Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Analisis Butir/Item Uji Validitas Uji Reliabilitas.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Analisis Butir/Item Uji Validitas Uji Reliabilitas."— Transcript presentasi:

1 Analisis Butir/Item Uji Validitas Uji Reliabilitas

2 LATAR BELAKANG Scaling yang dibuat sering tidak sempurna, dan kesalahan mungkin terjadi dalam pengukuran variabel- variabel yang bersifat abstrak/latent yang tidak dapat diukur secara langsung (persepsi, sikap, perilaku). Oleh karena itu sebelum instrumen pengumpul data (kuesioner) secara final digunakan, perlu dilakukan : 1. Analisis Butir (Analisis Item) 2. Uji Validitas 3. Uji Reliabilitas

3 ANALISIS BUTIR Analisis item (Analisis butir) digunakan untuk mengetahui apakah item-item dalam instrumen pengumpul data tersebut perlu disertakan atau tidak. Dalam hal ini, setiap item pertanyaan/pernyataan diuji kemampuannya dalam membedakan diantara subjek dengan skor tinggi dan subjek dengan skor rendah terhadap total skornya *. Nilai rata-rata skor diuji untuk mendeteksi perbedaan signifikansi melalui ‘t-value’, dimana item yang memiliki ‘t-value’ tinggi  disertakan dalam instrumen, sementara yang memiliki ‘t-value’ rendah -  tidak disertakan. Catatan : * = analisis butir dalam terminologi validitas termasuk dalam teknik pengujian validitas internal.

4 UJI VALIDITAS Uji validitas digunakan untuk memastikan kemampuan instrumen (yang dipilih peneliti) dalam mengukur konsep tertentu yang bersifat abstrak. Terminolodi validitas dalam desain eksperimen terbagi menjadi 2 bagian yaitu : 1. Validitas Internal (berkenaan dengan keterkaitan sebab-akibat). Suatu instrumen dikatakan valid secara internal bila terdapat kesesuian antara bagian-bagian instrumen dengan instrument secara keseluruhan. 2. Validitas Eksternal (berkenaan dengan kekuatan generalisasi pada lingkungan eksternal). Suatu instrument dikatakan valid secara eksternal jika data yang diperoleh sesuai dengan informasi lain mengenai variabel yang dimaksud. Tipe validitas yang digunakan dalam Uji kesesuaian pengukuran secara statistik adalah : 1. Content Validity, atau Face Validity 2. Criterion-related Validity 3. Construct Validity, atau Unidimensionality Validity

5 …lanjutan : uji validitas Content Validity : validitas isi digunakan untuk memastikan bahwa pengukuran atas satu set item (unsur indikator/ dimensi) telah memadai dan representatif sesuai dengan konsep/teori. Pengujian validitas isi dapat dilakukan melalui pertimbangan para pakar (sebagai panelis). Criterion-related Validity : Validitas ini digunakan untuk mengukur perbedaan individual terhadap kriterianya, dengan cara menghitung korelasi antara skor masing-masing item dengan skor total menggunakan teknik korelasi product moment (metode interkorelasi dengan kaidah keputusan r > 0,3 = valid). Construct Validity : diukur dengan Goodness of Fit Index (GFI), bilamana GFI > 0.90 maka instrumen bersangkutan dikatakan valid (Hair et. al., 1992) (software LISREL 8.30 atau AMOS Rel. 4.01) ; Atau dapat diukur dengan analsis faktor konfirmatori, yaitu F1 (satu) faktor yang bermakna bila eigen value > 1 atau keragaman komulatif sekitar 75 %.

6 UJI RELIABILITAS Reliabilitas pengukuran mengindikasikan stabilitas dan konsistensi instrumen dalam mengukur konsep. Dalam hal ini pengukuran yang dilakukan secara berulang dan menghasilkan hasil yang relatif sama (konsisten) maka instrumen pengukuran tersebut dianggap memiliki tingkat reliabilitas yang baik. Uji Reliabilitas dapat kelompokan : 1. Stabilitas pengukuran : Test re test, Alternative-forms 2. Konsistensi Internal pengukuran

7 …lanjutan : uji reliabilitas Test-Retest Reliability : Koefisien reliabilitas diperoleh dengan mengulang pertanyaan yang sama pada waktu yang berbeda (across time). Korelasi diantara skor-skor yang diperoleh pada dua waktu yang berbeda merupakan koefisien test-retest. Misalnya: Pada Hari Ke-1 ditanyakan: “Bagaimana tanggapan bapak/ibu mengenai pembagian wewenang dan tanggungjawab di perusahaan ini ?” Pada hari ke 28 pertanyaan yang sama ditanyakan kembali kepada responden yang sama. Bila jawabannya sama, maka reliabilitas instrumen pengukuran semakin baik dari faktor stabilitasnya.

8 …lanjutan : uji reliabilitas Parallel form Reliability : Reliabilitas instrumen diperoleh melalui respon yang stabil atas suatu construct yang ditanyakan dengan bentuk (form) – biasanya kalimat - yang berbeda. Misalnya: “Menurut pandangan bapak/ibu, pembagian tugas dan tanggungjawab di perusahaan ini seimbang”. Pada form yang lain (bisa juga urutan nomor yang berbeda) ditanyakan kembali construct yang sama dengan kalimat yang berbeda, “Apakah di perusahaan bapak/ibu, ditemukan adanya bagian/unit yang beban tugas dan tanggungjawabnya lebih berat dari bagian/unit yang lainnya ?” Bila jawabannya mengarah kepada construct yang sama berarti reliabilitasnya semakin tinggi.

9 …lanjutan : uji reliabilitas Internal Consistency Reliability : Konsistensi internal suatu pengukuran mengindikasikan adanya homogenitas dari item-item dalam suatu pengukuran yang sesuai dengan construct-nya. Reliabilitas dapat ditunjukan dengan pengujian dimana bila item dan subset item dalam suatu pengukuran memiliki korelasi yang tinggi. Pengujian internal consistency reliability yang umum digunakan adalah Koefisien Cronbach ‘s Alpha, dimana bila ά > 0,6 menunjukkan instrumen tersebut reliabel.


Download ppt "Analisis Butir/Item Uji Validitas Uji Reliabilitas."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google