Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

HERRY PINTARDI CHANDRA KONTEKS 7 25 OKTOBER 2013 MODEL KEPERCAYAAN DAN KEPUASAN KERJA TERHADAP KESUKSESAN PROYEK.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "HERRY PINTARDI CHANDRA KONTEKS 7 25 OKTOBER 2013 MODEL KEPERCAYAAN DAN KEPUASAN KERJA TERHADAP KESUKSESAN PROYEK."— Transcript presentasi:

1 HERRY PINTARDI CHANDRA KONTEKS 7 25 OKTOBER 2013 MODEL KEPERCAYAAN DAN KEPUASAN KERJA TERHADAP KESUKSESAN PROYEK

2 ABSTRAK  Kepercayaan : kekuatan  kesuksesan proyek.  Kepuasan hubungan kerja : emosional  kinerja  Tujuan : model yang menggambarkan pengaruh kepercayaan dan kepuasan kerja terhadap kesuksesan proyek konstruksi perumahan  Metodologi: 40 responden (kontraktor dan pengembang di Surabaya)  Partial Least Square (PLS).  Kepercayaan +kepuasan kerja (efek tidak langsung)  0,574. Langsung tanpa kepuasan kerja  0,340.  Variabel indikator kepercayaan  komitmen yang dibuat sebagai integrity trust  Kepuasan kerja  0,514 keterbukaan berbicara dan saling berbagi masalah dengan pihak lain.  Kesuksesan proyek  kepuasan pelanggan 0,899.

3 PENDAHULUAN Latar belakang  Penurunan kinerja proyek  kurangnya kepercayaan dan kepuasan kerja yang dirasakan oleh pekerja konstruksi.  Pentingnya kepercayaan dalam membangun suatu kekuatan dalam organisasi yang dapat mempengaruhi kesuksesan proyek (Pinto et al., 2009).  Bresnen dan Marshall (2000)  kepercayaan dapat menyatukan hubungan kritis pemangku kepentingan.  Kepercayaan : keadaan psikologis yang menekankan pada niat untuk menerima sesuatu yang didasarkan pada harapan positif.  Pinto et al. (2009)  hubungan positif kepercayaan (yang tercermin dalam integritas, kompetensi, dan intuisi) terhadap kepuasan hubungan kerja.

4  Kepuasan kerja  rangkaian perasaan dan emosi pekerja terhadap pekerjaan yang dilakukannya. (Newstrom dan Davis, 1997).  Kepuasan kerja  emosi menyenangkan dari penilaian pekerjaan yang dihasilkannya (situasi pek., harapan, motivasi /upah, promosi  Tella et al., 2007  Diperlukan pemahaman tentang kepercayaan dan kepuasan kerja dalam industri konstruksi tersebut.  Manajer proyek : menciptakan kepercayaan dalam hubungan kerja, membangun kepuasan kerja  kesuksesan proyek.

5 Tujuan penelitian  Membuat model yang menggambarkan pengaruh kepercayaan dalam organisasi dan kepuasan kerja terhadap kesuksesan proyek konstruksi perumahan.

6 TINJAUAN PUSTAKA Kepercayaan  Kepercayaan  memperkuat dan memperbaiki hubungan, manfaat, keselarasan mitra kerja, menambah kepuasan pemangku kepentingan, dan mendukung pencapaian tujuan organisasi (Maurer, 2010; Bresnen dan Marshall, 2000).  Dent (2001)  kepercayaan dapat meningkatkan loyalitas dan kepuasan, kreativitas dan lingkungan yang positif dalam sebuah organisasi.  Kepercayaan  kunci untuk mengurangi permusuhan dalam hubungan kerja di lingkungan proyek.

7  Hartman (2002)  integrity trust, competence trust, dan intuitive trust.  Integrity trust  didasarkan pada kejujuran, keadilan, keterbukaan terhadap pihak lain, dan komitmen untuk menepati janji.  Competence trust  diukur dari kemampuan, keahlian, dan pengalaman pihak lain.  Intuitive trust  berdasarkan pada respon emosional, dan menggunakan firasat sebagai dasar untuk mengambil keputusan.

8  Wood dan Dermot (1999)  integrity trust (kejujuran dan keadilan, keterbukaan komunikasi, mempunyai komitmen, dan menepati janji).  Rousseau et al. (1998)   perhitungan kalkulus (kepentingan pribadi atau kepentingan ekonomi)  relasional (hubungan berulang dan interaksi langsung yang nyaman)  institusional (mempertimbangkan aspek hukum, budaya dan norma sosial untuk masalah promosi).

9  Lewicki dan Bunker (1996)  deterrence based trust (berdasarkan memegang pembicaraan untuk menghindari sangsi atau pelanggaran),  pengetahuan,  saling pengertian.  Pinto et al. (2009)  makin tinggi tingkat kepercayaan yang dicerminkan oleh integritas, kompetensi, dan intuisi, makin tinggi pula tingkat kepuasan yang terjadi antara pihak yang bermitra.  Pemberian penghargaan dan penyusunan staf  membentuk unsur kepercayaan yang akan menghasilkan akuisisi pengetahuan  inovasi produk yang dihasilkan (Maurer, 2010).

10 Kepuasan kerja  Kepuasan hidup  aspek pekerjaan, keluarga, waktu santai, religius, dan politik (Newstrom dan Davis, 1997).  Kepuasan kerja  emosi yang menggembirakan karena penilaian pekerjaan (Locke, 1976).  Newstrom dan Davis (1997)  sikap afektif, perasaan suka atau tidak suka terhadap pekerjaan.  Tella et al. (2007)  demografi (umur dengan kepuasan kerja, pengalaman profesional, tingkat pendidikan, tingkat pengupahan, jenis kelamin).  Ada hubungan kausalitas antara kepuasan kerja, komitmen organisasi dan motivasi kerja.

11  Luthan (1998)  kepuasan:  respon emosional yang tidak bisa terlihat langsung;  kesesuaian antara realita dan harapan;  sikap terkait gaji, promosi, supervisi, dan rekan kerja.  Finck et al. (1998)  tenaga kerja harus mempunyai semangat kerja yang tinggi dan motivasi bekerja.  (Pinto et al.( 2009)   kenikmatan bekerja;  keterbukaan berbicara;  investasi emosional;  kebebasan berbagi ide,  harapan dan perasaan dengan pihak lain

12 Kesuksesan proyek  Keberhasilan proyek  tujuan proyek, waktu, biaya, tingkat teknologi, pemakaian sumberdaya yang efektif dan efisien (Kerzner, 1995).  Pendekatan tradisional  biaya, waktu, dan kualitas  iron triangle (Toor dan Ogunlana, 2010).  Keberhasilan proyek  waktu, biaya, kualitas, laba, kepuasan konsumen, dan kepuasan publik (Ling et al., 2009),  Keberhasilan proyek  waktu, biaya,kualitas, laba, kepuasan konsumen, tanggap terhadap perubahan (Ling et al., 2008).

13  Shenhar et al. (1997)  kesesuaian tujuan, manfaat bagi pengguna akhir, manfaat bagi pengembangan organisasi, dan manfaat bagi pertahanan dan infrastruktur nasional.  Jadwal adalah perhitungan waktu dari aktifitas dan mengikuti logika yang telah ditentukan dalam proses perencanaan (Hamilton, 1997).  Kepuasan konsumen adalah perasaan positip atau negatip dari konsumen terhadap nilai yang diterima sebagai hasil yang ditawarkan perusahaan dalam situasi penggunaan yang spesifik (Woodruff dan Gradial, 1996.)

14 METODOLOGI PENELITIAN Pengumpulan data  Pengumpulan data dilakukan pada perusahaan kontraktor perumahan dan pengembang perumahan di Surabaya  Digunakan kuesioner yang berisi pertanyaan tentang kepercayaan, kepuasan kerja, dan kesuksesan proyek dengan menggunakan lima skala kepentingan. Skala 1 menunjukkan sangat tidak penting, dan skala 5 megisyaratkan sangat penting.  Data dianalisis dengan menggunakan metoda statistik deskriptif dan dilanjutkan dengan teknik analisis pembuatan model dengan Partial Least Square (PLS).

15  Variabel penelitian  Variabel bebas Kepercayaan,  Variabel intervensi Kepuasan Kerja,  Variabel terikat Keseksesan Proyek.

16  Kepercayaan (Trust) yaitu keyakinan satu pihak terhadap pihak lainnya dalam suatu hubungan  Kemampuan (Trust 1),  Keahlian (Trust 2),  Pengalaman (Trust 3),  Kejujuran (Trust 4),  Komitmen (Trust 5),  Keadilan (Trust 6),  Ketepatan Janji (Trust 7),  Keterbukaan (Trust 8),  Firasat (Trust 9)

17  Kepuasan Kerja merupakan keadaan emosi yang menggembirakan yang dihasilkan dari penilaian pekerjaan atau pengalaman pekerjaan,  Kenikmatan Bekerja (Puas 1),  Keterbukaan Berbicara (Puas 2),  Berbagi Masalah (Puas 3),  Investasi Emosional (Puas 4),  Kebebasan Berbagi Ide (Puas 5).

18  Kesuksesan Proyek yaitu suatu keadaan yang mencerminkan keberhasilan proyek dalam mencapai tujuannya,  Kesesuaian Waktu (Sukses 1),  Kesesuaian Anggaran (Sukses 2),  Kesesuaian Tujuan Pemilik (Sukses 3),  Kepuasan Pelanggan (Sukses 4).

19  Hipotesis penelitian  Hipotesis 1: Kepercayaan memiliki pengaruh yang positif signifikan terhadap Kepuasan Kerja.  Hipotesis 2: Kepercayaan memiliki pengaruh yang positif signifikan terhadap Kesuksesan Proyek.  Hipotesis 3: Kepuasan Kerja memiliki pengaruh yang positif signifikan terhadap Kesuksesan Proyek.

20  Teknik analisis data  Uji validitas dan uji reliabilitas  Teknik analisis Partial Least Square (PLS) o Model pengukuran (outer model)  hubungan variabel indikator dengan variabel latennya. Convergent Validity, Discriminant Validity, dan Composite Reliability. o Model struktural (inner model)  hubungan antar variabel laten. R square untuk konstruk dependen, Stone-Geisser Q-square test untuk predictive relevance dan uji t serta signifikansi dari koefisien parameter jalur struktural

21 ANALISIS DAN PEMBAHASAN Uji validitas dan reliabilitas  Uji validitas : mengetahui ketepatan dan kecermatan skala pengukuran dalam menjalankan fungsi ukurnya.  Uji reliabilitas: mengetahui sejauh mana suatu hasil pengukuran relatif konsisten apabila pengukuran dilakukan dua kali atau lebih dengan menggunakan koefisien α Cronbach.

22 Hasil uji validitas VariabelVariabel indikator r hitung r tabel Keterangan KepercayaanKemampuan (Trust 1) 0,7640,361Valid Keahlian (Trust 2) 0,8150,361Valid Pengalaman (Trust 3) 0,7370,361Valid Kejujuran (Trust 4) 0,6780,361Valid Komitmen (Trust 5) 0,8350,361Valid Keadilan (Trust 6) 0,7310,361Valid Ketepatan Janji (Trust 7) 0,7930,361Valid Keterbukaan (Trust 8) 0,7970,361Valid Firasat (Trust 9) 0,7910,361Valid

23 VariabelVariabel indikator r hitung r tabel Keterang an Kepuasan Kerja Kenikmatan bekerja (Puas 1) 0,7220,361Valid Keterbukaan Berbicara ( Puas 2) 0,7940,361Valid Berbagi Masalah (Puas 3) 0,7930,361Valid Investasi Emosional (Puas 4) 0,7860,361Valid Kebebasan Berbagi Ide (Puas 5) 0,7370,361Valid

24 VariabelVariabel indikator r hitung r tabel Keter angan Kesuksesan Proyek Kesesuaian Waktu (Sukses 1) 0,6700,361Valid Kesesuaian Anggaran (Sukses 2) 0,7880,361Valid Kesesuaian Tujuan Pemilik (Sukses 3 ) 0,7370,361Valid Kepuasan Pelanggan (Sukses 4) 0,8000,361Valid

25 Hasil uji reliabilitas Variabel Cronbach Alpha Nilai kritisKeterangan Kepercayaan0,9400,600Reliabel Kepuasan Kerja 0,9050,600Reliabel Kesuksesan proyek 0,8830,600Reliabel

26 Model Pengukuran  Convergen Validity Merupakan model pengukuran refleksif indikator yang dinilai berdasarkan korelasi antara item score dengan construct score  Discriminant Validity Merupakan model pengukuran refleksif dari indikator yang dinilai berdasarkan cross loading pengukuran dengan konstruk

27  Composite reliability Merupakan blok indikator yang mengukur suatu konstruk λi = komponen loading ke indikator ρc = closer approximation sebagai ukuran internal consistence

28 Model pengukuran  Convergent Validity : faktor loading > 0,50 berarti setiap variabel indikator bisa merefleksikan variabel latennya masing-masing.  Kepuasan Kerja  Kenikmatan Bekerja sebesar 0,8214,  Keterbukaan Berbicara sebesar 0,8744,  Berbagi Masalah sebesar 0,8743,  Investasi Emosional sebesar 0,8713, dan  Keterbukaan Berbagi Ide sebesar 0,8275.

29  Kepercayaan  Kemampuan sebesar 0,8033,  Keahlian sebesar 0,8457,  Pengalaman sebesar 0,8206,  Kejujuran sebesar 0,8535,  Komitmen sebesar 0,8859,  Keadilan sebesar 0,8033,  Ketepatan Janji sebesar 0, 8187,  Keterbukaan sebesar 0,8398,  Firasat sebesar 0, 7415.

30  Kesuksesan Proyek  Kesesuaian Waktu sebesar 0, 7921,  Kesesuaian Anggaran sebesar 0, 8849,  Kesesuaian Tujuan Pemilik sebesar 0, 8698,  Kepuasan Pelanggan sebesar 0, 8991.

31  Discriminant Validity menunjukkan angka yang valid karena setiap variabel indikator nilainya lebih besar dari pada 0,50.  Kesuksesan Proyek dari variabel indikator Kesesuaian Tujuan Pemilik (Sukses 3) yang berasal dari Kepercayaan mempunyai nilai faktor loading yang besar (0,8818) jika dibandingkan dengan yang berasal dari Kepuasan Kerja yang besarnya 0,8681.  Ini berarti bahwa Kesesuaian Tujuan Pemilik lebih banyak direfleksikan oleh variabel Kepercayaan dari pada oleh variabel Kepuasan Kerja.

32 Hasil uji discriminant validity Kepuasan Kerja Kesuksesan Proyek Kepercayaan Kenikmatan Bekerja (Puas 1), 0,82140,74260,8332 Keterbukaan Berbicara (Puas 2) 0,87440,79530,8049 Berbagi Masalah (Puas 3) 0,87430,89260,8206 Investasi Emosional (Puas 4) 0,87130,79060,7951 Kebebasan Berbagi Ide (Puas 5) 0,82750,74940,7295

33 Kepuasan Kerja Kesuksesan Proyek Kepercayaan Kesesuaian waktu (Sukses 1) 0,67000,79150,6836 Kesesuaian Anggaran (Sukses 2) 0,83210,88550,7822 Kesesuaian Tujuan Pemilik (Sukses 3 ) 0,86810,86930,8818 Kepuasan Pelanggan (Sukses 4) 0,82500,89950,7872

34 Kepuasan Kerja Kesuksesan Proyek Kepercayaan Kemampuan (Trust 1) 0,65140,63410,8033 Keahlian (Trust 2) 0,72620,67280,8457 Pengalaman (Trust 3) 0,87430,89260,8206 Kejujuran (Trust 4) 0,85880,84540,8535 Komitmen (Trust 5) 0,79570,79820,8859 Keadilan (Trust 6) 0,77630,75220,8033 Ketepatan Janji (Trust 7) 0,72270,72010,8187 Keterbukaan (Trust 8) 0,77440,75490,8398 Firasat (Trust 9) 0,69590,64170,7414

35 Hasil uji discriminant validity dan composite reliability  Discrimant Validity adalah dengan membandingkan nilai square root of average variance extracted (AVE) setiap variabel dengan korelasi antar variabel.  VariabelAVE Composite Reliability R Square Cronbach Alpha Kepuasan Kerja 0,72950,93090,87190,9071 Kesuksesan Proyek 0,74380,92060,88320,8847 Kepercayaan 0,67980,95020,00000,9409

36 Model struktural  Model memberikan gambaran terhadap hubungan Kepercayaan terhadap Kesuksesan Proyek secara langsung dan secara tidak langsung dengan melalui variabel intervensi Kepuasan Kerja.  Kepercayaan dapat memberikan pengaruh terhadap Kepuasan Kerja yang direleksikan oleh besarnya faktor loading sebesar 0,934 atau sebesar 93,40%.  Kepercayaan dapat memberikan pengaruh langsung terhadap Kesuksesan Proyek sebesar 0,340 atau 34%.

37  Pengaruh tidak langsung ini >pengaruh langsung yaitu sebesar 0,934 x 0,614 atau sebesar 0,575.  Kepercayaan akan memberikan pengaruh terhadap Kepuasan Kerja, selanjutnya keduanya secara bersamaan memberikan pengaruh yang lebih besar terhadap Kesuksesan Proyek.  Variabel Kepuasan Kerja mampu secara mandiri memberikan pengaruh terhadap Kesuksesan Proyek sebesar 0,614 atau 61,4%.

38 . Model hubungan kepercayaan dan kepuasan kerja terhadap kesuksesam proyek

39 Analisis path coefficients Original Sample Sample Mean Standard Deviation Standard Error T Statistics KEPUASAN  KESUKSESAN 0,61530,63190,0846 7,2565 KEPERCAYAAN  KEPUASAN 0,93370,93290, ,1717 KEPERCAYAAN  KESUKSESAN 0,33900,32470,0888 3,8329

40  Kepercayaan memiliki pengaruh yang signifikan terhadap Kepuasan Kerja. (T-Statistic sebesar 81,1717 > 1,96).  Nilai original sample estimate adalah positif, yaitu sebesar 0,9337, yang menunjukkan bahwa arah hubungan antara variabel Kepercayaan dengan Kepuasan Kerja adalah positif, dengan nilai pengaruh sebesar 93,37%.  Dengan demikian hipotesis 1  “Kepercayaan memiliki pengaruh yang positif signifikan terhadap Kepuasan Kerja “ dapat diterima.

41  Kepercayaan juga memiliki pengaruh yang signifikan terhadap Kesuksesan Proyek (T-Statistic sebesar 3,8329 > 1,96).  Nilai original sample estimate adalah positif, yaitu sebesar 0,3390, yang menunjukkan bahwa arah hubungan antara variabel Kepercayaan dengan Kesuksesan Proyek adalah positif, dengan nilai pengaruh sebesar 33,90%.  Dengan demikian, maka hipotesis 2  “Kepercayaan memiliki pengaruh yang positif signifikan terhadap Kesuksesan Proyek” dapat diterima.

42  Hubungan antara variabel Kepuasan Kerja dengan Kesusksesan Proyek, (T-Statistic sebesar 7,2565 > 1,96).  Nilai original sample estimate pada hubungan keduanya adalah positif, yaitu sebesar 0,6153, yang menunjukkan bahwa arah hubungan antara variabel Kepercayaan dengan Kesuksesan Proyek adalah positif, dengan nilai pengaruh sebesar 61,53%.  Dengan demikian, maka hipotesis 3  “Kepuasan Kerja memiliki pengaruh yang positif signifikan terhadap Kesuksesan Proyek” dapat diterima.

43 Pembahasan  Kepercayaan  komitmen.  Kepuasan kerja akan maksimal  keterbukaan berbicara  Kesuksesan proyek lebih signifikan dengan mengukur kepuasan pelanggan.  Komitmen dan menepati janji akan membawa keberhasilan organisasi (Wood dan Dermot, 1999).  Pembicaraan yang terbuka akan mengurangi beban dan dapat membantu menyelesaikan masalah atau kesulitan (Mc Allister, 1995).  Jika pelanggan puas, maka akan terjadi pemberian pekerjaan lagi atau pengaruh positif terhadap perusahaan (Ling et al., 2008; Woodruff dan Gradial, 1996).

44 KESIMPULAN  Model dapat memberikan gambaran terhadap hubungan kepercayaan, kepuasan kerja, dan kesuksesan proyek.  Kepercayaan + kepuasan kerja (efek tidak langsung)  kesuksesan proyek (faktor loading sebesar 0,574)  Secara langsung tanpa terbentuknya kepuasan kerja  kesuksesan proyek (faktor loading sebesar 0,340).  Variabel indikator kepercayaan  komitmen yang dibuat sebagai integrity trust

45  Kepuasan kerja secara langsung >kesuksesan proyek (faktor loading sebesar 0,514) yang ditentukan oleh variabel indikator keterbukaan berbicara dan saling berbagi masalah dengan pihak lain.  Kesuksesan proyek secara signifikan ditentukan oleh kepuasan pelanggan dengan faktor loading sebesar 0,899.  Kesimpulan  kepercayaan yang dapat dilakukan dengan membuat komitmen, keterbukaan dan saling berbagi masalah akan menghasilkan kesuksesan proyek yang ditandai dengan kepuasan pelanggan.


Download ppt "HERRY PINTARDI CHANDRA KONTEKS 7 25 OKTOBER 2013 MODEL KEPERCAYAAN DAN KEPUASAN KERJA TERHADAP KESUKSESAN PROYEK."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google