Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Askep Lansia dengan Gangguan sistem pencernaan Oleh : Netha Damayantie.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Askep Lansia dengan Gangguan sistem pencernaan Oleh : Netha Damayantie."— Transcript presentasi:

1 Askep Lansia dengan Gangguan sistem pencernaan Oleh : Netha Damayantie

2 Saat seseorang menjadi tua, kemampuan untuk beradaptasi terhadap gangguan internal maupun eksternal menurun,

3 Perubahan sistem pencernaan pada lansia Saluran GI ini dinding usus kehilangan kekuatan dan elastisitas. Masalah konstipasi menjadi empat kali lebih besar dibanding saat usianya lebih muda. Atropic gastritis merupakan kondisi yang umum terjadi pada lansia, dan mengakibatkan gangguan pencernaan dan penyerapan zat gizi, terutama vitamin B12, biotin, Ca dan Fe.

4 Kehilangan gigi, Penyebab utama adanya periodontal disease yang biasa terjadi setelah umur 30 tahun dan kesehatan gigi yang buruk dan gizi yang buruk. Indera pengecap menurun hilangnya sensitifitas dari saraf pengecap terutama rasa manis dan asin Esofagus melebar

5 Lambung, rasa lapar menurun (sensitivitas lapar menurun ), asam lambung menurun, waktu mengosongkan menurun. Fungsi absorbsi melemah ( daya absorbsi terganggu ).

6 Pengkajian 1.Status gizi 2.Pemasukan diet 3.Anoreksia, tidak dicerna, mual dan muntah 4.Kemampuan mengunyah dan menelan 5.Kedaan gigi, rahang dan rongga mulut 6.Auskultasi bising usus 7.p[erut kembung 8.Apakah ada konstipasi, diare.

7 Pemeriksaan fisik Urutan : inspeksi, auskultasi, palpasi, perkusi Auskultasi mendahului palpasi & auskultasi karena manipulasi pada usus dengan 2 teknik tsb Mengganggu mobilitas dan bising usus

8 Inspeksi Inspeksi kulit terhadap warna, karakteristik permukan, jaringa parut, lesi Auskultasi 1.Bising usus (frekuensi, karakter) Normal : terdengar gemuruh 5 sampai 25 kali/menit Penyimpangan : tak ada bising setelah pendengaran lebih dari 5 menit 2. Desiran : dg menempat bagian bel kedaerah epigastrik dan empat kuadran Normal : tak ada Penyimpangan : keras/lembut, bunyi nada : tinggi

9 Perkusi Pada keempat kuadran Normal : timpani terutama diatas lambung dan usus. Pekak di areaperut bawah Penyimpangan : pekak nyata pada area lain

10 Diagnosa keperawatan 1.Gangguan nutrisi :kurang dari kebutuhan tubuh b/d pemasukan yang tidak adekuat 2.Gangguan eliminasi BAB b/d pola makan tidak efektif

11 Intervensi dan implementasi 1.Rangsang nafsu makan : Berikan makanan porsi kecil tapi sering Berikan makanan bergizi. Berikan makanan selagi hangat dgn penampilan yang enarik. Tersedianya makanan yang mungkin sesuai dg pilihannya.

12 2. Cegah terjadinya gangguan pencernaan Berikan sikap fowler waktu makan Pertahankan keasaman lambung Berikan makanan yg tidak membentuk gas Cukup cairan

13 3. Cegah konstipasi atau sembelit Jamin kecukupan cairan dalam diet Berikan dorongan untuk melakukan aktifitas Berikan kebebasan dan posisi tubuh normal.

14 Konstipasi Penyebab : 1.Masukan cairan tak adekuat 2.Tak aktif  kurang latihan 3.Obat-obatan ( aspirin, antihistamin, antasi dengan alumunium atau kalsium, dsb) 4.Diet tinggi lemak 5.Mengabaikan respon pada dorongan defekasi 6.Stress mental atau depresi

15 Bagaimana mengatasi konstipasi pada lansia … 1.Minum sedikitnya 1,9 ltr air/hari, kecuali dikontraindikasikankarena peny. Lain (jantung, sirkulasi, ginjal ). 2.Berpartisipasi pada latihan secara : berjalan  dapat mempertahankan tonus otot 3.Batasi penggunaan obat yang dijual bebas yang menyebabkan konstipasi

16 4. Kurangi /hilangkan penggunaan laksatif  merusak mekanisme defekasi alamiah 5. Makan sedikitnya 4 porsi sayuran. Kurangi masukan gula 6. Coba untuk mengembangkan jadwal eliminasi teratur

17 Pelaksanaan Semua tindakan yang telah direncanakan dilakukan sesuai kebutuhan pasien

18 Evaluasi Setiap tindakan yang telah dilakukan perlu dievalusi/ dinilai, baik secara verbal maupun non verbal. Untuk mengetahui sejauhmana lansia dan keluarga mampu melakukan apa yang telah dianjurkan


Download ppt "Askep Lansia dengan Gangguan sistem pencernaan Oleh : Netha Damayantie."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google