Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

BAB III SPESIFIKASI 3.1 SPESIFIKASI POMPA Dalam memilih sebuah pompa untuk maksud tertentu, terlebih dahulu harus diketahui : Kapasitas aliran dan head.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "BAB III SPESIFIKASI 3.1 SPESIFIKASI POMPA Dalam memilih sebuah pompa untuk maksud tertentu, terlebih dahulu harus diketahui : Kapasitas aliran dan head."— Transcript presentasi:

1

2 BAB III SPESIFIKASI

3 3.1 SPESIFIKASI POMPA Dalam memilih sebuah pompa untuk maksud tertentu, terlebih dahulu harus diketahui : Kapasitas aliran dan head total Tekanan minimum yang tersedia pada sisi masuk pompa Atas dasar tekanan isap ini maka putaran pompa dapat ditentukan Apabila perubahan kondisi operasi sangat besar (khususnya perubahan Q dan H) maka putaran dan ukuran pompa yang akan dipilih harus ditentukan dengan memperhitungkan hal tersebut.

4 NoData yang diperlukanketerangan 1KapasitasDiperlukan juga keterangan mengenai kapasitas maksimum dan minimum 2Kondisi isap 1.Tinggi isap dari permukaan air isap ke level pompa 2.Tinggi fluktuasi permukaan air isap 3.tekanan yang bekerja pada permukaan air isap 4.kondisi pipa keluar Tabel 3.1. Data yang diperlukan untuk memilih pompa

5 3Kondisi keluar 1.Tinggi permukaan air keluar ke level pompa 2.Tinggi fluktuasi permukaan air keluar 3.Besarnya tekanan pada permukaan air keluar 4.Kondisi pipa keluar 4Head total pompaHarus ditentukan berdasarkan kondisi-kondisi diatas 5Jenis zat cairAir tawar, air laut, minyak, zat cair khusus (zat kimia), temperatur, berat jenis, viskositas, kandungan zat padat, dll 6Jumlah pompa1,2,3,…

6 7Kondisi kerjaKerja terus-menerus, terputus- putus, jumlah jam kerja seluruhnya dalam setahun 8PenggerakMotor listrik, motor bakar torak, turbin uap 9Poros tegak atau mendatar Hal ini kadang-kadang ditentukan oleh pabrik pompa yang bersangkutan berdasarkan instalasinya 10Tempat instalasiPembatasan-pembatasan pada ruang instalasi, ketinggian diatas permukaan laut, diluar atau di dalam gedung, fluktuasi temperatur 11Lain-lain

7 Selanjutnya,untuk menentukan penggerak mula yang akan dipakai, lebih dahulu dilakukan penyelidikan tentang jenis sumber yang akan dipergunakan di tempat yang bersangkutan. Untuk menentukan spesifikasi pompa seperti harga-harga yang dikemukakan di atas yaitu jenis, diameter pompa, dan daya yang diperlukan, akan diuraikan seperti berikut ini.

8  Daerah dan jumlah penduduk yang akan dilayani.  Jumlah air yang harus disediakan.  Jumlah air baku yang harus disadap dari sumber air.  Taksiran keperluan per kapita perhari.  Taksiran konsumsi rata-rata dan konsumsi maks./jam (dalam 1 hari). 3.2 KAPASITAS ALIRAN Laju aliran yang menentukan kapasitas pompa ditentukan menurut kebutuhan pemakainya Keperluan Laju Aliran Untuk Berbagai Pemakaian 1.Pusat Air Minum

9 Jumlah air baku yang akan diambil dari sumber dihitung dengan : Jumlah penduduk (satuan : orang) Kebutuhan air (1/orang per hari) Kurang dari Lebih dari 100Lebih dari 400 a)konsumsi harian maksimum per orang. Tabel 3.2 Jumlah kebutuhan air maksimum per orang per hari menurut kelompok jumlah penduduk.

10 b)konsumsi harian maksimum (konsumsi haria maksimum) = (konsumsi haria maksimum per orang x jumlah penduduk atau konsumen) c)konsumsi harian rata-rata angka ini diperlukan untuk menghitung konsumsi energi listrik serta biaya operasi dan pemeliharaan. Konsumsi biaya rata-rata = (konsumsi harian maksimum) x 0,7 (untuk kota kecil atau sedang), atau 0,8 (untuk kota besar atau kota industri). d)konsumsi tiap jam maksimum (konsumsi perjam maksimum) = (konsumsi harian maksimum / 24) x 1,5 (untuk kota kecil atau sedang), atau 1,3 (untuk kota besar atau kota industri).

11 e)pompa penyadap dan penyalur Pompa yang dipakai untuk menyadap air baku dari sumber serta dialirkannya ke instalasi penjernihan disebut pompa penyadap (intake). Adapun pompa yang dipergunakan untuk mengalirkan air bersih dari penjernihan ke tandon distribusi disebut pompa penyalur. i.jumlah air yang disadap = (konsumsi harian maksimum) x (1,1 sampai 1,15) ii.jumlah air yang disalurkan = (konsumsi harian maks.) + (  ) (  ) adalah jumlah air yang harus ditambahkan (karena kebocoran, dll)

12 iii.fluktuasi jumlah air dan dasar penentuan jumlah pompa. - pompa penyadap dan pompa penyalur biasanya bekerja tanpa fluktuasi aliran yang cukup berarti. - pada umumnya pompa-pompa ini bekerja dengan beban penuh. - jumlah pompa yang diperlukan ditentukan menurut Tabel 3.3. f)Pompa yang dipakai untuk menyalurkan air bersih dari tandon distribusi ke konsumen disebut pompa distribusi.

13 Tabel 3.3 jumlah pompa terpasang untuk menyadap intake dan menyalurkan. Debit yang direncanakan (m 3 /hari) Jumlah pompa utama Jumlah pompa cadangan Jumlah pompa keseluruhan Sampai Lebih dari Lebih dari 3Lebih dari 1Lebih dari 4 Catatan : jumlah pompa penguat (booster pump) yang terpasang untuk penyaluran air melaui pipa juga ditentukan berdasarkan tabel ini.

14 Untuk memenuhi kedua kriteria diatas pada umumnya diperlukan labih dari satu pompa, biasanya dipakai dua buah pompa, satu besar dan satu kecil. Namun dalam banyak hal akan lebih baik jika dipergunakan beberapa pompa dengan kapasitas yang sama (Tabel 3.4). Jika jumlah air yang didistribusikan sangat besar, akan lebih menguntungkan jika dipakai beberapa pompa yang sama kapasitasnya ditambah dengan pengatur putaran untuk melayani konsumsi yang berfluktuasi tiap jam. 1.kapasitas total pompa harus dapat memenuhi kebutuhan maksimum (kebutuhan pada titik puncak) dari konsumen. 2.pompa harus dapat bekerja secara efisien pada kebutuhan yang berfluktuasi dari waktu ke waktu. INGAT - INGAT

15 Tabel 3.4 Jumlah pompa distribusi terpasang Debit yang direncanakan (m 3 /jam) Jumlah pompa utama Jumlah pompa cadangan Jumlah pompa keseluruhan Sampai Besar 1 Kecil 1 1Besar : 2 Kecil : 1 Lebih dari 400Besar : 3-5 atau lebih Kecil : 1 Besar : 1 atau lebih Kecil : 1 Besar : 4-6 atau lebih Kecil : 2

16  Untuk jumlah penduduk atau konsumen kurang dari 5000 orang.  Konsumsi air pada pemukiman sekecil ini sangat mudah dipengaruhi oleh berbagai fasilitas yang terbuka untuk umum seperti rumah sakit, sekolah, hotel,dll. Dengan demikian, dalam perencanaan, fasilitas-fasilitas tersebut harus diperhitungkan.  Konsumsi air per orang per hari di rumah adalah kurang lebih 50 liter, untuk keperluan W.C. harus ditambah dengan 10 sampai 30 liter. Indeks kasar untuk menaksir kebutuhan air bersih, baik untuk perumahan maupun fasilitas lain, diberikan dalam Tabel Pusat air minum sederhana

17 Tabel 3.5. Kebutuhan air per orang per hari Jenis fasilitasPopulasi yang diperhitungkan Jumlah kebutuhan air rata-rata (l) Jumlah kebutuhan air maksimum (l) PerumahanJumlah penghuni SekolahJumlah orang didalam gedung 3550 HotelJumlah orang didalam gedung PerkantoranJumlah pegawai5070 Rumah sakitJumlah tempat tidur

18  Konsumsi standar per jam untuk perencanaan dapat dihitung dan konsumsi harian maksimum per orang dibagi 24 dan ditambah 50%. Harga ini diperlukan untuk menentukan distribusi standar. Namun jika sistem distribusi ini juga harus dapat memenuhi kebutuhan untuk pemadam kebakaran, maka jumlah air yang diperhitungkan harus ditambah. Tambahan untuk pemadam kebakaran harus lebih dari 100 liter per menit dan harus dapat disadap sedikitnya dari dua buah hidran.  Dalam menentukan konsumsi harian maksimum, jumlah air yang diperlukan untuk fasilitas umum harus ditambahkan pada konsumsi penduduk di perumahan.

19  Sistem terpisah menyalurkan dan membuang air limbah dan air hujan secara terpisah, menyalurkan air limbah ke pengolah air limbah, dan air hujan disalurkan ke sungai terdekat atau ke laut.  Sistem gabungan, menggunakan sistem yang sama. 3.Air limbah

20 a)Menaksir jumlah air limbah Jumlah aliran air limbah maksimum per orang per hari hampir sama dengan konsumsi air bersih harian maksimum per orang. Bila perlu, jumlah ini dapat ditambah dengan 10 sampai 20% untuk air tanah yang meresap keluar dan tambahan lain berupa buangan dari pabrik-pabrik. Kapasitas pompa air limbah (dalam m3 per jam) yang direncanakan dapat ditaksir dari jumlah air limbah harian maksimum dibagi 24 dan ditambah dengan 30 sampai 50%. Tambahan ini semakin besar untuk jumlah yang semakin kecil, dan dapat mencapai 70 sampai 80% untuk kota kecil.

21 b)Taksiran air hujan Jumlah aliran hujan yang akan dipakai sebagai dasar perencanaan pompa air limbah dapat ditaksir dengan memperhitungkan :  Curah hujan curah hujan per jam disebut sebagai intensitas curah hujan. Intensitas yang dipakai sebagai dasar penentuan kapasitas pompa diambil dari data curah hujan 3-5 tahunan.  Koefisien limpas perbandingan antara jumlah aliran hujan yang mengalir masuk sistem air limbah dengan curah hujan disebut koefisien limpas. Harga koefisien ini untuk berbagai kawasan diberikan dalam Tabel 3.6.

22 DaerahKoefisien-limpas Perdagangan Perumahan Industri Taman dan jalur hijau 0,9-0,7 0,3-0,5 0,4-0,6 0,1-0,2 Tabel 3.6 Koefisien Limpas (runoff) Curah hujan untuk dasar perencanaan Kapasitas pompa air hujan harus ditentukan berdasarkan curah hujan yang dihitung dari data tersebut diatas. Dengan : Q = Curah hujan rencana ( m 3 /s) C = Koefisien limpas i = Intensitas curah hujan (mm/jam) A = Luas kawasan yang dikeringkan (ha) (3.1)

23  jika Q pompa ditentukan berdasarkan laju aliran maksimum air hujan yang membanjiri tanah pertanian setelah hujan turun maka akan diperlukan pompa yang terlalu besar. Jadi, Q pompa harus ditentukan dengan mempertimbangkan bahwa genangan pada tanah pertanian dapat diterima sampai batas tertentu. Dalam hal ini variasi kedalaman genangan terhadap waktu harus ditaksir. Kemudian Q pompa ditentukan sedemikian rupa hingga kelebihan air dapat dipompa untuk menjaga agar kedalaman dan lamanya genangan air tidak melampaui batas tinggi dan batas waktu yang diperbolehkan.  Kedalaman genangan yang diperbolehkan kurang lebih 0,2- 0,3. Lamanya genangan 1 sampai 2 hari. 4.Persyaratan dasar untuk menentukan jumlah air drainase

24  Meskipun jumlah drainase direncanakan berdasar cara seperti diatas, namun secara kasar dapat ditaksir sebagai berikut : Mula-mula perlu ditentukan jumlah limpasan keseluruhan dari air hujan di tanah pertanian dengan rumus : Q = 10 f R A 10 (3.2.a) Dengan : Q = Limpasan keseluruhan ( ) R = Curah hujan standar (mm) f = koefisien limpas A = luas wilayah drainase

25 Dari jumlah limpasan yang dihitung dengan cara di atas kemudian dapat diperkirakan kapasitas pompa drainase yang diperlukan dengan rumus : (3.2.b) Dengan : Q p = Kapasitas pompa drainase ( m 3 /s) D = Lamanya genangan yang diperbolehkan (hari) Koefisien limpas yang dipakai untuk menentukan limpasan total dipengaruhi oleh curah hujan total seperti diberikan dalam Tabel 3.7. Jumlah dari limpas harus dihitung secara coba-coba dengan memperhatikan bahwa limpasan total akan didistribusikan seperti dalam Tabel 3.8.

26 Curah hujan total (mm) Kurang dari – – – – – 300 Lebih dari 300 Koefisien limpas total 00,100,300,500,800,900,95 Hari Ke – 1 Hari Ke – 2 Hari Ke – 3 Hari Ke – 4 Jumla h Curah hujan (mm) Kurang dari Lebih dari % 70% 60% 50% - 30% - 50% - 5% 100% Tabel 3.7. Curah hujan total dan koefisien limpas total Tabel 3.8. Faktor distribusi limpasan dari curah hujan tunggal

27 Untuk penentuan akhir dari spesifikasi perencanaan, kondisi limpasan air hujan dan kondisi fluktuasi muka air harus diperhitungkan. Dalam hal ini perlu dipelajari buku-buku profesional dalam bidang tersebut. 5.Pengairan tanah pertanian Ditinjau dari cara pengairan tanah pertanian dapat dibedakan antara sawah dan ladang. Pengairan sawah –keperluan air sawah untuk tanaman padi harus digenangi air dengan kedalaman tertentu. Untuk pemeliharaan kedalaman tersebut diperlukan tambahan air terus-menerus guna mengganti penyusutan karena transpirasi tanaman, penguapan sawah, dan perkolasi*.

28 Penyusutan kedalaman air per … hari h.(mm/hari) = Transpirasi + Penguapan + Peresapan – Curah hujan berguna. Curah hujan berguna dan penguapan selama jangka waktu pengairan tergantung pada musim, tempat, dan cuaca. Pengaruh cuaca harus ditentukan atas dasar kondisi musim terburuk dalam 10 sampai 20 tahun. Kehilangan air karena perkolasi tergantung pada keadaan geologi tanah dari sawah bersangkutan dan dapat ditentukan dengan pengukuran ditempat. Transpirasi tanaman: 6-7 mm/hari Penguapan: 4-5 mm/hari Perkolasi: mm/hari (sawah lama)

29 –kapasitas pompa Jumlah air yang diperlukan untuk pengairan sawah adalah untuk mengganti penyusutan air rata-rata. Jumlah ini akan bertambah mencapai maksimum pada permulaan musim tanam, yaitu pada saat pengisapan, penanaman, dan pembuangan (kurang lebih hari). Dari rumus Q p = 10hA(3.3) Dengan : Q p : jumlah air irigasi total ( m 3 /hari) h: laju penyusutan (mm/hari) A: luas sawah

30 Jadi kapasitas pompa yang direncanakan harus ditentukan atas dasar kebutuhan maksimum. Namun untuk mengganti penyusutan air yang biasa, pompa harus dijalankan sedemikian hingga waktu kerja hariannya dapat dipersingkat. Kapasitas pompa berdasarkan puncak dapat dihitung dengan rumus : Q p = Qk / T Dengan Q p : Kapasitas pompa yang direncanakan ( m 3 /jam) Q: Jumlah air irigasi keseluruhan ( m 3 /hari) k: Koefisien kehilangan air di saluran (= 1,1) T: Jumlah kerja aliran dalam kondisi kebutuhan puncak (= 18 s/d 21 jam)

31 Pengairan Ladang Pengairan untuk ladang bebeda dengan pengairan sawah. Disini air dialirkan melalui saluran dan parit-parit diantara petak-petak aman atau di siramkan dengan penyemprot melaui pipa-pipa. Pemberian air dilakukan setiap 3 sampai 10 hari sekali. Air yang diberikan sebagian akan diserap tanaman dan sebagian hilang karena peresapan didalam tanah. Karena itu ada yang disebut efisiensi pengairan, yaitu perbandingan antara jumlah air yang diserap oleh tanaman dan jumlah air yang diberikan. Kapasitas pompa yang diperlukan dapat ditaksir dengan rumus : (3.5)

32 Q p : Kapasitas pompa yang direncanakan ( m 3 / s) h: jumlah air yang diperlukan (mm/hari) (padi ladang/gogo rancah = 6-9 mm/hari; sayuran = 3-5 mm/hari) A: Luas ladang (ha) k: Koefisien kehilangan dalam saluran (k = 1:1. untuk pengairan melaui parit) D: Selang (interfal ) pemberian air (hari) T: Jumlah jam yang diperlukan untuk setiap kali pemberian air (biasanya 8-12 jam) E: Efisiensi pengairan (E = 0,65 untuk pengairan dengan parit diantara petak- petak tanaman; E = 0,80 untuk pengairan siram atau sprinkler) Dalam hal pengairan siram, tekanan pada penyemprot biasanya berkisar antara 2-3 kgf/cm 2 atau 0,2-0,3 Mpa.

33 6.Pelayanan gedung Air dipakai di gedung-gedung untuk memenuhi kebutuhan air bersih, sistem penyegaran udara (air-conditioning), pemadam kebakaran dan sebagainya. Kebutuhan air bersih untuk gedung ditentukan berdasarkan konsumsi harian maksimum. Saat-saat terjadinya konsumsi setiap hari akan bergantung pada jenis gedung maupun pada kebiasaan-kebiasaan para penghuni atau pemakainya. Misalnya untuk perumahan di Indonesia, konsumsi maksimum terjadi antara jam 6.00 sampai 9.00 pagi.

34 Jenis gedungPemakaian air rata- rata per hari (l) Waktu pemakaian air rata-rata (jam) Keterangan Kantor Rumah sakit Gedung bioskop dan sandiwara Toko,departemen store Rumah makan Kafetaria Perumahan Hotel, losmen Sekolah dasar, sekolah lanjutan Laboratorium Pabrik Stasiun kereta api Per karyawan Per tempat tidur (pasien luar : 8l, karyawan : 120l, perawat : 160l) Per pengunjung Per pengunjung (karyawan : 100l, karyawan penghuni : 160l) -//- Per penghuni Per tamu Per murid Per karyawan Per orang per shif (pria : 80l, wanita : 100l) Per penghuni Tabel 3.9. Jumlah air yang dipakai per orang dan waktu pemakaiannya menurut jenis gedung

35 Konsumsi air yang dihitung berdasarkan tabel diatas harus ditambah dengan jumlah air yang diperlukan oleh sistem penyegaran udara untuk menaksir kebutuhan seluruhnya. Dalam hal pendinginan udara, air tersebut diperlukan sebagai penambah air pendingin pada sistem tersebut. Jumlah air pendingin yang diperlukan disini dapat ditaksir sebagai berikut : untuk sistem dengan menara pendingin diperlukan 13 liter/menit per ton refrijerasi; untuk sistem dengan pendinginan air sumur diperlukan 8 liter/menit per ton refrijerasi. Jika perbedaan temperatur masuk dan keluar air pendingin adalah 5 o C, diperlukan 10 liter/menit air per ton refrijerasi. Jumlah air penambah untuk menara pendingin dapat ditaksir antara 2 sampai 5% kapasitas aliran yang disirkulasikan.

36 Untuk hidran kebakaran berukuran kecil, dengan diameter 40 sampai 50 mm, perlu ditambahkan aliran sebesar 130 sampai 260 liter/menit. Dalam hal perencanaan drainase dan air bersih diambil jumlah sebesar 1,5 kali lipat kebutuhan air bersih maksimum. Namun, untuk mengatasi limpasan air yang dapat terjadi pada waktu diadakan perbaikan pipa air, sistem drainase yang ada harus dapat menampung aliran dari dua pompa sekaligus dalam keadaan darurat. Sistem pembuangan air limbah harus direncanakan berdasarkan konsumsi air bersih harian maksimum dikalikan dengan koefisien buang*. Untuk rumah sakit, rumah tinggal, dan penginapan biasanya koefisien buang ini berkisar 0,6 sampai 0,8.


Download ppt "BAB III SPESIFIKASI 3.1 SPESIFIKASI POMPA Dalam memilih sebuah pompa untuk maksud tertentu, terlebih dahulu harus diketahui : Kapasitas aliran dan head."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google