Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Tokoh & aliran dalam Filsafat ilmu Pengetahuan Irmayanti M Budianto Program Pasca Sarjana UI 2009.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Tokoh & aliran dalam Filsafat ilmu Pengetahuan Irmayanti M Budianto Program Pasca Sarjana UI 2009."— Transcript presentasi:

1 Tokoh & aliran dalam Filsafat ilmu Pengetahuan Irmayanti M Budianto Program Pasca Sarjana UI 2009

2 Revolusi Ilmu Pengetahuan Revolusi Ilmu Pengetahuan = perubahan dalam cara berpikir keilmiahan, dari persepsi ontologis metafisis menuju ke mekanistis matematis Revolusi Ilmu Pengetahuan = perubahan dalam cara berpikir keilmiahan, dari persepsi ontologis metafisis menuju ke mekanistis matematis Terjadi di Barat, abd 17 Terjadi di Barat, abd 17 Memunculkan ilmu pengetahuan kealaman dg metode yg khas yaitu metode penelitian kuantitatif, model penelitian + praktikum laboratorium Memunculkan ilmu pengetahuan kealaman dg metode yg khas yaitu metode penelitian kuantitatif, model penelitian + praktikum laboratorium

3 Pasca Revolusi IP Pasca RIP maka memunculkan berbagai bentuk ilmu pengetahuan: Pasca RIP maka memunculkan berbagai bentuk ilmu pengetahuan: IP Kealaman-Natural Sciences (qbd 17 )  kedokteran, fisika, kimia IP Kealaman-Natural Sciences (qbd 17 )  kedokteran, fisika, kimia IP Budaya (Cultural Sciences –abd 18)  Ilmu Kemanusiaan (Human Sciences) IP Budaya (Cultural Sciences –abd 18)  Ilmu Kemanusiaan (Human Sciences) IP Sosial (Social Sciences)  abd 19 IP Sosial (Social Sciences)  abd 19 Perkembangan berikutnya (abd 20), 3 kelompok keilmuan berkembang dan membentuk bagian2 keilmuan dan abd 21 menjadi ilmu yg bersifat multi dan interdispliner Perkembangan berikutnya (abd 20), 3 kelompok keilmuan berkembang dan membentuk bagian2 keilmuan dan abd 21 menjadi ilmu yg bersifat multi dan interdispliner

4 Munculnya aliran baru dlm IP Setelah Revolusi IP (abd 17), dalam tradisi filsafat ilm pengetahuan muncul pandangan/aliran yg mencoba mengetengahkan proses kegiatan ilmiah (proses metodologi) yg bertitik tolak dari aspek epistemologi - sekitar abd 19 Setelah Revolusi IP (abd 17), dalam tradisi filsafat ilm pengetahuan muncul pandangan/aliran yg mencoba mengetengahkan proses kegiatan ilmiah (proses metodologi) yg bertitik tolak dari aspek epistemologi - sekitar abd 19 Tujuan kemunculan aliran tsb adalah mencari /menemukan hakikat ilmu pengetahuan dan kebenaran epistemologi dlm IP Tujuan kemunculan aliran tsb adalah mencari /menemukan hakikat ilmu pengetahuan dan kebenaran epistemologi dlm IP

5 Beberapa aliran/pandangan dalam Filsafat Ilmu 1. Positivisme Logis –Vienna Circle 1. Positivisme Logis –Vienna Circle 2. Rasionalisme Kritis – Karl Popper 2. Rasionalisme Kritis – Karl Popper 3. Struktur revolusi ilmu pengetahuan – Thomas Kuhn 3. Struktur revolusi ilmu pengetahuan – Thomas Kuhn 4. Pandangan anarkisme IP - Feyerabend 4. Pandangan anarkisme IP - Feyerabend

6 Positivisme Logis Positivisme Logis adalah pandangan / aliran dalam Filsafat Ilmu yg menitikberatkan pada prinsip verifikasi (pembenaran ilmiah melalui prinsip induktif) Positivisme Logis adalah pandangan / aliran dalam Filsafat Ilmu yg menitikberatkan pada prinsip verifikasi (pembenaran ilmiah melalui prinsip induktif) Dipelopori oleh Moritz Schlick dkk, ilmuwan dari Universitas Wina, Austria sekitar abd 19 Dipelopori oleh Moritz Schlick dkk, ilmuwan dari Universitas Wina, Austria sekitar abd 19 Moritsz Schlick dkk kemudian membentuk perkumpulan /kelompok IPA yg kemudian dikenal dg nama Lingkaran Wina (Vienna Circle) Moritsz Schlick dkk kemudian membentuk perkumpulan /kelompok IPA yg kemudian dikenal dg nama Lingkaran Wina (Vienna Circle) Gagasan Lingk. Wina pandangan postivisme logis yg bertujuan utk mencapai unified sciences (ilmu dipersatukan dg bahasa yg logis dan pendekatan matematis) Gagasan Lingk. Wina pandangan postivisme logis yg bertujuan utk mencapai unified sciences (ilmu dipersatukan dg bahasa yg logis dan pendekatan matematis)

7 Rasionalisme Kritis dari Karl Popper Rasionalisme kritis adalah pandangan Karl Popper (1902) mengenai cara kerja ilmu pengetahuan Rasionalisme kritis adalah pandangan Karl Popper (1902) mengenai cara kerja ilmu pengetahuan Pemikiran: Pemikiran: 1. menolak prinsip verifikasi dari Ling. Wina (menolak prinsip induktif) 1. menolak prinsip verifikasi dari Ling. Wina (menolak prinsip induktif) 2.prinsip falsifikasi  kebenaran ilmu penget. Akan muncul apabila ditemukan adanya kesalahan 2.prinsip falsifikasi  kebenaran ilmu penget. Akan muncul apabila ditemukan adanya kesalahan 3. problem demarkasi ilmu  berada pd ungkapani llmiah –ungkapan tidak ilmiah 3. problem demarkasi ilmu  berada pd ungkapani llmiah –ungkapan tidak ilmiah 4. Teori baru akan muncul apabila teori lama diruntuhkan 4. Teori baru akan muncul apabila teori lama diruntuhkan

8 permasalahan Pembenaran T1 FALSIFIKASI-T2 PROBLEM Pembenaran T3 FALSIFIKASI T4 Bagan Prinsip falsifikasi Popper

9 Struktur Ilmiah Thomas Kuhn Thomas Kuhn (1922) memiliki pandangan tt paradigma (konsep berpikir ilmuwan) dan ilmu memiliki tahapan2: Thomas Kuhn (1922) memiliki pandangan tt paradigma (konsep berpikir ilmuwan) dan ilmu memiliki tahapan2: 1. pra paradigma 1. pra paradigma 2. paradigmatis 2. paradigmatis 3. kritis 3. kritis 4. revolusi 4. revolusi

10 Siklus Historis Thomas Kuhn revolusi Pra paradigma paradigmatis kritis

11 Anarkisme epistemologis Feyerabend Menurut Feyerabend, ilmu pengetahuan terkait dengan sejarah ilmu Menurut Feyerabend, ilmu pengetahuan terkait dengan sejarah ilmu Kritik terhadap ip  anarkisme epistemologis, yaitu kritik terhadap metode yg dianggap baku dan harus ditaati dalam masyarakat ilmiah ( muncul pandangan anti metode/anti IP Kritik terhadap ip  anarkisme epistemologis, yaitu kritik terhadap metode yg dianggap baku dan harus ditaati dalam masyarakat ilmiah ( muncul pandangan anti metode/anti IP Ia menganut prinsip anything goes (apa saja boleh)  orang boleh bebas menggunakan metode dlm kegiatan ilmiah sejauh memiliki argumen yg logis dan tepat Ia menganut prinsip anything goes (apa saja boleh)  orang boleh bebas menggunakan metode dlm kegiatan ilmiah sejauh memiliki argumen yg logis dan tepat

12 kesimpulan Tokoh dalam filsafat ilmu pengetahuan melahirkan pemikiran & cara kerja ilmiah  menjadi dasar untuk melakukan penelitian Tokoh dalam filsafat ilmu pengetahuan melahirkan pemikiran & cara kerja ilmiah  menjadi dasar untuk melakukan penelitian Cara kerja ilmiah sangat dinamis, melalui proses trial error, logis utk mendapatkan kebenaran ilmiah yg teruji. Cara kerja ilmiah sangat dinamis, melalui proses trial error, logis utk mendapatkan kebenaran ilmiah yg teruji. Irma budianto-2009


Download ppt "Tokoh & aliran dalam Filsafat ilmu Pengetahuan Irmayanti M Budianto Program Pasca Sarjana UI 2009."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google