Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

BISMILLAHIRRAHMANIRROHIMBISMILLAHIRRAHMANIRROHIM ASSALAMU’ALAIKUM WR.WB.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "BISMILLAHIRRAHMANIRROHIMBISMILLAHIRRAHMANIRROHIM ASSALAMU’ALAIKUM WR.WB."— Transcript presentasi:

1 BISMILLAHIRRAHMANIRROHIMBISMILLAHIRRAHMANIRROHIM ASSALAMU’ALAIKUM WR.WB

2 Sudut antara Garis dan Bidang Sudut antara garis dan bidang adalah sudut antara garis tersebut dengan proyeksinya. Perhatikan Gambar : Sudut antara garis AB dan bidang V adalah BAB’ = α

3 Sudut antara Bidang dengan Bidang Untuk menentukan suduan antara dua bidang dapat memakai sudut tumpuan dengan langkah-langkah sebagai berikut : 1. Buat garis g pada bidang v dan tegak lurus (v,w) di titik p 2. Buat garis h yang melalui titik p pada bidang w dan tegak lurus (v,w), maka kita dapatkan α yang di bentuk oleh garis g dan h Sudut antara dua bidang dapat ditentukan oleh dua garis pada kedua bidang tersebut yang tegak lurus garis persekutuan dari bidang tersebut (garis potong) Gambar Sudut bidang dengan bidang

4 Pengertian sudut tumpuan Gambar Sudut bidang dengan bidang di titik p Sudut QPR yang menyatakan ukuran sudut antara bidang v dan w (bidang v dan w saling berpotongan) dinamakan sebagai sudut tumpuan.

5 Pengertian bidang tumpuan Gambar Sudut bidang dengan bidang di titik p Bidang PQRS yang memuat sudut tumpuan dinamakan sebagai bidang tumpuan

6 Sudut antara garis dengan garis Sifat dua buah sudut yang sama besar geometri bidang dapat digunakan untuk menentukan besar sudut antara dua garis yang bersilangan. Besar sudut antara dua garis yang bersilangan ( yang dimaksud sudut lancip ) dapat ditentukan dengan cara berikut : 1. Tetapkan sembarang titik A pada garis g 2. Buat garis g’ yang melalui A dan sejajar h 3. Besar sudut yang dibentuk oleh garis g’ dan garis g adalah besar sudut antara g dan garis h yang diminta Gambar Sudut garis dengan garis

7 Sudut antara garis dengan garis Buat garis g’ sejajar dengan garis g buat garis h’ yang berpotongan dengan g’ A dan sejajar besar sudut yang dibentuk oleh garis g’ dan garis h’ adalah besar sudut antara g dan garis h yang bersilangan Gambar 2. Sudut garis dengan garis


Download ppt "BISMILLAHIRRAHMANIRROHIMBISMILLAHIRRAHMANIRROHIM ASSALAMU’ALAIKUM WR.WB."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google