Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

PUSAT PENGEMBANGAN TENAGA KEPENDIDIKAN KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN TAHUN 2013 PENDEKATAN SAINTIFIK Pelatihan Pendampingan Kurikulum 2013 PPT.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "PUSAT PENGEMBANGAN TENAGA KEPENDIDIKAN KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN TAHUN 2013 PENDEKATAN SAINTIFIK Pelatihan Pendampingan Kurikulum 2013 PPT."— Transcript presentasi:

1 PUSAT PENGEMBANGAN TENAGA KEPENDIDIKAN KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN TAHUN 2013 PENDEKATAN SAINTIFIK Pelatihan Pendampingan Kurikulum 2013 PPT 3a-1

2 LINGKUP MATERI 1. TUJUAN PEMBELAJARAN2. PENGERTIAN PEMBELAJARAN DENGAN PENDEKATAN SAINTIFIK3. TUJUAN PENDEKATAN SAINTIFIK4. PRINSIP PENDEKATAN SAINTIFIK5. LANGKAH-LANGKAH PENDEKATAN SAINTIFIK6. CONTOH PENERAPAN PENDEKATAN SAINTIFIK DI SD, SMP, DAN SMA7. PENILAIAN DALAM PENDEKATAN SAINTIFIK PPT 3a-1.1

3 1. TUJUAN PEMBELAJARAN DALAM PENDEKATAN SAINTIFIK Beberapa tujuan pembelajaran dengan pendekatan saintifik adalah: 1.untuk meningkatkan kemampuan intelek, khususnya kemampuan berpikir tingkat tinggi siswa. 2.untuk membentuk kemampuan siswa dalam menyelesaikan suatu masalah secara sistematik. 3.terciptanya kondisi pembelajaran dimana siswa merasa bahwa belajar itu merupakan suatu kebutuhan. 4.diperolehnya hasil belajar yang tinggi. 5.untuk melatih siswa dalam mengomunikasikan ide-ide, khususnya dalam menulis artikel ilmiah 6.Untuk mengembangkan karakter siswa PPT 3a-1.2

4 2. PENGERTIAN PEMBELAJARAN DENGAN PENDEKATAN SAINTIFIK Proses pembelajaran yang dirancang sedemikian rupa agar peserta didik secara aktif mengonstruk konsep, hukum atau prinsip melalui tahapan-tahapan mengamati (untuk mengidentifikasi atau menemukan masalah), merumuskan masalah, mengajukan atau merumuskan hipotesis, mengumpulkan data dengan berbagai teknik, menganalisis data, menarik kesimpulan dan mengomunikasikan konsep, hukum atau prinsip yang “ditemukan”. PPT 3a-1.3

5 Prinsip-prinsip pembelajaran dengan pendekatan Saintifik 1.pembelajaran berpusat pada siswa 2.pembelajaran membentuk students’ self concept 3.pembelajaran terhindar dari verbalisme 4.pembelajaran memberikan kesempatan pada siswa untuk mengasimilasi dan mengakomodasi konsep, hukum, dan prinsip 5.pembelajaran mendorong terjadinya peningkatan kemampuan berpikir siswa PPT 3a-1.4

6 Prinsip-prinsip pembelajaran dengan pendekatan saintifik (lanjutan) 6. pembelajaran meningkatkan motivasi belajar siswa dan motivasi mengajar guru 7. memberikan kesempatan kepada siswa untuk melatih kemampuan dalam komunikasi 8. adanya proses validasi terhadap konsep, hukum, dan prinsip yang dikonstruksi siswa dalam struktur kognitifnya. PPT 3a-1.5

7 Proses Pembelajaran Proses pembelajaran menyentuh tiga ranah, yaitu: sikap, pengetahuan, dan keterampilan. Sikap (Tahu Mengapa) Keterampilan (Tahu Bagaimana) Pengetahuan (Tahu Apa) Produktif Inovatif Kreatif Afektif Hasil belajar melahirkan peserta didik yang produktif, kreatif, inovatif, dan afektif melalui penguatan sikap, keterampilan, dan pengetahuan yang terintegrasi. PPT 3a-1.6

8 Langkah-Langkah Pendekatan Saintifik Observing (mengamati) Questioning (menanya) Associating (menalar) Experimen- ting (mencoba) Networking (membentuk Jejaring) PPT 3a-1.7

9 Langkah Pendekatan Saintifik (PERMENDIKBUD 81A) Proses pembelajaran terdiri atas lima pengalaman belajar pokok yaitu: a. mengamati; b. menanya; c. mengumpulkan informasi; d. mengasosiasi; dan e. mengkomunikasikan. PPT 3a-1.8

10 MENGAMATI KEGIATAN BELAJAR: Membaca, mendengar, menyimak, melihat (tanpa atau dengan alat) KOMPETENSI YANG DIKEMBANGKAN: Melatih kesungguhan, ketelitian, mencari informasi PPT 3a-1.9

11 MENANYA KEGIATAN BELAJAR: Mengajukan pertanyaan tentang informasi yang tidak dipahami dari apa yang diamati atau pertanyaan untuk mendapatkan informasi tambahan tentang apa yang diamati (dimulai dari pertanyaan faktual sampai ke pertanyaan yang bersifat hipotetik) KOMPETENSI YANG DIKEMBANGKAN: Mengembangkan kreativitas, rasa ingin tahu, kemampuan merumuskan pertanyaan untuk membentuk pikiran kritis yang perlu untuk hidup cerdas dan belajar sepanjang hayat PPT 3a-1.10

12 MENGUMPULKAN INFORMASI KEGIATAN BELAJAR melakukan eksperimen membaca sumber lain selain buku teks mengamati objek/ kejadian/ aktivitas wawancara dengan nara sumber KOMPETENSI YANG DIKEMBANGKAN: Mengembangkan sikap teliti, jujur,sopan, menghargai pendapat orang lain, kemampuan berkomunikasi, menerapkan kemampuan mengumpulkan informasi melalui berbagai cara yang dipelajari, mengembangkan kebiasaan belajar dan belajar sepanjang hayat. PPT 3a-1.11

13 MENGASOSIASI/ MENALAR KEGIATAN BELAJAR: 1.mengolah informasi yang sudah dikumpulkan baik terbatas dari hasil kegiatan mengumpulkan/eksperimen mau pun hasil dari kegiatan mengamati dan kegiatan mengumpulkan informasi. 2.Pengolahan informasi yang dikumpulkan dari yang bersifat menambah keluasan dan kedalaman sampai kepada pengolahan informasi yang bersifat mencari solusi dari berbagai sumber yang memiliki pendapat yang berbeda sampai kepada yang bertentangan PPT 3a-1.12

14 Lanjutan: KOMPETENSI YANG DIKEMBANGKAN: Mengembangkan sikap jujur, teliti, disiplin, taat aturan, kerja keras, kemampuan menerapkan prosedur dan kemampuan berpikir induktif serta deduktif dalam menyimpulkan PPT 3a-1.13

15 MENGKOMUNIKASIKAN KEGIATAN BELAJAR: Menyampaikan hasil pengamatan, kesimpulan berdasarkan hasil analisis secara lisan, tertulis, atau media lainnya KOMPETENSI YANG DIKEMBANGKAN: Mengembangkan sikap jujur, teliti, toleransi, kemampuan berpikir sistematis, mengungkapkan pendapat dengan singkat dan jelas, dan mengembangkan kemampuan berbahasa yang baik dan benar. PPT 3a-1.14

16 A. KEGIATAN PENDAHULUAN 1.Kegiatan pendahuluan bertujuan untuk menciptakan suasana awal pembelajaran yang efektif yang memungkinkan siswa dapat mengikuti proses pembelajaran dengan baik. 2.Sebagai contoh ketika memulai pembelajaran, guru menyapa anak dengan nada bersemangat dan gembira (mengucapkan salam), 3. mengecek kehadiran para siswa dan menanyakan ketidakhadiran siswa apabila ada yang tidak hadir PPT 3a-1.15

17 B. KEGIATAN INTI 1.Kegiatan inti dalam pembelajaran adalah suatu proses pembentukan pengalaman dan kemampuan siswa secara terprogram yang dilaksanakan dalam durasi waktu tertentu. 2.Kegiatan inti dalam metode saintifik ditujukan untuk terkonstruksinya konsep, hukum atau prinsip oleh siswa dengan bantuan dari guru melalaui langkah-langkah kegiatan yang diberikan di muka. PPT 3a-1.16

18 C. KEGIATAN PENUTUP 1.Kegiatan penutup ditujukan untuk dua hal pokok. 2.Pertama, validasi terhadap konsep, hukum atau prinsip yang telah dikonstruk oleh siswa. 3.Kedua, pengayaan materi pelajaran yang dikuasai siswa. Validasi dapat dilakukan dengan mengindentifikasi kebenaran konsep, hukum atau prinsip yang telah dikonstruk oleh siswa. PPT 3a-1.17

19 Teknik penilaian dalam pembelajaran dengan pendekatan saintifik Penilaian pada pembelajaran dengan pendekatan saintifik meliputi :  Penilaian Proses,  Penilaian Produk, Dan  Penilaian Sikap. PPT 3a-1.18

20 PENILAIAN PROSES Penilaian proses atau keterampilan, dilakukan melalui: a.observasi saat siswa bekerja kelompok, b.bekerja individu, c.berdiskusi, d.presentasi dengan menggunakan lembar observasi kinerja. PPT 3a-1.19

21 PENILAIAN PRODUK Pemahaman Konsep, Prinsip, Dan Hukum Dilakukan Dengan Tes Tertulis. PPT 3a-1.20

22 PENILAIAN SIKAP Penilaian sikap, melalui : Observasi Saat Siswa Bekerja Kelompok, Bekerja Individu, Berdiskusi, Saat Presentasi Dengan Menggunakan Lembar Observasi Sikap. PPT 3a-1.21

23 PPT 3a-1.22 TERIMA KASIH


Download ppt "PUSAT PENGEMBANGAN TENAGA KEPENDIDIKAN KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN TAHUN 2013 PENDEKATAN SAINTIFIK Pelatihan Pendampingan Kurikulum 2013 PPT."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google