

9 Data Tugas Rekayasa Jasa – Magister Teknik Industri

10

11 Indikator RnD

12 Trend dalam Indikator RnD

13 Riset dan Aplikasi

14 Kesimpulan Ketahanan pangan merupakan masalah kebijakan utama untuk India dan telah terlibat perhatian segera dari para perencana nasional. Muncul teknologi seperti nanoteknologi dapat difokuskan pada keempat faktor penentu utama untuk mengkatalisis penelitian dan mengembangkan sistem keamanan pangan yang berkelanjutan. Tren saat ini dalam nanoteknologi dinilai untuk mereka potensi untuk meningkatkan ketahanan pangan dengan menggunakan indikator R & D seperti sastra dan paten dipetakan dalam kerangka dirancang khusus. Studi ini menunjukkan bahwa nanoteknologi memiliki sebuah kanvas yang lebih besar dan potensi yang lebih besar untuk mengatasi ketahanan pangan dibandingkan dengan hijau teknologi revolusi dan bioteknologi. Hal ini karena karakter yang memungkinkan teknologi ini yang memungkinkan untuk diperpanjang seluruh rantai nilai agribisnis (dari peternakan ke piring dan sebaliknya). Penelitian ini juga menunjukkan perlunya lebih berbasis bukti ilmiah mengenai kemungkinan risiko terhadap lingkungan, kesehatan dan dampak pada struktur sosial mengingat wilayah yang luas dapat mempengaruhi.


Download ppt "Innovation in Service Journal Review Nanotechnology for enhancing food security in India Nanoteknologi untuk Meningkatkan Ketahanan Pangan di India Oleh."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google