Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

K EHIDUPAN A WAL M ASYARAKAT I NDONESIA Disusun oleh: Ezra C. Sitanggang Dian Nur Antika Fany S. Wardana Nur Ayomi P.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "K EHIDUPAN A WAL M ASYARAKAT I NDONESIA Disusun oleh: Ezra C. Sitanggang Dian Nur Antika Fany S. Wardana Nur Ayomi P."— Transcript presentasi:

1 K EHIDUPAN A WAL M ASYARAKAT I NDONESIA Disusun oleh: Ezra C. Sitanggang Dian Nur Antika Fany S. Wardana Nur Ayomi P

2

3 Standar Kompetensi Menganalisis peradaban Indonesia dan dunia. Kompetensi Dasar Menganalisis kehidupan awal masyarakat Indonesia. Indikator: 1. Mengidentifikasi pembabagan pra-aksara berdasarkan geologi. 2. Mengidentifikasi pembabagan pra-aksara berdasarkan arkeologi. 3. Mendeskripsikan pembabagan pra-aksara berdasarkan ciri kehidupan masyarakat. 4. Mendeskripsikan asal usul dan persebaran manusia di kepulauan Indonesia.

4 Tujuan Pembelajaran Setelah kegiatan pembelajaran siswa mampu untuk Mengidentifikasi pembabagan pra-aksara berdasarkan geologi. Mengidentifikasi pembabagan pra-aksara berdasarkan arkeologi. Mendeskripsikan pembabagan pra-aksara berdasarkan ciri kehidupan masyarakat. Mendeskripsikan asal usul dan persebaran manusia di kepulauan Indonesia.

5 P EMBAGIAN Z AMAN Ahli geologi membagi umur bumi ke dalam 4 tahapan zaman Arkaeikum Paleozoikum Mesozoikum Neozoikum Berdasarkan Arkeologi - Zaman Batu - Zaman Logam

6 Z AMAN A RKAEIKUM Berlangsung sekitar 2500 juta tahun yang lalu Keadaan bumi masih sangat panas Suhunya diperkirakan mancapai 6000’C Belum ada kehidupan

7 Z AMAN P ALEOZOIKUM Berlangsung kira-kira juta tahun yang lalu Suhu mulai turun Sudah mulai ada kehidupan  mikrooarganisme  berevolusi  Reptil, Amphibi dan Pisces

8 Z AMAN M ESOZOIKUM Sekitar juta tahun yang lalu Suhu bumi sudah stabil  terbentuk banyak hutan yang luas dan lebat Berkembanganya Reptil-reptil besar  Dinosaurus Primata dan mamalia juga berkembang

9 Z AMAN N EOZOIKUM Sekitar 60 juta tahun yang lalu Mulai adanya manusia Dibagi kedalam 2 zaman:  Tersier  Kuarter

10 Z AMAN T ERSIER 60 juta tahun yang lalu Dihuni oleh:  Dinosaurus  Primata  mamalia

11 Z AMAN KUARTER juta tahun yang lalu Dibagi menjadi 2 masa: Pleistosen  the ice age  Masa penting  adanya manusia purba  Pithecanthropus Holosen ( juta tahun yang lalu)  Evolusi pada makhluk hidup  Homo Sapiens mulai berkembang

12 Pembagian zaman berdasarkan arkeologi BatuPaleolithikum Mesolitikum Neolithikum Megalitikum LogamBesiPerungguTembaga

13 Z AMAN P ALEOLITHIKUM Zaman batu tua Ditandai dengan penggunaan perkakas yang bentuknya sangat sederhana. Di Indonesia, manusia pendukungnya Pithecanthropus Erectus, Pithecantropus Robustus, meganthropus paleojavanicus

14 Z AMAN M EZOLITHIKUM Zaman batu madya atau pertengahan Manusia pendukungnya bangsa Melanesoide yang merupakan nenek moyang orang Papua, Aeta, Sakai, dan Aborigin

15 Z AMAN N EOLITHIKUM Zaman batu muda Di Indonesia, zaman Neolitikum dimulai sekitar SM. Cara hidup untuk memenuhi kebutuhannya telah mengalami perubahan pesat, dari cara food gathering menjadi food producting, yaitu dengan cara bercocok tanam dan memelihara ternak.

16 Z AMAN M EGALITIKUM zaman batu besar Pada zaman ini manusia sudah mengenal kepercayaan animisme dan dinamisme.

17 H ASIL BUDAYA ZAMAN M EGALITIKUM Menhir Dolmen Sarkofagus Waruga

18 Z AMAN LOGAM Zaman tembaga Zaman perunggu Zaman besi

19 M ANUSIA P URBA DI I NDONESIA Sebelum membahas hal tersebut kita membahas tentang terbentuknya kepulauan Indonesia Kepulauan Indonesia dibagi menjadi 3  Bagian barat  Bagian tengah  Bagian timur

20 L ANJUT Bagian barat awalnya bersatu dengan benua Asia  Dangkalan Sunda Bagian tengah asli wilayah Indonesia Bagian timur awalnya bersatu dengan benua Australia  Dangkalan Sahul

21 T EORI TENTANG ASAL - USUL M ANUSIA Teori Evolusi  Charles Darwin Dalam bukunya yang berjudul THE DESCENT of MAN  menyatakan bahwa nenek moyang manusia yang paling dekat yakni berkerabat dengan Primata

22 J ENIS - JENIS MANUSIA PURBA DI I NDONESIA PenemuPeriodePenemuan Eugene Dubois dan B.D van Reitschotlen Pithecanthropus Erectus di Trinil, Ngawi, Jatiim Teer Haar, Oppenoorth, Ralph von Koenigswald, F. weidenrich Kebudayaan Ngandong, Meganthropus Paleojavanicus dan Pithecanthopus Mojokertensis Tjokrohandoyo dan Duifjes, Teuku Jacob, Prof. Dr. Sartono, Ir. Otto Sudarmadji dan Prof. Dr. R..P. Soejono seterusnyaHomo Mojokertensis dan 13 fosil manusia purba lainnya.

23 M EGANTHROPUS Ralph van Koenigswald  fosil gigi, rahang atas dan bawah di daerah Sangiran Cirinya:  Badan tegap, rahang besar dan kuat  Food gathering  makanan  umbi2an dan buah2an  Tidak memiliki dagu, kening menonjol ke depan, memiliki tonjolan kepala belakang yang tajam dan tulang dahi miring ke depan

24 P ITHECANTHROPUS Eugene Dubois  Pithecanthropus Erectus Hidupnya berkelompok, berasal dari lapisan Jetis dan lapisan Trinil Cirinya: Tinginya antara 165 – 180 cm Berat badan sekitar 104 kg Rahang dan geraham kuat Kening menonjol, belum punya dagu, berhidung besar dan dari miring ke belakang Tubuh tegap, bentuk paha sudah menyerupai manusia Volume otak ±950 – 1100 cc

25 J ENIS – JENIS P ITHECANTHROPUS Pithecanthropus Mojokertoens   R.v. Koenigwald Pithecanthropus Soloensis   Weidenreich dan R.v. Koenigwald Pithecanthropus Robustus  1939  Weidenreich dan R.v. Koenigwald

26 H OMO Jenis manusia purba yang memiliki sifat-sifat manusia sekarang Dikenal dengan Thinking Man Hidup antara – tahun yang lalu Jenisnya:  Homo Wajakensis  Homo Soloensis Di anggap sebagai nenek moyang kita

27 C IRI - CIRINYA Volume otak antara – dengan rata-rata – cc Tinggi tubuh antara 130 – 210 cm Berat badan 30 – 150 kg Dahi membulat Gigi, rahang dan otot mengecil Muka tidak begitu menonjol ke depan, letak tengkorak diatas tulang belakang Berjalan dan berdiri tegak sudah lebih sempurna Sudah mengenal api

28 Lapisan TanahJenis Manusia Holosen Homo Sapiens Pleistosen Atas Homo Wajakensis Pleistosen Tengah Homo Soloensis Pleistosen Bawah Pithecanthropus Robustus, Pithecanthropus Mojokertoensis, Meganthropus Paleojavanicus

29 CIRI-CIRI SOSIAL, BUDAYA, EKONOMI DAN KEPERCAYAAN MASYARAKAT PADA MASA BERBURU DAN BERTANI

30 A. C ORAK K EHIDUPAN M ASYARAKAT P RASEJARAH I NDONESIA 1. Sistem Kepercayaan - Mulai ada pada zaman mesolitikum - Bukti berupa lukisan perahu pada nekara - Dikenal istilah animisme dan dinamisme

31 2. K EMASYARAKATAN - Sistem kemasyarakatan masih sederhana  Berkelompok dalam jumlah kecil - Adanya seorang pemimpin yang dipilih atas dasar musyawarah - Kelompok berdasarkan bidang keahlian  Membentuk aturan secara musyawarah

32 3. M ATA P ENCAHARIAN a. Pertanian - Pada masa neolitikum - Berpindah (mengandalkan humus)  menetap - Adanya pembagian tugas berdasarkan keahliannya b. Pelayaran - Perahu sampan - Perahu bercadik - Perahu pinisi

33 4. I LMU P ENGETAHUAN DAN T EKNOLOGI - Zaman Neolitikum - Memanfaatkan angin musim - Ilmu perbintangan sebagai petunjuk waktu dalam pertanian - Zaman perundagian  pengecoran logam

34 T EKNIK P EMBUATAN B ARANG L OGAM 1. Teknik dua setangkup (bivalve) Menggunakan dua buah cetakan yang dapat saling ditangkupkan. Bentuk cetakan dibuat sesuai bentuk benda yang akan dibuat. Cairan logam dituang pada cetakan. Kedua cetakan ditangkupkan. Setlah logam dingin cetakan dibuka. Keuntungannya yaitu cetakan dapat digunakan berulang- ulang. 1. Teknik dua setangkup (bivalve) Menggunakan dua buah cetakan yang dapat saling ditangkupkan. Bentuk cetakan dibuat sesuai bentuk benda yang akan dibuat. Cairan logam dituang pada cetakan. Kedua cetakan ditangkupkan. Setlah logam dingin cetakan dibuka. Keuntungannya yaitu cetakan dapat digunakan berulang- ulang.

35 2. Teknik cetak tuang (a cire perdue) Bentuk benda yang dikehendaki dibuat dulu dari lilin. Lilin dilapisi tanah liat lalu dipanaskan. Cairan logam dituangkan. Setelah cairan dingin, cetakan dipecahkan.

36 T EKNIK PEMBUATAN GERABAH Teknologi tatap pelindas menghasilkan bentuk gerabah yang tidak terlalu halus. Dengan meletakkan tanah liat di atas landasan batu. Kemudian gerabah dibentuk dengan mengandalkan keterampilan pembuat gerabah sesuai bentuk yang diinginkan. Teknik roda pemutar, menggunakan landasan yang dapat diputar sehingga lebih cepat membentuk gerabah dan lebih halus buatannya.

37 5. K ESENIAN - Lukisan dinding gua - Batik - Gamelan - Wayang

38 B. C IRI K EHIDUPAN M ASYARAKAT P RASEJARAH I NDONESIA 1. Masa Berburu dan Meramu - Keadaan bumi masih labil. - Hidup bergantung pada alam dalam jumlah kecil. - Cenderung selalu berpindah tempat. - Pemilihan pemimpin menggunakan sistem interpares (dianggap mempunyai pandangan lebih luas). - Telah menggunakan komunikasi sederhana dengan dibantu isyarat muka, tangan dan anggota tubuh lain. - Telah memiliki naluri untuk melindungi diri. - Sisa makanan teronggok sebagai sampah dapur disebut kjokkenmoddinger.

39 B EBERAPA HAL YANG DILAKUKAN MANUSIA PURBA UNTUK BERTAHAN HIDUP Menciptakan berbagai macam alat dari batu dan tulang untuk membantu kekurangan dan kemampuan fisik mereka. Hidup dalam kelompok untuk dapat saling membantu ketika ada bahaya. Hidup berpindah tempat dekat dengan sumber air dan binatang buruan. Ditemukannya api sehinga bertahan dari udara dingin.

40 2. M ASA B ERCOCOK T ANAM Membuka sebidang tanah untuk ditanami tanaman (berhuma). Banyak hasil ladang tergantung kesuburan dan curah hujan. Jika kurang menguntungkan mereka berpindah tempat (ladang berpindah). Kelompok bertambah banyak menjadi masyarakat pedesaan.

41 3. M ASA P ERUNDAGIAN 3. M ASA P ERUNDAGIAN Pembagian kerja telah terspesialisasi (bekerja sesuai keterampilan masing-masing). Kehidupan menetap (sedenter). Hasil budaya terbuat dari perunggu, gerabah, perhiasan. Mengenal sistem barter Melaksanakan upacara pemujaan Mendirikan banguan tempat pemujaan.

42 H IPOTESA A SAL U SUL DAN P ERSEBARAN M ANUSIA DI K EPULAUAN I NDONESIA 1. Teori Yunan Berdasarkan teori ini, orang-orang Nusantara datang dan berasal dari Yunan. Teori ini didukung oleh R.H Geldern, J.H.C Kern, J.R Foster, J.R Logen, Slametmuljana, dan Asmah Haji Omar. Alasan pendukungnya yaitu: Kapak Tua yang ditemukan di wilayah Nusantara memiliki kemiripan dengan Kapak Tua yang terdapat di Asia Tengah. Hal ini menunjukkan adanya migrasi penduduk dari Asia Tengah ke Kepulauan Nusantara. Bahasa Melayu yang berkembang di Nusantara serumpun dengan bahasa yang ada di Kamboja. Hal ini menunjukkan bahwa penduduk di Kamboja mungkin berasal dari Dataran Yunan dengan menyusuri Sungai Mekong. Arus perpindahan ini kemudian dilanjutkan ketika sebagian dari mereka melanjutkan perpindahan dan sampai ke wilayah Nusantara. Kemiripan bahasa Melayu dengan bahasa Kamboja sekaligus menandakan pertaliannya dengan Dataran Yunan.

43 Kedatangan mereka ke Kepulauan Nusantara ini melalui tiga gelombang utama: Orang Negrito Orang Negrito merupakan penduduk paling awal di Kepulauan Nusantara. Mereka diperkirakan sudah mendiami kepulauan ini sejak 1000 SM. Hal ini didasarkan pada hasil penemuan arkeologi di Gua Cha, Kelantan, Malaysia. Orang Negrito ini kemudian menurunkan orang Semang, yang sekarang banyak terdapat di Malaysia. Orang Negrito mempunyai ciri-ciri fisik berkulit gelap, berambut keriting, bermata bundar, berhidung lebar, berbibir penuh, serta ukuran badan yang pendek. Melayu Proto Perpindahan orang Melayu Proto ke Kepulauan Nusantara diperkirakan terjadi pada SM. Mereka mempunyai peradaban yang lebih maju daripada orang Negrito. Hal ini ditandai dengan kemahirannya dalam bercocok tanam. Melayu Deutro Perpindahan orang Melayu Deutro merupakan gelombang perpindahan orang Melayu kuno kedua yang terjadi pada SM. Mereka merupakan manusia yang hidup di pantai dan mempunyai kemahiran dalam berlayar. Kedatangan mereka ke Kepulauan Nusantara ini melalui tiga gelombang utama: Orang Negrito Orang Negrito merupakan penduduk paling awal di Kepulauan Nusantara. Mereka diperkirakan sudah mendiami kepulauan ini sejak 1000 SM. Hal ini didasarkan pada hasil penemuan arkeologi di Gua Cha, Kelantan, Malaysia. Orang Negrito ini kemudian menurunkan orang Semang, yang sekarang banyak terdapat di Malaysia. Orang Negrito mempunyai ciri-ciri fisik berkulit gelap, berambut keriting, bermata bundar, berhidung lebar, berbibir penuh, serta ukuran badan yang pendek. Melayu Proto Perpindahan orang Melayu Proto ke Kepulauan Nusantara diperkirakan terjadi pada SM. Mereka mempunyai peradaban yang lebih maju daripada orang Negrito. Hal ini ditandai dengan kemahirannya dalam bercocok tanam. Melayu Deutro Perpindahan orang Melayu Deutro merupakan gelombang perpindahan orang Melayu kuno kedua yang terjadi pada SM. Mereka merupakan manusia yang hidup di pantai dan mempunyai kemahiran dalam berlayar.

44 T EORI N USANTARA Asal mula manusia yang menghuni wilayah Nusantara ini tidak berasal dari luar melainkan mereka sudah hidup dan berkembang di wilayah Nusantara itu sendiri. Didukung oleh J. Crawford, K. Himly, Sutan Takdir Alisjahbana, dan Gorys Keraf. Alasan Teori Nusantara: Bangsa Melayu dan bangsa Jawa mempunyai tingkat peradaban yang tinggi. Taraf ini hanya dapat dicapai setelah perkembangan budaya yang lama. Hal ini menunjukkan bahwa orang Melayu tidak berasal dari manamana, tetapi berasal dan berkembang di Nusantara. K. Himly tidak setuju dengan pendapat yang mengatakan bahwa bahasa Melayu serumpun dengan bahasa Champa (Kamboja). Baginya, persamaan yang berlaku di kedua bahasa tersebut adalah suatu fenomena yang bersifat “kebetulan”. Manusia kuno Homo Soloensis dan Homo Wajakensis yang terdapat di Pulau Jawa. Penemuan manusia kuno ini di Pulau Jawa menunjukkan adanya kemungkinan orang Melayu itu keturunan dari manusia kuno tersebut, yakni berasal dari Jawa. Bahasa yang berkembang di Nusantara yaitu rumpun bahasa Austronesia, mempunyai perbedaan yang sangat jauh dengan bahasa yang berkembang di Asia Tengah yaitu bahasa Indo-Eropah.

45 T EORI “ OUT OF A FRICA Menyatakan bahwa manusia modern yang hidup sekarang ini berasal dari Afrika. Setelah mereka berhasil melalu proses evolusi dan mencapai taraf manusia modern, kemudian mereka bermigrasi ke seluruh benua yang ada di dunia ini. Apabila kita bersandar pada teori ini, maka bisa dikatakan bahwa manusia yang hidup di Indonesia sekarang ini merupakan hasil proses migrasi manusia modern yang berasal dari Afrika tersebut.


Download ppt "K EHIDUPAN A WAL M ASYARAKAT I NDONESIA Disusun oleh: Ezra C. Sitanggang Dian Nur Antika Fany S. Wardana Nur Ayomi P."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google