Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

JUST IN TIME JIT Based Quality Management: Concepts and Implications in Indian Context.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "JUST IN TIME JIT Based Quality Management: Concepts and Implications in Indian Context."— Transcript presentasi:

1 JUST IN TIME JIT Based Quality Management: Concepts and Implications in Indian Context

2 Beloved team

3 Contents Pendahu luan Teori Produksi JIT Studi Terakhir dalam Konteks India Kerja Kebudayaan JIT Organisas JIT impleme ntation strategie si Beberapa Keistimewaan yang Penting dari JIT Berbasis Manajemen Kualitas Implikasi di Industri Kesimpulan

4 Pendahuluan Just In Time (JIT) adl sistem manajemen fabrikasi modern yang dikembangkan oleh perusahaan-perusahaan terbaik yang ada di Jepang, sejak awal tahun 1970-an. Just In Time (JIT) merupakan keseluruhan filosofi dalam operasi manajemen dimana segenap sumber daya, termasuk bahan baku dan suku cadang, personalia, dan fasilitas dipakai sebatas dibutuhkan. Tujuannya adalah untuk mengangkat produktifitas dan mengurangi pemborosan. Salah satu alat yang dapat digunakan dalam pengendalian persediaan bahan baku adalah dengan konsep Just In Time. Metode Just In Time banyak digunakan dalam aktifitas produksi. Khususnya produksi berbasis pesanan.

5 Teori produksi JIT JIT belandaskan atas tiga dasar yaitu inventory control quality control fungsi manajemen produksi.

6 Teori produksi JIT

7 Studi Terakhir dalam Konteks India Penelitian ini menyarankan bahwa JIT harus dilaksanakan dalam dua tahap. Tahap pertama implementasi JIT termasuk pengurangan penyetelan, pengurangan ukuran lot, mesin kecil, kualitas, tata letak, penyangga pengurangan saham dan tenaga kerja yang fleksibel. Teknik ini penting untuk JIT penuh bekerja karena fokus ini pada empat elemen utama JIT yang dapat dicapai dalam jangka pendek. Ini adalah: kesederhanaan, kualitas aliran, dan kecepatan penyetelan dan tata letak dasar untuk bergerak pada teknik yang lebih sulit seperti Kanban, JIT pembelian, pengurangan persediaan pengaman, pekerja multifungsi, tarik penjadwalan, perbaikan dan visibilitas. Kuesioner dikembangkan dan diberikan kepada 70 industri di India. Diperoleh tanggapan dari 31 industri (respon Tingkat = 44,3%). Data yang dikumpulkan dianalisis dengan bantuan analisis faktor pada skala (0-100). Ruang lingkup implementasi JIT ditemukan 70 skala (0-100), yang dapat dikatakan 'baik'. Studi ini telah diprediksi lebih baik lingkup JIT pelaksanaan di India dibandingkan dengan studi sebelumnya. Hal ini menunjukkan bahwa ruang lingkup implementasi JIT meningkat.

8 Kerja Kebudayaan JIT Organisasi Dengan tenaga kerja yang fleksibel, ketika salah satu pekerja tidak tersedia atau jatuh di belakang untuk melakukan pekerjaannya, pekerja lain dapat melakukan pekerjaan ini. Oleh karena itu, pekerja fleksibel / multifungsi dilatih untuk melakukan berbagai macam pekerjaan di sangat singkat. Tenaga kerja fleksibel Pelatihan pekerja merupakan isu strategis bagi keberhasilan JIT dan tujuan utamanya adalah untuk memungkinkan cepat mentransfer pekerja antara tugas tanpa kehilangan efisiensi dan untuk memungkinkan para pekerja untuk memainkan peran aktif dalam pencegahan masalah Pelatihan Lintas Penempatan karyawan dalam jangka waktu yang panjang akan menghemat biaya training karyawan. Konsekuensinya, pegawai yang tidak merasa nyaman dengan sistem JIT akan mengundurkan diri dari perusahaan Long-term employment Pada JIT, pekerja juga bertanggung jawab untuk mengecek kualitas material dari supplier. Support dari perserikatan buruh juga dibutuhkan demi kesuksesan implementasi dari JIT Job enlargement and labour unions JIT membutuhkan perubahan pada sistem produksi. Hal ini membutuhkan keterlibatan dari pegawai dan tiap orang di organisasi tersebut. Hal ini dapat dicapai dengan memberlakukan rencana dorongan dari kelompok akan tercipta kerjasama tim yang baik dan produksi yang tesinkronisasi Workforce involvement JIT membutuhkan jarak pandang kedepan yang baik sehingga semua yangbekecimpung didalamnya dapa mengetahui dan memecahkan masalah secara cepat. Visibility

9 Kerja Kebudayaan JIT Organisasi

10 JIT implementation strategies JIT tediri atas kumpulan teknik yang tidak dapat diimplementasikan dalam waktu yang cepat, karena membutuhkan banyak langkah. Menurut Inman, agar JIT dapat diimplementasikan, maka ada beberapa hal yang perlu dihilangkan, yaitu penjadwalan produksi yang tidak bermutu, bottleneck, dan waktu tunggu yang terlalu lama. Untuk mengetahui dasar pengimplementasian JIT, Fiedler membaginya menjadi dua proses yang pertama menyiapkan pabrik dan orang-orang didalamnya untuk fleksibilitas, biaya yang rendah, waktu tunggu yang singkat, dan berkonsentrasi pada desain, pemeliharaan, kualitas, layout, waktu set-up, dan manusia. Yang kedua ialah berusaha tidak ada waktu tunggu dan berfokus pada total manusia yang telibat, visi, kumpulan proses data, peningkatan kekuatan, aliran penjadwalan, control inventori, dan pengurangan ukuran tempat penyimpanan, juga hubungan antara supplier dan konsumen

11 Beberapa Keistimewaan yang Penting dari JIT Berbasis Manajemen Kualitas Salah satu fitur yang paling menonjol dari JIT adalah bahwa ia menghasilkan sejumlah besar saran oleh pekerja yang berfungsi dalam perbaikan terus-menerus. JIT menekankan kesadaran, dan memberikan petunjuk untuk mengidentifikasi masalah. Setelah masalah diidentifikasi, harus dipecahkan. JIT mendorong pemasok untuk membuat komitmen untuk menyediakan produk-produk kualitas yang sangat baik.

12 Implikasi Bagi Industri India Sektor manufaktur di India adalah salah satu kekuatan terbesar di dunia, yang tidak pernah mengizinkan untuk mewujudkan potensi oleh pemerintah. Akibatnya barang-barang di India saat berada di peringkat bawah dalam hal daya saing, adanya kebutuhan mendesak akan menerapkan praktek JIT. Tetapi, teramati masalah sosial, budaya, dan politik memiliki dampak yang signifikan pada praktek JIT di India. Di india, pemasok bebrapa bahan baku (impor dan domestik) ada di bawah kontrol pemerintah, yang mempunyai ketidakpastian tinggi. Beberapa alasan lainnya yaitu, biaya pelaksanaan yang tinggi, informal dan casual kualitas audit, kurangnya komunikasi, kurangnya kesadaran pelanggan terhadap kualitas, dan kurangnya dukungan dari departemen R&D. Selain itu, biasanya buruh di India tidak berpendidikan, kurang motivasi, dan lebih peduli dari manfaat moneter. Serikat buruh mereka juga tidak menguntungkan untuk melaksanakan JIT. Beberapa peneliti menyatakan bahwa model pelatihan jepang tidak sangat berpengaruh di India untuk penggunaan JIT.

13 Kesimpulan Manajemen mutu berbasis JIT dapat membuat perbaikan yang luar biasa dalam bidang biaya dan kualitas melalui penggunaan sumber daya manusia yang sebaik-baiknya. Hal ini bisa menjadi kesempatan besar bagi industri di India karena kebutuhan investasi yang relatif rendah dan kompatibilitas dengan lingkungan usaha kecil. Beberapa industri India menerapkan JIT berkeyakinan untuk membantu menghadapi persaingan global. Namun, hal ini akan bergantung pada efektivitas kualitas, dikap dan nilai-nilai tenaga kerja. Pada akhirnya, hal ini adalah harapan bahwa industri India akan memulai perubahan dalam sistem produksi untuk mengadopsi JIT agar mendapat manfaat yang maksimal.

14 THANKS


Download ppt "JUST IN TIME JIT Based Quality Management: Concepts and Implications in Indian Context."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google