Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Just In Time Pendahuluan Definisi Tujuan Fungsi FIFO & LIFO Aplikasi.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Just In Time Pendahuluan Definisi Tujuan Fungsi FIFO & LIFO Aplikasi."— Transcript presentasi:

1 Just In Time Pendahuluan Definisi Tujuan Fungsi FIFO & LIFO Aplikasi

2 Pendahuluan Makna harafiah : tepat waktu Banyak dan berhasil untuk industri di Jepang Kemampuan pemasok bahan baku atau komponen untuk menyerahkan pesanan tepat pada saat dibutuhkan dan pada tingkat dibutuhkan saja

3 Industriawan jepang : tidak perlu menimbun bahan maupun komponen di pabrik dalam jumlah besar Penuhi kebutuhan mereka secara : tepat waktu tepat jumlah tepat harga

4 Definisi JIT Usaha-usaha untuk meniadakan pemborosan dalam segala bidang produksi, sehingga dapat menghasilkan dan mengirimkan produk akhir tepat waktu untuk dijual

5 Falsafah JIT Berusaha untuk mendapatkan kesempurnaan dengan berusaha melakukan perbaikan terus-menerus untuk mendapatkan yang terbaik Menghilangkan Pemborosan Menghilangkan Ketidakpastian

6 Tujuan Umum JIT Menghilangkan pemborosan dan konsisten dalam meningkatkan produktifitas Zero Inventories

7 Tujuan JIT Zero defects Zero Inventories Zero set-up Zero handling Zero queues Zero breakdown Zero leadtime Zero lot excesses Zero schedule interuptions

8 Perbedaan dengan Konvensional 1.Beberapa kesalahan dapat diterima 2.Lot besar lebih efisien 3.Produksi cepat lebih efisien 4.Persediaan memberikan rasa aman 5.Persediaan memperlancar produksi 6.Persediaan adalah kekayaaan 7.Antrian sangat penting 8.Suplier adalah lawan 9.Cukup memperbaiki kerusakan 10.Lead time panjang lebih penting 11.Pasti ada setup time 1.Tanpa cacat dan pasti 2.Idealnya lot adalah satu 3.Keseimbangan produksi lebih efisien 4.Persediaan adalah pemborosan 5.Persediaan tidak diinginkan 6.Persediaan adalah hutang 7.Antrian akandihilangkan 8.Suplier adalah partner 9.Mencegah kerusakan adalah penting 10.Lead time pendek lebih penting 11.Setup akan menjadi nol

9 Menghilangkan Pemborosan JIT pada dasarnya berusaha menghilangkansemua biaya (pemborosan) yang tidak memberikan nilai tambah terhadap produk yang dihasilkan

10 Pemborosan Sesuatu yang secara nyata meminimumkan sumber daya : bahan baku mesin tenaga kerja

11 Mesin, assembling, finishing dan pengepakan akan menambahn nilai suatu produk Perpindahan, penyimpanan, menghitung, mensortir dan penjadwalan adalah kegiatan menambah biaya, tetapi tidak menambah nilai produk

12 Ide JIT Menghapuskan semua beban atau yang menghambat kelancaran produk dalam menggunakan fasilitas dari awal hingga akhir

13 Komponen JIT SDM yang fleksibel (Multifunctional workers and General purposes machine) Tataletak celular Pull Production System Pengendalian Produksi Kanban Small Lot Production

14 Kanban Adalah kartu yang menunjukkan jumlah produksi standar Berisi info : nomor, barang, dll Kanban produksi dan Kanban Pengambilan

15 Small Lot Production Ruang dan inventory kecil Antar tahapan : Jarak diperpendek dan transportasi lebih sederhana Mempermudah deteksi mutu Mengurangi lead time (proses+pergerakan+menunggu+ setup)

16 JIT melakukan perbaikan secara terus-menerus dan memperhatikan berbagai macam arus hambatan produk adalah kunci untuk menghilangkan semua bentuk pemborosan

17 JIT tidak menuntut otomatisasi Penghematan : Pengurangan Personel JIT mendorong penerapan otomatisasi agar lebih efektif, tetapi otomatisasi bukan tujuan utama JIT

18 Asumsi untuk mencapai JIT Ukuran lot kecil Konsisten kualitas tinggi Pekerja dapat diandalkan Persediaan menjadi minimum Meisn dapat diandalkan Rencana produksi stabil Kepastian jadwal operasi Keseragaman

19 Hal-hal yang dianjurkan JIT Hindari gangguan atau penghentian Kerja : 1.Kurangi waktu persiapan 2.Pengawasan kualitas sumber daya 3.Hilangkan kerusakan mesin

20 Hindari penanganan bahan dan persediaan : 1.Kurangi jarak antar operasi 2.Hilangkan persediaan pengaman 3.Atur peralatan sesuai dengan arus produk

21 Sinkronkan atau seimbangkan Produksi : 1.Hilangkan antrian dan penumpukan 2.Kurangi frekuensi kedatangan para suplier

22 1.Hindari penjadwalan ulang 2.Dibuat jika hanya dibutuhkan

23 MANUFACTURING PLANNING CONTROL SYSTEM AND JIT

24 SISTEM TARIK (PULL SYSTEM) Sistem tarik pada aliran material, mengendalikan kapan suatu stasiun kerja diwajibkan memproduksi komponen, yaitu ketika diberi tanda bahwa komponen dibutuhkan

25 MENGUKUR NILAI PERSEDIAAN 1.Definisi 2.Aliran biaya 3.Metode FIFO 4.Metode LIFO 5.Biaya rata-rata 6.Biaya khusus

26 DEFINISI Persediaan memiliki karakteristik fisik dan finansial Karakteristik fisik (arus barang) bersifat faktual dan nyata Karakteristik finansial (arus biaya) lebih bersifat subyektif

27 Finansial persediaan merupakan atribut yang diperlukan dalam mengukur dan menganalisis posisi keuangan organisasi, yang dibutuhkan untuk menghitung kinerja operasi atau pendapatan selama periode waktu tertentu (bulan, kuartal, tahun)

28 Persediaan dalam pengertian akuntansi menunjukkan nilai suatu barang yang diproduksi untuk dijual atau dikonsumsi Rekening persediaan menunjukkan pula nilai total kekayaan dalam bentuk persediaan di tangan atau persediaan dalam proses Penilaian rekening digunakan untuk mengetahui kondisi keuangan dan untuk mengantisipasi kondisi keuangan di masa yang akan datang

29 Besarnya biaya/ongkos persediaan tergantung pada prosedur akuntansi yang ditetapkan oleh perusahaan dalam menilai persediaan Prosedur akuntansi juga menentukan kapan dan berapa perubahan kekayaan dan kapan dan berapa nilai kekayaan yang ditransformasikan ke dalam biaya atau ongkos

30 Umumnya, rekening persediaan dinilai berdasarkan biaya Metode akuntansi yang digunakan untuk menilai persediaan sangat penting  berpengaruh terhadap nilai rupiah persediaan dan biaya barang yang dijual

31 Kebanyakan kasus dalam menilai persediaan adalah berdasarkan atas biaya asli dari item tersebut Hal ini tidak menjadi masalah apabila biaya item konstan, tetapi selama periode waktu dimana item yang dibeli memiliki perbedaan biaya, maka penilaian berdasarkan biaya asli sulit dilakukan.

32 ALIRAN BIAYA Metode yang digunakan untuk menilai persediaan berdasarkan aliran biaya dapat diklasifikasikan dalam 4 metode, yaitu : 1.FIFO (First In First Out) 2.LIFO (Last In First Out) 3.Biaya rata-rata (Average Cost) 4.Biaya khusus (Specific Cost)

33 FIFO Masuk Pertama Keluar Pertama Banyak digunakan oleh perusahaan khususnya untuk kepentingan internal Biaya persediaan dihitung berdasarkan asumsi bahwa barang akan dijual atau dipakai sendiri dan sisa dalam persediaan menunjukkan pembelian atau produksi terakhir

34 Persediaan kahir dari metode FIFO ditaksir secara teliti (hati-hati) berdasarkan nilai aktual saat ini Ketika harga bahan baku dan biaya lainnya dijadikan sasaran perubahan, maka metode FIFO tidak mungkin berhasil dalam melakukan penyesuaian biaya terhadap pendapatan saat ini Perubahan biaya dapat menciptakan penyimpangan laporan rugi laba

35 Metode ini lebih mudah dan cocok dengan operasi berbagai macam berbagai macam perusahaan dan mudah menyesuaikan dengan sistem kontinyus maupun sistem periodik

36 CONTOH FIFO Catatan persediaan secara periodik diperlihatkan dalam tabel, atas suatu item. Catatan secara fisik menyatakan tanggal 1 April terdapat persediaan akhir 300 unit. Berapa nilai persediaan akhir tersebut? Berapa harga pokok barang yang dijual untuk periode tersebut?

37 Tabel Catatan Persediaan Sistem Periodik (FIFO) TanggalTransaksiUnit Harga/Unit (Rp.) Total Biaya (Rp.) 1 JanuariPersediaan awal JanuariPembelian FebruariPembelian MaretPembelian Jumlah

38 LIFO Metode ini dapat digunakan untuk sistem persediaan periodik maupun kontinyus

39 CONTOH LIFO Catatan persediaan secara periodik diperlihatkan pada tabel atas suatu item. Catatan secara fisik menyatakan bahwa tanggal 1 April terdapat persediaan kahir 300 unit. Berapa nilai persediaan akhir tersebut? Berapa harga pokok barang yang dijual untuk periode tersebut ?

40 Tabel Catatan Persediaan Sistem Periodik (LIFO) TanggalTransaksiUnit Harga/Unit (Rp.) Total Biaya (Rp.) 1 JanuariPersediaan awal JanuariPembelian FebruariPembelian MaretPembelian Jumlah

41 BIAYA RATA-RATA (AVERAGE COST) Dalam usaha untuk mempermudah pemahaman tentang kombinasi harga pokok penjualan dan nilai persediaan akhir, metode rata-rata dapat digunakan. Metode ini tidak mudah untuk menentukan berapa unit yang harus keluar pertama dan berapa unit yang harus keluar terakhir, tetapi keduanya ditentukan berdasarkan biaya rata-rata untuk setiap item selama periode waktu tertentu

42 TIGA TIPE RATA-RATA 1.Rata-rata sederhana 2.Rata-rata tertimbang 3.Rata-rata bergerak

43 Ketiga tipe rata-rata tersebut dapat digunakan dalam sistem persediaan periodik, tetapi hanya metode rata-rata bergerak yang dapat digunakan atau yang cocok dengan sistem persediaan kontinyus

44 METODE RATA-RATA SEDERHANA Ditentukan dengan cara memisahkan jumlah produksi atau biaya pembelian dengan jumlah produksi sedang berjalan atau sedang dipesan Rata-rata sederhana mengabaikan ukuran setiap lot (jumlah unit) tetapi menggunakan perkalian unit produksi atau biaya pembelian setiap lot dnegan bobot atau beban

45 METODE RATA-RATA TERTIMBANG Mengoreksi penyimpangan yang terdapat pada metode rata-rata sederhana dengan mempertimbangkan biaya per unit Memisahkan harga pokok barang yang akan dijual dengan jumlah unit yang tersedia selama periode waktu tertentu

46 METODE RATA-RATA BERGERAK Memperhitungkan rata-rata biaya per unit setelah pembelian atau penambahan persediaan

47 Dengan metode biaya rata-rata, semua item selama periode waktu tertentu dibuat rata-rata untuk menentukan nilai persediaan akhir Jika terjadi kenaikan atau penurunan biaya, metode biaya rata-rata cenderung mengurangi perbedaan keduanya

48 BIAYA KHUSUS (SPECIFIC COST) Semua aliran persediaan mengasumsikan bahwa metode biaya khusus lebih realistik dalam menilai persediaan akhir dan harga pokok penjualan Jumlah setiap item yang masuk dalam persediaan adalah biaya senyatanya yang dapat dinilai

49 Kedua nilai dari item tersebut (persediaan akhir dan harga pokok penjualan) dan pengeluaran lainnya dinilai secara khusus berdasarkan aliran biaya dan aliran fisik Metode ini lebih fleksibel dan cocok untuk salah satu dari sistem periodik atau sistem kontinyus Tetapi, metode ini biasanya terbatas pada operasi yang kecil

50 Aplikasi JIT Continuous Process


Download ppt "Just In Time Pendahuluan Definisi Tujuan Fungsi FIFO & LIFO Aplikasi."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google