Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

USULAN PENYEMPURNAAN POLA PENYELESAIAN SENGKETA KONSUMEN MELALUI BPSK SEBAGAI UPAYA PELAKSANAAN UNDANG-UNDANG PERLINDUNGAN KONSUMEN Oleh M. Said Sutomo.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "USULAN PENYEMPURNAAN POLA PENYELESAIAN SENGKETA KONSUMEN MELALUI BPSK SEBAGAI UPAYA PELAKSANAAN UNDANG-UNDANG PERLINDUNGAN KONSUMEN Oleh M. Said Sutomo."— Transcript presentasi:

1

2 USULAN PENYEMPURNAAN POLA PENYELESAIAN SENGKETA KONSUMEN MELALUI BPSK SEBAGAI UPAYA PELAKSANAAN UNDANG-UNDANG PERLINDUNGAN KONSUMEN Oleh M. Said Sutomo Ketua Yayasan Lembaga Perlindungan Konsumen (YLPK) Jawa Timur (Disampaikan Pada Acara Seminar dan Mini Workshop YLPK Jatim – PIRAC LKJ Jakarta, Hotel Satelit Surabaya, 21 Juli 2005)

3 • Tujuan UUPK Mewujudkan keseimbangan perlindungan kepentingan konsumen dan pelaku usaha, yang sampai saat ini masih dalam posisi yang tidak seimbang • Harapan UUPK Dapat diwujudkan proses persidangan yang sederhana, cepat, tepat, dan biaya murah PerlindungankepadaKonsumen Sebelum Terjadi sengketa Setelah Terjadi Sengketa Dengan menciptakan keadilan dan kepastian hukum dalam proses berperkara

4 • Asas Musyawarah untuk mencapai Mufakat Kultur hukum masyarakat Indonesia menurut Hukum Adat Indonesia sangat didominasi oleh kultur penyelesaian sengketa dengan cara mengelola sendiri sengketa tersebut, yaitu secara musyawarah untuk mencapai mufakat Penyelesaian sengketa dengan cara musyawarah untuk mencapai mufakat dapat dilakukan apabila para pihak berada dalam kesetaraan, sehingga tidak diperlukan campur tangan pihak ketiga Cara penyelesaian sengketa secara musyawarah untuk mencapai mufakat dapat mengurangi rasa permusuhan di antara para pihak yang bersengketa

5 Pola penyelesaian sengketa konsumen secara NON LITIGASI Berdasarkan Keputusan Menperindag No. 350/MPP/Kep/12/ 2001, penyelesaian sengketa konsumen secara non litigasi dilakukan oleh Badan Penyelesaian Sengketa Konsumen •Sebagai penyelesaian sengketa konsumen di luar pengadilan •Dapat diajukan oleh konsumen atau ahli warisnya •Tanpa pengacara •Melalui mediasi, konsiliasi, dan arbitrase •Putusan final dan mengikat •Dapat diajukan keberatan ke pengadilan negeri

6 Gugatan Konsumen melalui BPSK PutusanBPSK 21harikerja Pelaku Usaha menerima putusan 7 hari kerja Pelaku Usaha wajib melaksanakan putusan 14harikerja Para pihak dapatmengajukankeberatan PN PN 21harikerja PutusanPN 14harikerja MA PutusanMA f & m 30hari BPSK menyerahkan putusannya kepada BPSK menyerahkan putusannya kepada penyidik sesuai Hukum Acara Pidana penyidik sesuai Hukum Acara Pidana Tidak dijalankan oleh pelaku usaha Proses Penyelesaian Sengketa Konsumen Melalui BPSK

7 •Pola penyelesaian sengketa konsumen tetap mengacu pada filosofi penyelesaian sengketa yang berakar pada budaya bangsa yaitu prinsip musyawarah-mufakat. •Pola penyelesaian sengketa konsumen terdiri dari Litigasi dan Non Litigasi. Litigasi dilaksanakan melalui pengadilan sedangkan yang non litigasi melalui BPSK. •Penyelesaian sengketa melalui BPSK ditetapkan dengan batasan nilai tertentu. Pengembangan Konsep Penyelesaian Sengketa Konsumen

8 •Pembatasan nilai sengketa yang diajukan ke BPSK didasarkan pada UU Usaha Kecil (yaitu maksimal 200 juta) •Penyelesaian sengketa konsumen dengan dua pola ini sifatnya bukan pilihan, namun merupakan keharusan (dibawah nilai 200 juta harus ke BPSK, diatasnya ke Pengadilan). Pengembangan Konsep Penyelesaian Sengketa Konsumen

9 •Jenis penyelesaian sengketa yang akan dilaksanakan di BPSK disepakati ada dua macam saja yaitu Mediasi dan Arbitrase •Penyelesaian sengketa melalui Mediasi dan Arbitrase merupakan cara penyelesian sengketa berjenjang dan dilaksanakan tanpa pengacara. Namun demikian untuk pelaku usaha dapat diwakili oleh bagian hukum perusahaan yang dibuktikan melalui surat keputusan direktur perusahaan tentang status kepegawaian ybs. •Proses pembuktian terbalik tetap dipertahankan dalam ketentuan UUPK baru, tetapi diterapkan secara terbatas yaitu untuk kasus- kasus prima facie, hal ini akan diatur dalam Hukum Material. Mekanisme Penyelesaian Sengketa Konsumen

10 •Putusan BPSK dapat langsung dilaksanakan tanpa dimintakan fiat eksekusi dari Pengadilan Negeri. Putusan Arbitrase BPSK, dalam formatnya harus terdapat irah-irah “Demi Keadilan Berdasarkan Ketuhanan Yang Maha Esa”, seperti dimaksud dalam UU No. 30 tahun •Putusan arbitrase oleh BPSK sifatnya betul-betul final dan mengikat, dan tidak ada upaya hukum apapun, baik ke peradilan umum maupun ke peradilan TUN.

11 •Jika putusan BPSK tidak dijalankan oleh pelaku usaha maka BPSK melaporkan kepada penyidik untuk diproses sesuai dengan ketentuan hukum pidana. •Oleh karena itu dalam UUPK perlu ditambahkan mengenai sanksi pidana bagi pelaku usaha yang tidak mau melaksanakan putusan BPSK. •Gugatan kelompok (class action) tidak dapat diajukan ke BPSK. Class action hanya dapat diajukan ke pengadilan

12 Pengembangan Kelembagaan BPSK •Kedudukan BPSK merupakan badan peneyelesaian sengketa di luar pengadilan. •Status kelembagaan BPSK harus dipertegas dalam ketentuan UUPK, bahwa BPSK adalah sebagai lembaga tata usaha negara.

13 Pengembangan Kelembagaan BPSK •Untuk selanjutnya posisi kelembagaan BPSK perlu dikaji lebih lanjut “aturan pelaksanaan” yang berlaku (terkait dengan UU 32/2004 Ttg Pemerintahan Daerah dan PP 8 tahun 2003 Ttg Pedoman Organisasi Perangkat Daerah) •Keanggotaan BPSK berasal dari 3 unsur : pemerintah, LPKSM dan pengusaha. Masing-masing sebanyak 3 orang wakil, dan 2/3 diantaranya adalah sarjana hukum yang menguasai hukum perlindungan konsumen.

14 •Putusan BPSK dapat langsung dilaksanakan tanpa dimintakan fiat eksekusi dari Pengadilan Negeri. Putusan Arbitrase BPSK, dalam formatnya harus terdapat irah-irah “Demi Keadilan Berdasarkan Ketuhanan Yang Maha Esa”, seperti dimaksud dalam UU No. 30 tahun •Putusan arbitrase oleh BPSK sifatnya final dan mengikat, dan tidak ada upaya hukum apapun, baik ke peradilan umum maupun ke peradilan TUN.

15 •Jika putusan BPSK tidak dijalankan oleh pelaku usaha maka BPSK melaporkan kepada penyidik untuk diproses sesuai dengan ketentuan hukum pidana. •Dalam UUPK perlu ditambahkan mengenai sanksi pidana bagi pelaku usaha yang tidak mau melaksanakan putusan BPSK. •Untuk gugatan kelompok (class action) tidak dapat diajukan ke BPSK. Class action hanya dapat diajukan ke pengadilan

16 •Anggota BPSK bertugas menyelesaikan sengketa melalui media Abitrase saja, untuk mediasi dilakukan oleh sekretariat. •Tugas dan wewenang BPSK untuk melakukan pengawasan klausula baku dan sanksi administratif dihilangkan. Definisi sanksi administrasi mengacu UU No. 10 Tahun 2004 Tentang Pembentukan Peraturan Perundang-undangan (lihat lampiran contoh format Peraturan per UU – an) •Di dalam UUPK perlu diatur pasal yang menyatakan bahwa sumber dana BPSK berasal dari APBD dan APBN.

17 Proses Pemeriksaan Administrasi & Formalitas oleh Sekretariat Proses Pemeriksaan Substansi Sengketa oleh Majelis Arbitrase PUTUSANBPSK Mediation-Arbitration (Med-Arb) Berhasil Gagal MEDIASI Selesai Diajukan kembali ke: Arbitrase

18 Usulan Lain Gugatan Konsumen melalui BPSK PutusanBPSK 21harikerja Pelaku Usaha menerima putusan 7 hari kerja Pelaku Usaha wajib melaksanakan putusan f & m BPSK melaporkan putusannya kepada penyidik sesuai Hukum Acara Pidana Tidak dijalankan oleh pelaku usaha Proses Penyelesaian Sengketa Konsumen Melalui BPSK

19 Terima Kasih


Download ppt "USULAN PENYEMPURNAAN POLA PENYELESAIAN SENGKETA KONSUMEN MELALUI BPSK SEBAGAI UPAYA PELAKSANAAN UNDANG-UNDANG PERLINDUNGAN KONSUMEN Oleh M. Said Sutomo."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google