Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

ANALISA SPASIAL DAYA DUKUNG LINGKUNGAN DAS LAMONG DENGAN SISTEM INFORMASI GEOGRAFI Lalu Hendra Prayana125100900111019 Mochammad Soelthon N125100901111001.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "ANALISA SPASIAL DAYA DUKUNG LINGKUNGAN DAS LAMONG DENGAN SISTEM INFORMASI GEOGRAFI Lalu Hendra Prayana125100900111019 Mochammad Soelthon N125100901111001."— Transcript presentasi:

1 ANALISA SPASIAL DAYA DUKUNG LINGKUNGAN DAS LAMONG DENGAN SISTEM INFORMASI GEOGRAFI Lalu Hendra Prayana Mochammad Soelthon N Kiki Gustinasari Rahmat Hidayat Aliftya Vicky K

2 PENUTUP HASIL DAN PEMBAHASAN METODE PENELITIAN PENDEKATAN MASALAH PENDAHULUAN

3 Latar Belakang : -Kali lamongan (Luas DAS 720 km2, panjang alur sungai 103 km) -Terpecah menjadi 2 cabang sehingga membentuk sebuah pulau kecil -Merupakan daerah pasang surut (Tidal Flat) -Proses pendangkalan sangatlah komplek -Interaksi antara gerakan air laut dan debit dari sungai menimbulkan proses sedimentasi -Kapasitas sedimen juga di pengaruhi sungai sungai yg bermuara di teluk lamong -Curah hujan tahunan rata-rata mm -Keadaan hidrologi dalam keadaan kritis (debit musim hujan 700 m 3 /detik, pada musim kemarau kekeringan)

4 Rumusan Masalah: 1.Apakah yang dimaksud dengan Daya dukung Lingkungan? 2.Apakah saja faktor-faktor yang mempengaruhi DDL DAS Lamong? 3.Bagaimana analisa spasial daya dukung lingkungan DAS Lamong? 4.Bagaimana status daya dukung lingkungan di Daerah Aliran Sungai Lamong? Tujuan: 1.Untuk mengetahui pengertian DDL 2.Untuk mengetahui faktor-faktor yang mempengaruhi DDL DAS Lamong 3.Untuk mengetahui analisa spasial DDL DAS Lamong 4.Untuk mengetahui status DDL Daerah Sekitar DAS Lamong

5 Ketersediaan air yang merupakan bagian dari fenomena alam, sering sulit untuk diatur dan diprediksi dengan akurat. Hal ini karena ketersediaan air mengandung unsur variabilitas ruang (spatial variability) dan variabilitas waktu (temporal variability) yang sangat tinggi. Oleh karena itu, analisis kuantitatif dan kualitatif harus dilakukan secermat mungkin agar dapat dihasilkan informasi yang akurat untuk perencanaan dan pengelolaan sumberdaya air. Secara rinci ketersediaan air permukaan terdiri atas : 1.K etersediaan air hujan 2.K etersediaan air sungai 3.K etersediaan air dimata air Namun pada penelitian kali ini data ketersediaan air permukaan yang ditinjau adalah data ketersediaan air hujan dan data ketersediaan air sungai.

6 Alat : Penelitian ini menggunakan komputer sebagai pengolah data spasial yaitu dengan menggunakan software ArcView GIS 3.3 sebagai sistem komputer yang memiliki kemampuan untuk membangun, menyimpan, mengelola dan menampilkan informasi bereferensi geografis, misalnya data yang diidentifikasi menurut lokasinya, dalam sebuah database. Metode: Metode penelitian ini menggunakan metode analisis spasial dan hasil perhitungan dengan rumus. Penentuan status daya dukung lingkungan berdasar pada perbandingan antara ketersediaan air yang ada dengan kebutuhan air yang diperuntukkan bagi kegiatan masyarakat di kawasan tersebut

7 A. Daya Dukung Lingkungan Penentuan daya dukung lingkungan hidup dalam pedoman ini dilakukan berdasarkan tiga pendekatan, yaitu: 1.Kemampuan lahan untuk alokasi pemanfaatan ruang 2.Perbandingan antara ketersedian dan kebutuhan lahan 3.Perbandingan antara ketersedian dan kebutuhan air Sementara itu Status daya dukung lingkungan diperoleh dari perbandingan antara ketersediaan lahan (SL) dengan kebutuhan (DL). Penentuan daya dukung lingkungan dilakukan dengan membandingkan SL dan DL

8 B. Faktor-faktor yang mempengaruhi DDL DAS Lamong 1.Curah hujan 2.Topografi 3.Titik-titik Stasiun Hujan 4.Jaringan Sungai 5.Jumlah Penduduk

9 C. Analisa Spasial Dalam analisa spasial digunakan data non spasial dan data spasial Data Spasial: Data non Spasial: Data spasial merupakan data yang memiliki referensi ruang kebumian dimana berbagai data atribut terletak dalam berbagai unit spasial Data non spasial merupakan data berupa informasi – informasi yang dimiliki oleh obyek dalam data spasial, biasanya dalam bentuk tabel.

10 Dalam penelitian ini data yang merupakan data spasial yaitu grid curah hujan, data jaringan sungai, batas DAS, serta topografi DEM. Data-data tersebut akan digunakan dalam penentuan ketersediaan air. Pada data non spasial yaitu kebutuhan air pertanian, kebutuhan air domestik, dan kebutuhan air industri C. Analisa Spasial

11

12

13

14

15

16 D. STATUS DAYA DUKUNG LINGKUNGAN Dari peta ketersediaan air dan peta kebutuhan air maka dapat ditentukan peta akhir yaitu Peta Daya Dukung Lingkungan seperti gambar di atas Dengan adanya peta Daya Dukung Lingkungan dapat diketahui wilayah mana yang surplus atau defisit. Dari peta daya dukung lingkungan yang telah kami kerjakan di atas terlihat bahwa semua daerah di wilayah DAS Lamong merupakan wilayah yang defisit, hal ini dibuktikan dengan tanda negatif pada legenda peta. Dapat disimpulkan bahwa daerah yang dilewati oleh DAS Lamong merupakan daerah yang defisit.

17 KESIMPULAN


Download ppt "ANALISA SPASIAL DAYA DUKUNG LINGKUNGAN DAS LAMONG DENGAN SISTEM INFORMASI GEOGRAFI Lalu Hendra Prayana125100900111019 Mochammad Soelthon N125100901111001."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google