Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

MANAJEMEN KUALITAS ISO:9000 Disusun Oleh : Freddy (2007-043-180) Budi (2007-043-203)

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "MANAJEMEN KUALITAS ISO:9000 Disusun Oleh : Freddy (2007-043-180) Budi (2007-043-203)"— Transcript presentasi:

1 MANAJEMEN KUALITAS ISO:9000 Disusun Oleh : Freddy ( ) Budi ( )

2 PENDAHULUAN Perdebatan tentang mutu melibatkan permasalahan tentang bagaimana mendefinisikan mutu, bagaimana mengukurnya dan bagaimana menghubungkannya dengan laba. Ada banyak sekali batasan tentang mutu, tetapi tidak satu pun yang dapat menjelaskan dengan tepat apa sebenarnya mutu itu.

3 PENDAHULUAN (2)

4 PENDAHULUAN (3) Diperlukan standar yang diakui oleh semua pihak untuk berbagai hal. Dengan demikian, standar internasional adalah cara terbaik, termudah dan teraman pada era globalisasi saat ini. Standar internasional yang telah ada saat ini dibuat atau dirumuskan bersama oleh ISO (The International Organization for Standardization). ISO adalah badan standar dunia yang dibentuk untuk meningkatkan perdagangan internasional yang berkaitan dengan perubahan barang dan jasa.

5 ISO:9000 ISO merupakan kepanjangan dari International Organization for Standardization. ISO adalah badan standar dunia yang dibentuk untuk meningkatkan perdagangan internasional yang berkaitan dengan perubahan barang dan jasa. ISO dapat disimpulkan sebagai koordinasi standar kerja internasional, publikasi standar harmonisasi internasional, dan promosi pemakaian standar internasional.

6 Keluarga ISO:9000 ISO 9000 mencakup standar-standar di bawah ini: 1. ISO Quality Management Systems - Fundamentals and Vocabulary: mencakup dasar-dasar sistem manajemen kualitas dan spesifikasi terminologi dari Sistem Manajemen Mutu (SMM).

7 Keluarga ISO:9000 (2) 2. ISO Quality Management Systems - Requirements: ditujukan untuk digunakan di organisasi manapun yang merancang, membangun, memproduksi, memasang dan/atau melayani produk apapun atau memberikan bentuk jasa apapun. Standar ini memberikan daftar persyaratan yang harus dipenuhi oleh sebuah organisasi apabila mereka hendak memperoleh kepuasan pelanggan sebagai hasil dari barang dan jasa yang secara konsisten memenuhi permintaan pelanggan tersebut. Implementasi standar ini adalah satu-satunya yang bisa diberikan sertifikasi oleh pihak ketiga.

8 Keluarga ISO:9000 (3) 3. ISO Quality Management Systems - Guidelines for Performance Improvements: mencakup perihal perbaikan sistem yang terus-menerus. Bagian ini memberikan masukan tentang apa yang bisa dilakukan untuk mengembangkan sistem yang telah terbentuk lama. Standar ini tidaklah ditujukan sebagai panduan untuk implementasi, hanya memberikan masukan saja. 4. ISO 19011: Pedoman Audit Sistem Manajemen Mutu dan Lingkungan

9 Langkah-Langkah Dalam Menerapkan ISO 9001: Tahap Persiapan 2. Tahap Pengembangan 3. Tahap Implementasi 4. Tahap Audit 5. Tahap Sertifikasi

10 SEJARAH

11 SEJARAH (2) Konsep penilaian sistem mutu dimulai pada masa perang dunia II (tahun 1943) Standar sistem mutu AQAP (Allied Quality Assurance Publicators) (tahun 1960) DEFSTAN 05 Series sebagai pengembangan dari AQAP (tahun 1970) BS 5750 (tahun 1979) Seri standar ISO 9000 dipublikasikan (tahun 1987)

12 Tujuan ISO Fandy Tjiptono dan Anastasia Diana (2002) menyatakan bahwa tujuan utama dari ISO 9000 adalah: 1. Organisasi harus mencapai dan mempertahankan kualitas produk atau jasa yang dihasilkan, sehingga secara berkesinambungan dapat memenuhi kebutuhan para pengguna (costumer). 2. Organisasi harus memberikan keyakinan kepada pihak manajemennya sendiri bahwa kualitas yang dimaksudkan itu telah dicapai dan dapat dipertahankan. 3. Organisasi harus memberikan keyakinan kepada pihak costumer bahwa kualitas yang dimaksudkan itu telah atau akan dicapai dalam produk atau jasa yang dijual.

13 Manfaat ISO Menurut Rabbit dan Bergh (1994), ISO digunakan sebagai : 1. Fondasi dari kegiatan perbaikan yang kontinu untuk kepuasan pelanggan. 2. Sistem dokumentasi yang benar dari perusahaan. 3. Cara yang jelas dan sistematik dari manajemen mutu. 4. Mendapatkan stabilitas dan konsistensi dalam kegiatan dan sistem. 5. Kerangka kerja yang bagus untuk perbaikan mutu.

14 Manfaat ISO (2) 6. Praktek manajemen yang lebih efektif dengan otoritas dan tanggung jawab yang jelas terhadap orang yang berkaitan dengan mutu proses dan produk. 7. Pedoman untuk melakukan segala sesuatu dengan benar di setiap saat. 8. Cara untuk meningkatkan produktivitas, efisiensi, mutu, dan kemampuan berkompetensi dari perusahaan. 9. Persyaratan untuk melakukan bisnis internasional.

15 Manfaat ISO (3) Menurut Chow-Chua, et al. (2002) menemukan bahwa manfaat terbesar yang diperoleh perusahaan-perusahaan yang telah memperoleh sertifikasi ISO berturut-turut antara lain : 1. Prosedur pendokumentasian menjadi lebih baik. 2. Instruksi dan prosedur kerja lebih jelas, dan 3. Kemampuan akses, pelacakan, dan audit prosedur kerja menjadi lebih mudah.

16 Kesulitan Penerapan ISO

17 AUDIT MUTU Audit mutu didefinisikan sebagai proses sistematik, independen dan terdokumentasi untuk memperoleh bukti audit dan mengevaluasinya secara objektif untuk menentukan sampai sejauhmana kriteria audit dipenuhi. Audit mutu didefinisikan sebagai proses sistematik, independen dan terdokumentasi untuk memperoleh bukti audit dan mengevaluasinya secara objektif untuk menentukan sampai sejauhmana kriteria audit dipenuhi.

18 Tujuan Audit Mutu Tujuan audit mutu adalah untuk mendapatkan data dan informasi faktual dan signifikan sebagai dasar pengambilan keputusan, pengendalian manajemen, perbaikan dan/atau perubahan. Temuan hasil audit selanjutnya dianalisis, dinilai kecukupan dan kesesuaiannya terhadap standar ISO 9001:2000. Hasil temuan auditor tersebut akan digunakan sebagai dasar pengambilan keputusan, pengendalian manajemen, perbaikan dan/atau perubahan.

19 Manfaat Audit Mutu Hasil audit dapat dimanfaatkan untuk berbagai keperluan, salah satunya adalah manfaat audit yang paling sentral yakni sebagai dasar untuk mengambil keputusan, melakukan perbaikan, meningkatkan efisiensi dan efektivitas fungsi organisasi. Dengan informasi hasil penilaian auditor dan rekomendasi yang disampaikan, akan memungkinkan pimpinan unit operasi melakukan tindakan perbaikan untuk meningkatkan efisiensi, efektivitas maupun produktivitas usaha secara lebih terarah.

20 HUBUNGAN TQM-ISO 9000

21 HUBUNGAN TQM-ISO 9000 (2) ISO 9000 menggunakan pendekatan PDCA (plan- do-check-act) sebagai dasar. Pendekatan PDCA ini terdapat dalam TQM sehingga hubungan TQM dan ISO 9000 dapat digambarkan sebagai berikut.

22 HUBUNGAN TQM-ISO 9000 (3) Selain itu ISO 9000 juga menggunakan 8 prinsip dari TQM. 8 prinsip TQM dapat digambarkan sebagai berikut

23 HUBUNGAN TQM-ISO 9000 (4)


Download ppt "MANAJEMEN KUALITAS ISO:9000 Disusun Oleh : Freddy (2007-043-180) Budi (2007-043-203)"

Presentasi serupa


Iklan oleh Google