Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Hutang Pihutang Pajak Hutang Pajak Penghasilan Hutang Pihutang PPN dan PPn BM Pengajuan Keberatan dan Banding.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Hutang Pihutang Pajak Hutang Pajak Penghasilan Hutang Pihutang PPN dan PPn BM Pengajuan Keberatan dan Banding."— Transcript presentasi:

1 Hutang Pihutang Pajak Hutang Pajak Penghasilan Hutang Pihutang PPN dan PPn BM Pengajuan Keberatan dan Banding

2 I. Pajak Penghasilan A. Pajak Penghasilan Pasal 25 ∙ pelunasan sendiri oleh wajib pajak selama tahun berjalan dilakukan dengan membayar angsuran bulanan sesuai dengan ketentuan pasal 25 (misalnya 1/12 dari PPh terhutang menurut SPT tahun lalu setelah dikurangi dengan kredit pajak) ∙ pembayaran angsuran merupakan pembayaran dimuka terhadap hutang pajak penghasilan yang akan dihitung sendiri oleh wajib pajak pada akhir tahun pajak B. Pajak Penghasilan Pasal 21 ⇨ Pajak penghasilan atas gaji, upah, honorarium, tunjangan, pensiun, kegiatan, dan imbalan sehubungan dengan pekerjaan atau jasa (termasuk jasa tenaga ahli yang melakukan pekerjaan bebas) dipungut melalui sistem pemotongan (withholding system) pada saat penghasilan itu dibayarkan Contoh: PT Adhitya pada januari 2001 membayarkan gaji dan upah sebagai berikut: Jumlah brutto Rp Potongan: Iuran pensiun Rp Premi astek Pajak penghasilan Dibayarkan Rp

3 Pencatatan oleh perusahaan a. Pada saat penghitungan dan pemotongan pajak iuran pensiun & premi astek: Biaya gaji Hutang iuran pensiun Hutang premi astek Hutang PPh pasal Kas b. Pada saat penyetoran pajak dan iuran lainnya ke kas negara Hutang PPh ps Hutang iuran pensiun Hutang premi astek Kas C. Pajak Penghasilan Pasal 22 ⇨ dipungut dari potensi penghasilan yang terdapat dalam transaksi impor atau penghasilan yang terdapat dalam transaksi impor atau kegiatan dibidang lain

4 Contoh: PT Adhitya ditunjuk sebagai pemungut PPh ps 22 atas transaksi yang dilakukan melalui badan itu. Januari 200, PT Iwan melakukan transaksi senilai Rp dengan PT Adhitya. Tarif PPh pasal 22 misalnya 2,5%. Oleh karena itu, PT Iwan selain membayar nilai transaksi Rp masih harus menambah pembayaran PPh ps 22 Rp ( 2,5% x ) Pencatatan yang dilakukan PT Adhitya a. Pada waktu memungut PPh pasal 22 Kas Hutang PPh ps Penjualan b. Pada waktu penyetoran PPh pasal 22 Hutang PPh pasal Kas D. Pajak Penghasilan Pasal 23 ⇨ pemotongan pajak penghasilan yang berupa dividen, bunga, royalti, hadiah, sewa dan imbalan atas jasa. ⇨ tarif potongan 15% atas jumlah penghasilan brutto atau prakiraan penghasilan netto ⇨ pengecualian: pembayaran bunga kepada bank, sewa kepada perusahaan sewa guna usaha, bunga simpanan tertentu

5 Contoh: PT Adhitya membayar bunga kepada PT Iwan Rp Pencatatan: a. Pemotongan PPh pasal 23 sebanyak 15% Biaya bunga Hutang PPh pasal Kas b. Pembayaran pajak ke kas negara Hutang PPh pasal Kas E. Pajak Penghasilan pasal 26 ⇨ pemotongan pembayaran dividen dan bunga kepada wajib pajak luar negri ⇨ tarif 20% dari jumlah brutto Contoh: PT Adhitya membayar premi asuransi Rp kepada X Co. Ltd. Dan atas premi itu diperkirakan penghasilan 50%, maka PT Adhitya harus memotong pajak Rp (20% x 50% x Rp )

6 F. Potongan dan Pemungutan Pajak Penghasilan yang lain Kategori: a. Bunga deposito, tabungan, bunga obligasi dan diskonto yang dijual di bursa efek dikenakan pajak final 15% b. Penghasilan dari penjualan saham di bursa efek dikenakan pajak 5,1% untuk saham pendiri (0,5% berdasarkan PP No. 14 th 1997) atau 0.1% untuk saham yang lain termasuk saham perusahaan modal ventura dari perusahaan pasangan usahanya. c. Penghasilan dari pengalihan hak atas tanah dan bangunan (disetor sendiri oleh wajib pajak) dikenakan pajak final 5% untuk bangunan pada umum,nya atau 2% untuk rumah sangat sederhana (yang terakhir berdasarkan Leputusan Mentri Keuangan No. 506/KMK.04/1996 pembayaran 2% itu dihapus) II. PPN dan PPn BM ⇨ Penghasilan yang diperoleh atau diterima perusahaan dikenakan pajak penghasilan, sedangkan atas transaksi penyerahan barang dan jasa dikenakan PPN dan PPn BM Contoh: PT Adhitya pada januari 2000 melakukan pembelian barang dan jasa kena pajak Rp dan menyerahkan barang kena pajak Rp Tarif PPN 10%, kalau semua pajak masukan dapat dikreditkan maka pencatatan:

7 a. Pembelian barang dan jasa Pembelian PPn masukan Kas/Hutang b. Penjualan barang Kas/ Piutang Penjualan PPn keluaran c. Pada saat penyetoran PPN PPN keluaran PPN masukan PPN harus dibayar Kas

8 Hutang Pajak yang lain ⇨ PBB, pajak yang dipungut pemerintah daerah (misalnya pajak kendaraan bermotor), retribusi ⇨ pajak tersebut umumnya dapat dikurangkan dari penghasilan bruto perusahaan ⇨ pada penutupan tahun, pajak itu dipindahkan sebagai biaya pada laporan laba-rugi III. Pengajuan Keberatan dan Banding ⇨ Pengajuan banding ke Majelkis Pertimbangan Pajak (MPP) ⇨ Dapat mengakibatkan turunnya jumlah HUtang pajak ⇨ Apabila diperoleh keputusan akibat kelebihan bayar pajak dan dapat direstitusi, kelebihan itu diadministrasikan sebagai penerimaan ⇨ Untuk keperluan akuntansi komersial terutama sehubungan dengan pajak penghasilan, penerimaan kembali itu merupakan koreksi terhadap pembukuan pajak tahun yang bersangkutan


Download ppt "Hutang Pihutang Pajak Hutang Pajak Penghasilan Hutang Pihutang PPN dan PPn BM Pengajuan Keberatan dan Banding."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google