Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

DEWI NURUL MUSJTARI,S.H., M.HUM FAKULTAS HUKUM UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH YOGYAKARTA PERIKATAN YANG LAHIR DARI PERJANJIAN.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "DEWI NURUL MUSJTARI,S.H., M.HUM FAKULTAS HUKUM UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH YOGYAKARTA PERIKATAN YANG LAHIR DARI PERJANJIAN."— Transcript presentasi:

1 DEWI NURUL MUSJTARI,S.H., M.HUM FAKULTAS HUKUM UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH YOGYAKARTA PERIKATAN YANG LAHIR DARI PERJANJIAN

2 Sifat Perjanjian:  Perjanjian dalam KUH Perdata bersifat konsensuil obligatoir. Konsensuil berarti bahwa perjanjian itu telah terbentuk atau terjadi atau lahir pada saat dicapainya kata sepakat diantara para pihak;  Karena sebagian besar perjanjian-perjanjian dalam KUH Perdata bersifat konsensuil maka KUH Perdata menganut asas konsensualisme.

3 Definisi Perjanjian yang bersifat Obligatoir:  Dalam arti sempit yaitu perjanjian yang hanya menimbulkan hak dan kewajiban saja diantara para pihak dengan tidak memindahkan obyek perjanjian;  Dalam arti luas a. Menimbulkan hak dan kewajiban saja diantara para pihak dengan tidak memindahkan obyek perjanjian, contoh perjanjian jual-beli; b. Membebaskan seseorang dari kewajiban yang sudah ada (menurut para pakar disebut perjanjian liberatoir), contoh pembebasan hutang, yaitu bahwa hanya seseorang yang berkewajiban untuk membebaskan hutang;

4 Pengecualian terjadinya perjanjian:  Perjanjian formal: adalah perjanjian yang untuk terbentuknya atau lahirnya diisyaratkan adanya bentuk tertentu atau formalitas tertentu, contoh: a. Perjanjian pendirian PT harus berbentuk dalam akta notaris; b. Perjanjian kerja dalam bentuk tertulis; c. Perjanjian perdamaian dalam bentuk tertulis; d. Hibah dengan bentuk akta notaris;

5 Pengecualian terjadinya perjanjian:  Perjanjian Riil: adalah perjanjian yang lahir atau terbentuk dengan penyerahan benda yang menjadi obyek perjanjian tersebut. Dalam perjanjian ini selama benda yang menjadi obyek itu belum diserahkan maka perjanjian itu belum ada, contoh perjanjian penitipan barang dan perjanjian pinjam pakai;

6 Jenis-jenis Perjanjian:  Perjanjian timbal-balik dan perjanjian sepihak;  Perjanjian cuma-cuma dan atas beban;  Perjanjian bernama, perjanjian tidak bernama dan perjanjian campuran

7 Perjanjian timbal balik dan perjanjian sepihak:  Perjanjian timbal balik adalah perjanjian yang menimbulkan hak dan kewajiban diantara satu pihak dengan pihak lainnya secara bertimbal-balik;  Perjanjian sepihak adalah suatu perjanjian dimana senantiasa hanya ada kewajiban bagi salah satu pihak saja sedang bagi pihak lain tidak ada kewajiban;

8 Perjanjian cuma-cuma dan atas beban:  Perjanjian Cuma-Cuma adalah perjanjian yang menurut hukum hanya menguntungkan salah satu pihak;  Perjanjian atas beban adalah suatu perjanjian dimana terhadap prestasi pihak yang satu selalu terdapat kontra prestasi dari pihak yang lain dan antara prestasi dan kontra prestasi tersebut senantiasa ada hubungannya

9 Perjanjian atas beban:  Di dalam perjanjian ini kontra prestasi dapat berujud 2 hal, yaitu: a. Pemenuhan kewajiban oleh pihak yang lain; b. Pemenuhan suatu syarat potestatif; syarat potestatif adalah syarat yang pemenuhannya tergantung kepada pihak yang menetapkan syarat itu;

10 Perjanjian bernama, tidak bernama dan perjanjian campuran:  Pasal 1319 KUH Perdata: semua perjanjian yang mempunyai nama khusus maupun yang tidak terkenal dengan suatu nama tertentu tunduk pada aturan umum yang termuat dalam bab ini;  Tempat pengaturan : Titel V-XII Buku III KUH Perdata, KUHD dan Peraturan Khusus, misal tentang koperasi.

11 Perjanjian Tidak Bernama:  Adalah perjanjian yang di dalam masyarakat tidak dikenal dengan nama khusus. Biasanya perjanjian ini disebut dengan perjanjian jenis baru;  Contoh: Perjanjian Beli-Sewa; Perjanjian Franchise; Perjanjian Modal Ventura; Kontrak Production Sharing; Kontrak Karya.

12 Perjanjian Bernama:  Adalah perjanjian yang di dalam masyarakat sudah mempunyai nama-nama tertentu dan lazimnya perjanjian ini sudah khusus. Oleh karena itu perjanjian bernama disebut dengan perjanjian khusus;

13 Pengaturan Perjanjian Bernama:  Buku III Titel V-XII KUH Perdata;  KUHD;  Peraturan Khusus, contoh: Tentang Koperasi;

14 Perjanjian Campuran:  Perjanjian yang di dalamnya mengandung unsur-unsur di berbagai perjanjian lain yang merupakan perjanjian bernama, contoh perjanjian beli-sewa (huurkoop). Disini perjanjian ini disatu pihak mengandung jual-beli dan pihak lain mengandung sewa-menyewa.


Download ppt "DEWI NURUL MUSJTARI,S.H., M.HUM FAKULTAS HUKUM UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH YOGYAKARTA PERIKATAN YANG LAHIR DARI PERJANJIAN."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google