Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

NERACA EKONOMI & SDA TERPADU SUBDIT NERACA BARANG.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "NERACA EKONOMI & SDA TERPADU SUBDIT NERACA BARANG."— Transcript presentasi:

1 NERACA EKONOMI & SDA TERPADU SUBDIT NERACA BARANG

2 PENDAHULUAN  Neraca ekonomi yang disusun dan disajikan dalam bentuk neraca fisik dan moneter memberikan gambaran pemanfaatan berbagai bahan baku alam seperti hasil hutan dan mineral guna memenuhi kebutuhan ekonomi  Penyusunan neraca nasional dengan mempertimbangkan penyusutan (deplesi) SDA & kerusakan lingkungan (degradasi) ini akan menghasilkan estimasi PDB Hijau (Environmentally Adjusted Domestic Product)

3 PENYUSUNAN NERACA TERPADU  Kelemahan: Pada studi pengembangan neraca nasional yang memasukkan unsur lingkungan, penghitungan baru dapat dilakukan sampai dengan PDN1, yaitu PDN dikurangi deplesi SDA  SDA  Hutan & mineral (minyak bumi, gas bumi, batubara, bauksit, timah, emas, perak & nikel)

4 TAHAPAN PENYUSUNAN NERACA TERPADU A.Tabel Penyediaan & Penggunaan Produksi Perincian Kegiatan Ekonomi Produksi Perdagangan Luar Negeri Konsumsi Akhir Kapital yang diproduksi (1)(2)(3)(4)(5) 1.Total penyediaan 2.Total penggunaan 3.Produk Domestik Bruto PCiYPCiY MEME CI

5 1.P + M = Ci + C + I + E P = Produksi M = Impor Ci =Produksi yang digunakan sebagai biaya antara C = konsumsi akhir I = Pembentukan modal bruto E = Ekspor 2.Y = P – Ci (Produk Domestik/Nilai tambah = Produksi – biaya antara) Dari persamaan (1) & (2) diperoleh: Y= C + I + (E-M) C= RT + Gov I= PMTB + perubahan stok TAHAPAN PENYUSUNAN NERACA TERPADU

6 B. Total Penyediaan/Penggunaan & Stok Kapital  Perluasan dari tabel penyediaan/penggunaan produksi, yaitu pada baris ditambah dengan rincian: stok awal, penyusutan, PDN, Revaluasi & stok akhir

7 Tabel Total Penyediaan/Penggunaan & Stok Kapital Perincian Kegiatan Ekonomi Produksi Perdagangan Luar Negeri Konsumsi akhir Kapital yang diproduksi (1)(2)(3)(4)(5) 2008** 1. Stok Awal - Barang Modal 6,433, Total penyediaan 9,795,254.61,418, Total Penggunaan 4,841,225.71,474,507.93,436,325.41,461, Produk Domestik Bruto 4,954, Penyusutan 247,701.4 (247,701.4) 6. Produksi Domestik Neto 4,706, ,213, Revaluasi 155, Stok Akhir - Barang Modal 7,803,517.9

8 TAHAPAN PENYUSUNAN NERACA TERPADU C. Neraca Terpadu  Dalam neraca terpadu konsep pembentukan modal diperluas menjadi akumulasi modal yang mempertimbangkan juga kapital yg diproduksi oleh alam  Dalam penyajiannya, tabel penyediaan / penggunaan dan stok kapital ditambah dengan kolom kapital yang diproduksi alam & kolom kapital lingkungan yang tidak diproduksi. Pada baris juga ditambah dengan rincian deplesi, PDN1 & penambahan/penemuan

9 TAHAPAN PENYUSUNAN NERACA TERPADU C. Neraca Terpadu  Dalam studi ini cadangan mineral & hutan diperlakukan sebagai kapital buatan alam, karenanya perlu dihitung biaya penggunaan/pengurangan kapital alam  deplesi  Nilai deplesi u/ SD Mineral  Nilai pengambilannya  Nilai deplesi u/ SD Hutan  Penebangan & kerusakannya

10 TAHAPAN PENYUSUNAN NERACA TERPADU C. Neraca Terpadu PDN1 = PDN – deplesi atau dari sudut penggunaan : PDN1 = C + (X-M) + Kapital buatan (manusia & alam) neto – kapital lingkungan PDN = (X-M) + C + (Ig-CFC) = Ekspor neto + final consumption + Investasi neto

11 PEMBAHASAN HASIL STUDI Komponen Penggunaan PDNPDN1 Nilai (Milliar RP) Distribusi (%) Nilai (Milliar RP) Distribusi (%) (1)(2)(3)(4)(5) 1. Konsumsi Akhir3,436, ,436, Akumulasi Kapital, neto1,213, , Ekspor Neto56, , Jumlah4,706, ,470,  Akumulasi kapital neto merupakan komponen penggunaan PDN yang menyerap nilai sebesar 1,213,599 miliar rupiah (25,79 persen dari total PDN). Tabel PDN dan PDN 1 Menurut Penggunaan Tahun 2008

12 PEMBAHASAN HASIL STUDI  Jika nilai deplesi diperhitungkan, maka nilai akumulasi kapital neto mengalami penurunan yang sangat tajam yaitu hanya sebesar 977,351 miliar rupiah (21,86 persen dari total PDN1). Hal tersebut berarti terjadi penurunan akumulasi kapital neto sebesar 3,9 persen.  Berkurangnya nilai akumulasi kapital neto tersebut disebabkan oleh susutnya nilai aset manusia dan nilai aset alam yang bersifat ekonomis.

13 Tabel Perbandingan PDB, PDN dan PDN1, Tahun (Miliar Rp) Perincian (1)(2)(3)(4)(5)(6) 1. PDB 2,295,8262,774,2813,339,4803,949,3214,954, PDN 2,181,0352,635,5673,172,5063,751,8554,706, PDN1 2,082,0682,487,2103,017,0513,580,7854,470, PDN x PDB 5. PDN1 x PDB 6. PDN1 x PDN

14 Rasio PDN terhadap PDB  persentase penyusutan (depresiasi) pada masing-masing tahun, dimana persentase penyusutan masing2 tahun adalah sama sebesar 95 persen per tahunnya. Rasio PDN1 terhadap PDB  Pola penipisan SDA, penurunan rasio PDN1 terhadap PDB di tahun 2005 dan 2008 menunjukkan bahwa deplesi (penipisan) sumber daya alam menunjukkan kecenderungan semakin meningkat di tahun 2005 dan 2008


Download ppt "NERACA EKONOMI & SDA TERPADU SUBDIT NERACA BARANG."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google