Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Laporan Fundamental Technical Plan (FTP) 2007 Oleh : Bambang Soesijanto ( DPH MASTEL)

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Laporan Fundamental Technical Plan (FTP) 2007 Oleh : Bambang Soesijanto ( DPH MASTEL)"— Transcript presentasi:

1 Laporan Fundamental Technical Plan (FTP) 2007 Oleh : Bambang Soesijanto ( DPH MASTEL)

2 PENDAHULUAN  National Fundamental Technical Plan (FTP) atau Rencana Dasar Teknis Nasional, disusun dan ditetapkan untuk menjadi panduan teknis dan pedoman teknik dalam pembangunan telekomunikasi Nasional  FTP sebagai panduan dan pedoman dalam pemilihan teknologi dan rancang bangun teknis, baik operator, vendor maupun supplier perangkat jaringan & terminal.  FTP dapat digunakan sebagai acuan dasar dalam menyusun rencana induk pembangunan masing-masing operator dan produsen.  FTP harus dapat mewadahi setiap kemajuan teknologi yang akan diadopsi sesuai dengan standar dan rekomendasi Internasional, khususnya rekomendasi dari ITU  Draft FTP 2007 merupakan addendum dari FPT 1985, FTP 1994 (edisi 1994 dan edisi 1996) dan FTP 2000.

3 RUANG LINGKUP FTP  FTP memberikan jaminan bagi pengguna telekomunikasi/pelanggan dapat tersambung penuh (konektivitas penuh) dan menggunakan jasa dari operator, sesuai kaidah telekomunikasi umum.  FTP menjadi pedoman dan pengaturan pemakaian sumber daya telekomunikasi yang terbatas. Sumber daya terbatas tersebut adalah Penomoran (numbering), Spektrum Frekuensi Radio dan Posisi Orbit Satelit.  FTP menjadi pedoman dan pengaturan keterhubungan dan kerjasama antar perangkat dan antar-jaringan (interoperability).  FTP menjadi penentuan standar teknik yang harus ditaati.

4 DRAFT FTP 2007  Mengakomodasi bergesernya paradigma yang ada, terutama dalam bidang elektronika, telekomunikasi, komputer dan internet serta penyiaran (broadcasting).  Mewadahi konvergensi layanan yang terjadi diantara standar telekomunikasi, standar komputer dan standar penyiaran.  Menjadi pedoman teknis dalam perencanaan migrasi dari “switching based” ke “packet based” dan “IP based”.  Tidak termasuk bahasan FTP ini standar telekomunikasi yang ada di industri finansial, industri perhubungan dan telekomunikasi komunitas lainnya.

5 ISI DRAFT FTP Rencana Penomoran dan Pengalamatan (Addressing) 2. Rencana Interkoneksi Antar Jaringan (Interconnection Plan) 3. Rencana Pembebanan (Charging Plan) 4. Rencana Ruting (Routing Plan) 5. Rencana Transmisi (Transmission Plan) 6. Rencana Interoperabilitas dan Pensinyalan (Interoperability and Signaling Plan) 7. Rencana Sentral (Switching Plan) 8. Rencana Ketersediaan dan Keamanan (Availibility and Security Plan) 9. Rencana Manajemen Jaringan (Network Management Plan) 10. Rencana Akses Pelanggan dan Terminal 11. Rencana Penyelenggaraan dan Mutu Pelayanan.

6  Terima Kasih

7 FTP 2000 VS DRAFT FTP 2007 BAB II PENOMORAN BAB II PENOMORAN DAN PENGALAMATAN 3. PRINSIP RENCANA PENOMORAN DAN PENGALAMATAN 3.1 Pengalamatan IP Struktur IP Address (IPv4) Alamat Khusus (Alamat Jaringan, Broadcast Address, dan Netmask) Sintaks umum URL Sintaks untuk untuk skema protokol berbasis IP 3.2 Penomoran berdasarkan Rekomendasi ITU-T E.l Penomoran berdasarkan Rekomendasi ITU-T X Kapasitas register digit untuk trafik internasional. 3.5 Analisa digit 3.6 Kerjasama penomoran 3.7 Pemetaan Nomor Telepon Pemetaan berdasarkan pada DNS (Domain Name Server) disebut Telephone Number Mapping (ENUM). ENUM menggunakan DNS untuk memetakan nomor E.164 ke URI (Uniform Resource Identifier). 4. PROSEDUR PEMANGGILAN (DIALLING PROCEDURE) 4.1 Umum 4.2 Prosedur Pemanggilan ENUM

8 FTP 2000 VS DRAFT FTP 2007 BAB II PENOMORAN BAB II PENOMORAN DAN PENGALAMATAN 4.2 Prosedur pemanggilan antar pelanggan jaringan telepon (PSTNI/ISDN) 4.3 Panggilan oleh Operator Telepon (operator dialling) 4.4 Prosedur pemanggilan untuk Jaringan Bergerak Seluler (STBS) Panggilan ke terminal STBS Panggilan dari Terminal STBS 4.5 Prosedur pemanggilan ke/dari terminal jaringan bergerak satelit 4.6 Prosedur pemanggilan ke/dari terminal radio trunking 4.7 Prosedur pemanggilan ke Pelayanan IN 5. FORMAT DAN PENGALOKASIAN NOMOR BERDASARKAN ITU-T E.164 5FORMAT DAN PENGALOKASIAN NOMOR 5.1 Untuk penomoran dan penggunaan, prefiks 5.2 Format dan pengalokasian prefiks 5.2.3Prefiks Nasional 5.2.4Prefix SLJJ 5.2.5Format untuk Prefiks VoIP 5.3Penomoran untuk pelanggan/terminal PSTN / ISDN

9 FTP 2000 VS DRAFT FTP Penomoran dalam jaringan bergerak seluler (STBS) Mobile Subscriber International ISDN Number (MSISDN) Kode Tujuan Nasional (NDC) Nomor Pelanggan Penomoran internal dalam penyelenggaraan STBS 5.5 Penomoran dalam jaringan bergerak satelit 5.6 Penomoran dalam penyelenggaraan jasa radio trunking 5.7 Penomoran dalam penyelenggaraan jasa Intelligent Network (IN) Nomor Nasional Pelayanan Kode Akses Pelayanan (NDC) Nomor Pelanggan 5.8 Kode Akses ke Jaringan Komunikasi Data 6. FORMAT DAN PENGALOKASIAN ALAMAT IP DAN PEMETAANNYA TERHADAP FORMAT PENOMORAN E.164 DI INDONESIA BAB II PENOMORAN BAB II PENOMORAN DAN PENGALAMATAN

10 FTP 2000 VS DRAFT FTP 2007 BAB III RENCANA INTERKONEKSI ANTAR JARINGAN Peraturan Menteri Komunikasi dan Informatika 08/Per/M.KOMINF/02/2006 tentang Interkoneksi dimaksudkan untuk menjamin kepastian dan transparansi penyediaan dan pelayanan interkoneksi antar penyelenggara telekomunikasi, dan untuk menetapkan ketentuan tentang interkoneksi antar penyelenggara telekomunikasi. 3POKOK-POKOK INTERKONEKSI ANTAR JARINGAN 3.1Jenis jaringan yang berinterkoneksi 3.2Sentral gerbang (gateway) Hakekat interkoneksi antar-jaringan adalah interkoneksi antar sentral gerbang (gateway) Tiap penyelenggara jaringan yang berinterkoneksi wajib menyediakan sentral gerbang pada sisi masing-masing Sentral gerbang (gateway) tidak perlu dikhususkan untuk keperluan interkoneksi antar jaringan. Disamping fungsi tersebut di atas, sentral gerbang (gateway) tetap berfungsi sebagai sentral atau simpul switching. 3.2 Sentral gerbang 3.3 Interkoneksi fisik 3.4 Untuk menjamin kelancaran interoperabilitas yang efisien, maka perlu diatur tentang mekanisme interkoneksi

11 FTP 2000 VS DRAFT FTP 2007 BAB III RENCANA INTERKONEKSI ANTAR JARINGAN 4.INTERKONEKSI ANTAR JARINGAN YANG MENYELENGGARAKAN JASA TELEPONI DASAR 4.1Titik interkoneksi Point of Interconnection (POI) 4.1.1Jumlah titik interkoneksi 4.1.2Letak titik interkoneksi dan jenis interkoneksi 4.1.3Terminasi link interkoneksi 4.2Interface 4.2.1Interface digital 2 Mbit/s PCM atau kelipatannya Sebagai standar pensinyalan dapat digunakan Sistem Pensinyalan ITU-T No.7 (CCS No.7) atau sistem pensinyalan lainnya, dengan ISDN User Part (ISUP) seperti dispesifikasikan dalam Rekomendasi ITU-T Q Untuk keperluan interkoneksi antar jaringan, khususnya saat migrasi dari Jaringan Existing saat ini ke Jaringan Masa Depan, maka perlu inventarisasi dan pengaturan/standarisasi secara nasional 4.2Interface 4.2.1Interface digital 2 Mbit/s PCM atau kelipatannya Sebagai standar pensinyalan dapat digunakan Sistem Pensinyalan ITU-T No.7 (CCS No.7) atau sistem pensinyalan lainnya, dengan ISDN User Part (ISUP) seperti dispesifikasikan dalam Rekomendasi ITU-T Q Sinkronisasi 4.4 Kinerja (Performance) Loudness rating (LR) Alokasi QDU (Quantizing Distortion Unit) 4.5 Grade of Service

12 FTP 2000 VS DRAFT FTP 2007 BAB III RENCANA INTERKONEKSI ANTAR JARINGAN 4.6 Standar Pensinyalan Interkoneksi Jaringan penyelenggara harus menggunakan teknorogi digital. Oleh karena itu interkoneksi antar-jaringan di Indonesia menggunakan pensinyalan CCS No.7 yang di spesifikasikan dalam Rekomendasi IT-T Q.831 (6) Jaringan penyelenggara dapat menggunakan teknologi digital atau teknologi pensinyalan lainnya (sesuai kesepakatan bilateral antara penyelenggara jaringan). Oleh karena itu interkoneksi antar-jaringan di Indonesia menggunakan pensinyalan CCS No.7 yang dispesifikasikan dalam Rekomendasi ITU-T Q.700 sampai Q.821 [6] Struktur jaringan CCS No.7 yang berinterkoneksi Tata penomoran Signalling Point Code (SPC) Penyaringan message CCS No.7 oleh ST/SP gerbang interkoneksi 5. INTERKONEKSI ANTAR JARINGAN YANG MENYELENGGARAKAN JASA MULTIMEDIA

13 FTP 2000 VS DRAFT FTP 2007 BAB IV RENCANA PEMBEBANAN 3.1 Pembebanan Kepada Pelanggan 3.1 Parameter pembebanan pada pelanggan 3.2 Kinerja Peralatan Sistem Pembebanan dan Peneraan Persyaratan Kinerja Sistem Pembebanan PPM Persyaratan kinerja sistem Pembebanan AMA 4. PEMBEBENAN ANTAR PENYELENGGARA 4.1 Metodologi Perhitungan 4.2 Pembebanan atas penggunaan jasa interkoneksi Pembebanan Jasa Akses Pembebanan Pemakaian (usage charge) Kontribusi untuk Pelaksanaan USO 4.3 Pembebanan atas Penggunaan Jaringan Pensinyalan 5. PEMBEBANAN DAN AKONTING JARINGAN STBS KE JARINGAN LAIN 5.1 Prinsip Pembebanan dan Akonting Penjelajahan Antar STBS 5.2 Beberapa Skenario Pembebanan dan Akonting 5.3 Beberapa Skenario Pembebanan dan Akonting

14 FTP 2000 VS DRAFT FTP 2007 BAB V RENCANA RUTING 3 KETENTUAN DASAR RUTING 3.1 Persyaratan umum Keberhasilan ruting dalam lingkungan multi-jaringan dan multi-penyelenggara ditentukan oleh adanya pejanjian kerjasama (PKS) interkoneksi atau (suatu Service Level Agreement ) antara para penyelenggara jaringan yang terkait 3.2Ruting internal pengaturan rute di dalam jaringan yang dikelola oleh suatu penyelenggara pengaturan rute di dalam satu jaringan. Ruting internal sepenuhnya menjadi urusan dan tanggung jawab masing- masing penyelenggara. dan tidak diatur di dalam FTP Nasional 2000 ini 3.3 Ruting lokal 3.4 Ruting jarak jauh 3.5 Ruting nasional secara teknis harus memungkinkan memilih infrastruktur penyelenggara ke lokasi terdekat jika comply. 3.6 Ruting internasional

15 4. KETENTUAN RUTING 4.1 Ruting untuk panggilan lokal 4.2 Ruting untuk panggilan ke pelayanan darurat dan pelayanan khusus 4.3 Ruting untuk sambungan langsung jarak jauh (SLJJ) 4.4 Ruting untuk sambungan langsung internasional (SLI) 4.5 Ruting untuk ISDN 4.6 Ruting untuk panggilan ke dan dari terminal STBS 4.7 Ruting untuk panggilan ke dan dari terminal jaringan bergerak satelit 4.8 Ruting untuk panggilan ke dan dari terminal radio trunking 4.9 Ruting untuk panggilan melalui jasa VoIP 4.10 Ruting untuk akses ke pelayanan Sistem Komunikasi Data Paket (SKDP) FTP 2000 VS DRAFT FTP 2007 BAB V RENCANA RUTING

16 FTP 2000 VS DRAFT FTP 2007 BAB VI RENCANA TRANSMISI 3. SPEKTRUM FREKUENSI RADIO DAN POSISl ORBIT 4. POKOK POKOK KETENTUAN PENGGUNAAN FREKUENSI 5. ALOKASI PITA FREKUENSI UNTUK KOMUNlKASl RADIO JARINGAN TELEKOMUNIKASI Alokasi pita frekuensi untuk komunikasi radio terestrial pada ruas antar sentral Alokasi pita frekuensi untuk komunikasi radio terestrial pada ruas antar sentral dengan gelombang mikro digital (GMD). Gelombang mikro digital sebagai sistem komunikasi radio antar sentral sebaiknya digunakan jika sistem serat optik sulit diimplementasikan karena kondisi geografis yang tidak menguntungkan. Dalam penerapan pita-pita berfrekuensi tinggi seperti 11 GHz, 13 GHz, 15 GHz, GHz dan 38 GHz sangat dipengaruhi oleh redaman curah hujan, sehingga penerapannya harus berdasarkan rekomendasi ITU-R DIGITALISASI JARINGAN 7. INTERFERENSI

17 FTP 2000 VS DRAFT FTP 2007 BAB VII RENCANA INTERPORABILITAS DAN PENSINYALAN BAB VII RENCANA INTERPORABILITAS DAN PENSINYALAN 3PENSINYALAN ANTAR JARINGAN 3.1 Jaringan yang terlibat dalam kerjasama antar-jaringan - Jaringan tetap PSTN/ISDN - - Jaringan tetap nirkabel (wireless) - Jaringan bergerak seluler - Jaringan bergerak satelit 3.2 Kerjasama pensinyalan antar-jaringan 4PENSlNYALAN ANTARA PERANGKAT PELANGGAN DAN JARINGAN 4.1 Akses Pelanggan 4.2 Pensinyalan pada link akses

18 FTP 2000 VS DRAFT FTP 2007 BAB VIII RENCANA SWITCHING FUNGSI DASAR SENTRAL PENYAMBUNGAN 2.1 Fungsi switching 2.2 Fungsi pengendalian panggilan 2.3 Fungsi signaling 2.4 Fungsi Ruting 2.3 Fungsi interface 2.4 Fungsi pembebanan FUNGSI DASAR SENTRAL PENYAMBUNGAN TELEPON

19 FTP 2000 VS DRAFT FTP 2007 BAB IX RENCANA KETERSEDIAAN DAN KEAMANAN POKOK-POKOK KETERSEDIAAN DAN KEAMANAN 2.1Ketersediaan jaringan 2.2Keamanan 3KETERSEDIAAN DAN KEAMANAN DALAM LINGKUNGAN MULTI-PENYELENGGARA

20 FTP 2000 VS DRAFT FTP 2007 BAB X RENCANA MANAJEMEN JARINGAN BAB X RENCANA MANAJEMEN JARINGAN

21 FTP 2000 VS DRAFT FTP 2007 BAB XI RENCANA AKSES 3. AKSES PELANGGAN 3. TEKNOLOGI JARINGAN AKSES

22 FTP 2000 VS DRAFT FTP 2007 BAB XII RENCANA PENYELENGGARAAN DAN MUTU PELAYANAN BAB XII RENCANA PENYELENGGARAAN DAN MUTU PELAYANAN


Download ppt "Laporan Fundamental Technical Plan (FTP) 2007 Oleh : Bambang Soesijanto ( DPH MASTEL)"

Presentasi serupa


Iklan oleh Google