Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Privasi dan kebebasan informasi (INTERNET). PENGERTIAN.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Privasi dan kebebasan informasi (INTERNET). PENGERTIAN."— Transcript presentasi:

1 Privasi dan kebebasan informasi (INTERNET)

2 PENGERTIAN

3 Pengertian Privasi  Privasi (Bahasa Inggris: privacy) adalah kemampuan satu atau sekelompok individu untuk mempertahankan kehidupan dan urusan personalnya dari publik, atau untuk mengontrol arus informasi mengenai diri merekaBahasa Inggris publik informasi

4 Menurut UU Teknologi Informasi ayat 19  Privasi adalah hak individu untuk mengendalikan penggunaan informasi tentang identitas pribadi baik oleh dirinya sendiri atau oleh pihak lainnya.

5 Hukuman dan pidana tentang privasi Pasal 29 Pelanggaran Hak Privasi  Barangsiapa dengan sengaja dan melawan hukum memanfaatkan Teknologi Informasi untuk mengganggu hak privasi individu dengan cara menyebarkan data pribadi tanpa seijin yang bersangkutan, dipidana penjara paling singkat 3 (tiga) tahun dan paling lama 7 (tujuh) tahun.

6 Pengertian Kebebasan  Berasal dari kata dasar “Bebas”  there is no absolute freedom.  Bebas adalah hak asasi manusia yang paling dasar dimana masih adanya keterikatan terhadap aturan – aturan atau norma – norma yang berlaku dimana tempat itu berada.

7 Informasi  Informasi adalah suatu kenyataan, data, item yang menambah pengetahuan bagi penggunanya  Informasi adalah kenyataan yang menunjukkan hasil pengolahan data yang berguna kepada yang menerimanya.

8 Privacy Information (Security)  Sebuah informasi harus aman, dalam arti hanya diakses oleh pihak – pihak yang berkepentingan saja sesuai dengan sifat dan tujuan dari informasi tersebut.

9 Kebebasan Memperoleh Informasi  kegiatan mempromosikan keterbukaan dan akuntabilitas sektor publik dengan cara memberikan kewenangan kepada masyarakat untuk mengakses informasi tersebut.

10 ANTARA PRIVASI DAN KEBEBASAN INFORMASI

11 The power of “Kebebasan Berekspresi di internet”

12 But, it can hapen

13 Manfaat kebebasan berekspresi&social media

14 KEBEBASAN INFORMASI  dalam pasal 28F Amandemen kedua UUD 1945  “…setiap orang berhak untuk berkomunikasi dan memperoleh informasi untuk mengembangkan pribadi dan lingkungan sosialnya, serta berhak untuk mencari, memperoleh, memiliki, menyimpan, mengelola, dan menyampaikan informasi dengan menggunakan segala jenis saluran yang tersedia…”

15 Ciri Kebebasan Informasi  Keterbukaan maksimum  Kewajiban untuk mengumumkan informasi  Memajukan pemerintahan yang terbuka  Pembatasan cakupan kekecualian  Proses-proses untuk mempermudah pemerolehan informasi  Biaya (untuk memperoleh informasi)  Rapat (lembaga pemerintah) yang terbuka  Keterbukaan informasi adalah prioritas  Perlindungan untuk pengungkap (whistle blower) Toby Mendel, 2004

16 KEBEBASAN INFORMASI???? Dimanakah batas-batas yang perlu diberikan agar kebebasan informasi ini dapat dilaksanakan dengan tetap dihormati dan menghormati semua orang?  UU ITE = kebebasan yang dijamin oleh konstitusi

17 kebebasan informasi publik (KUHP)  ” Pasal 112 mengenai surat, kabar atau keterangan yang harus dirahasiakan karena kepentingan negara (pidana penjara selama- lamanya 20 tahun),  ” Pasal 124 mengenai rahasia militer (pidana penjara 15 tahun),  ” Pasal 322 mengenai rahasia jabatan (pidana penjara selama- lamanya sembilan bulan atau denda sebanyak-banyaknya Rp.9.000,00),  ” Pasal 323 tentang rahasia perusahaan,  ” Pasal 369 mengenai rahasia pribadi yang dibuka untuk memeras seseorang (sanksi pidana penjara selama-lamanya 4 tahun),  ” Pasal mengenai kerahasian surat menyurat melalui kantor pos atau kerahasiaan hubungan melalui telepon umum (pidana penjara selama-lamanya 2 tahun 8 bulan),

18 Kebebasan Informasi dan Pembatasan Rahasia Negara  informasi yang dikecualikan dari akses publik (di amerika) 1) keamanan nasional (National Security) dan politik luar negeri a) rencana militer, b) persenjataan, c) data iptek yang menyangkut keamanan nasional, dan data CIA, 2) ketentuan internal lembaga, 3) informasi yang secara tegas dikecualikan oleh UU untuk dapat diakses publik, 4) informasi bisnis yang bersifat rahasia, 5) memo internal pemerintah, 6) informasi pribadi (Personal Privacy), 7) data yang berkenaan dengan penyidikan, 8) informasi lembaga keuangan, dan 9) informasi dan data geologis dan geofisik mengenai sumbernya. Harus diingat bahwa kekecualian diatas bersifat diskresioner, tidak wajib, dan diserahkan pada lembaga yang bersangkutan

19 Rangkuman singkat dari UU-ITE  disetujui oleh DPR pada April 2008  1. Tanda tangan elektronik memiliki kekuatan hukum yang sama dengan tanda tangan konvensional (tinta basah dan bermaterai). Sesuai dengan e-ASEAN Framework Guidelines (pengakuan tanda tangan digital lintas batas).  2. Alat bukti elektronik diakui seperti alat bukti lainnya yang diatur dalam KUHP.  3. UU ITE berlaku untuk setiap orang yang melakukan perbuatan hukum, baik yang berada di wilayah Indonesia maupun di luar Indonesia yang memiliki akibat hukum di Indonesia.  4. Pengaturan Nama domain dan Hak Kekayaan Intelektual.

20 5. Perbuatan yang dilarang (cybercrime) dijelaskan pada Bab VII (pasal 27-37): · Pasal 27 (Asusila, Perjudian, Penghinaan, Pemerasan) · Pasal 28 (Berita Bohong dan Menyesatkan, Berita Kebencian dan Permusuhan) · Pasal 29 (Ancaman Kekerasan dan Teror) · Pasal 30 (Akses Komputer Pihak Lain Tanpa Izin, Cracking) · Pasal 31 (Penyadapan, Perubahan, Penghilangan Informasi) · Pasal 32 (Pemindahan, Perusakan dan Membuka Informasi Rahasia) · Pasal 33 (Virus, DoS) · Pasal 35 (Pemalsuan Dokumen Otentik / phishing)

21 pasal kontroversi  Pasal 27 ayat (1) Setiap Orang dengan sengaja dan tanpa hak mendistribusikan dan/atau mentransmisikan dan/atau membuat dapat diaksesnya Informasi Elektronik dan/atau Dokumen Elektronik yang memiliki muatan yang melanggar kesusilaan.  pasal 27 ayat (3) mengenai distribusi atau transmisi informasi atau dokumen elektronik yang memiliki muatan penghinaan dan/atau pencemaran nama baik.  Tidak ada pasal penawar: sepanjang untuk kepentingan umum pasal ini tidak berlaku  Pasal 28 (1) Setiap Orang dengan sengaja dan tanpa hak menyebarkan berita bohong dan menyesatkan yang mengakibatkan kerugian konsumen dalam Transaksi Elektronik.  Pasal 28 ayat (2) yang menyebutkan, jika sengaja menyebarkan informasi yang ditujukan untuk menimbulkan rasa kebencian atau permusuhan. Setiap orang yang melanggar tiap-tiap pasal itu bisa dihukum penjara enam tahun dan atau denda Rp1 miliar

22 Bagi Yang Kontra  Undang-undang dilihat sebagai upaya untuk membatasi hak kebebasan berekspresi dan mengeluarkan pendapat serta bisa menghemat kreatifitas seseorang di dunia maya.

23 Bagi Yang Setuju  Kehadirannya dilihat sebagai langkah yang tepat untuk mengantisipasi berbagai kemungkinan penyelahgunaan internet yang tak terkendali sehingga bisa merugikan orang lain.

24 KEBEBASAN BEREKSPRESI

25 Media ekspresi  Social media  blogger

26 Keterbukaan Informasi di Indonesia

27 Kebebasan berinternet 1.Merusak atau tidaknya 2.Hak cipta dan batasan privasi 3.Filter konten porno 4.Berinternet sekehendak hati dan sepuasnya 5.Interaksinya mau manusia ataupun sistem engine dianggap tidak penting.

28 Seruan Internet sehat  Topik Internet sehat 1.Internet yang tidak menimbulkan dampak negatif baik secara moril maupun materil 2.Aman untuk software dan hardware 3.Terlindunginya privasi dari kebocoran 4.Bersih dari konten porno dan kriminal 5.Berinternet secara teratur, tidak berlebihan dari segi waktu dan interaksi. 6.Saling menghargai, kita sadar betul kalau interaksi kita dengan manusia juga.

29 Panduan Internet Sehat


Download ppt "Privasi dan kebebasan informasi (INTERNET). PENGERTIAN."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google