Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Pengolahan TPA Bantar Gebang Oleh Sri Wahyuni SE, MP SEKOLAH PASCASARJANA UNIVERSITAS PAKUAN BOGOR.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Pengolahan TPA Bantar Gebang Oleh Sri Wahyuni SE, MP SEKOLAH PASCASARJANA UNIVERSITAS PAKUAN BOGOR."— Transcript presentasi:

1 Pengolahan TPA Bantar Gebang Oleh Sri Wahyuni SE, MP SEKOLAH PASCASARJANA UNIVERSITAS PAKUAN BOGOR

2 I. Pengelolaan Sampah Menurut Murthado dan Said (1988), pengelolaan sampah adalah perlakuan atau tindakan yang dilakukan terhadap sampah yang meliputi pengumpulan,pengangkutan, penyimpangan dan pengolahan serta pemusnahan. Sedangkan menurut Soewedo (1983), pengelolaan sampah adalah perlakuan terhadap sampah guna memperkecil atau menghilangkan masalah- masalah yang berkaitan dengan lingkungan. Menurut Murthado dan Said (1988), pengelolaan sampah adalah perlakuan atau tindakan yang dilakukan terhadap sampah yang meliputi pengumpulan,pengangkutan, penyimpangan dan pengolahan serta pemusnahan. Sedangkan menurut Soewedo (1983), pengelolaan sampah adalah perlakuan terhadap sampah guna memperkecil atau menghilangkan masalah- masalah yang berkaitan dengan lingkungan.

3 Tabel 1. Produksi Sampah Kota-kota Terpilih di Dunia pada Tahun 1980 Negara MajuPon/Kapita per hariNegara Berkembang Pon/Kapita per Hari New York4.0Jakarta1.3 Tokyo3.0Lahore1.3 Paris2.2Tunis1.2 Singapura1.9Medelin1.2 Hongkong1.9Kalkuta1.1 Hamburg1.9Manila1.1 Roma1.9 Sumber : Cynthia Pollock,1987

4 Tabel 2. Perbandingan Komposisi Sampah di Indonesia dan Amerika TPA BandungTPA Bantar GebangTPA Amerika Komponen% % % Bahan Organik73,8Kertas10,11Kertas & Karton35,6 Kertas7,5Kayu/bambu3,12Kayu4,1 Plastik9,7Kain & Tekstil2,45Kain2,0 Kain1,9Karet & Kulit0,55Rumah Tangga20,1 Karet0,9Plastik11,08Plastik7,3 KulitLogam1,9Logam8,9 Kayu/Bambu1,8Kaca1,63Kaca8,4 Kaca1,9Baterai0,28Karet & kulit2,8 Logam/besi1,7Tulang/telur1,09Makanan8,9 Sirtu1,8Lain-lain2,74Lainya1,8 Bahan Organik65,05 Jumlah100Jumlah100Jumlah100 Sumber : 1) SEL TPA Sukamiskin,1999 2) Dinas Kebersihan DKI Jakarta,1999 3) Corson, 1990

5 II. Pengelolaan Sampah dengan Sistem Sanitary Landfill Gambar 1. Sistem Pengumpulan Sampah DKI Jakarta Dipo Sampah Transito Sampah Bak Sampah Pool Gerobak Sampah Bangunan tertutup dengan luas 300 m container dengan kapasitas 6-10 m 2 /kontainer LPS Terbuka dengan luas15 m 2 Gerobak Sampah Pengangjut a. Sistem Mobilisasi Sampah

6 Gambar 2. Sistem Transportasi Sampah DKI

7 b. Pemeriksaan dan Penimbangan Sebelum melakukan tahap – tahap operasional penimbunan, setiap kendaraan pengankut harus menjalani tahap – tahap : Pemeriksaan registrasi atau penerimaan izin masuk Pemeriksaan registrasi atau penerimaan izin masuk Penimbangan Kendaraan pengangkutan sampah Penimbangan Kendaraan pengangkutan sampah Setiap kendaraan masuk harus memiliki izin penimbangan, yang tercantum data sebagai berikut : Nomor Polisi Nomor Polisi Nomor Daftar kendaraan pengankut Nomor Daftar kendaraan pengankut Jenis Kendaraan pengankut Jenis Kendaraan pengankut Berat kosong pengankutan Berat kosong pengankutan Nama Pengemudi Nama Pengemudi Tanda Pengesahan dari Dinas Kebersihan Kota Tanda Pengesahan dari Dinas Kebersihan Kota

8 c. Penimbunan Sampah Kegiatan penimbunan sampah selanjutnya terbagi ke dalam 4 tahap utama : Operasi penurunan sampah (unloading) Operasi penurunan sampah (unloading) Operasi pemindahan sampah (removing) Operasi pemindahan sampah (removing) Operasi penimbunan sampah,meliputi pengambilan dan penyebaran sampah sert pemadatan Operasi penimbunan sampah,meliputi pengambilan dan penyebaran sampah sert pemadatan Operasi penutupan sampah (covering) Operasi penutupan sampah (covering)

9 Tabel 3. Jenis Alat Berat yang Diperlukan dalam Operasi Penimbunan Sumber : Pengkajian Lapangan, 2001 Jumlah Sampah (ton/hari ) Truck LoaderTractorWheel Loader HPBerat (lb)HPBerat (lb)HPBerat (lb) 0 -20< 70< < 80< < 100< – – – – – – – – –

10 Tabel 4. Jenis Alat Berat dan Aplikasinya dalam Kegiatan Penimbunan Jenis / Type Alat BeratAplikasi Track Loader  Type D 31 S GP Bucket  Type D 32 Q GP Bucket  Type D 75 S GP Bucket Penyebaran/pengangkutan/penimbunan sampah dan tanah penutup.Untuk jarak sekitar 60 m dan medan jelek. Wheel Loader  Type W 70 GP Bucket  Type SD 23 GP Bucket Penyebaran/pengangkutan/penimbunan sampah dan tanah penutup.Untuk jarak sekitar185 m dan medan tidak terlalu jelek. Track Tractor Type D60P/D60E S Blade Pembersihan/penggalian/penyebaran sampah dan tanah penutup. Untuk jarak kurang 90 m dan medan jelek (berlumpur). Land Fill Compactor 230 HP Landfill blade Memadatkan/meratakan sampah dan tanah penutup. Excavator Type PC 120/K 930 GP Bucket Penimbunan/penggalian/pemindahan sampah dan tanah penutup. Untuk daerah yang tidak dapat dijangkau oleh alat berat lainnya, pembuatan saluran. Compactor tangan Memadatkan tanah penutup pada daerah yang sulit dijangkau oleh alat berat. Dump truck Membantu pengangkutan tanah penutup untuk jarak yang cukup jauh Truk Tanki Memperlancar pekerjaan pemadatan

11 d. Kegiatan Penutupan oleh Tanah Fungsi Penutupan Jenis Tanah CGCSGCSCSSSC Mencegah berlubangnya TikusbCbjjj Pencegahan pemunculan gasjc-bjb-sbsb Media untuk vegetasi tumbuhanjBcsbbb J = Jelek, b = baik, sb = sangat baik, c = cukup baik, CG = Clean Gravel, CSG = Clay Silty Gravel, CS = Clean Sand, CSS = Clay Silty Sand, S = Silty, C = Clay J = Jelek, b = baik, sb = sangat baik, c = cukup baik, CG = Clean Gravel, CSG = Clay Silty Gravel, CS = Clean Sand, CSS = Clay Silty Sand, S = Silty, C = Clay

12 Penutupan tanah terdiri dari Penutupan Harian Penutupan Harian Penutupan Intermediete Penutupan Intermediete Penutupan Akhir Penutupan Akhir e. Pembuatan Ventilasi Bentuk ventilasi terdiri dari : Ventilasi sel Ventilasi sel Ventilasi Penahan Ventilasi Penahan Ventilasi Sumuran Ventilasi Sumuran

13 f. Konstruksi Sanitary Landfill Luas Landfill Luas Landfill ZonaLuas (Ha) Jumlah Zona I18,3 II A4,2 II B6,5 II C7 Jumlah Zona II17,7 III A8,4 III B12,96 III B23,39 III B33,23 III C13,9 III C23,2 Jumlah Zona III25,08 IV A14 IV A21 IV B14,5 IV B21 IV B30,5 Jumlah Zona IV11 Jumlah Zona V9,5 Jumlah81,58

14 Konstruksi Landfill Pembentukan Muka Tanah Pembentukan Muka Tanah Pelapisan Kedap Air Pelapisan Kedap Air Pengumpulan Air Lindi Pengumpulan Air Lindi Jumlah air Lindi sangat tergantung pada fktor berikut : Curah Hujan 1. Kemiringan dan Jenis lapisan tanah penutup sanitary landfill 2. Kepadatan sampah 3. Kelembaban sampah 4. Kondisi lingkungan sanitary Sarana dan Prasarana dalam pengolahan air lindi adalah sebagai Berikut : 1. Bangunan Pengolahan Air Lindi daan 2. Bangunan Instalasi Pengolah Air Lindi Bangunan Pengolahan Tanah terdiri dari : 1. Kolam Anaerob 2. Kolam Fakultatif 3. Kolam Maturasi 4. Kolam Aerator 5. Kolam Polishing

15 III. Tahap Pasca Operasi Tahap pasca Operasi adalah tahap dimana TPA sampai pasca tahap penutupan, karena sudah tidak mampu lagi memberikan daya dukung dalam menampung sampah. Kegiatan yang trjadi dalam TPA adalah sebagai berikut : Tahap pasca Operasi adalah tahap dimana TPA sampai pasca tahap penutupan, karena sudah tidak mampu lagi memberikan daya dukung dalam menampung sampah. Kegiatan yang trjadi dalam TPA adalah sebagai berikut : a. Poses pembentukan air lindi tetap berlangsung begitu juga aliran air lindi kedalam kolam pengolahan Lindi akan terus berjalan b. Tempat sampah menjadi terbuka

16 IV. Pengelolaan Lingkungan TPA Bantar Gebang Tabel 7. Perkiraan Jenis Dampak Penting di LPA Bantar Gebang NoJenis Dampak Penting 1Penurunan Kualitas Udara 2Peningkatan kebisingan 3Penurunan kualitas air permukaan (Sungai Ciketing dan Sungai Sumur Batu) 4Penurunan Kualitas Air Tanah 5Komponen Biologi. Meliputi jumlah taxa, jumlah individu, serta keanekaragaman plankton. 6Peluang usaha dan kesempatan kerja 7Penurunan kesehatan dan Kesempatan kerja 8Peningkatan kepadatan lalu lintas dan kemacetan akibat kegiatan pengangkutan sampah ke TPA 9Timbulnya keresahan dan konflik sosial terutama masyarakat pemulung 10Peningkatan peluang terjadinya kecelakaan kerja akibat aktivitas pemulung di TPA 11Berkurangnya nilai estetika akibat adanya aktivitas pemulung sampah yang membangun gubuk- gubuk dan menumpuk sampah disekitar tempat pemukinan mereka dan di sepanjang jalan masuk ke TPA Sumber : Rencana Pengelolaan Lingkungan LPA BAntar Gebang, 1997

17 V. Kondisi Pengelolaan TPA Bantar Gebang Kondisi TPA Bantargebang dalam periode parameter lingkungan cenderung membaik, namun belum sepenuhnya terbebas dari masalah pencemaran, terutama bahan organik. Kondisi TPA Bantargebang dalam periode parameter lingkungan cenderung membaik, namun belum sepenuhnya terbebas dari masalah pencemaran, terutama bahan organik.

18 VI. Kebijakan Pemerintah Kota Bekasi dalam Pengelolaan TPA Bantargebang a. TPA Bantargebang pada awalnya adalah lahan bekas urugan. Melalui kerjasama antar daerah yang diakomodassi melalui BAdan Kerja Sama Pembangunan (BKSP) Jabotabek dan Pemprov Jawa Barat b. Izin Lokasi diberikan oleh Pemprov Jabar pd tanggal 25 januari 1986 c. Izin terebut diberkan setelah ada rekomendasi dari Pemkab Bekasi tertanggal 1 Septmber 1985 d. Kegiatan TPA masih menyisakan masalah, terutama pencemaran, sehingga PemKab mengajukan kebertan kepada Gubernur DKI e. Pencemaran TPA terus meningkat terutama setelah terjadi kebakaran pada tahun 1999, yang menuai protes berat dari masyarakat f. Pemerintah kota Bekasi dan DKI Jakarta melakukan kerjasama yang dituangkan dalam surat perjanjian No. 96 Tahun 1999 dan 168 Tahun 1999 tentang Pengelolaan Sampah dan TPA Bantargebang pada tanggal 31 Desember Kerjasama ini berakhir pada bulan Desember 2003 g. Pada 28 Maret 2001 Walikota N. Sonthani melayangkan surat kepada Gubernur DKI Jakarta tentang Addendum Kedua. Yakni penambahan perjanjian dari Kerjasama I, antara lain :

19 NoJenis Pembangunan 1 Pembangunan/menyediakan laboratorium pemeriksaan air lindi 2 Perbaikan Saluran Lindi 3 Memperbaiki dan menyempurnakan tembok pagar TPA sampah Bantar Gebang yang rusak serta membuat 3 buah pintu penghubung desa Cikiwul,Ciketing Udik dan Sumur Batu 4 Menjamin ketersediaan tanah merah penutup (cover soil) yang cukup untuk melapis sampah sesuai ketentuan sanitary landfill yaitu ketebalan sampah setinggi 2 m harus ditutup tanah nerah 20 cm padat, dan lapisan sampah terakhir ditutup dengan tanah merah yang dipadatkan setebal 40 cm 5 Penyempurnaan peralatan pengolahan air lindi dan mengoperasikan secara maksimal sehingga memenuhi baku Mutu Lingkungan 6 Pada Areal TPA yang sudah ditutup atau tidak operasional maupun areal yang memungkinkan dan membuat buffer zone sesuai dengan perencanaan yang disepakati kedua belah pihak 7 Ventilasi Gas Metan 8 Rute Angkutan Sampah 9 Manajemen Air artesis h. Setelah tahun 2003 Pengelolaan Sampah dilaksanakan oleh Pihak III h. Setelah tahun 2003 Pengelolaan Sampah dilaksanakan oleh Pihak III

20 VII. Penutup 1. Masalah TPA Bantargebang sejak mulai dioperasikan terlahirkan berbagai persoalan, namun yang paling penting bagaimana membuat sinergi dalam menyelesaikan permasalahan. 2. Permasalahan sampah adalah mewakili sifat dari permasalahan lingkungan itu sendiri, yang senantiasa menyebar menurut sistem transportasi ekologis, yang mana sistem tersebut tidak mengenal batas-batas wilayah administratif. Namun dipihak lain pengelolaan dibatasi oleh batas wilayah administratif. Oleh karena itu, menangani masalah persampahan dan masalah lingkungan yang dihasilkan mengisyaratkan harus adanya kerjasama antar pemerintah antar pemerintah antar wilayah dan masyarakat yang terkena permasalahan lingkungan.


Download ppt "Pengolahan TPA Bantar Gebang Oleh Sri Wahyuni SE, MP SEKOLAH PASCASARJANA UNIVERSITAS PAKUAN BOGOR."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google