Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Oleh: Abdul jabar idzharudin Asep Holid Dadan Junanta Yusuf Supriadi Dosen: Ust. Dr. Rahendra Maya, S.Th.I,. M.Pd.I.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Oleh: Abdul jabar idzharudin Asep Holid Dadan Junanta Yusuf Supriadi Dosen: Ust. Dr. Rahendra Maya, S.Th.I,. M.Pd.I."— Transcript presentasi:

1 Oleh: Abdul jabar idzharudin Asep Holid Dadan Junanta Yusuf Supriadi Dosen: Ust. Dr. Rahendra Maya, S.Th.I,. M.Pd.I

2  Nama lengkapnya adalah Muhammad ibnu Ahmad bin Muhammad Ibn Ahmad Ibn Rusyd atau Abu Al- Walid atau Averroes lahir di Cordova, 1126M (520 H) Ia berasal dari keluarga ilmuan.  Pendidikan awalnya dimulai dari belajar Al- Qur’an di rumahnya sendiri dengan ayahnya. Selanjutnya ia belajar dasar-dasar ilmu keislaman seperti Fiqh, Ushul Fiqh, Hadits, Ilmu Kalam, bahasa Arab dan Sastra. Dalam ilmu fiqih ia belajar dan menguasai kitab Al- Muwaththa’ karya Imam Malik.  Pada 19 Shafar 595 H/ 10 Desember 1197 Ibn Rusyd meninngal dunia di kota Marakesh

3 1. Pemikiran Epistemologi Ibn Rusyd  Dalam kitabnya Fash al Maqal ini, ibn Rusyd berpandangan bahwa mempelajari filsafat bisa dihukumi wajib. Dengan dasar argumentasi bahwa filsafat tak ubahnya mempelajari hal-hal yang wujud yang lantas orang berusaha menarik pelajaran / hikmah / ’ibrah darinya, sebagai sarana pembuktian akan adanya Tuhan Sang Maha Pencipta. Semakin sempurna pengetahuan seseorang tentang maujud atau tentang ciptaan Tuhan, maka semakin sempurnalah ia bisa mendekati pengetahuan tentang adanya Tuhan. Bahkan dalam banyak ayat-ayat-Nya Tuhan mendorong manusia untuk senantiasa menggunakan daya nalarnya dalam merenungi ciptaan-ciptaan-Nya.  Jika kemudian seseorang dalam pemikirannya semakin menjauh dengan dasar-dasar Syar’i maka ada beberapa kemungkinan, pertama, ia tidak memiliki kemampuan / kapasitas yang memadai berkecimpung dalam dunia filsafat, kedua, ketidakmampuan dirinya mengendalikan diri untuk untuk tidak terseret pada hal-hal yang dilarang oleh agama dan yang ketiga adalah ketiadaan pendamping /guru yang handal yang bisa membimbingnya memahami dengan benar tentang suatu obyek pemikiran tertentu.

4 2. Pemikiran Metafisika  Dalam masalah ketuhanan, Ibn Rusyd berpendapat bahwa Allah adalah Penggerak Pertama (muharrik al-awwal). Sifat posistif yang dapat diberikan kepada Allah ialah ”Akal”, dan ”Maqqul”. Wujud Allah ia;ah Esa-Nya. Wujud dan ke-Esa-an tidak berbeda dari zat-Nya.  Konsepsi Ibn Rusyd tentang ketuhanan jelas sekali merupakan pengaruh Aristoteles, Plotinus, Al- Farabi, dan Ibn Sina, disamping keyakinan agama Islam yang dipeluknya. Mensifati Tuhan dengan ”Esa” merupakan ajaran Islam, tetapi menamakan Tuhan sebagai penggerak Pertama, tidak pernah dijumpai dalam pemahaman Islam sebelumnya, hanya di jumpai dalam filsafat Aristoteles dan Plotinus, Al-Farabi, dan Ibnu Sina. Ibid, hal.. 117

5 Dalam pembuktian terhadap Tuhan, Ibn Rusyd menerangkan dalil-dalil yang menyakinkan: a. Dalil wujud Allah. b. Dalil ‘inayah al-Ilahiyah (pemeliharan Tuhan). c. Dalil Ikhtira’ (dalil ciptaan). d. Dalil Harkah (Gerak.) e. Sifat-sifat Allah.

6 Ibnu Rusyd di kenal oleh banyak orang sebagai filosof yang menentang al-Ghazali. Hal ini terlihat dalam bukunya berjudul Tahafutut-tahafut, yang merupakan reaksi buku al-Ghazali berjudul Tahafutut Falasifah. Dalam bukunya, Ibnu Rusyd membela pendapat-pendapat ahli filsafat Yunani dan umat Islam yang telah diserang habis-habisan oleh al-Ghazali. Sebagai pembela Aristoteles (filsafat Yunani), tentunya Ibnu Rusyd menolak prinsip Ijraul-Adat dari al-Ghazali. Begitu pula al-Farabi, dia juga mengemukakan prinsip hukum kausal dari Aristoteles. Perdebatan panjang antara Al-Ghazali dan Ibn Rusyd, kiranya tidak akan pernah usai. Karena keduanya memiliki pengikut setia dalam mempertahankan pendapat- pendapat dari kedua pemikir Islam tersebut. Melalui buku Tahafut al-Falasifah (Kekacauan Pemikiran Para Filsuf), Al-Ghazali melancarkan kritik keras terhadap para filsuf dalam 20 masalah. Tiga dari masalah tersebut, menurut Al-Ghazali, dapat menyebabkan kekafiran: yaitu, qidamnya alam, Tuhan tidak mengetahui perincian yang terjadi di alam, dan tidak adanya pembangkitan jasmani.

7 Diantaranya: 1. Bidayatul-Mujtahid, ilmu fiqh. 2. Faslul-Maqal fi ma baina al Hikmati was- Syari’at min al-ittsal (ilmu kalam). 3. Manahij al Adillah fi Aqaidi Ahl al-Millah (ilmu kalam). 4. Tahafut at-Tahafut

8


Download ppt "Oleh: Abdul jabar idzharudin Asep Holid Dadan Junanta Yusuf Supriadi Dosen: Ust. Dr. Rahendra Maya, S.Th.I,. M.Pd.I."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google