Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

BAB 1 KEWAJIBAN LANCAR Muhammad Bahrul Ilmi, SE, STIE Surakarta 2011.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "BAB 1 KEWAJIBAN LANCAR Muhammad Bahrul Ilmi, SE, STIE Surakarta 2011."— Transcript presentasi:

1 BAB 1 KEWAJIBAN LANCAR Muhammad Bahrul Ilmi, SE, STIE Surakarta 2011

2 Pengertian KEWAJIBAN Kemungkinan Pengorbanan masa depan atas manfaat ekonomi yg muncul dari kewajiban saat ini entitas tertentu utk mentransfer aktiva atau menyediakan jasa kepada entitas lainnya dimasa depan sebagai hasil dari transaksi atau kejadian masa lalu.

3 Karakteristik kewajiban Merupakan kewajiban saat ini yang memerlukan penyelesaian dengan kemungkinan transfer masa depan atau penggunaan kas, barang, atau jasa. Merupakan kewajiban yang tidak dapat dihindari Transaksi atau kejadian lainnya yang menciptakan kewajiban itu harus telah terjadi

4 KEWAJIBAN LANCAR Kewajiban yg likuidasinya diperkirakan secara layak memerlukan penggunaan sumber daya yg ada yg diklasifikasikan sbg aktiva lancar, atau penciptaan kewajiban lancar lain.

5 Penilaian Utang lancar Secara teoritis, Utang lancar harus di ukur sebesar nilai sekarang pengeluaran kas dimasa yang akan datang yang dibutuhkan untuk melunasinya. Dalam praktek, utang lancar biasanya dicatat dan dilaporkan sebesar nilai nominalnya dengan alasan karena utang lancar hanya melibatkan jangka waktu yang pendek ( kurang dari satu tahun ) maka tidak ada perbedaan yang besar antara nilai sekarang utang lancar dengan nilai jatuh temponya.

6 Pengelompokan Utang Lancar Karena utang melibatkan pengurbanan dimasa yang akan datang, maka mengandung unsur ketidakpastian. Berdasarkan ketidakpastianya, utang lancar dibedakan kedalam : a.Utang lancar yang dapat dipastikan b.Utang lancar yang tidak pasti atau bersyarat ( kontijensi )

7 Utang Lancar yang dapat di pastikan Utang lancar jenis ini, Jumlahnya dapat diukur secara tepat. Jumlah kas yang diperlukan untuk melunasi dan tanggal pembayaranya telah ditentukan dalam bentuk janji tertulis / lesan. Tidak ada ketidakpastian mengenai fakta bahwa kewajiban tersebut telah timbul dan jumlah yang akan dilunasi.

8 Tipe Kewajiban Lancar 1.Hutang Usaha / Dagang (Account Payable) 2.Utang Wesel (Note Payable) 3.Hutang Jangka Panjang yang jatuh tempo 4.Kewajiban jangka pendek yang diharapkan didanai kembali 5.Hutang deviden 6.Deposito yang dapat dikembalikan/Utang Jaminan yang akan dikembalikan 7.Pendapatan diterima dimuka 8.Hutang pajak penjualan/pendapatan 9.Kewajiban kepada karyawan

9 1. UTANG USAHA / DAGANG (ACCOUNT PAYABLE) 1.Saldo yang terhutang pada pihak lain atas barang, peralatan, atau jasa yang dibeli dengan kredit. 2.Penilaian didasarkan jumlah invoice 3.Pencatatan bisa atas dasar net atau gross.

10 Contoh Pada Tanggal 25 Februari 2006, PT Deka membeli barang dagangan secara kredit seharga Rp , dengan termin pembayaran 1/10, n/30

11 Penyelesaianya Jurnal pada tanggal 25 Pebruari 2006 persediaan barang dagangan Utang dagang

12 Jurnal jika dilunasi 3 maret 2006 Utang dagang Pot. Pembelian Kas

13 2. UTANG WESEL/ NOTE PAYABLE Utang dalam janji bentuk tertulis yang diklasifikasikan sebagai utang jk pendek adalah : Utang wesel dagang & Utang wesel pijaman jk pendek. Utang wesel dagang adalah Jumlah yang dijanjikan secara tertulis akan dibayarkan kepada pemasok barang,jasa dan equipmen. Baik jumlah dan tanggal pelunasan telah tercantung dalam wesel.perhitungan diperlukan jika wesel berbunga.

14 Contoh Pada tanggal 1 januari 2008 perusahaan membeli barang dagangan seharga Rp dengan menendatangani wesel 30 hari berbunga 12%

15 Penyelesaianya Jurnal tgl 1 januari 2008 Persediaan brg utang wesel Jurnal tgl 30 januari 2008 utang wesel Biaya bunga Kas

16 Wesel Pinjaman Utang wesel kpd bank / lembaga keuangan lain timbul karena ada trensaksi peminjaman uang. Apabila wesel tersebut berbunga, disajikan dalam neraca sebesar nominalnya dan pengakuan biaya bunga pd setiap akhir periode utk disajikan dlm lap. R/L

17 Jika wesel yang diterbitkan utk menminjam uang tidak berbunga, Bank akan memotong (mengenakan diskon ) sejumlah tertentu dari jumlah uang yang dipinjamkan dan menyerahkan jumlah setelah dipotong kepada peminjam

18 Contoh PT Nisa pada tgl 1 oktober membuat wesel tidak berbunga Rp berjangka 1 th yg didiskontokan dengan tingkat bunga 9% kepada bank Buana Dari transaksi tersebut PT Nisa hanya memperoleh uang sebesar Rp [ (9%X )] untuk pembeyaran Rp bulan dimasa yang akan datang, sehingga tingkat bunga efektif pijaman tersebut adalah 9,89% (tdk sebesar yang ditetapkan 9%)

19 Jurnal tgl 1 Oktober : Kas Diskonto Utang wesel Utang Wesel Diskonto utang wesel harus diamortisasi sebesar biaya bunga selama umur wesel. Saldo diskonto yang belum di amortisasikan disajikan sebagai pengurang utang wesel. Pada contoh tersebut, amortisasi disajikan dengan garis lurus per bulan adalah Rp7.500 yang setiap akhir bulan dicatat dengan jurnal Biaya Bunga Diskonto Utang Bunga 7.500

20 Yang tidak boleh diakui sbg hutang lancar : 1. Dilunasi dari hasil penerbitan hutang baru 2. Dikonversi menjadi modal saham 3. Ditarik atau dilunasi dg aktiva yg terakumulasi utk tuj tsb. Yg scr layak tdk ditunjukkan sbg aktiva lancar. 3. Jatuh tempo berjalan hut jgk panjang Bagian dari obligasi, wesel hipotik dan hutang jangka panjang lainnya yg akan jatuh tempo pada tahun fiskal berikutnya

21 Hut jgk pendek yg tdk masuk sbg kewajiban lancar Bila : 1. Persh memiliki rencana utk mendanai kembali kewjbn atas dsr jgk pjg. 2. Perushn. Hrs menunjukkan kemampuan utk melaksanakan pendanaan kembali. 4. Kewjbn jgk pndk yg diharapkan akan didanai kembali

22 5. Utang Deviden Utang deviden tunai merupakan sejumlah yang terutang oleh perusahaan kepada para pemegang saham karena adanya distribusi yang telah diumumkan oleh dewan komisaris, setelah pengumuman perusahaan berutang kepada para pemegang saham. Biasaya deviden dibayarkan dlm jk 1 th, sehingga di kel sebagai utang lancar. Utang deviden dalam bentuh tambahan lembar saham tdk diakui sebagai utang karene tidak memerlukan pengeluaran harta / jasa di masa yang akan datang.

23 Pendptn diterima dimuka yg diterima sblm brg dikirimkan atau jasa dilakukan maka jurnalnya : Ketika uang muka diterima: Cash XX Pendptn diterima dimuka XX Ketika pendptn diterima: Pendptn diterima dimuka XX pendapatan XX 6. Pendapatan diterima dimuka

24 Sales taxes payable are: Hutang pd otoritas pemerintah. Akun hutang pajak penjualan harus merefleksikan kewajiban untuk pajak penjualan yang terhutang. Dalam banyak perusahaan, pjk penjln dan jml penjln tdk dipisahkan pd waktu terjadi keduanya dikredit scr total ke akun penjln. 7. Hutang pajak penjualan

25 Contoh Hutang Pajak penjualan Penjualan sebesar Rp mencakup pajak penjualan 4 % dari penjualan. Buatlah ayat jurnalnya ? Kas / piutang usaha Penjualan Hutang pajak penjualan 120 Jika perusahaan mencatat secara total ke akun penjualan: Saat penjualan: Kas Penjualan Pengakuan pajak yang terutang: Penjualan 120 Hutang pajak penjualan 120

26 Pembelian: Pembelian PPN dibayar di muka Utang dagang Penjualan Penjualan: Piutang dagang Penjualan Utang PPN

27 HUtang pd otoritas pemerintah Didsrkan pd penghsln kena pjk. Persh perseorangan dan persekutuan bukan entitas kena pjk. Masing-masing pemilik dan anggota persekutuan terkena pajak penghasilan pribadi atas bagian laba kena pajak perusahaannya, maka kewajiban PPh tidak dicantumkan dalam L/K perusahaan. 8. Hutang pajak penghasilan

28 25/12/07: Biaya gaji & upah Utang PPh karyawan karyawan Kas /01/08 Utang PPh karyawan Kas

29 Kewajiban yang berhubungan dengan karyawan: Gaji / upah Pemotongan gaji dan upah pd akhir periode Akuntansi. Absensi yg dikompensasi Bonus 9. Employee-Related Liabilities

30 Pemotongan gaji terdiri dr pjk dan pos rupa2, mis.: premi asuransi,tab krywn,iuran serikat kerja Pemotongan Gaji

31 Bonus adalah tambahan atas gaji atau upah reguler. Hutang bonus pembagian laba, biasanya akan dibayar dalam periode waktu yg singkat dan harus dicatat sebagai kewajiban lancar dalam neraca. Bonus Agreements

32 Perusahaan memiliki laba tahun 2001 Rp akan membayar bonus Rp ,29 pada bulan Januari Penyesuaian 31 Des Beban bonus kary ,29 Hut bonus pembagian laba ,29 Pembayaran Januari 2002 Hut bonus pembagian laba ,29 Kas ,29

33 UTANG BERSYARAT (CONTINGCIES) Adalah kewajiban yang tergantung pada terjadinya/tidak terjadinya satu/lebih kejadian dimasa yang akan datang untuk menentukan jumlah yang terutang,pihak yang akan menerima pelunasan, tanggal pelunasan/keberadaannya. Penentuan salah satu atau lebih faktor- faktor tersebut tergantung pada ketidak pastian.

34 Menurut FASB adalah kondisi,sistuasi/keadaan yang diliputi olah ketidakpastian yang kemungkinan menimbulkan laba/rugi suatu perusahaan yang kepastiaannya akan diperolah setelah satu /lebih kejadiaan dimasa yang akan datang terjadi/tidak terjadi. Ketidakpastian yang kemungkinan menimbulkan kerugian perusahaan disebut utang bersyarat. Taksiran kerugian bersyarat harus dibebankan sebagai biaya dan dicatat sebagai utang apabila kedua kondisi berikut ini terpenuhi :

35 1.Informasi yang tersedia sebelum diterbitkanya laporan keuangan menunjukkan bahwa kemungkinan besar (probable) kewajiban telah timbul pada tanggal laporan keuangan. 2.Jumlah kerugian dapat ditaksir secara wajir. Kondisi pertama mengandung arti bahwa kemungkinan besar satu/lebih kejadiaan dimasa datang akan membuktikan bahwa kewajiban tersebut terjadi. Untuk mencatat utang tidak diperlukan kepastian mengenai pihak yang akan dibayar maupun tanggal pembayarannya,yang perlu diketehui adalah kemungkinan besar kewajiban tersebut akan timbul.

36 Kondisi kedua menyaratkan bahwa jumlah kewajiban tersebut dapat ditaksir secara wajar Untuk menaksir jumlah kewajiban dapat mengunakanpengalaman perusahaan itu sendiri dimasa lalu, pengalaman perusahaan lain dalam industri yang sama /dengan mengadakan penelitian. Contoh utang bersyarat yang memenuhi kedua kondisi tersebut adalah : a. Utang garansi produk yang dijual b. Utang hadiah yang diberikan kepada pembeli.

37 Apabila utang bersyarat tidak memenuhi kedua kondisi tersebut, maka tidak diperlukan pencatatan dan penyajian dalam laporan keuangan. Pengungkapan utang jenis ini diperlukan hanya dalam catatan atas laporan keuangan yang mencakup pengungkapan mengenai 1. Sifat Contingencies 2. Taksiran kemungkinan jumlah kerugian / pernyataan bahwan penaksiran tersebut tidak dapat dilaksanakan.

38 Contoh Kerugian ini adalah : kerugian sengketa pengadilan, resiko kerugian kekayaan perusahaan akibat bencana alam, penjaminan utang pihak lain.

39 Utang Garansi Adalah suatu janji yang dibuat olah penjual kepada pembeli untuk menjamin kualitas, kuantitas maupun dayaguna suatu produk. Penjualan dengan garansi berarti selama jangka waktu yang telah ditetapkan setelah penjualan, penjual berjanji untuk menanggung sebagian/seluruh biaya pengantian bagian yang rusak, untuk melaksanankan servis/reparasi tanpa membebani biaya, untuk mengembalikan uang pembelian dll

40 Garansi merupakan biaya masa yang akan datang yang biasanya akan melibatkan jumlah yang cukup besar. Biaya garansi disebut juga biaya purna jual. Meskipun biaya masa yang akan datang tidak dapat dipastikan baik mengenai jumlah, tanggal maupun pihak yang dibayar, kewajiban tersebut memungkinan akan besar terjadi dan harus dicatat apabila jumlahnya dapat ditaksir secara wajar.

41 Ada dua metode akuntansi untuk mencatat biaya garansi. 1. Metode dasar kas ( cash basis ) 2. Metode dasar akrual ( accrual basis ) Dalam metode dasar kas, biaya garansi dibebankan pada saat dikeluarkan. Dengan kata lain, biaya garansi dibebankan pada periode saat perusahaan melaksanakan janji garasinya. Tidak ada kewajiban yang perlu dicatat berkenaan dengan pemberian garansi. Metode ini diterapkan untuk tujuan perpajakan Untuk tujuan akuntansi, metode ini dapat digunakan apabila jumlah biaya garansi tidak material / jangka waktu garansi relatif pendek.

42 Jika Informasi yang tersedia menunjukkan kemungkinan besar bahwa pembeli mengadakan tuntutan garansi produk / jasa yang telah dijual, metode akrual yang digunakan. Dalam metode akrual ada dua pendekatan : a. Pendekatan biaya garansi ( accrual method ) b. Pendekatan penjualan garansi ( deferral Pendekatan biaya garansi membebankan taksiran biaya dimasa yang akan datang sebagai biaya operasi pada tahun penjualan / tahun dilaksanakannya jasa. Metode ini digunakan apabila garansi merupakan bagian integral terpisah dengan produk.

43 Pendekatan penjualan garansi menunda prosentase tertentu dari harga jual sampai dengan biaya garansi sesungguhnya dikeluarkan. Pendekatan ini diterapkan dalam perusahaan yang menjual kontrak garansi terpisah dengan produk. Utang dalam bentuk pendapatan diterima dimuka dicatat pada saat penjualan. Pendapatan garansi, biaya-biaya dan laba diakui pada periode dilaksanakannya servis, reparasi dan penggantian untuk garansi.

44 Contoh Perusahaan DEKA selama operasi tahun pertamanya yang berakhir tanggal 31 Desember 2006 berhasil menjual 100 buah mesin jahit dengan harga Rp ,. Masing-masing mesin yang dijual diberikan garansi selama 1 tahun. Biaya garansi diperkirakan rata-rata Rp ,- per buah. Untuk perbaikan dan penggantian suku cadang sesuai dengan garansi, perusahaan tersebut mengeluarkan biaya Rp ,- pada tahun 2006 dan Rp ,- pada tahun 2007.

45 Jurnal-jurnal denganDasar kas Penjualan 100 unit mesin jahit Kas / piutang dagang Pendapatan penjul Pengeluaran biaya garansi th 2006 Biaya garansi Kas,Persed,Utang gaji Pengeluaran biaya garansi th 2007 Biaya garansi Kas,Persed,Utang gaji

46 Jurnal-jurnal dasar akrual dengan pendekatan biaya garansi Penjualan 100 unit mesin jahit Kas / piutang dagang Pendapatan penjul Pengeluaran biaya garansi th 2006 Biaya garansi Kas,Persed,Utang gaji Pengakuan taksiran utang garansi tgl 31 desember 2006, dengan perhitungan sbb.

47 Taksiran biaya garansi (100 x Rp50.000) Rp Pengeluaran biaya garansi th Taksiran utang garansi Rp Biaya garansi Taksiran Utang garansi Pengeluaran biaya garansi th 2007 Biaya garansi Kas,Persed,Utang gaji

48 Dasar akrual dengan pendekatan penjualan garansi Jurnal penjualan 100 unit mesin jahit Kas / piutang dagang Pendapatan penjul Pendpt garansi diterima dimuka Pengeluaran biaya garansi th 2006 Biaya garansi Kas,Persed,Utang gaji

49 Pengakuan pendapatan garansi yang telah diperolah tahun 2006 Pendpt garansi diterima dimuka Pendapatan garansi Pengeluaran biaya garansi th 2007 Biaya garansi Kas,Persed,Utang gaji Pengakuan pendapatan garansi yang telah diperolah tahun 2007 Pendpt garansi diterima dimuka Pendapatan garansi

50 Utang Hadiah Banyak perusahaan yang menawarkan hadiah kepada para pembeli yang dapat menyerahkan kemasan produk, sertifikat, piring, boneka, pembebasan biaya angkut potongan tunai terhadap barang-barang yang dibeli. Karena hadiah yang ditawarkan tersebut dimaksudkan untuk merangsang penjualan, maka biaya pemberian hadiah tersebut harus dibebankan pada periode penjualan yang memperoleh manfaat dari pemberian hadiah tersebut.

51 Pada akhir periode kemungkinan ada hadiah yang masih beredar yang akan diambil oleh pembeli pade periode berikutnya. Oleh karena itu, diperlukan penaksiran jumlah hadiah yang masih beredar untuk mengakui adanya utang lancar dan mempertemukan biaya dengan pendapatan secara tepat. Biaya hadiah yang diberikan kepada pembeli dibebankan ke rekening biaya dan kewajiban hadiah yang masih beredar harus dikreditkan ke rekening taksiran utang hadiah

52 Contoh Departemen Store Heros memberikan penawaran hadiah kepada pelanggannya sebuah piring pirex dengan menukarkan 10 lembar kemasan sampo pantene dan membayar uang Rp1.000,-. Piring tersebut oleh heros dibeli dengan harga Rp5.000,- per buah. Heros memperkirakan 60% dari kemasan pantene yang terjual akan ditukarkan dengan hadiah. Penawaran hadiah tersebut dimulai bulan juni 2006.

53 Jurnal yang perlu dibuat untuk mencatat transaksi-transaksi tersebut adalah : 1.Pembelian piring pirex Persediaan piring kas Penjualan buah kemasan sampo dengan harga Rp3.000,- per buah Kas Pendapatan penjul

54 3. Penukaran lembar kemasan sampo dengan hadiah oleh pelanggan. kas [( : 10) x Rp1.000,-] Biaya hadiah Persediaan piring [( : 10) x Rp5.000,-] 4. Utang yang diperkirakan untuk hadiah yang masih beredar pada tgl 31 desember perhitunganya :

55 Jumlah penjualan sampo buah Taksiran jumlah yang ditukar 60% buah Jumlah kemasan yang dikembalikan buah Taksiran pengemb. yg akan dtng buah Taksiran utang biaya hadiah yang masih beredar: ( : 10) x (Rp5.000 – Rp1.000)= Rp20. juta Jurnal Biaya Hadiah Taksiran Utang hadiah

56 Pada tanggal 31 desember 2006, neraca Heros akan melaporkan persediaan piring untuk hadiah Rp sebagai aktiva lancar dan taksiran biaya hadiah Rp sebagai utang lancar. Pada tahun 2006, pada laporan rugi-laba akan melaporkan biaya hadiah sebesar Rp sebagai bagian dari biaya penjualan.


Download ppt "BAB 1 KEWAJIBAN LANCAR Muhammad Bahrul Ilmi, SE, STIE Surakarta 2011."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google