Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Pola Pikir Guru (dan Siswa) Dalam Pembelajaran Berbasis Kurikulum 2013.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Pola Pikir Guru (dan Siswa) Dalam Pembelajaran Berbasis Kurikulum 2013."— Transcript presentasi:

1 Pola Pikir Guru (dan Siswa) Dalam Pembelajaran Berbasis Kurikulum 2013

2 Apa yang Berubah? Ilmu –Teknologi – Sosial – Budaya – Ekonomi: – Kecepatan – Interaksi – Variasi – Kualitas –... Data  Informasi  Pengetahuan  Kearifan

3 Teknologi Pengetahuan Teknologi Informasi: – Hukum Wiener... Teknologi Komunikasi: – Hukum Metcalfe Teknologi Komputasi: – Hukum Moore Teknologi Otomasi – Hukum Ford

4 Pengaruh Terhadap Pembelajaran Berpengaruh terhadap pembelajaran: – Dimana  tanpa sekat jarak (supply/demand) – Kapan  tanpa sekat hari/jam – Siapa  tanpa sekat pribadi – Apa  tanpa sekat pengajaran Konsep universal pengetahuan: – Tidak berlaku hukum kekekalan massa – Tidak berlaku hukum konservasi energi – Tidak berlaku hukum beda potensial Guru? Kelas? Murid? Mapel?

5 5 Proses Pembelajaran yang Mendukung Kreativitas Dyers, J.H. et al [2011], Innovators DNA, Harvard Business Review: 2/3 dari kemampuan kreativitas seseorang diperoleh melalui pendidikan, 1/3 sisanya berasal dari genetik. Kebalikannya berlaku untuk kemampuan kecerdasan yaitu: 1/3 dari pendidikan, 2/3 sisanya dari genetik. Kemampuan kreativitas diperoleh melalui: -Observing [mengamat] -Questioning [menanya] -Experimenting [mencoba] -Associating [menalar] -Networking [Membentuk jejaring] Personal Inter-personal 5 Pembelajaran berbasis kecerdasan tidak akan memberikan hasil siginifikan (hanya peningkatan 50%) dibandingkan yang berbasis kreativitas (sampai 200%)

6 Proses Penilaian yang Mendukung Kreativitas Sharp, C Developing young children’s creativity: what can we learn from research? Guru dapat membuat peserta didik berperilaku kreatif melalui: tugas yang tidak hanya memiliki satu jawaban benar, mentolerir jawaban yang nyeleneh, menekankan pada proses bukan hanya hasil saja, memberanikan peserta didik untuk: -mencoba, -menentukan sendiri yang kurang jelas/lengkap informasi, -memiliki interpretasi sendiri terkait pengetahuan/kejadian, memberikan keseimbangan antara kegiatan terstruktur dan spontan/ekspresif 6

7 TIMSS membagi soal-soalnya menjadi empat katagori: – Low mengukur kemampuan sampai level knowing – Intermediate mengukur kemampuan sampai level applying – High mengukur kemampuan sampai level reasoning – Advance mengukur kemampuan sampai level reasoning with incomplete information Model Soal TIMSS 7

8 Hukum Kreativitas Kreativitas adalah menular Kreativitas adalah benda gas Kreativitas tidak dibatasi oleh sumber daya tetapi oleh imaginasi Berlaku hukum universal pengetahuan

9 Pesan Sejalan Dengan Kurikulum 2013 “Education is what survives when what has been learnt has been forgotten.” Skinner “Education is what remains after one has forgotten what one has learned in school.” Einstein "A man paints with his brains and not with his hands.“ Michelangelo “Scientists are not those who gave the right answers, but those who raised the right questions” Levi-Strauss

10 Pembentukan Kompetensi Melalui Pembelajaran dan Pemanfaatannya Pengetahuan Sikap Keterampilan Pengetahuan Keteram- pilan Sikap Pembelajaran  K-S-A Pemanfaatan  A-S-K Belajar Mengapa Belajar Apa Belajar Bagaimana 10

11 Perubahan yang Mempengaruhi Pola Pikir NoRumusan Kurikulum Baru 1Pembelajaran disusun seimbang mencakup kompetensi sikap, pengetahuan, dan keterampilan 2Lintasan yang berbeda untuk proses pembentukan tiap kompetensi 3Keterampilan ditekankan pada keterampilan berfikir menuju terbentuknya kreativitas. Kemampuan psikomotorik adalah penunjang keterampilan. 4Pembelajaran melalui pendekatan scientific: -Mengamati -Menanya -Mencoba -Menalar -Mengkomunikasikan (berlaku untuk semua mapel/tema) 5Model Pembelajaran: -Discovery learning -Project based learning -Collaborative learning 11

12 Perubahan Pola Pikir Pembelajaran SD/MI NoRumusan Kurikulum Baru 1Tidak mengenal mata pelajaran: -Merujuk kepada kompetensi inti yang bebas mata pelajaran -Pembelajaran terpadu 2Diawali dengan mengajak siswa untuk mengamati dan menanya: -Menahan diri untuk memberitahu -Menahan diri untuk tidak banyak bertanya, mengajak siswa untuk bertanya 3Bahasa Indonesia sebagai penghela pengetahuan  diawali dan diakhiri dengan penguatan Bahasa Indonesia 4Keterampilan berbahasa (semi formal dan formal) harus didahulukan dari keterampilan lainnya 5Matematika bukan berhitung: ada pola, bentuk, dll, PJOK-SBK juga bukan keterampilan psikomotorik,.... 6Keterampilan dapat berbentuk penyajian dan tindakan 7Memberi motivasi, membuat siswa menggemari pelajaran dan pembelajarannya 12

13 Perubahan Pola Pikir Pembelajaran SMP/MTs NoRumusan Kurikulum Baru 1Penguatan pengetahuan prosedural. Semua mata pelajaran menekankan pentingnya prosedur: detil, logis, sistematis  algoritmis. Kebenaran prosedur lebih penting dari kebenaran hasil 2Transisi dari konkret ke abstrak. Semua mata pelajaran berangkat dari pengamatan terhadap benda/kejadian/kegiatan konkret kemudian dibahas melalui abstraksinya 3Semua mapel meminta siswa mempraktekkan pengetahuan yang telah dipelajarinya 4IPS dan IPA tidak mengenal bidang ilmu turunannya, diajarkan sebagai satu kesatuan dengan pembahasan yang kontekstual: -IPS melalui pemilihan tema modal pembangunan: SDL-I, SDA, SDM, SDS-B... -IPA melalui pemilihan tema objek IPA: klasifikasi, transformasi, interaksi, 13

14 Perubahan Pola Pikir NoPola Pikir 1Guru dan Buku Teks bukan satu-satunya sumber belajar 2 Kelas bukan satu-satunya tempat belajar 3Belajar dapat dari lingkungan sekitar 4Mengajak siswa mencari tahu, bukan diberi tahu 5Membuat siswa suka bertanya, bukan guru yang sering bertanya 6Menekankan pentingnya kolaborasi  Guru dan siswa adalah rekan belajar 7Proses nomer satu, hasil nomer dua 8Teaching  Tutoring 9Siswa memiliki kekhasan masing-masing 14

15 Ilmu Pengetahuan Sosial NoKurikulum LamaKurikulum Baru 1Materi disajikan terpisah menjadi Geografi, Sejarah, Ekonomi, Sosiologi Materi disajikan terpadu, tidak dipisah dalam kelompok Geografi, Sejarah, Ekonomi, Sosiologi. 2Tidak ada platform, semua kajian berdiri sejajar Menggunakan Geografi sebagai platform kajian dengan pertimbangan semua kejadian dan kegiatan terikat dengan lokasi. Tujuannya adalah menekankan pentingnya konektivitas ruang dalam memperkokoh NKRI. Kajian sejarah, sosiologi, budaya, dan ekonomi disajikan untuk mendukung terbentuknya konektivitas yang lebih kokoh. 3Diajarkan oleh guru berbeda (team teaching) dengan sertifikasi berdasarkan mata kajian Diajarkan oleh satu orang guru yang memberikan wawasan terpadu antar mata kajian tersebut sehingga siswa dapat memahami pentingnya keterpaduan antar mata kajian tersebut sebelum mendalaminya secara terpisah dan lebih mendalam pada jenjang selanjutnya 15

16 Ilmu Pengetahuan Alam NoKurikulum LamaKurikulum Baru 1Materi disajikan terpisah antara Fisika, Kimia, dan Biologi Materi disajikan terpadu, tidak dipisah dalam kelompok Fisika, Kimia, Biologi 2Tidak ada platform, semua kajian berdiri sejajar Menggunakan Biologi sebagai platform kajian dengan pertimbangan semua kejadian dan fenomena alam terkait dengan benda beserta interaksi diantara benda-benda tersebut. Tujuannya adalah menekankan pentingnya interaksi biologi, fisika, kimia dan kombinasinya dalam membentuk ikatan yang stabil. 3Materi ilmu bumi dan anta- riksa masih belum memadai [sebagian dibahas di IPS] Diperkaya dengan materi ilmu bumi dan antariksa sesuai dengan standar internasional 4Materi kurang mendalam dan cenderung hafalan Materi diperkaya dengan kebutuhan siswa untuk berfikir kritis dan analitis sesuai dengan standar internasional 5Diajarkan oleh guru berbeda (team teaching) dengan sertifikasi berdasarkan mata kajian Diajarkan oleh satu orang guru yang memberikan wawasan terpadu antar mata kajian tersebut sehingga siswa dapat memahami pentingnya keterpaduan antar mata kajian tersebut sebelum mendalaminya secara terpisah dan lebih mendalam pada jenjang selanjutnya 16

17 Matematika NoKurikulum LamaKurikulum Baru 1Langsung masuk ke materi abstrak Mulai dari pengamatan permasalahan konkret, kemudian ke semi konkret, dan akhirnya abstraksi permasalahan 2Banyak rumus yang harus dihafal untuk menyelesaikan permasalahan (hanya bisa menggunakan) Rumus diturunkan oleh siswa dan permasalahan yang diajukan harus dapat dikerjakan siswa hanya dengan rumus-rumus dan pengertian dasar (tidak hanya bisa mnggunakan tetapi juga memahami asal-usulnya) 3Permasalahan matematika selalu diasosiasikan dengan [direduksi menjadi] angka Perimbangan antara matematika dengan angka dan tanpa angka [gambar, grafik, pola, dsb] 4Tidak membiasakan siswa untuk berfikir kritis [hanya mekanistis] Dirancang supaya siswa harus berfikir kritis untuk menyelesaikan permasalahan yang diajukan 5Metode penyelesaian masalah yang tidak terstruktur Membiasakan siswa berfikir algoritmis 6Data dan statistik dikenalkan di kelas IX saja Memperluas materi mencakup peluang, pengolahan data, dan statistik sejak kelas VII serta materi lain sesuai dengan standar internasional 7Matematika adalah eksakMengenalkan konsep pendekatan dan perkiraan 17

18 Bahasa Indonesia/Inggris NoKurikulum LamaKurikulum Baru 1Materi yang diajarkan ditekankan pada tatabahasa/struktur bahasa Materi yang dijarkan ditekankan pada kompetensi berbahasa sebagai alat komunikasi untuk menyampaikan gagasan dan pengetahuan 2Siswa tidak dibiasakan membaca dan memahami makna teks yang disajikan Siswa dibiasakan membaca dan memahami makna teks serta meringkas dan menyajikan ulang dengan bahasa sendiri 3Siswa tidak dibiasakan menyusun teks yang sistematis, logis, dan efektif Siswa dibiasakan menyusun teks yang sistematis, logis, dan efektif melalui latihan-latihan penyusunan teks 4Siswa tidak dikenalkan tentang aturan-aturan teks yang sesuai dengan kebutuhan Siswa dikenalkan dengan aturan-aturan teks yang sesuai sehingga tidak rancu dalam proses penyusunan teks (sesuai dengan situasi dan kondisi: siapa, apa, dimana) 5Kurang menekankan pada pentingnya ekspresi dan spontanitas dalam berbahasa Siswa dibiasakan untuk dapat mengekspresikan dirinya dan pengetahuannya dengan bahasa yang meyakinkan secara spontan 18

19 Pendidikan Pancasila dan Kewarganegaran NoKurikulum LamaKurikulum Baru 1Materi disajikan berdasarkan empat pilar dengan pembahasan yang terpisah- pisah Materi disajikan tidak berdasarkan pada pengelompokkan menurut empat pilar kebangsaan tetapi berdasarkan keterpaduan empat pilar dalam pembentukan karakter bangsa 2Materi disajikan berdasarkan pasokan yang ada pada empat pilar kebangsaan Materi disajikan berdasarkan kebutuhan untuk menjadi warga negara yang bertanggung jawab (taat norma, asas, dan aturan) 3Tidak ada penekanan pada tindakan nyata sebagai warga negara yang baik Adanya kompetensi yang dituntut dari siswa untuk melakukan tindakan nyata sebagai warga negara yang baik 4Pancasila dan Kewarganegaraan disajikan sebagai pengetahuan yang harus dihafal Pancasila dan Kewarganegaraan bukan hanya pengetahuan, tetapi ditunjukkan melalui tindakan nyata dan sikap keseharian. 19


Download ppt "Pola Pikir Guru (dan Siswa) Dalam Pembelajaran Berbasis Kurikulum 2013."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google