Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

DERET HITUNG & DERET UKUR Universitas Islam Negeri Maulana Malik Ibrahim Malang 1.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "DERET HITUNG & DERET UKUR Universitas Islam Negeri Maulana Malik Ibrahim Malang 1."— Transcript presentasi:

1 DERET HITUNG & DERET UKUR Universitas Islam Negeri Maulana Malik Ibrahim Malang 1

2 DERET HITUNG: Deret yang perubahan suku-sukunya berdasarkan penjumlahan terhadap sebuah bilangan tertentu Contoh : 5,10,15,20,25,30(pembeda 5) 100,90,80,70,60,50(pembeda -10) 2

3 5,10,15,20,25,30 S 1,, S 2, S 3,S 4, S 5, S 6 S 1 = 5 = a S 2 = 10 = a + b = a +(2-1)b S 3 = 15 = a + 2b = a + (3-1)b Dan seterusnya, sehingga : S n = a + (n-1)b a : suku pertama b : pembeda n: indeks suku 3

4 Contoh Soal: 1. RIM (Research in Motion) menghasilkan buah Blackberry pada bulan pertama produksinya. Dengan penambahan tenaga kerja dan peneingkatan produktivitasnya, RIM mampu menambah produksinya sebanyak buah setiap bulan. Jika perkembangan produksinya konstan, berapa banyak Blackberry yang dihasilkan pada bulan kelima? Dan berapa banyak Blackberry yang dihasilkan sampai dengan bulan tersebut? 4

5 Jawab: Diketahui: a= b = n = 5 S 5 = ( 5 – 1) = J 5 = 5/2 ( ) = Jadi jumlah produksi BB pada bulan kelima buah dan jumlah keseluruhan yang dihasilkan sampai bulan tersebut adalah buah 5

6 2. Besarnya penerimaan PT. Astra International, tbk dari hasil penjualan Toyota Avanza Rp. 720 Milyar pada tahun kelima dan pada tahun ke tujuh berhasil mencatatkan Rp. 980 Milyar dari penjualannya. Apabila perkembangan penerimaan penjualan tersebut seperti deret hitung,, berapa perkembangan penerimaanya per tahun? Berapa besar penerimaannya pada tahun pertama dan pada tahun keberapa penerimaannya sebesar Rp. 460 Milyar? 6

7 Jawab: Diketahui: Dalam Milyaran: S 7 = 980 → a + 6b = 980 S 5 = 720 → a + 4b = 720 2b = 260 → b = 130 Perkembangan penerimaan per tahun sebesar Rp. 130 Milyar a + 4b = 720 → a = 720 – 4b = 720 – 4 (130) = 200 Perkembangan penerimaan tahun pertama sebesar Rp. 200 Milyar S n = a + ( n – 1 ) b → 460 = ( n – 1 ) = n – = 130 n n = 3 Penerimaan sebesar Rp. 460 Milyar diterima pada tahun ketiga 7

8 8 DERET UKUR: Deret yang perubahan suku-sukunya berdasarkan perkalian terhadap sebuah bilangan tertentu Contoh : 5,10, 20, 40, 80(pengganda = 2) 1000, 500, 250,125(pengganda = 0, 5)

9 9 S 1 = 5 = a S 2 = 10 = a.p ap ²ˉ¹ S 3 = 20 = a.ppap2 = ap ³ˉ¹ S n = ap n-¹ a : suku pertama p : pengganda n: indeks suku

10 10 Model Bunga Majemuk: Model Bunga majemuk merupakan penerapan deret ukur dalam kasus Investasi. Dengan model ini bisa dihitung pengembalian kredit dimasa kan datang berdasarkan tingkat bunganya. Modal Pokok sebesar P dibungakan secara majemuk dengan suku bunga per tahun setingkat i, maka jumlah akumulatif modal tersebut di masa datang setelah n tahun (F n ) dapat di hitung sebagai berikut:

11 11 Setelah 1 tahun : F 1 = P + P.i = P (1+i) Setelah 2 tahun : F 2 = P (1+i) + P (1+i) = P (1 + i ) 2 Setelah 3 tahun : F 3 = P (1 + i ) 2 + P (1+i) 2 i = P (1 + i ) 3 Dengan demikian, jumlah masa datang dari jumlah sekarang adalah: F n = P (1 + i ) n P = Jumlah sekarang I = tingkat bunga per tahun n = jumlah tahun Bila menggunakan pembayar per termin, maka rumusnya: F n = P (1 + ) mn m = frekuensi pembayaran bunga dalam setahun

12 12 Suku (1+i) dan ( 1 + i/m) Dalam dunia bisnis dinamakan “ Faktor Bunga Majemuk” (compounding interest factor), yaitu suatu bilangan terdiri dari 1 yang dapat dipakai untuk menghitung jumlah dimasa datang dari suatu jumlah sekarang

13 13 Contoh soal: 1. Nadhia meminjam uang di BCA sebanyak Rp. 5 milyar untuk jangka waktu 3 tahun, dengan tingkat bunga 2% per tahun. Berapa jumlah uang yang dikembalikan pada saat pelunasan? Seandainya perhitungan pembayar bunga bukan tiap tahun, melainkan tiap semester, Berapa jumlah yang harus dikembalikan Nadhia?

14 14 Jawab: P = N = 3 i = 2 % = 0,02 F n = P (1 + i ) n F 3 = P (1 + 0,02 ) 3 = (1,061208) = Jadi pada saat pelunasan, setelah 3 tahun Nadhia harus membayar Rp

15 15 Jika bunga di perhitungkan tiap semester, m = 2 maka: Fn = (1 + i/m) mn F3 = (1 + 0,002) 2 ³ = (1,06152) = Jadi jumlah yang harus dibayar lebih besar yaitu Rp

16 16 2. Tabungan Arumi Bachsin di BNI akan menjadi sebesar Rp tiga tahun akan datang. Jika tingkat bunga bank yang berlaku 10 % per tahun, berapa tabungan Arumi Bachsin tersebut pada saat sekarang ini?

17 17 JAWAB: F = n = 3 I = 10 % = 0,1 P = 1 / (1 + n ) ⁿ = 1 / ( 1 + 0,1) ³ = Rp Jadi Tabungan Arumi Bachsin di BNI sebesar Rp

18 18 Model Pertumbuhan Penduduk Penerapan Deret Ukur yang paling sering digunakan dalam perekonomian adalah dalam hal penaksiran jumlah penduduk. Sebagaimana pernah dinyatakan oleh Malthus, penduduk dunia tumbuh mengikuti pola deret ukur. Secara matematik, hal ini dapat dirumuskan:

19 19 P t = P 1.R t-1 Dimana ; R = 1 + r P 1 = Jumlah pada tahun pertama (basis) P t = jumlah pada tahun ke-t r = presentase pertumbuhan per tahun t = indeks waktu (tahun)

20 20 Contoh Soal: Penduduk Kota Malang pada tahun 2001 berjumlah orang. Tingkat pertumbuhannya 4 % per tahun. Hitunglah jumlah penduduk kota Malang pada tahun Jika mulai tahun 2016 pertumbuhannya menurun menjadi 2,5%, berapa jumlahnya 11 tahun kemudian?

21 21 Diketahui; P 1 = r = 0,04 R = 1,04 P tahun 2016 = →P 16 = (1,04) 15 = (1,800943) = jiwa P1 = r = 0,025 R = 1,025 P 11 tahun kemudian →P 11 = (1,025) 10 = (1, ) = jiwa

22 22 Atau dengan memanfaatkan kaidah logaritma P 11 = (1,025) 10 Log P 11 = log (1,025) 10 Log P 11 = log log 1,025 Log P 11 = 6, , Log P 11 = 6, P 11 =

23 23 Latihan Soal: 1.Penduduk Kabupaten Nganjuk pada tahun 2012 sebesar jiwa. Pertumbuhan penduduk meningkat 5% tiap tahunnya diakibatkan banyaknya warga Nganjuk melakukan Pernikahan Dini, Berapa jumlah penduduk Kabupaten Nganjuk pada tahun 2022? Kemudian pada tahun 2022 terjadi penurunan jumlah penduduk sebesar 2%, Berapa besar jumlah penduduk 10 tahun kemudian?

24 24 Diketahui; P 1 = r = 0,05 R = ( 1 + 0,05) ≈ 1,05 P tahun 2012 = →P 22 = (1,05) 11-1 = (1,05) 10 = (1, ) = , 901 = jiwa P1 = r = 0,02 R = ( 1 + 0,02) ≈ 1,05 1,02 P 10 tahun kemudian →P 10 = (1,02) 10-1 = (1,02) 9 = (1, ) = , 151 = jiwa

25 25 1.Penduduk Indonesia pada tahun 2030 sebesar jiwa. Pertumbuhan penduduk meningkat 5% tiap tahunnya dimulai tahun 2000 diakibatkan banyaknya warga Indonesia melakukan Pernikahan Dini, Seks Bebas, dan gagalnya Program KB (Keluarga Berencana) Berapa jumlah penduduk Penduduk Indonesia pada tahun 2000? Kemudian pada tahun 2004 terjadi penurunan jumlah penduduk sebesar jiwa karena banyaknya penduduk yang meninggal akibat gempa bumi, tsunami, bencana alam dan kerusuhan antar etnis. Berapa besar jumlah penduduk Indonesia pada tahun 2004 ?

26 26 Diketahui; P 30 = r = 0,05 R = ( 1 + 0,05) ≈ 1,05 Ditanyakan: P tahun 2000 = →P 30 = P 1 (1+ 0,05) 30-1 = P 1 (1,05) 29 = P 1 (4, ) = P 1 (4, ) P 1 = / 4, = , 92 = jiwa


Download ppt "DERET HITUNG & DERET UKUR Universitas Islam Negeri Maulana Malik Ibrahim Malang 1."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google