Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

ZAINAB AL GHAZALI Merenungi jejak orang –orang berjasa dalam tarbiyah ini.....

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "ZAINAB AL GHAZALI Merenungi jejak orang –orang berjasa dalam tarbiyah ini....."— Transcript presentasi:

1 ZAINAB AL GHAZALI Merenungi jejak orang –orang berjasa dalam tarbiyah ini.....

2 • Zainab Al-Ghazali (2 January Agustus 2005) adalah seorang aktivis Mesir. • Dia adalah pendiri Asosiasi Muslim Wanita (Jamaa'at al-Sayyidaat al-Muslimaat), dan erat terkait dengan Ikhwanul Muslimin.

3 Masa Kecil dan remaja • Ayahnya adalah guru Al-Azhar berpendidikan agama yang independen dan pedagang kapas. • Dia mendorong Zainab untuk menjadi pemimpin Islam mengutip contoh dari Nusaybah binti Ka'ab al-Maziniyah, seorang wanita berjuang bersama Nabi Muhammad dalam Pertempuran Uhud. • Untuk waktu yang singkat selama remaja, dia bergabung dengan Uni Feminis Mesir hanya untuk menyimpulkan bahwa "Islam memberikan hak-hak perempuan dalam keluarga” • Pada usia delapan belas tahun (1936), ia mendirikan Jamaa'at al-Sayyidaat al- Muslimaat (Wanita Asosiasi Muslim), yang ia klaim beranggotakan tiga juta di seluruh negeri pada saat organisasi itu dibubarkan atas perintah pemerintah pada tahun 1964.

4 Kesetiaan pada Hasan Al Banna • Hasan Al-Banna, pendiri Ikhwanul Muslimin, al- Ghazali diundang untuk bergabung dengan organisasi itu, undangan dia menolak saat ia ingin mempertahankan otonomi. Namun, ia akhirnya mengambil sumpah kesetiaan pribadi dengan al Banna. (Mahmood 2005: 68) Hasan Al-BannaIkhwanul Muslimin • Kenyataan bahwa organisasinya tidak resmi berafiliasi dengan Ikhwanul Muslimin terbukti berguna setelah Ikhwan dilarang, Zainab bisa terus mendistribusikan literatur mereka dan membuat pertemuan mereka di rumahnya

5 Aktivitas Dakwah yang Berpengaruh • Ceramah mingguan untuk wanita di Masjid Ibnu Tulun menarik kerumunan tiga ribu, yang tumbuh lima ribu selama bulan suci tahun ini. Selain menawarkan pelajaran bagi perempuan, asosiasi yang diterbitkan majalah, dipelihara panti asuhan, menawarkan bantuan kepada keluarga miskin, dan perselisihan keluarga dimediasi. Asosiasi ini juga mengambil sikap politik, menuntut bahwa Mesir diperintah oleh Al- Qur'an.

6 Pernikahan dan Perceraian • Kehidupan al Ghazali berdiri dalam kontradiksi dengan beberapa kepercayaan yang dianut nya. (Ahmed 1992: 199) Meskipun dia menulis bahwa itu adalah "kejahatan" bagi seorang wanita untuk mencari perceraian, dia tidak merahasiakan kenyataan bahwa ia telah menceraikan suaminya yang pertama karena ketidaknyamanan di karir publiknya nya. • Memoarnya menggambarkan bagaimana ia memberi tahu suaminya bahwa sumpahnya kesetiaan kepada Hassan Al Banna berarti bahwa pengabdian ke penyebab Islam akan selalu datang sebelum pernikahannya, dan jika pernah dua harus konflik, pernikahan akan berakhir:

7 Perjanjian nikah demi dakwah • Perjanjian antara Zainab dan suami keduanya, saat sang suami mempertanyakan aktivitas dakwahnya: Jika hari itu datang [saat] bentrokan jelas antara kepentingan pribadi Anda dan aktivitas ekonomi di satu sisi, dan kerja Islam saya di sisi lain, dan bahwa saya menemukan kehidupan pernikahan kita menghalangi jalan Dakwah dan pembentukan sebuah negara Islam, maka, masing- masing dari kita harus pergi dengan cara kita sendiri. Saya tidak bisa meminta Anda hari ini untuk berbagi dengan saya perjuangan ini, tetapi hak saya pada Anda untuk tidak menghentikan saya dari jihad di jalan Allah. Selain itu, Anda seharusnya tidak bertanya tentang kegiatan saya dengan Mujahidin lainnya, dan biarkan kepercayaan penuh antara kita. Sebuah kepercayaan penuh antara seorang pria dan seorang wanita, yang pada usia 18 telah memberikan kehidupan yang penuh ke Allah dan Dakwah. Jika benturan itu terjadi, pernikahan kita akan berakhir, namun Dakwah akan selalu tetap berakar dalam diriku. (Al Ghazali 2006)

8 • Saya meyakini bahwa perintah untuk mentaati Engkau, suamiku, adalah hakmu. Namun Allah lebih besar daripada diri kita berdua. Lagipula, kini kita hidup dalam fase kritis dakwah, tentulah keselamatan dakwah harus lebih kita utamakan • Jawaban sang suami: • “Maafkan aku. Lanjutkanlah kerja-kerjamu dalam berkah Allah. Andai saja aku masih hidup saat negera Islam terbentuk dan tujuan Al Ikhwan tercapai! Andai saja aku masih muda, tentu aku akan bekerja bersamamu, istriku!”

9 Terpisahnya sepasang sejoli • Suaminya yang kedua meninggal saat dia di penjara, setelah menceraikannya saat ancaman pemerintah untuk menyita hartanya. • Keluarga Zainab marah dan menuduh suaminya ini tidak setia, tetapi Zainab tetap setia kepadanya, menulis dalam memoarnya bahwa dia meminta foto kekasihnya itu kembali digantungkan di rumah mereka ketika diberitahu bahwa foto itu telah dipindahkan.

10 Kehidupan di penjara • Setelah pembunuhan Hasan al-Banna pada tahun 1949, Al-Ghazali berperan bergabung kembali Ikhwanul Muslimin di awal 1960-an. Dipenjara karena aktivitasnya pada tahun 1965, dia dijatuhi hukuman dua puluh lima tahun kerja keras tetapi dirilis di bawah Presidensi Anwar Sadat pada tahun Selama penahanan itu, Zainab Al-Ghazali dan anggota Ikhwanul Muslimin mengalami penyiksaan yang tidak manusiawi. Al-Ghazali menceritakan dirinya dilemparkan ke dalam sel terkunci dengan anjing untuk mengakui upaya pembunuhan terhadap Presiden Nassir. Al-Ghazali selama periode kesulitan ia dilaporkan memiliki visi Muhammad. Beberapa mukjizat juga dialami oleh, karena ia mendapat makanan, tempat perlindungan dan kekuatan selama masa sulit.

11 • Dia menggambarkan pengalamannya penjara nya, termasuk penderitaan bentuk- bentuk keji banyak penyiksaan, dalam buku berjudul Ayyam min hayyati (harfiah, "Hari dari hidup saya"), diterbitkan dalam bahasa Inggris dengan judul Kembali Firaun. "Firaun" yang dimaksud adalah Presiden Nasser. Al Ghazali menggambarkan dirinya sebagai penyiksaan abadi dengan kekuatan luar itu kebanyakan pria, dan dia membuktikan baik keajaiban dan visi yang memperkuat dan memungkinkan dia untuk bertahan hidup.

12 • "Saat berikutnya pintu terkunci dan lampu terang dinyalakan Sekarang tujuan mereka terungkap,. Ruangan itu penuh dengan anjing saya tidak bisa menghitung berapa banyak! “sangat takut, aku memejamkan mata dan meletakkan tanganku di dadaku. Lalu anjing-anjing menggeram dan menggigitku. Aku bisa merasakan gigi mereka merobek ke setiap bagian tubuhku. Sambil menjepit tangan erat dalam ketiak, aku mulai meneriakkan Nama Allah,. 'Ya Allah Ya Allah! ". Aku mengira bahwa pakaianku akan benar-benar berlumuran darah, karena aku yakin anjing-anjing telah menggigit setiap bagian tubuhku. Tapi, ternyata, tidak ada satu noda darah pada pakaianku, seolah- olah gigitan anjing-anjing itu hanya dalam imajinasi saya saja. "

13 Bertemu Rasulullah SAW • “Aku tidak tahu bagaimana tapi aku jatuh tertidur saat memohon kepada Allah, dan kemudian yang saya alami pertama dari empat bayangan Nabi (saw) selama saya tinggal di penjara ada di depan. • Aku, segala puji bagi Allah, melihat padang pasir yang luas dan sekafilah unta dengan tandu seakan terbuat dari cahaya. Pada setiap tandu ada empat pria, semua dengan wajah bercahaya.. aku menemukan diriku di atas satu dari deretan unta di padang pasir, yang luas tak berujung, dan berdiri di belakang seorang pria besar terhormat. Orang ini memegang tali, yang melewati leher setiap unta, aku bertanya-tanya dalam hati:.. Mungkinkah orang ini akan Nabi (saw)? “

14 6 hari tanpa makanan • Tiba-tiba ada suara yang menjawab: “Zainab, Engkau berada di jalan Muhammad, Sang Rasul dan Hamba Allah” • Aku tetap di dalam sel selama enam hari berturut-turut: dari Jumat 20 Agustus sampai Kamis 26 Agustus 1965 pintu selku, selama enam hari tidak pernah dibuka dan aku tidak diberi makanan, minuman, diizinkan pergi ke toilet atau kontak apapun dengan dunia luar, kecuali sipir saya yang selalu mengintip melalui lubang kecil di pintu sel saya. Anda bisa bayangkan, pembaca yang budiman, bagaimana seseorang dapat hidup dalam keadaan seperti itu. "

15 • "Tuliskan nama-nama dari semua kenalan Anda di muka bumi ini Jika Anda tidak, kami akan menembak Anda di mana Anda berdiri.. Tuliskan nama semua kenalan Ikhwan Anda dan segala sesuatu tentang hubungan Anda dengan mereka. "Mereka kemudian meninggalkan sel, menutup pintu. Kemudian aku menulis:.." Saya memiliki banyak teman, di banyak negara, yang telah mengenal saya melalui gerakan dakwah Islam kita di bumi ini adalah untuk Allah, dan Dia memimpin orang-orang yang memilih jalan-Nya. Jalan ini adalah sama dengan yang Nabi (saw) dan para sahabatnya ikuti sebelum kita. Tujuan kami adalah untuk menyebarkan pesan Allah dan panggilan untuk pelaksanaan aturan-Nya. Saya mengajak Anda, dalam nama Allah, untuk meninggalkan kejahiliyahan Anda, memperbaharui Islam Anda, mengucapkan Syahadah dan menyerah serta bertobat kepada Allah dari kegelapan yang telah membalut hati Anda, dan yang mencegah Anda dari melakukan perbuatan baik apapun. Jika Anda melakukannya, mungkin Allah akan mengambil Anda keluar dari jurang jahiliyah dan membawa Anda ke cahaya Islam. "

16 • "Kemudian, ketika Adzan Fajar, saya berdoa, mengangkat tangan dan memohon kepada Allah:" Ya Allah! Jika Engkau membiarkan aku dalam kesenangan,aku tidak peduli, tetapi kasih karunia-Mu lebih cocok bagiku. Aku berlindung dalam terang Wajah-Mu, cahaya yang telah mencerahkan kegelapan malam ini dan Aku menyerah pada-Mu, Yang Maha menyelesaikan hal-hal dalam kehidupan dunia dan akhirat. Aku mohon agar kutukan-Mu tidak menimpaku. Untuk-Mu segala ketaatan kami sampai Engkau ridha dan tidak ada kekuatan kecuali dengan Kekuatan-Mu. "

17 • Pagi itu cambuk mereka menemukan setiap bagian dari tubuhku, hal paling kejam dan jahiliyah, mereka telah dikenal dalam hal kekejaman dan kebinatangan. Saat penyiksaan dan rasa sakit meningkat, aku tidak bisa menahan diri lagi,.. aku mengangkat suaraku kepada Allah aku mengulang-ulang Nama besar-Nya: 'Ya Allah Ya Allah! " Sementara cambuk merobek ke seluruh tubuhku, namun hatiku menemukan kepuasan dan kedekatan dengan Allah hingga aku kehilangan kesadaran, tapi mereka mencoba untuk membangkitkanku untuk menerima hukuman yang lebih jahat lagi. Darah terasa mengalir di kakiku, dan aku tidak menarik diri, namun aku mencoba untuk bersandar pada dinding. Sang pencambuk, Safwat, bertahan dengan cambuk di tangannya. Aku memohon untuk diizinkan untuk duduk di lantai, tetapi Syams Badran berteriak:. "Tidak! Tidak! Dimanakah Tuhanmu sekarang? Panggilan Dia untuk menyelamatkan Anda dari tanganku! Dia tidak akan datang. Namun panggillah Nasir dan Anda akan melihat apa yang akan terjadi! Jawablah aku, di mana Allahmu? "Jawab saya, Anda B... ' Suaraku hilang karena aku hampir pingsan karena kelelahan, nyaris tak terdengar: "Allah, Swt, Yang Maha Kuat, Yang Maha Perkasa, itu Firman-Nya."

18 • Dalam sebuah wawancara di rumah di Heliopolis, Mesir pada tahun 1981 Zainab Al-Ghazali mengatakan: ” Islam telah memberikan segalanya untuk pria dan wanita. Ini memberikan semuanya perempuan - kebebasan, hak-hak ekonomi, hak politik, hak sosial, hak-hak publik dan swasta. Islam memberikan hak- hak perempuan dalam keluarga tidak diberikan oleh masyarakat lainnya. Perempuan mungkin berbicara tentang pembebasan dalam masyarakat Kristen, masyarakat Yahudi, atau masyarakat kafir, namun dalam masyarakat Islam itu adalah sebuah kesalahan besar untuk berbicara tentang pembebasan perempuan. Wanita Muslim harus mempelajari Islam sehingga ia akan tahu bahwa itu adalah Islam yang telah memberinya semua hak- haknya”.

19 • Setelah dibebaskan dari penjara, al- Ghazali kembali mengajar dan menulis untuk kebangkitan majalah Ikhwanul Muslimin, Al-dakwah. Dia adalah editor bagian perempuan dan anak-anak. • Ia mendorong perempuan untuk berpendidikan tinggi, tetapi tetap taat kepada suami mereka dan tinggal di rumah sambil membesarkan anak-anak mereka.

20 • Zainab al-Ghazali juga seorang penulis, memberikan kontribusi secara teratur untuk jurnal besar Islam dan majalah di Islam dan isu-isu perempuan. • Meskipun gerakan Islam di seluruh dunia Islam saat ini telah menarik sejumlah besar wanita muda, terutama sejak 1970-an, peran Zainab al- Ghazali menonjol. Semoga kita dapat mengikuti jejak Beliau. Amin.

21 Inspirasi dari Beliau untukku • Peran Ayah sangat krusial untuk membentuk seorang mujahidah • Isilah masa muda dengan kegiatan bermakna, misalnya berorganisasi • Jangan benturkan rumah tangga dan dakwah. Susun prioritas. Selalu menangkan dakwah. • Komunikasi dalam RT sangatlah penting. Buat agreement. • Strategi dakwah muslimah haruslah hebat dan memandang ke masa depan yang jauh. • Bertahan dalam masa sulit dengan berpegang pada Allah. DIA akan menguatkan kita. • Muslimah harus banyak MENULIS. Menulis apa saja, termasuk kehidupan kita. Tidak ada yang membuat seseorang abadi, dan layak dikenang, kecuali TULISANNYA.


Download ppt "ZAINAB AL GHAZALI Merenungi jejak orang –orang berjasa dalam tarbiyah ini....."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google