Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Teknik Lingkungan Kuliah 5 Dasar-dasar perencanaan Distribusi Air Bersih (1)

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Teknik Lingkungan Kuliah 5 Dasar-dasar perencanaan Distribusi Air Bersih (1)"— Transcript presentasi:

1 Teknik Lingkungan Kuliah 5 Dasar-dasar perencanaan Distribusi Air Bersih (1)

2 Aspek Perencanaan Penyedian Air Bersih Beberapa faktor yang harus diperhitungkan dalam penyediaan air bersih meliputi : 1. Daerah yang harus dilayani dan target waktu 2. Jumlah penduduk dan fasilitas publik 3. Jumlah dan kualitas kebutuhan air bersih 4. Ketersedian sumber air baku 5. Pengolahan air baku menjadi air bersih / minum 6. Sistem distribusi air bersih

3 4.Perhitungan kebutuhan air bersih : Definisi Definisi Kebutuhan Air = unit konsumsi + kehilangan/ kebocoran + pemadam kebakaran

4 Faktor-faktor yang mempengaruhi besarnya kebutuhan air : Jumlah penduduk Iklim Gaya hidup Plumbing (perpipaan) Sistem pembuangan Industri Harga jual air

5 Kebutuhan air Domestik/rumah tangga Non domestik/fasilitas umum Industri Kebocoran/kehilangan air Pemadam kebakaran

6 NoParameterKota MetroBesarSedangKecil 1Kebutuhan domestik (tingkat pemakaian air) : -Sambungan rumah (lt/org/hari) -Kran umum (lt/org/hari) Kebutuhan non domestik : a.Industri (lt/det/ha) -Berat -Sedang -Ringan b.Komersial -Pasar (lt/det/ha) -Hotel (lt/kamar/hari). Lokal. Internasional a.Sosial dan Institusi -Sekolah (lt/siswa/hari) -Rumah sakit (lt/hari/unit) -Puskesmas (lt/hari) 0,50 – 1,00 0,25 – 0,50 0,15 – 0,25 0,10 -1, – Kebutuhan air rata-rataKebutuhan domestik + kebutuhan non domestik 4Kebutuhan hari maksimumKebutuhan rata-rata x faktor hari maksimum 5Kebutuhan jam maksimumKebutuhan rata-rata x faktor jam maksimum 6Kehilangan air : -Kota metro dan besar -Kota sedang dan kecil 25% x kebutuhan rata-rata 30% x kebutuhan rata-rata

7 Pelayanan air a. Perpipaan : Sambungan Langsung (SL)/ Sambungan Rumah (SR) Sambungan Halaman (SH) Sambungan Umum (SU) / Hidran Umum (HU) b. Fasilitas non perpipaan : sumur umum, mobil/tangki air

8 1. Target area pelayanan dan waktu Area baru dan area eksisting Studi area : a. Area proyek jangka panjang (area proyek) b. Area proyek jangka pendek (area pelayanan) Target area Studi area Target area Area pelayanan Area proyek/program

9 Contoh penentuan area studi: Bagaimana rencana pemanfaatan sumber air baku mata air Umbulan Kabupaten Pasuruan sebesar 4000 liter/det untuk memenuhi kebutuhan air Kabupaten Pasuruan, Kota Pasuruan, Kota Surabaya, Kota Sidoarjo, Kabupaten Gresik. Dana maksimum yang tersedia Rp 1,3 triliun Jawab Lihat peta Jawa Timur dan letak lokasi mata air Lihat Peta Kab Pasuruan, Kota Pasuruan, Kota Sby, Kab Gresik, Kota Sidoarjo  tentukan area studi Area proyek dan area pelayanan  tentukan wilayah yang akan dilayani

10 Target waktu Pertimbangan penetapan target waktu : 1. Usia penggunaan efektif dari struktur, komponen dan perlengkapan fasilitas penyediaan air bersih 2. Kemudahan dan atau kesulitan ekspansi fasilitas 3. Antisipasi perkembangan penduduk 4. Suku bunga kapital 5. Performance, daya dan hasil guna fasilitas selama tahun awal perencanaan

11 2. Proyeksi Penduduk dan Fasilitas Sosial Untuk memproyeksikan jumlah penduduk dapat digunakan beberapa metode diantaranya: 1. Metode Perbandingan 2. Metode Ekstrapolasi a. Secara grafis b. Secara matematis : Aritmetik, Geometrik, Least square (selisih kuadrat minimum)

12 Rumus perhitungan koofisien korelasi Nilai X merupakan jumlah data Nilai Y merupakan : Y = pertambahan penduduk (aritmetik) Y = jumlah penduduk (least square) Y = ln Pn (geometrik)

13 Contoh: perhitungan proyeksi penduduk TahunJml pddk (orang) Selisih pertambahan (orang) % pertambahan 2181, , , ,09 r rata-rata = 1,11%

14 Metode Aritmatik  X = 10  Y = 881  X 2 = 30  Y 2 = (  X) 2 =100(  Y) 2 = r = 0,83 NoPertambahan XYX.Y

15 Metode Geometrik NoPnln Pn XYX.Y , ,891319, ,902429, ,913439, ,924349,6215  X = 15  Y = 49,5116  X 2 = 55  Y 2 =490,281 (  X) 2 =225(  Y) 2 =2451,40 r = 1,00

16 Metode Least Square No (X) Jml pduduk (Y)(X.Y)  X = 15  Y =  X 2 = 55  Y 2 =1, (  X) 2 =225(  Y) 2 =9, r = 0,99

17 Kesimpulan Dari perhitungan koofisien korelasi untuk masing-masing metode proyeksi, diperoleh nilai koofisien korelasi yang paling medekati 1 adalah metode geometri. Maka perhitungan proyeksi menggunakan metode geometri, dengan rumus : Pn = Po (1 + r) n P 2000 = P 1995 (1 + r ) n = (1 + 0,01) 5 = TahunJumlah pddk

18 Kebutuhan Air untuk fasilitas publik Diperkirakan dari rencana pengembangan wilayah (sumber Pemda setempat dan lembaga lain yang terkait). Beberapa pendekatan yang bisa dilakukan : 1. Kebutuhan air berdasarkan luas lahan misal : pasar/toko : 5 liter/m 2 /hari 2. Kebutuhan air dalam satuan volume per orang per satuan waktu misal : masjid 25 – 40 liter/orang/hari terminal 15 – 20 liter/orang/hari sekolah 15 – 30 liter/murid/hari kantor liter/orang/hari hotel liter/orang/hari 3. Kebutuhan air per unit misal : rumah sakit liter/tempat tidur/hari bioskop 10 – 15 liter/kursi/hari restoran 65 – 90 liter/kursi/hari

19 Kebutuhan air pemadam kebakaran Seringkali diabaikan Perlu diperhatikan : ukuran pipa, pompa dan tekanan Pemilihan lokasi penempatan hidran harus setepat mungkin

20 Kehilangan air adalah selisih suplai air dengan konsumsi air, yang dapat dibedakan menjadi: a. Kehilangan air rencana b. Kehilangan air percuma :. Leakage (kebocoran teknis). Wastage (kebocoran non teknis) Dalam perencanaan diperkirakan sebesar %, tapi Kenyataan >40%. Contoh kasus di Jakarta pernah mencapai 75%, kemudian pada tahun 1996 turun menjadi 57% dan tahun 2005 turun menjadi 49,79% (sumber : Kompas, 9 Feb 2006) Kehilangan/ kebocoran air unaccounted for water/UFW

21 3.Perhitungan kebutuhan air bersih Definisi Kebutuhan Air = unit konsumsi + kehilangan/kebocoran + pemadam kebakaran Faktor-faktor yang mempengaruhi besarnya kebutuhan air: Jumlah penduduk, iklim, gaya hidup, plumbing, sistem pembuangan, industri, harga jual air Kebutuhan air : domestik/rumah tangga, non domestik/fasilitas umum, industri, kebocoran/kehilangan air, pemadam kebakaran Karena adanya fluktuasi kebutuhan air maka diperhitungkan : a. Faktor Hari Maksimum (fhm) = 1,2 – 2 kali kebutuhan rata-rata b. Faktor Jam Maksimum (fjm) = 2 – 3 kali kebutuhan rata-rata Pelayanan air : a. Perpipaan : SL/SR, SH, SU/HU b. Fasilitas non perpipaan : sumur umum, mobil/tangki air

22 4. Mencari alternatif sumber air baku Sumber air baku dapat diperoleh dari  Air tanah : mata air, sumur bor dalam, sumur gali  Air permukaan : sungai, danau, rawa Pemilihan sumber air baku harus mempertimbangkan : Kualitas air baku Kuantitas air baku Kontinyuitas air baku Jarak dan topografi antara sumber air baku dengan area pelayanan Ketersediaan biaya

23 PROYEK AIR BERSIH DALAM GAMBAR Partisipasi perempuan dalam pembangunan Sarana Air Bersih cukup signifikan, misalnya mengumpulkan kerikil untuk filter atau konstruksi bangunan air

24 Tenaga kerja merupakan komponen kontribusi masyarakat lokal dalam pembangunan bak penampungan air. PROYEK AIR BERSIH DALAM GAMBAR

25 Bak penampung air berkapasitas 250 m3 dibangun untuk melayani kebutuhan keluarga di Kulisusu Utara. PROYEK AIR BERSIH DALAM GAMBAR

26 Untuk menjamin kecukupan debit air, sebuah bak penangkap mata air dibangun. PROYEK AIR BERSIH DALAM GAMBAR

27 Masyarakat lokal di bekerja sama membawa generator "Perkins" berkapasitas 50 KVA ke lokasi instalasi pompa. PROYEK AIR BERSIH DALAM GAMBAR

28 Masyarakat lokal dengan bimbingan tenaga ahli memasang pompa air berkapasitas 30 liter/detik. PROYEK AIR BERSIH DALAM GAMBAR

29 Setiap keluarga memiliki kontribusi yang sama. Masyarakat yang harus berkontribusi dalam bentuk uang tunai. PROYEK AIR BERSIH DALAM GAMBAR

30 Murid Sekolah Dasar pun memberikan kontribusi dalam pembangunan sarana air bersih. PROYEK AIR BERSIH DALAM GAMBAR

31 Pemasangan pipa air dikerjakan tenaga teknis. Upahnya diambilkan dari kontribusi masyarakat mampu. PROYEK AIR BERSIH DALAM GAMBAR

32 Di tempat-tempat yang melewati sungai atau tempat berbatu, pipa besi (GI) digunakan. PROYEK AIR BERSIH DALAM GAMBAR

33 Setiap sambungan air ke rumah penduduk dilengkapi meter air, untuk bisa mengklasifikasi pembayaran air. PROYEK AIR BERSIH DALAM GAMBAR

34 Saat ini, seluruh keluarga di empat desa sasaran telah menikmati air bersih PROYEK AIR BERSIH DALAM GAMBAR


Download ppt "Teknik Lingkungan Kuliah 5 Dasar-dasar perencanaan Distribusi Air Bersih (1)"

Presentasi serupa


Iklan oleh Google