Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

KETERKAITAN UNDANG-UNDANG NOMOR 43 TAHUN 2009 TENTANG KEARSIPAN DENGAN UNDANG-UNDANG NOMOR 14 TAHUN 2008 TENTANG KETERBUKAAN INFORMASI PUBLIK BADAN PERPUSTAKAAN.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "KETERKAITAN UNDANG-UNDANG NOMOR 43 TAHUN 2009 TENTANG KEARSIPAN DENGAN UNDANG-UNDANG NOMOR 14 TAHUN 2008 TENTANG KETERBUKAAN INFORMASI PUBLIK BADAN PERPUSTAKAAN."— Transcript presentasi:

1 KETERKAITAN UNDANG-UNDANG NOMOR 43 TAHUN 2009 TENTANG KEARSIPAN DENGAN UNDANG-UNDANG NOMOR 14 TAHUN 2008 TENTANG KETERBUKAAN INFORMASI PUBLIK BADAN PERPUSTAKAAN DAN ARSIP DAERAH PROVINSI BANTEN HOTEL MAMBRUK ANYER, OKTOBER 2013

2 KEWAJIBAN PENYEDIAAN INFORMASI PUBLIK Berlaku 2 (dua) tahun sejak tanggal diundangkan (Pasal 64) Diundangkan pada tanggal 30 April 2008 Mulai berlaku tanggal 30 April 2010

3 PERTIMBANGAN  Informasi merupakan kebutuhan pokok setiap orang bagi pengembangan pribadi dan lingkungan sosialnya serta merupakan bagian penting bagi ketahanan nasional.  Hak memperoleh informasi merupakan hak asasi manusia dan keterbukaan informasi publik merupakan salah satu ciri penting negara demokratis yang menjujung tinggi kedaulatan rakyat untuk mewujudkan penyelenggaraan negara yang baik.  Keterbukaan informasi publik merupakan sarana dalam mengoptimalkan pengawasan publik terhadap penyelenggaraan negara dan badan publik lainnya dan segala sesuatu yang berakibat pada kepentingan publik.

4 TUJUAN 1. Menjamin hak warga negara untuk mengetahui rencana pembuatan kebijakan publik, program kebijakan publik dan proses pengambilan keputusan publik serta alasan pengambilan suatu keputusan publik. 2. Mendorong partisipasi masyarakat dalam proses pengambilan kebijakan publik. 3. Meningkatkan peran aktif masyarakat dalam pengambilan kebijakan publik dan pengelolaan badan publik yang baik 4. Mewujudkan penyelenggaraan negara yang baik, transparan, efektif, efesien, akuntabel serta dapat dipertanggungjawabkan

5 5. Mengetahui alasan kebijakan publik yang mempengaruhi hajat hidup orang banyak. 6. Mengembangkan ilmu pengetahuan dan mencerdaskan kehidupan bangsa 7. Meningkatkan pengelolaan dan pelayanan informasi di lingkungan badan publik untuk menghasilkan layanan informasi yang berkualitas

6 PENGERTIAN Informasi publik adalah informasi yang dihasilkan, disimpan, dikelola, dikirim, dan/atau diterima oleh suatu badan publik yang berkaitan dengan : - Penyelenggaraan dan penyelenggaraan negara dan/atau. - Penyelenggara dan penyelenggaraan badan publik lainnya yang sesuai dengan undang-undang ini serta infromasi lain yang berkaitan dengan kepentingan publik

7 Informasi Publik (yang dibuka untuk publik) Informasi yang mengkomunikasikan tentang rencana dan program kebijakan publik, proses dan alasan pengambilan keputusan publik. (Pasal 3) Informasi publik dibuka untuk umum, dalam tiga kategori : 1. Informasi yang wajib disediakan dan diumumkan secara berkala. (Pasal 9, Pasal 12) 2. Informasi yang wajib diumumkan secara serta merta (Pasal 10) 3. Informasi yang wajib tersedia setiap saat (Pasal 11)

8 Kewajiban mengumumkan Informasi Publik secara berkala paling kurang 6 (enam) bulan sekali 1. Setiap badan publik wajib mengumumkan informasi publik secara berkala 2. Informasi publik sebagaiman dimaksud pada ayat (1) meliputi : a. Informasi yang berkaitan dengan badan publik b. Informasi mengenai kegiatan dan kinerja badan publik terkait c. Informasi mengenai laporan keuangan d. Informasi lain yang diatur dalam peraturan perundang-undangan

9 3. Kewajiban memberikan dan menyampaikan informasi publik sebagaiman dimaksud pada ayat (2) dilakukan paling singkat 6 (enam) bulan sekali. 4. Kewajiban menyebarluaskan informasi publik sebagaimana dimaksud pada ayat (1), disampaikan dengan cara yang mudah dijangkau oleh masyarakat dan dalam bahasa yang mudah dipahami 5. Cara-cara sebagaiman dimaksud pada ayat(4) ditentukan lebih lanjut oleh pejabat pengelola informasi dan dokumentasi di badan publik terkait (Pasal 9)

10 Kewajiban mengumumkan layanan infromasi secara berkala setiap tahun sekali (Pasal 20) Setiap tahun badan publik wajib mengumumkan layanan informasi yang meliputi : a. Jumlah permintaan informasi yang diterima. b. Waktu yang diperlukan badan publik dalam memenuhi setiap permintaan informasi. c. Jumlah pemberian dan penolakan permintaan informasi, dan/atau alasan penolakan permintaan informasi

11 Kewajiban meyediakan informasi setiap saat (Pasal II) Badan publik wajib meyediakan informasi publik setiap saat yang meliputi : a. Daftar seluruh informasi publik yang berada di bawah penguasaannya, tidak termasuk informasi yang dikecualikan b. Hasil keputusan badan publik dan pertimbangannya c. Seluruh kebijakan yang ada beikut dokumen pendukungnya d. Rencana kerja proyek termasuk di dalamnya perkiraan pengeluaran tahunan badan publik

12 e. Perjanjian badan publik dengan pihak ketiga. f. Informasi dan kebijakan yang disampaikan pejabat publik dalam pertemuan yang terbuka untuk umum. g. Prosedur kerja pegawai badan publik yang berkaitan dengan pelayanan masyaraktat h. Laporan mengenai pelayanan akses informasi publik sebagaimana diatur dalam undang-undang ini.

13 Informasi publik yang wajib disediakan oleh badan publik BUMN, BUMD (Pasal 14) Informasi publik yang wajib disediakan oleh badan usaha milik negara, badan usaha milik daerah dan/atau badan usaha lainnya yang dimiliki oleh negara dalam undang-undang ini adalah: a. Nama dan tempat kedudukan, dimaksud dan tujuan serta jenis kegiatan usaha, jangka waktu pendirian dan permodalan, sebagaimana tercantum dalam anggaran dasar. b. Nama lengkap pemegang saham, anggota direksi, dan anggota dewan komisaris perseroan.

14 c. Laporan tahunan, laporan keuangan, neraca laporan laba rugi, laporan tanggung jawab sosial perusahaan yang telah diaudit. d. Hasil penilaian oleh auditor eksternal, lembaga pemeringkat kredit dan lembaga pemeringkat lainnya. e. Sistem dan alokasi dana remunerasi anggota komisaris/dewan pengawas dan direksi.

15 Tanggung jawab badan publik (pemerintah) (Pasal 13) 1. Untuk mewujudkan pelayanan cepat, tepat dan sederhana setiap badan publik : a. Menunjuk pejabat pengelola informasi dan dokumentasi b. Membuat dan mengembangkan sistem penyediaan layanan informasi secara cepat, mudah, dan wajar sesuai dengan petunjuk teknis standar layanan informasi publik yang berlaku secara nasional 2. Pejabat pengelola informasi dan dokumentasi (PPID) sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a dibantu oleh pejabat fungsional

16 Pejabat Pengelola Informasi dan Dokumentasi (PPID) (Pasal 19) Pejabat pengelola informasi dan dokumentasi di setiap badan publik wajib melakukan pengujian tentang konsekuensi sebagaiman dimaksud dalam pasal 17 dengan saksama dan penuh ketelitian sebelum menyatakan informasi publik tertentu dikecualikan untuk diakses oleh setiap orang

17 Hak Badan Publik (Pasal 6) 1. Badan publik berhak menolak memberikan informasi yang dikecualikan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undang 2. Badan publik berhak menolak memberikan informasi publik apabila tidak sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-udangan 3. Informasi publik yang tidak dapat diberikan oleh badan publik sebagaiman dimaksud pada ayat (1) adalah :

18 a. Informasi yang dapat membahayakn negara b. Informasi yang berkaitan dengan kepentingan perlindungan usaha dari persaingan usaha tidak sehat c. Informasi yang berkaitan dengan hak-hak pribadi d. Informasi yang berkaitan dengan rahasia jabatan dan/atau e. Informasi publik yang diminta belum dikuasai atau didokumentasikan

19 PENGELOLAAN ARSIP DAN INFORMASI PUBLIK

20 UU NO. 43 TAHUN 2009 (pasal 1 angka 2) Pengertian Arsip adalah rekaman kegiatan atau peristiwa dalam berbagai bentuk dan media sesuai dengan perkembangan teknologi informasi dan komunikasi yang dibuat dan diterima oleh lembaga negara, pemerintah daerah, lembaga pendidikan, perusahaan, organisasi politik, organisasi kemasyarakatan dan perseorangan dalam pelaksanaan kehidupan bermasyarakat, berbangsa dan bernegara

21 PENCIPTAAN ARSIP  Setiap pelaksanaan urusan negara dan pemerintahan atau kegiatan yang berkaitan dengan kepentingan umum harus dipertanggungjawabkan  Setiap pemanfaatan keuangan negara, serta sumber dana yang berasal dari pinjaman luar negeri dan dari masyarakat-harus dipertanggungjawabkan.  Perekaman kegiatan secara teratur dan benar akan meyediakan arsip yang otentik, utuh dan terpercaya (reliable)-benar dan dapat dipertanggungjawabkan, lengkap/utuh dan dapat dipercaya sebagaimana fakta yang ada

22 KEWAJIBAN BADAN PUBLIK 1. Badan Publik wajib menyediakan, memberikan dan/atau menerbitkan informasi publik yang berada di bawah kewenangannya kepada pemohon informasi publik, selain informasi yang dikecualikan sesuai dengan ketentuan 2. Badan Publik wajib menyediakan informasi publik yang akurat, benar, dan tidak menyesatkan 3. Untuk melaksanakan kewajiban sebagaimana dimaksud pada ayat (2) Badan Publik harus membangun dan mengembangkan sistem informasi dan dokumentasi untuk mengelola informasi publik secara baik dan efesien sehingga dapat diakses dengan mudah

23 4. Badan Publik wajib membuat pertimbangan secara tertulis setiap kebijakan yang diambil untuk memenuhi hak setiap orang atas informasi publik 5. Pertimbangan sebagaimana dimaksud pada ayat (4) antara lain memuat pertimbangan politk, ekonomi, sosial, budaya dan/atau pertahanan dan keamanan negara 6. Dalam rangka memenuhi kewajiban sebagaimana dimaksud pada ayat (1) sampai dengan ayat (4) Badan Publik dapat memanfaatkan sarana dan/atau media elektronik dan nonelektronik

24 KEWAJIBAN BADAN PUBLIK Kewajiban badan publik yang berkaitan dengan kearsipan dan pendokumentasian Informasi publik dilaksanakan berdasarkan Peraturan perundang Undangan ( Pasal 8, UU No.14/2008 ) Pengelolaan arsip untuk mendukung pelayanan informasi publik, didasarkan pada UU No. 43/2009

25 Menurut UU No.43/2009, pengelolaan arsip harus memenuhi kaedah-kaedah : a. Menjamin terciptanya arsip dari kegiatan yang dilakukan oleh lembaga negara, pemerintah daerah, lembaga pendidikan, perusahaan, organisasi politik, organisasi kemasyarakatan dan perseorangan serta ANRI sebagai penyelenggara kearsipan nasional ( Pasal 3 huruf a ) Bandingkan dengan : Badan publik wajib membuat pertimbangan secara tertulis setiap kebijakan yang diambil untuk memenuhi hak setiap orang atas infromasi publik ( Pasal 17 ayat 4 )

26 b. Arsip harus tersimpan secara utuh (memberkas) agar tidak terjadi distorsi infromasi. Pejabat atau orang yang bertanggung jawab dalam pengelolaan arsip dinamis sebagaimana dimaksud pada ayat (1) wajib menjaga keautentikan, keutuhan, keamanan dan keselamatan arsip yang dikelolanya (Pasal 40 ayat 5 ) Bandingkan dengan : Badan publik wajib menyediakan informasi publik yang akurat, benar, dan tidak menyesatkan ( Pasal 17 ayat 2 )

27 ORGANISASI Pimpinan Satuan Kerja bertanggung jawab atas otentisitas dokumen yang tercipta PPID Dibantu Jabfung : Arsiparis, Pranatan Humas, Pranata Komputer, dll Tugas & Fungsi Dengan alasan pengambilan keputusan publik Kebijakan Program kegiatan arsip informasi Terbuka Diumumkan disediakan Tertutup Alasan : Politik Ekonomi Sosial Hankam


Download ppt "KETERKAITAN UNDANG-UNDANG NOMOR 43 TAHUN 2009 TENTANG KEARSIPAN DENGAN UNDANG-UNDANG NOMOR 14 TAHUN 2008 TENTANG KETERBUKAAN INFORMASI PUBLIK BADAN PERPUSTAKAAN."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google