Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

1 SURVEI CONTOH PASCA EVALUASI SURVEI (PES) KADARMANTO.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "1 SURVEI CONTOH PASCA EVALUASI SURVEI (PES) KADARMANTO."— Transcript presentasi:

1 1 SURVEI CONTOH PASCA EVALUASI SURVEI (PES) KADARMANTO

2 PERTEMUAN 14 PERTEMUAN 14: PASCA EVALUASI SURVEI  meliputi salah cakupan dan salah isian Materi evaluasi Metode evaluasi  PENGERTIAN DAN TUJUAN PES  COVERAGE ERROR CHEK  CONTENT ERROR CHEK 2

3 3 PES (Pasca Evaluasi Survei/ Sensus ) (1)  PES ditujukan untuk mengetahui berbagai kesalahan di luar teknik sampling  PES tidak untuk memperbaiki estimasi tetapi ditujukan untuk : - mengkaji sejauh mana kira-kira ada kesalahan baik ditinjau dari cakupan (coverage) maupun dari isi (content) - sebagai pendukung analisis - sebagai masukan untuk penyempurnaan metodologi yang akan datang

4 4 PES (Pasca Evaluasi Survei/ Sensus ) (2)  Coverage Error (salah cakupan) - salah cacah (errorneous inclusion) - lewat cacah (omission) - double cacah  Content Error (salah isian) - salah isi (errorneous entries) - tak ada isian (non response entries)  Misalnya dalam listing:  Coverage : unit sampling  Content : karakteristik (dalam kuesioner )

5 5  Untuk Melihat Coverage Error  Formula Chandra Demming  Formula /model Uttam Chand  Metode David Bateman  Dual System Estimation Model  Diadakan PES

6 6  Coverage Error Check (pengecekan kesalahancakupan)  Coverage check bertujuan untuk mengetahui apakah dalam pelaksanaan pendaftaran bangunan dan rumah tangga terjadi lewat cacah atau cacah ganda di suatu blok sensus terpilih dan apakah blok sensus yang terdapat dalam sketsa peta blok sensus sudah dicacah semuanya.

7 7  Content Error Check (pengecekan kesalahan isian)  Antara lain dengan penghitungan:  Index of reliability  Index of concistency

8 8 PELAKSANAAN PES ST03 (1)  ASUMSI INDEPENDEN - Penyelenggaraan PES ST03 dan ST03 dilaksanakan secara independen, baik dari segi petugas pencacah/ pengawas, kuesioner yang digunakan maupun sketsa peta yang dipakai dalam pelaksanaan lapangan. - Dalam pelaksanaan PES ST03 untuk memenuhi asumsi tsb. salah satu kriteria petugas pencacah & pengawas yang direkrut dalam PES ST03 adalh orang yg tidak pernah bertugas sbg pencacah pada BS terpilih PES ST03. Selain itu petugas tidak boleh menggunakan salinan sketsa peta BS ST03-WB,dan Daftar ST03-L1 dan Daftar ST03-L2

9 9 PELAKSANAAN PES ST03 (2)  DESAIN KUESIONER - Dalam pengecekan cakupan RUTA, kuesioner dirancang berdasarkan Daftar ST03-L1 (kuesioner listing) - Dalam pengecekan isian, kuesioner dirancang berdasarkan pertanyaan Daftar ST03-L2 (kuesioner pencacahan) - Jarak waktu pelaksanaan PES ST03 dengan ST03 dijadwalkan tidak terlalu lama untk menghindari terjadinya memory lapse responden.

10 10 PELAKSANAAN PES ST03 (3)  KUALIFIKASI PETUGAS Petugas PES ST03, memiliki kualifikasi yang lebih tinggi dibanding petugas ST03 - Pencacah – Inda pelaksanaan ST03 - Pengawas/pemeriksa – Innas atau Inda terbaik

11 11 Faktor-faktor yg Memengaruhi Un- Match Nama KaRT (PES ST03)  Nama panggilan sehari-hari berbeda dengan nama asli di KTP  Nama KaRt yang ditulis hanya marganya saja,nama asli disingkat  Kesalahan penulisan/pengejaan nama dalam tulisan  Kesalahan penerapan konsep KaRt

12 12 Formula Chandra Demming (1) SURVEI/ SENSUS Jumlah YaTidak PESPES YaMU2N2 TidakU1 JumlahN1

13 13 Formula Chandra Demming (2)  Formula Chandra Demming untuk mengetahui tingkat kecermatan data dari dua sumber data untuk karakteristik yg sama

14 14 Formula Chandra Demming (3) M = match (jumlah unit yang match, tercakup dalam PES maupun sensus) U = un match U1 = jumlah unit karakteristik yg ada di Survei/Sensus tidak ada di PES U2 = jumlah unit karakeristik yg ada di PES tidak ada di Survei/Sensus

15 15 Formula Chandra Demming (4) N1 = jumlah unit karakteristik yg tercakup dalam sensus N2 = jumlah unit karakeristik yg tercakup dalam PES = perkiraan jml unit yg tidak tercakup baik dalam sensus maupun PES = perkiraan jumlah unit yg sebenarnya

16 16 Formula Chandra Demming (5)  Asumsi : kegiatan sensus/survei dan PES dilakukan secara independen  Under enumeration dari survei/ sensus :  Under enumeration dari PES:  Kondisi yang dibandingkan sama  perlu identifikasi dalam dafar isian

17 17 Tabel 1. Hasil Matching RUTA pada Blok Sensus Terpilih PES STO3 dengan Metode Chandra Demming ST03 Jumlah YaTidak P E ST03 S Ya (84,28) (6,98) (91,26) Tidak5274 (8,07) 437 (0,67) (8,74) Jumlah (92,35) (7,65) (100,00)

18 18 HASIL MATCHING DENGAN METODE CHANDRA DEMING

19 19 Metode Uttam Chand (1) SURVEI/SENSUS YaTidak PESPES YaMU2N2 TidakU1 N1U2

20 20 Metode Uttam Chand (2)  Metode Uttam Chand, lebih menitik- beratkan pada persoalan salah cacah (U1) dan lewat cacah (U2)  Sementara persoalan unit karakteristik yang tidak tercakup baik dalam sensus dan PES (m) tidak diperhatikan dalam metode ini

21 21 Metode Uttam Chand (3)  Assumsi : PES lebih baik  Bias Cakupan:Census Coverage Bias (CCB):  Positif : survei/ sensus over enumeration  Negatif : survei/ sensus under enumeration

22 22 Tabel 2. Hasil Matching RUTA pada Blok Sensus Terpilih PES STO3 dengan Metode Uttam Chand ST03 Jumlah YaTidak P E ST03 S Ya (84,85) (7,03) (91,88) Tidak5274 (8,12) (8,12) Jumlah (92,97) (7,03) (100,00)

23 23 HASIL MATCHING DENGAN METODE UTTAM CHAND

24 24 Metode David Bateman (1) SURVEI/SENSUS YaTidak PESPES YaMU2N2 TidakOO N1U2

25 25 Metode David Bateman (2)  Persoalan utama yang diperhatikan dalam metode ini adalah jumlah unit karakteristik yang dicakup dalam PES tetapi tidak tercakup dalam sensus (U2)

26 26 Metode David Bateman (3)  Assumsi : Sama dengan Uttam Cand PES lebih baik  Tingkat tak tercakup survei/ sensus (Census Miss Rate/ CMR) :

27 27 Catatan:  Uttam Chand masih mempertimbang- kan “ya” di sensus  David Bateman tidak mempertim- bangkan “ya” di sensus. Misal di PES tidak ada berarti di sensus tidak ada

28 28 Tabel 3. Hasil Matching RUTA pada Blok Sensus Terpilih PES STO3 dengan Metode David Bateman ST03 Jumlah YaTidak P E ST03 S Ya (92,35) (7,65) (100,00) Tidak- - - Jumlah (92,35) (7,65) (100,00)

29 29 HASIL MATCHING DENGAN METODE DAVID BATEMAN

30 30 Dual System Estimation Model (1) SURVEI/SENSUS YaTidak PESPES YaMU2N2 TidakU1 N1

31 31 Dual System Estimation Model (2)  Metode ini mengasumsikan bahwa kualitas data sensus/ survei sama dengan PES. Apabila sensus dinyatakan dengan E1 dan PES dinyatakan dengan E2, adalah dua kejadian yang independen.

32 32 Dual System Estimation Model (3)  E1 dan E2 kejadian yang bebas

33 33 Dual System Estimation Model (4)  Tingkat Match dari PES  Tingkat Match dari survei/sensus

34 34 Dual System Estimation Model (5)  Under Coverage dari survei/ sensus:  Under Coverage dari PES:

35 35 Dual System Estimation Model (5)  Perkiraan jumlah karakteristik yang sebenarnya :  Metode Dual System Estimation Model, akan lebih akurat jika kondisi-kondisi berikut dipenuhi:  E1 dan E2 adalah dua kejadian yang independen  N2 merupakan perkiraan yang akurat, dan  Matching dilakukan dengan baik sehingga M merupakan perkiraan yang akurat.

36 36 Tabel 4. Hasil Matching RUTA pada Blok Sensus Terpilih PES STO3 dengan Metode Dual System Estimation Model ST03 Jumlah YaTidak P E ST03 S Ya (84,28) (6,98) (91,26) Tidak5274 (8,07) 437 (0,67) (8,74) Jumlah (92,35) (7,65) (100,00)

37 37 HASIL MATCHING DENGAN METODE DUAL SYSTEM ESTIMATION MODEL

38 38 Content Error Check (1)  Index of concistency (Varian perbedaan)  Assumsi : PES lebih baik 1 = survei/ sensus 2 = PES

39 39 Content Error Check (2) Catatan: I = 1  data survey/sensus dan PES konsisten I < 0,20  tingkat kesesuaian kecil 0,20 < I < 0,50  tingkat kesesuaian sedang I > 0,50  tingkat kesesuaian besar

40 40 Content Error Check (3)  Batas toleransi ketidaksesuaian:

41 41  Index of Concistency total pengusahaan lahan pertanian Domain n V I 15100,05320,055420, ,09420,87720, ,19380,76300,2540

42 42 PES (Pasca Evaluasi Survei/Sensus)  PES mencacah sebagian unit dari sensus/ survei  Cara Match: - Untuk Coverage: seluruh unit yang terkena sample Survei n = 100 bs PES n = 10 bs  di listing kembali (match coverage) 10 bs dikeluarkan dari 100 bs -Untuk content : mencek isinya dari listing content yang akan dicek Daftar ST03-L2.  Rt match  yj1 yj2

43 MATERI BERIKUTNYA  UJIAN AKHIR SEMESTER (UAS)  PERSIAPKAN DIRI SEBAIK-BAIKNYA 43


Download ppt "1 SURVEI CONTOH PASCA EVALUASI SURVEI (PES) KADARMANTO."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google