Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Lingkungan dalam Prinsip Ekonomi Berkelanjutan. Pendahuluan Menurut pandangan W.W. Rostow, semua negara berkembang akan berhasil melewati serangkaian.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Lingkungan dalam Prinsip Ekonomi Berkelanjutan. Pendahuluan Menurut pandangan W.W. Rostow, semua negara berkembang akan berhasil melewati serangkaian."— Transcript presentasi:

1 Lingkungan dalam Prinsip Ekonomi Berkelanjutan

2 Pendahuluan Menurut pandangan W.W. Rostow, semua negara berkembang akan berhasil melewati serangkaian tahap, dari masyarakat tradisional menuju tahap mass-consumption, atau kondisi ekonomi "kurang berkembang" hingga jatuh tempo dan tinggi "lepas landas”. Ekonom, ilmuwan sosial lainnya serta pembuat kebijakan mengadopsi kerangka pemikiran yang jauh lebih ambisius dalam ruang lingkup tahapan pembangunan ekonomi. Tujuan yang jelas tentang kebijakan pembangunan ekonomi adalah untuk meningkatkan standar hidup seluruh dunia, menyediakan barang dan jasa untuk populasi yang semakin berkembang.

3 Kebijakan pembangunan telah berkembang, pendekatan yang berbeda telah ditekankan pada waktu yang berbeda. Penekanan awal adalah pada peningkatan pertanian yang lebih produktif dan industrialisasi. Secara global, sebagian besar negara telah membuat kemajuan signifikan dalam bentuk pendapatan atau Indek Pembangunan Manusia (IPM). Tapi secara keseluruhan, catatan perkembangan dalam skala dunia menuai beberapa kritik terutama : Manfaat dari pembangunan telah menimbulkan ketimpangan, diantaranya ketidaksetaraan pendapatan, kemiskinan dan kekurangan gizi. Dampak negatif utama pengembangan lingkungan dan dalam struktur sosial. Banyak masyarakat tradisional telah dihancurkan oleh penebangan hutan, sistem air, dan perikanan intensif. Daerah perkotaan di negara-negara berkembang umumnya menderita polusi ekstrim dan tidak memadai transportasi, air, dan infrastruktur saluran pembuangan. yang akhirnya merusak ekosistem penting.

4 Pembangunan Berkelanjutan: Mendefinisikan Paradigma Baru Pembangunan berkelanjutan adalah pembangunan yang memenuhi kebutuhan masa kini tanpa mengorbankan kemampuan generasi mendatang untuk memenuhi kebutuhannya. Sehingga dalam pencapaian tersebut dikonsep dalam pengakuan tiga aspek development berkelanjutan: Ekonomi: Sistem ekonomi yang berkelanjutan harus dapat menghasilkan barang dan layanan secara berkelanjutan, untuk mempertahankan tingkat dikelola pemerintah dan utang eksternal, dan untuk menghindari ketidakseimbangan sektoral ekstrem yang merusak pertanian atau industri produksi. Lingkungan: Sebuah sistem ramah lingkungan harus mempertahankan secara stabil sumber daya dasar, menghindari eksploitasi berlebihan dari sistem sumber daya terbarukan atau fungsi lingkungan, dan kerusakan sumber daya tak terbarukan hanya sebatas penanaman modal yang dilakukan dalam pengganti yang sesuai. Ini termasuk pemeliharaan keanekaragaman hayati, stabilitas atmosfer, dan fungsi ekosistem lain yang tidak biasanya digolongkan sebagai sumber daya ekonomi. Sosial: Sebuah sistem sosial yang berkelanjutan harus mencapai pemerataan distribusi, penyediaan pelayanan sosial yang memadai termasuk kesehatan dan pendidikan, kesetaraan gender, dan politik akuntabilitas dan partisipasi.

5 Perspektif Ekonomi Dari sudut pandang teori ekonomi neoklasik, pembangunan keberlanjutan dapat didefinisikan dalam hal maksimalisasi kesejahteraan dari waktu ke waktu. Sebagian besar ekonom menyederhanakan lebih lanjut dengan mengidentifikasi maksimalisasi kesejahteraan dengan memaksimalkan utilitas yang berasal dari konsumsi. Isu yang terkait menyangkut konsep modal alam, tanah dan atmosfer sebagai fungsi aspek modal alam, yang terdiri dari semua sumber daya alam dan lingkungan di planet ini. Herman Daly telah menyarankan bahwa pembangunan berkelanjutan dapat dioperasionalkan dalam hal modal konservasi alam. Kebijakan tersebut berdampak pada dua keputusan, satu untuk terbarukan dan yang lainnya untuk sumber daya tak terbarukan. Untuk energi terbarukan, aturan tersebut adalah untuk membatasi konsumsi sumber daya ke tingkat hasil yang berkelanjutan, sedangkan untuk aturan non-renewables adalah untuk kembali menggelontorkan uang hasil dari eksploitasi sumber daya ke investasi dalam modal alam terbarukan.

6 Lanjutan… Asumsi penting yang terlibat dalam pendekatan Solow / Hartwick adalah bahwa dari substitusi dari dua jenis modal. Pandangan Daly didasarkan pada asumsi sebaliknya, bahwa "Buatan manusia dan modal alam secara fundamental melengkapi dan hanya sedikit pengganti ". Jika modal alam memiliki kepentingan khusus dan unik, maka dalam pendangan neo-klasik efisiensi ekonomi tidak akan cukup untuk keberlanjutan.

7 Lanjutan… Michael Toman telah menyarankan bahwa masalah ini dapat diselesaikan dengan mengakui bahwa beberapa masalah dapat tepat ditangani melalui neo-klasik efisiensi pasar, sementara yang lain membutuhkan penerapan "standar minimum yang aman" pendekatan untuk melindungi sumber daya penting dan fungsi lingkungan. Toman menyarankan bahwa kriteria keparahan mungkin dan ireversibilitas kerusakan ekologi harus digunakan untuk menentukan kerangka teoritis adalah lebih tepat: dimana konsep standar minimum yang aman dapat diterapkan untuk masalah tentang keadilan antar generasi, keterbatasan sumber daya, dan pendekatan standar adalah peran pengambilan keputusan publik dan pembentukan sosial nilai-nilai.

8 Lanjutan… Model ekonomi neo-klasik, menganggap pasar menjadi penyalur sumber daya terbaik, dan koreksi sesekali "ketidaksempurnaan pasar" satu-satunya sesuai peran pemerintah. Toman menegaskan pentingnya keberlanjutan sebagai konsep independen dari standar neo-klasik analisis ekonomi, salah satu yang membutuhkan normatif eksplisit dan proses yang ditentukan secara sosial dari pengambilan keputusan.

9 Perspektif Ekologis Dalam perspektif ekologi, maka, keberlanjutan harus melibatkan batasan populasi dan konsumsi tingkat. Batasan ini berlaku untuk semua sistem biologi. Sementara manusia mungkin tampak menghindari mereka untuk sementara waktu, mereka akhirnya harus menerima batas-batas sebuah planet yang terbatas. Ahli ekologi Paul Ehrlich dan rekan telah memperkirakan bahwa manusia sekarang "memakan, atau menghilangkan sekitar 40% dari pasokan energi dasar untuk semua hewan darat ".

10 Lanjutan… Keanekaragaman genetik menimbulkan ketahanan dalam ekosistem. Ketahanan adalah "bangkit kembali" kapasitas yang memungkinkan sistem untuk merespon gangguan atau kerusakan. Pola-pola respon akan secara luas bervariasi, tetapi integritas penting dari ekosistem akan dipertahankan. Kunci untuk ketahanan adalah keberadaan berbagai spesies, berinteraksi satu sama lain dan menyediakan reservoir bentuk genetik yang memberikan potensi untuk beradaptasi dengan perubahan kondisi.

11 Kesimpulan Dalam proses pembangunan harus dapat diakses oleh semua, bukan hanya untuk elite. Pembangunan berkelanjutan adalah pembangunan yang memenuhi kebutuhan masa kini tanpa mengorbankan kemampuan generasi mendatang untuk memenuhi kebutuhannya. Jadi bagaimana usaha kita tetap menignkatkan pembangunan tanpa merusak kondisi alam dan lingkungan namun dapat memberikan nilai plus terhadapnya.


Download ppt "Lingkungan dalam Prinsip Ekonomi Berkelanjutan. Pendahuluan Menurut pandangan W.W. Rostow, semua negara berkembang akan berhasil melewati serangkaian."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google