Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Asuransi •Memurut UU RI no.2 tahun 1992 –Asuransi adalah perjanjian antara dua pihak atau lebih dengan mana pihak penangggung melibatkan diri kepada tertanggung.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Asuransi •Memurut UU RI no.2 tahun 1992 –Asuransi adalah perjanjian antara dua pihak atau lebih dengan mana pihak penangggung melibatkan diri kepada tertanggung."— Transcript presentasi:

1 Asuransi •Memurut UU RI no.2 tahun 1992 –Asuransi adalah perjanjian antara dua pihak atau lebih dengan mana pihak penangggung melibatkan diri kepada tertanggung dengan menerima premi asuransi untuk memberikan penggantian kepada tertanggung karena kerugian, kerusakan atau kehilangan keuntungan yang diharapkan atau tanggung jawab hukum kepada pihak ketiga yang mungkin diderita tertanggung yang timbul dari suatu peristiwa yang tidak pasti atau untuk memberikan suatu pembayaran yang didasarkan atas meninggal atau hidupnya seseorang yang dipertanggungkan

2 Jenis risiko & ketidakpastian •Jenis risiko : –Risiko pribadi (personal risk) –Risiko harta (property risk) –Risiko tanggung gugat (liability risk) •Ketidakpastian : –Ketidakpastian ekonomis –Ketidakpastian berkaitan dengan alam –Ketidakpastian yang manusiawi

3 Cara menanggung risiko •Menghindari risiko (risk avoidance) •Mengurangi risiko (risk reduction) •Menahan risiko (risk retention) •Membagi risiko (risk sharing) •Mentransfer risiko (risk transfer)

4 Risiko yang dapat diasuransikan •Dapat dinilai dengan uang •Serupa dan dalam jumlah yang memadai •Harus bersifat murni •Terjadi kebetulan / tidak direncanakan •Tidak bertentangan dengan kepentingan umum •Premi asuransi harus wajar •Pihak yang mengasuransikan harus pihak yang memiliki (insurable interest)

5 Prinsip Asuransi •Insurable interest (kepentingan terhadap objek) •Ulmost good faith (itikad baik) •Indemnity (kembali pada posisi semula) •Proximate cause (sebab akibat yang berantai) •Subrogation –Menuntut pihak lain yang mengakibatkan kerugian •Contribution –Pihak penangggung mengajak penangggung lain untuk ikut menanggung

6 Pelaksanaan prinsip Indemnity •Pembayaran tunai atas suatu klaim dengan penyerahan langsung kepada tertanggung atau kepada pihak ketiga dalam hal tanggung gugat •Penggantian (replacement) atas barang tertanggung dalam bentuk barang yang sama •Perbaikan (repair) barang milik tertanggung menjadi bentuk / kondisi semula (kerusakan kendaraan) •Pembangunan kembali (reinstatement), biasanya pada property insurance

7 Contoh prinsip Proximate Cause •Badai menerpa dan menghantam tembok dinding pagar •Tembok roboh menyebabkan instalasi listrik rusak •Rusak instalasi listrik menimbulkan korsleting dan percikan api •Percikan api menimbulkan kebakaran •Pemadam kebakaran menyemprotkan air •Air yang disemprotkan menimbulkan kerusakan barang lain yang tidak terbakar

8 Insurable risk •Jiwa, harta benda, hak dan kepentingan •Sesuatu yang dapat ditertanggungkan •Memiliki hubungan hukum dengan objek

9 Syarat Insurable Risk •Loss and Unexpected –Kerugian harus dapat diukur / dipastikan waktu dan tempatnya serta sulit diperkirakan kejadiannya •Reasonable –Nilai benda yang dipertanggungkan cukup material •Catastrophic –Risiko harus tidak menimbulkan kerugian yang sangat besar •Homogeneous –Barang yang diasuransikan bukan yang unik melainkan banyak barang serupa atau sejenis

10 Peril dan Hazards •“Peril” dapat diartikan sebagai penyebab suatu kerugian •“Hazards” adalah setiap keadaan yang dapat menciptakan kesempatan timbulnya kerugian dari suatu Peril •Contoh Peril dan Hazards : –Merokok dalam fabrik dinamit (hazards) –Rem mobil tidak berfungsi (hazards) –Tabrakan beruntun (peril) –Banjir mangakibatkan kerugian petani (peril)

11 Jenis Hazards •Physical hazards –Yang timbul dari kondisi fisik, penggunaan barang yang dipertanggungkan –Contoh : garasi dijadikan fabrik petasan •Morale hazards –Berkaitan dengan sifat dan perbuatan si tertanggung –Contoh : meninggalkan mobil tanpa terkunci, toko dibakar untuk mendapatkan penggantian

12 Penggolongan asuransi •Asuransi jiwa : –Asuransi kecelakaan diri –Asuransi Tabungan –Asurasi berjangka –Anuitas •Asuransi kerugian : –Asuransi kebakaran –Asuransi pengangkutan –Asuransi penerbangan –Asuransi kecelakaan •Asuransi tanggung gugat •Reasuransi

13 Penyebaran risiko •Co-insurance –Pertanggungan dilakukan oleh beberapa perusahaan asuransi atas satu objek pertanggung –Salah satu perusahaan asuransi bertindak sebagai Leader untuk mengelola pertanggungan •Re-insurance –Suatu perusahaan menutup risiko asuransi dalam jumlah besar lebih dulu –Kemudian penanggung menyebarkan risiko kepada beberapa perusahaan lain atas asuransi yang telah ditutupnya

14 Fungsi Reasuransi •Meningkatkan kapasitas akseptasi sehingga pertanggungan yang ditutup bisa melebih batas kemampuannya •Alat penyebaran risiko sehingga tidak terkosentrasi pada jenis asuransi tertentu •Meningkatkan kestabilan usaha karena klaim ditanggung bersama sehingga tidak mengguncang keuangan perusahaan •Meningkatkan kepercayaan karena risiko yang diambil mendapat jaminan dari perusahaan asuransi lain

15 Manfaat asuransi •Rasa aman dan perlindungan •Pendistribusian biaya dan manfaat yang lebih adil •Polis dapat dijadikan jaminan kredit •Sebagai tabungan dan sumber pendapatan •Alat penyebaran risiko •Membantu peningkatan kegiatan usaha

16 Keuntungan bagi Perusahaan Asuransi •Keuntungan dari premi yang diterima •Keuntungan dari penyertaan modal di perusahaan lain •Keuntungan dari hasil bunga dari investasi pada surat berharga •Keuntungan selisih premi asuransi dengan reasuransi

17 Polis Asuransi •Pasal 255 KUHD mengatur tentang kontrak asuransi yang umumnya disingkat “DICE”, merupakan akronim dari : –D = Declaration –I = Insurance –C = Condition –E = Exclution

18 Isi Polis Asuransi •Perusahaan asuransi penanggung •Nama si tertanggung •Apa yang dipertanggungkan •Jangka waktu pertanggungan •Jumlah yang dipertanggungkan •Besarnya premi •Jenis bisnis

19 Lembaga penunjang asuransi •Pialang Asuransi •Pialang Reasuransi •Penilai Kerugian •Konsultan Aktuaria •Agen Asuransi

20 Investasi dana perusahaan Asuransi •Sejalan dengan risiko yang dihadapi datang tidak terduga maka perusahaan asuransi menjaga likuidatas dana dengan cara penempatan pada : –Deposito –Saham, Obligasi –Sertifikat Bank Indonesia (SBI) –Surat Berharga Pasar Uang (SBPU) –Surat Pengakuan Hutang –Penyertaan –Tanah dan bangunan (maksimum 40 % dari modal) –Penyertaan –Hipotik


Download ppt "Asuransi •Memurut UU RI no.2 tahun 1992 –Asuransi adalah perjanjian antara dua pihak atau lebih dengan mana pihak penangggung melibatkan diri kepada tertanggung."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google