Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

PERTEMUAN 7 ANGGARAN PERSEDIAAN. Pengertian Persediaan Persediaan (inventory): Barang yang diperoleh dan tersedia dengan maksud untuk dijual atau dipakai.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "PERTEMUAN 7 ANGGARAN PERSEDIAAN. Pengertian Persediaan Persediaan (inventory): Barang yang diperoleh dan tersedia dengan maksud untuk dijual atau dipakai."— Transcript presentasi:

1 PERTEMUAN 7 ANGGARAN PERSEDIAAN

2 Pengertian Persediaan Persediaan (inventory): Barang yang diperoleh dan tersedia dengan maksud untuk dijual atau dipakai dalam produksi, atau dipakai untuk keperluan non produksi dalam siklus kegiatan yang normal.

3 PERSEDIAAN PRODUK Sediaan produk = hasil produksi (sediaan produk jadi dan sediaan dalam proses). Sediaan produk jadi = sediaan hasil produksi siap untuk dijual. Sediaan produk dalam proses = sediaan produk yang belum selesai diproduksi sehingga memerlukan proses lebih lanjut

4 ANGGARAN PERSEDIAAN Anggaran persediaan : adalah anggaran yang dibuat untuk persediaan. Pabrik : Persediaan : produk jadi, sediaan produk dalam proses, bahan baku, bahan pembantu, sediaan pernik (suiplies).

5 FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PERSEDIAAN 1.Sediaan produk jadi.  Jika jadwal mudah disesuaikan dengan pesanan artinya tidak perlu memiliki persediaan yang besar.  Namun jika perusahaan bersaing dalam pelayanan yang cepat maka diperlukan persediaan dalam jumlah yang besar.  Biaya penyimpanan digudang.

6 Faktor yang mempengaruhi persediaan 2. Sediaan Barang Dagangan dipengaruhi oleh: Sifat persaingan dagang Hubungan antara biaya penyimpanan digudang dengan biaya kehabisan sediaan. Ketersediaan barang dipenyalur (produsen)

7 Faktor yang mempengaruhi persediaan 3. Sediaan Bahan Baku Dipengaruhi oleh:  Anggaran produk  Harga beli bahan baku  Biaya penyimpanan bahan baku digudang (Carrying Cost) dalam hubungannya dengan biaya ekstra yang dikeluarkan jika kehabisan persediaan.  Ketepatan penjual bahan baku menyerahkan bahan baku yang dipesan dan jumlah bahan baku tiap kali pesan.

8 KUANTITAS PESANAN EKONOMIS (KPE) Kuantitas pesanan Ekonomis (Economical order quantity) : kuantitas barang yang dapat diperoleh dengan biaya yang minimal atau jumlah belian yang optimal. Rumus KPE: 2xKStxS HSt x I

9 Keterangan KSt = Kuantitas standar bahan baku dipakai selama periode tertentu S= Biaya pemesanan setiap kali pesan (ordering cost) HSt= Harga standar bahan baku per unit I= Biaya penyimpanan bahan digudang yang dinyatakan dalam persentase dari nilai sediaan rata-rata dalam satuan mata uang yang disebut dengan Carrying Cost HSt x I = Biaya penyimpanan perunit (BP)

10 Biaya penyimpanan (Carrying Cost) disebut juga storage cost atau holding cost meliputi biaya penyimpanan, biaya pemeliharaan bahan, biaya kemungkinan bahan rusak dan hilang, biaya asuransi, biaya modal diinvestasikan, biaya pajak, biaya menghitung dan menimbang bahan dan lain-lain. Biaya Pemesanan (Procuremen cost) disebut juga ordering cost atau setup cost meliputi: biaya persiapan pemesanan bahan, biaya pengiriman untuk memesan bahan, biaya penerimaan bahan yang dipesan, biaya pembayaran bahan yang dipesan.

11 Ilustrasi Misalkan : kuantitas standar bahan baku berupa kedelai untuk pembuatan kecap selama tahun 2016 sebanyak 364 ons (KSt). Harga standar bahan baku berupa kedelai per ons RP 160 (HSt). Biaya Pesan setiap kali pesan Rp 728 (S). Biaya penyimpanan bahan baku digudang 40% (I) Maka perhitungan kuantitas pesanan ekonomisnya adalah 2 x 364 x 728 KPE== 8,281 = 91 ons 160 x 0,40 Berarti pembelian paling ekonomis setiap kali pesan sebesar 91 ons kedelai.

12 Penjelasan: Bila dalam setahun diperlukan kedelai sebanyak 364 ons, maka dalam setahun dilakukan 4 kali pesain (364:91) dan pemesanan dilakukan setiap 3 bulan sekali. Kebutuhan kedelai 364 ons dapat dilakukan dengan cara: a.2 kali pesan dan setiap kali = 182 ons b.4 kali pesan dan setiap kali = 91 ons c.7 kali pesan dan setiap kali = 52 ons

13 SAAT KEMBALI PESAN  Saat kembali pesan (reorder point) saat harus memesan kembali bahan yang diperlukan. Sehingga kedatangan bahan yang dipesan tepat waktu diatas sediaan keamanan sama dengan nol.  Sediaan Keamanan (Safety Stock) Sediaan inti dari bahan yang harus dipertahankan untuk menjamin kelangsungan usaha, artinya sediaan yang tidak boleh dipakai kecuali dalam keadaan darurat.

14 Ilustrasi:  Keperluan bahan baku setahun 364 ons.  Keperluan bahan baku tiap minggu 7 ons.  Setahun 52 minggu.  Waktu tenggang (Lead time) waktu yang digunakan dari memesan sampai bahan diterima adalah 4 minggu.  Harga bahan baku kedelai per ons Rp 160.  Biaya pemesanan setiap kali pesan Rp 728.  Sediaan Bahan Baku yang ada 40 ons.  Biaya penyimpanan bahan baku digudang 40%.  Sediaan keamanan ditetapkan 50% dari penggunaan selama (waktu tenggang) lead time.

15 Perhitungan saat kembali pesan dan sediaan bahan baku dianggarkan adalah:  Terpakai selama tenggang waktu = 4 7 ons= 28 ons  Sediaan keamanan = 50% x 28 ons = 14 ons  Saat kembali pesan = 28 ons +14 ons = 42 ons 2 x 364 x 728 KPE== 8,281 = 91 ons 160 x 0,40 Artinya : Pemesanan sebanyak 91 ons dilakukan pada saat sediaan tersisa 42 ons.

16 Lanjutan.. Sediaan maksimum : = sediaan keamanan + KPE = 14 ons +91 Ons = 105 ons Sediaan Rata-rata termasuk sediaan keamanan: = (KPE : 2) + sediaan keamanan = (91: 2) + 14 ons = 59, 5 ons Sediaan rata-rata yang merupakan aset lancar: =59,5 ons – 14 ons = 45,5 ons Bila sediaan yang ada sebesar 40 ons, berarti sediaan bahan baku awal yang merupakan aset lancar = 40 ons – 14 ons = 26 ons. Sediaan bahan baku akhir: KPE-sediaan awal = 91 ons -26 ons = 65 ons.

17 PENYUSUNAN ANGGARAN PERSEDIAAN Penyusunan anggaran persediaan khususnya dalam perusahaan manufaktur terdapat persediaan produk jadi, persediaan produk dalam proses dan persediaan bahan baku. Anggaran persediaan produk jadi dan produk dalam proses ditetapkan dengan dua cara yaitu: 1.Menetapkan tingkat putaran persediaan 2.Membuat anggaran produk

18 ANGGARAN PERSEDIAAN PRODUK JADI AKHIR Ilustrasi : PT Tibung mempunyai data sebagai berikut: Anggaran penjualan tahun 2015: Januari unit Februari2.000 unit Maret3.000 unit Jumlah6.000 unit Produk jadi awal Januari unit. Perusahaan mengutamakan stabilitas produk dalam menyusun anggaran. Produk jadi yang dihasilkan selama 3 bulan = unit. Diminta: Hitunglah sediaan produk jadi dianggarkan akhir maret 2015

19 Perhitungan  Sediaan Produk jadi dianggarkan tahun 2013: Produk jadi6.060 unit Sediaan produk jadi awal100 unit Produk siap dijual6.160 unit Jualan 3 bulan6.000 unit Sediaan produk jadi akhir 160 unit  Dengan mengutamakan stabilitas produk setiap bulan diproduksi : unit : 3 bulan = unit.

20 ANGGARAN PRODUK JADI TIAP AKHIR BULAN NYA ADALAH: KeteranganJanuariFebruariMaretTriwulan I Jualan Sediaan Produk jadi akhir Produk siap dijual Sediaan Produk jadi awal Produk jadi PT Tibung *** Anggaran Produk Triwulan I tahun 2015 (dalam unit) Dalam tabel diatas :produk jadi akhir Januari sebanyak unit, Februari unit, dan Maret 160 unit.

21 ANGGARAN PRODUK DALAM RUPIAH Dapat dibuat bila diketahui harga pokok perunit Produk jadi. Misalkan : Harga pokok produk jadi variabelRp 10/unit Harga jual produk jadi Rp 12 / unit Beban Usaha variabelRp 1 / unit Beban tetap perbulanRp 2.000

22 Maka anggaran laba rugi metode penghargapokokan variabel bentuk panjang adalah: Berdasarkan tabel sebelumnya dapat di hitung : Anggaran triwulan I 2015 Januari1.000 unit x Rp 12 = unit Februari2.000 unit x Rp 12 = unit Maret3.000 unit x Rp 12 = unit Triwulan I6.000 unit x Rp 12 = unit Sediaan produk jadi awal Januari 2015 = 100 x 10 = Rp Harga pokok produk jadi perbulan =2.020 x Rp 10 =

23 ANGGARAN LABA RUGI PT Tibung Anggaran Laba Rugi Triwulan I tahun 2015 (dalam Rp) KeteranganJanuariFebruariMaretTriwulan I Jualan H Pokok Produk Jadi Sediaan Produk jadi awal Produk siap dijual Sediaan Produk jadi Akhir Harga pokok penjualan Margin kontribusi kotor Beban Usaha variabel Margin kontribusi bersih Beban tetap Laba (rugi)(1.000)0 impas impas

24 Lanjutan ANGGARAN PRODUK JADI AKHIR: Januari= unit x Rp 10 = Rp Februari= unit x Rp 10 = Rp Maret= 160 unit x Rp 10 = Rp BEBAN USAHA VARIABEL PERBULAN: Januari= 1000 unit x Rp 1 = Februari= 2000 unit x Rp 1 = Maret= 3000 unit x Rp 1 = Triwulan I= 6000 unit x Rp 1 = 6.000

25 ANGGARAN LABA RUGI BENTUK PENDEK Tentukan dahulu beban variabel perunit: Harga pokok produk variabel perunitRp 10 Beban usaha variabel perunitRp 1. Biaya varibel perunitRp 11 PT Tibung Anggaran Laba Rugi Triwulan 1 tahun 2015 KeteranganJanuari (Rp)Februari (Rp) Maret (Rp) Triwulan 1 Penjualan Biaya variabel Margin Kontribusi Biaya Tetap Laba (Rugi)(1.000)0 (impas)1.0000(impas)

26 ANGGARAN PERSEDIAAN DALAM PROSES Soal ilustrasi: Menggunakan data dalam tabel *** sebelumnya tapi dengan tambahan data Sediaan produk dalam proses awal Januari 2015 sebanyak 90 unit dengan harga pokok sebagai berikut: BBB= 90 x 100% x Rp 2 = 180 BTKL = 90 x 50% x Rp 4 = 180 BOPV= 90 x 50% x Rp 4 = Tingkat penyelesaian sediaan produk dalam proses akhir direncanakan sama dengan awal yaitu BBB 100%, BTKL 50% dan BOP 50%. Persediaan produk jadi akhir Maret = 160 unit dan sediaan produk dalam proses akhir Maret 2015 sebanyak 75 unit dengan perhitungan anggaran setriwulan sebagai beriktu:

27 Perhitungan anggaran produknya sbb KeteranganUnit Penjualan6.000 unit Persediaan produk jadi akhir160 + Produk siap dijual6.160 Sediaan prpoduk jadi awal100 - Produk jadi6.060 Sediaan produk dalam proses akhir75 + Produk dihaslkan/produk diproses6.135 Sediaan produk dalam proses awal90 Produk masuk produksi periode ini6.045 Produk jadi diprosuksi tiap bulan unit : 3 bulan = unit. Produk masuk produksi periode ini tiap bulan unit : 3 bulan = 2015 unit.

28 ANGGARAN PRODUKNYA Pt Tibung Anggaran Produk Triwulan I tahun 2013 (dalam unit) KeteranganJanuariFebruariMaretTriwulan I Penjualan Persediaan Produk jadi akhir Produk siap dijual Persediaan produk jadi awal Produk jadi Sediaan produk dalam proses akhir Produk dihasilkan/produk diproses Sediaan produk dalam proses awal Produk masuk produksi periode ini

29 ANGGARAN DALAM RUPIAH KeteranganJanuariFebruariMaretTriwulan I Penjualan Biaya Pabrik Sedian produk dalam proses awal Biaya produksi Sedian produk dalam proses akhir Harga pokok produk jadi Sediaan produk jadi awal Produk siap dijual Sediaan produk jadi akhir Harga Pokok Penjualan Margin kontribusi kotor Beban usaha variabel Margin Kontribusi bersih Beban Tetap Laba (rugi)(1.000)0 (impas)10000 (impas)

30 SEDIAAN PRODUK DALAM PROSES AKHIR BULAN: Januari = BBB = 85 x 100% x Rp 2= Rp 170 BTKL= 85 x 50% x Rp 4= Rp 170 BOPV = 85 x 50% x Rp 4= Rp 170 = Rp 510 FebruariBBB = 80 x 100% x Rp 2= Rp 160 BTKL= 80 x 50% x Rp 4= Rp 160 BOPV = 80 x 50% x Rp 4= Rp 160 = Rp 480 FebruariBBB = 75 x 100% x Rp 2= Rp 150 BTKL= 75 x 50% x Rp 4= Rp 150 BOPV = 75 x 50% x Rp 4= Rp 150 = Rp 450 Dari tabel diatas terlihat harga pokok produk stabil pada harga hal ini terjadi karena perusahaan mengutamakan stabilitas produk dalam menyusun anggaran

31

32


Download ppt "PERTEMUAN 7 ANGGARAN PERSEDIAAN. Pengertian Persediaan Persediaan (inventory): Barang yang diperoleh dan tersedia dengan maksud untuk dijual atau dipakai."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google