Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

RESPIRASI 1. 2 PENGERTIAN - Proses oksidasi dekomposisi senyawa kompleks menjadi senyawa sederhana + energi - Ada 2 macam (Aerob dan Anaerob) - Proses.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "RESPIRASI 1. 2 PENGERTIAN - Proses oksidasi dekomposisi senyawa kompleks menjadi senyawa sederhana + energi - Ada 2 macam (Aerob dan Anaerob) - Proses."— Transcript presentasi:

1 RESPIRASI 1

2 2

3 PENGERTIAN - Proses oksidasi dekomposisi senyawa kompleks menjadi senyawa sederhana + energi - Ada 2 macam (Aerob dan Anaerob) - Proses pembongkaran (katabolisme atau disimilasi) - Proses pelepasan energi yang menyediakan energi bagi kebutuhan sel C 6 H 12 O 6 + 6O 2 6CO 2 + 6H 2 O + energi 3

4 FUNGSI ENERGI BAGI TANAMAN - Memelihara aliran protoplasma - Peredaran zat makanan - Pembelahan kromosom dan inti - Penimbunan-penimbunan garam - Pertumbuhan menentang gaya berat - Pemasukkan ujung akar dalam tanah 3a

5 4

6 Contoh: Pertumbuhan biji di tempat gelap 5

7 RESPIRASI AEROB - Membutuhkan oksigen - Menimbulkan panas (energi) - Tahapan reaksi: 1. Glikolisis 2. Pembentukan Asetil CoA 3. Siklus Kreb 4. Transport elektron 6

8 7

9 1. Glikolisis - Menguraikan gula - Terjadi dalam sitosol - Pemecahan glukosa menjadi 2 molekul senyawa piruvat - 10 langkah, 2 fase (investasi energi dan penggunaan energi) - Disebut reaksi Embden Myerhof Parnas (EMP) - 3 tahap utama: 1. Fosforilasi glukosa 2. Pemecahan fruktosa 1,6 difosfat mjd 2 molekul C-3 (fosfogliseraldehida dan dihidroksi aseton fosfat 3. Pemecahan 2 molekul C-3 mjd C-2 (asam piruvat) dan terbentuknya 2CO 2 dan 4 ATP 8

10 9

11 10

12 Perubahan piruvat mjd Asetil CoA 11

13 SIKLUS KREBS (Asam Trikarbosilat) - Ditemukan oleh Hans Krebs (1930) - Terjadi dalam matriks mitokondria - Menguraikan turunan piruvat mjd CO 2, H 2 O dan energi - Tiga reaksi utama: 1. Gugus karboksil dilepas sebagai CO 2 2. Fragmen berkarbon dua yang tersisa dioksidasi untuk membuat senyawa asetat 3. Koenzim A, senyawa mengandung sulfur turunan vit. B, diikatkan pada asetat oleh ikatan tak stabil yang membuat gugus asetil sangat reaktif 12

14 Respirasi seluler 13

15 JALUR TRANSPORT ELEKTRON - Kumpulan molekul yang tertanam dalam membran dalam mitokondria - Sebagian besar komponen adalah protein - Diperlukan untuk menghasilkan ATP dari bentuk NADH atau FADH - Oksigen sebagai oksidan dan donor elektron sebagai reduktan - Tingkat kandungan energi dari reduktan dari tinggi ke rendah: NADH, FADH, hidroquinon, sitokrom b, sitokrom c, sitokrom a dan sitokrom a 3 14

16 PENGUKURAN KEGIATAN RESPIRASI - Diketahui dari kenaikan temperatur yang diakibatkannya - Dapat diukur dari banyak sedikitnya volume O 2 yang digunakan atau banyaknya volume CO 2 yang dilepaskan Nama TanamanBagianSuhuKegiatan respirasi Triticum sativum Oryza sativa Lactusa sativa Aspergillus niger Akar muda Biji tumbuh Miselium 15 o – 18 o C 20 o – 21 o C 16 o C O 2 yang terambil 67,9 ml O 2 yang terambil 44,4 ml CO 2 yang terlepas 82,5 ml CO 2 yang terlepas ml (Kostychev, 1927) 15

17 TITIK KOMPENSASI - Respirasi terjadi dalam keadaan terang dan gelap, tanaman dalam keadaan statis. Terjadi pada suatu intensitas cahaya tertentu TITIK KOMPENSASI - Dipengaruhi oleh suhu dan faktor-faktor lainnya. - Tanaman tidak mungkin mempertahankan diri dalam titik kompensasinya, untuk itu perlu minimum cahaya yang di atas titik kompensasi agar tetap bisa hidup 16

18 KUOSIEN RESPIRASI (Respiratory Quotient = RQ) RQ = Volume CO 2 yang dibebaskan Volume O 2 yang digunakan - Dapat bernilai 1 jika yang menjadi substrat adalah gula (glukosa dan fruktosa) - Untuk mendapatkan informasi tipe senyawa yang dioksidasi atau substrat respirasi yang digunakan, namun kesulitannya adalah bahwa senyawa yang direspirasi sangat beragam, jadi nilainya adalah rata- rata. C 18 H 34 O ,5 O 2 18 CO H 2 O 17

19 Bagian tanamanQRBagian tanamanQR Daun Begonia Daun Jarak Daun Krisan Daun Jagung Daun Anggur 1,11 1,03 1,02 1,07 1,01 Daun Kapri Daun Peer Daun Mawar Daun Tembakau Daun Gandum 1,07 1,10 1,02 1,03 Contoh nilai QR beberapa tanaman yang ditentukan berdasarkan respirasi daun-daunnya RQ untuk glukosa 1,0 RQ untuk tripalmitat 0,7 RQ untuk protein 0,7 Bisa terjadi penyimpangan terhadap nilai RQ karena respirasi yang tidak sempurna 18

20 Faktor-faktor penyimpangan QR = 1 atau laju respirasi 1. Macam substrat 2. Temperatur 3. Kadar O 2 di dalam udara 4. Konsentrasi CO 2 dalam udara 5. Persediaan air 6. Cahaya 7. Luka 8. Beberapa senyawa kimia 9. Perlakuan mekanik Eksternal Internal &

21 PENGURAIAN SUBSTRAT RESPIRASI A. Penguraian Sukrosa - Dihidrolisis menjadi glukosa dan fruktosa - Dikatalisis oleh enzim invertase - Hasil hidrolisis digunakan sebagai substrat respirasi setelah masuk jalur glikolisis B. Penguraian Amilum - Aktivitas enzim  dan  amilase - Mengkatalisis proses penambahan air thd ikatan  1,4 glikosida - Mekanisme penguraian enzim  dan  amilase berbeda 20

22 C. Penguraian Lemak - Aktivitas enzim lipase - Dihidrolisis menjadi trigliserida, digliserida, monogliserida, gliserol dan asam lemak - Gliserolgliserolfosfat dihidroksi asetonfosfat jalur glikolisis - Asam lemak masuk ke dalam matriks glioksisom dan mengalami beta oksidasi menghasilkan energi dalam bentuk tioester dari Asetil CoA C. Penguraian Protein - Aktivitas enzim protease dan peptidase - Hasil akhir berupa asam amino dan amida digunakan kembali untuk sintesis asam amino baru, protein baru dan asam nukleat 21

23 2 JALUR PERUBAHAN ASAM AMINO MENJADI ASAM KARBOSILAT Reaksi Oksidasi Deaminasi Glutamat (asam amino) Alfa keto glutarat + NH 3 Glutamate dehidroginase Aspartat (asam amino) aspartase Asam oksaloasetat + NH 3 Alanin (asam amino) Asam piruvat Reaksi Transaminasi Glutamat (asam amino) Alfa ketoglutarat (asam karbosilat) Glutamat (asam amino) oksaloasetat (asam karbosilat) Piridoksal fosfat (enzim kompleks) Piridoksin fosfat (enzim kompleks)

24 KESIMPULAN RESPIRASI AEROB - Merupakan proses oksidasi dekomposisi senyawa kompleks menjadi senyawa sederhana dan dibebaskan sejumlah energi - Diperlukan oksigen -Melibatkan rangkaian tahapan: 1. Glikolisis 2. pembentukan asetil CoA 3. Siklus Krebs 4. sistem transport elektron 23

25 RESPIRASI ANAEROB - Tidak membutuhkan oksigen, meskipun dilakukan dalam udara bebas - Disebut juga fermentasi, meskipun tidak semua fermentasi fermentasi anaerob - Bertujuan merombak bahan dan menghasilkan energi C 6 H 12 O 6 2C 2 H 5 OH + 2CO 2 + energi Saccharomyces 24

26 Bahan yang dapat difermentasi oleh ragi: - glukosa - fruktosa - galaktosa - manosa - sukrosa - maltosa Diubah dulu menjadi monosakarida Respirasi anaerobrespirasi intra-molekul CH 3 CH 2 OH + O 2 CH 3 COOH + H 2 O kal bakteri asam cuka C6H12O6 2CH3CHOH.COOH + 28 kal bakteri asam susu 25

27 Respirasi anaerob pada jaringan tumbuh tinggi - Hanya terjadi jika persediaan oksigen bebas di bawah minimun - Masing-masing tanaman mempunyai toleransi berbeda - Terjadi pada biji-bijian, hasilnya bukan alkohol tapi asam organik seperti asam sitrat, asam malat, asam oksalat, asam tartarat, asam susu - Pada tumbuhan aquatik teradaptasi dengan aerenchyma ataupun respirasi anaerobik, seperti pada rhizoma atau akar dari Nymphea advena - Jaringan dan mikroorganisme lebih mengutamakan aerob jika ada kesempatan karena menghasilkan energi yang lebih besarefek Pasteur 26

28 ENZIM-ENZIM YANG AKTIF DALAM RESPIRASI (dalam mitokondria) a. Transposporilase - Memindahkan H3PO4 dari molekul satu ke lainnya - Dibantu ion-ion Mg 2+ pada jalur glikolisis b. Desmolase - Berperan dalam pemindahan atau penggabungan ikatan karbon spt aldolase dalam pemecahan fruktosa mjd gliseraldehida dan dihidroksiaseton c. Karboksilase - Mengubah asam organik secara bolak-balik - contoh: asam piruvatasetakdehida karboksilase piruvat - Dibantu ion-ion Mn 2+ 27

29 d. Hidrase - Menambahkan atau mengurangkan air dari senyawa tanpa menguraikan senyawa - contohnya: Enolase, fumarase, akonitase e. Dehidroginase - Terdapat pada hewan maupun tumbuhan - Pemindahan hidrogen dari satu zat ke zat lainnya - Dapat bekerja bolak-balik 28

30 Beberapa zat pengantar elektron terkait dehidrogenase A. Sitokrom - Protein berwarna mengandung Fe, merupakan golongan klorofil dan hematin. - Substrat yang tereduksi, melepaskan atom hidrogen karena pengaruh dehidrogenase. CH 2 COOH + sit. Fe 2+ Asam suksinat CHCOOH + 2 sit. Fe H + dehidrogenase Asam fumarat 2 sit. Fe 2+ + ½ O H + 2 sit. Fe 3+ + H 2 O oksidase sitokrom Selanjutnya:

31 - Dehidrogenase yang memerlukan koenzim lain (piridin nukleotida) B. Nukleotida 1. NAD (Nikotinamida adenin dinukleotida) - Disebut koenzim I (kozimase) - Berperan dalam perubahan asetaldehida menjadi etanol - Memerlukan enzim dehidrogenase alkohol CH 3 CHO + NAD.H 2 CH 3 CH 2 OH + NAD dehidrogenase alkohol asetaldehida 2. NADP (Nikotinamida adenin dinukleotida phospat) 30

32 31 f. Oksidase - Berupa protein yang mengandung besi atau tembaga - Mempergiat penggabungan O 2 dengan suatu substrat - Berupa protein yang mengandung besi atau tembaga h. Katalase - Banyak di sel hewan dan tanaman - Mengubah hidrogen peroksida menjadi air dan oksigen g. Peroksidase - Terdapat pada akar Cochlearia sp. - Mengoksidasi senyawa-senyawa fenolat, oksigen diambil dari H 2 O 2

33 2 H 2 O 2 2 H 2 O + O 2 katalase - Molekul peroksida banyak terdapat di berbagai jaringan - Dalam jumlah berlebihan dapat meracuni jaringan - Mengubah peroksida menjadi air biasa - Dalam keadaan baik optimal, katalase dapat mengubah molekul per menit

34


Download ppt "RESPIRASI 1. 2 PENGERTIAN - Proses oksidasi dekomposisi senyawa kompleks menjadi senyawa sederhana + energi - Ada 2 macam (Aerob dan Anaerob) - Proses."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google