Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

BAB 2. DATA MAKROEKONOMI BAB 2. DATA MAKROEKONOMI D ata Statistik maroekonomi digunakan : - ahli ekonomi untuk mempelajari keadaan ekonomi, - pengambil.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "BAB 2. DATA MAKROEKONOMI BAB 2. DATA MAKROEKONOMI D ata Statistik maroekonomi digunakan : - ahli ekonomi untuk mempelajari keadaan ekonomi, - pengambil."— Transcript presentasi:

1 BAB 2. DATA MAKROEKONOMI BAB 2. DATA MAKROEKONOMI D ata Statistik maroekonomi digunakan : - ahli ekonomi untuk mempelajari keadaan ekonomi, - pengambil keputusan untuk memonitor perkembangan ekonomi dan membuat kebijakan

2 Data yang sering digunakan : GDP (Gross Domestic Product) : CPI (Consumer Price Index) : Tingkat pengangguran: Data yang sering digunakan : GDP (Gross Domestic Product) : total penerimaan dan total pengeluaran dari seluruh output barang dan jasa CPI (Consumer Price Index) : mengukur tingkat harga Tingkat pengangguran: Bagian dari tenaga kerja yang menganggur.

3 Data Makroekonomi Indonesia Indikator Pertumbuhan PDB (%) Inflasi (IHK) (%) Nilai Tukar (Rp/US$) T. Pengangguran Terbuka (%) Tk. Kemiskinan PDB/Kapita (US$)

4 Indikator Output Dunia - AS - Eropa - Jepang - Afrika - Asia - Cina Inflasi - Negara maju - Negara Berkembang lainnya Data Makroekonomi Dunia

5 Mengukur nilai dari aktivitas ekonomi : GDP GDP adalah ukuran terbaik untuk mengetahui keragaan ekonomi suatu negara GDP dapat dilihat dari : 1. Total pendapatan dari setiap orang dalam perekonomian 2. T otal pengeluaran pada setiap barang dan jasa

6 Pendapatan ($) Perusahaan Rumah Tangga Tenaga Kerja Pengeluaran ($) Barang (Roti)

7 Beberapa Aturan dalam Menghitung GDP Menggunakan harga pasar untuk menghitung total nilai dari seluruh barang dan jasa karena harga merefleksikan berapa banyak barang dan jasa yang akan dibeli

8 GDP mengukur nilai dari barang dan jasa yang baru diproduksi, bukan barang bekas GDP hanya menghitung nilai produk akhir GDP mengukur nilai dari barang dan jasa yang baru diproduksi, bukan barang bekas Jika terdapat kelebihan produksi, kelebihan tsb akan meningkatkan GDP apabila kelebihan tsb dijual GDP hanya menghitung nilai produk akhir

9 Tidak termasuk produk yang diproduksi dan dikonsumsi di rumah tangga yang tidak masuk ke dalam pasar Tidak termasuk penjualan barang- barang ilegal

10 Barang yang tidak dijual di pasar dan tidak mempunyai harga pasar dapat dinilai berdasarkan estimasi. Contoh: servis pemerintah (pemadam kebakaran) dinilai berdasarkan biaya yang dikeluarkan

11 GDP riil dan GDP nominal GDP riil dan GDP nominal GDP nominal : Nilai dari barang dan jasa yang diukur dengan harga pasar (harga berlaku) GDP real : Nilai dari barang dan jasa yang diukur dengan harga konstan (harga thn dasar) GDP Deflator : Mengukur harga output relatif terhadap harga pada tahun dasar

12 Misal : Perekonomian suatu negara yg hanya memproduksi 4 apel & 3 jeruk GDP Nom = (P apel x Jml apel ) + (P jeruk x Jml jeruk ) $0.50 $1.00 GDP = ($0.50  4) + ($1.00  3) GDP = $5.00

13 Misalnya jika kita ingin membandingkan output tahun 2000 dengan 2005 dengan thn dasar thn 2000 GDP riil 2000 = (P apel 2000 x jml apel 2000 ) + (P jrk 2000 x Jml jrk 2000 ) GDP riil 2005 = (P apel 2000 x Jml apel 2005 ) + (P jrk 2000 x Jml jrk 2005 )

14 14 GDP Nominal mengukur nilai dari output berdasarkan harga yag berlaku. GDP Riil mngukur nilai dari output berdasarkan harga konsan (harga pada tahun dasar). GDP deflator mengkur harga relatif output terhadap harga pada tahun dasar yang mencerminkan Tingkat harga yang terjadi secara keseluruhan dalam ekonomi. GDP Deflator = GDP Nominal GDP Riil

15 Komponen dari Pengeluaran 1. Konsumsi (C) 2. Investment (I) 3. Pengeluaran Pemerintah (G) 4. Ekspor Bersih (MX) Y = C + I + G + NX

16 Konsumsi (C) : Investasi (I): Konsumsi (C) : Pengeluaran rumah tangga akan barang dan jasa, kecuali membeli rumah baru Investasi (I): Pengeluaran untuk barang modal, inventori, bangunan, termasuk rumah baru

17 Pengeluaran Pemerintah (G) : Tidak termasuk pembayaran transfer Pengeluaran Pemerintah (G) : Pengeluaran barang dan jasa oleh pemerintah daerah dan pusat Tidak termasuk pembayaran transfer karena tidak terjadi pertukaran barang dan jasa karena pembayaran transfer

18 1. NNP (Net National Product) = 2. Pendapatan Nasional = Perhitungan lain dari Pendapatan: 1. NNP (Net National Product) = GNP – Depresiasi 2. Pendapatan Nasional = NNP – Pajak tidak langsung

19 Perhitungan lain dari Pendapatan 3. Pendapatan Perseorangan (Personal Income) = Perhitungan lain dari Pendapatan 3. Pendapatan Perseorangan (Personal Income) = Pendapatan nasional - Keuntungan perusahaan - Kontribusi Asuransi Sosial - Suku bunga + Deviden + Transfer pemerintah utuk individu + Pendapatan bunga individu3

20 4.Pendapatan Perseorangan Disposibel (Disposible Income) = 4.Pendapatan Perseorangan Disposibel (Disposible Income) = Pendapatan perseorangan – Pembayaran pajak dan non pajak perseorangan

21 Gross National Product (GNP) adalah total pendapatan yang dihasilkan oleh warganegara suatu negara. Gross National Product (GNP) adalah total pendapatan yang dihasilkan oleh warganegara suatu negara. Perbedaannya dengan GDP adalah dengan memasukkan pendapatan dari warganegara yang didapatkan di luar negri.

22 GDP mengukur pendapatan total yg diproduksi secara domestik GNP mengukur pendapatan total yg diperoleh oleh suatu negara (penduduk suaru negara) Dengan Kata Lain, GDP mengukur pendapatan total yg diproduksi secara domestik GNP mengukur pendapatan total yg diperoleh oleh suatu negara (penduduk suaru negara)

23 Mengukur biaya hidup: Indek harga konsumen (IHK) = CPI (Consumer Price Index) Mengukur biaya hidup: Indek harga konsumen (IHK) = CPI (Consumer Price Index) Harga barang-barang sekarang tidak sama dengan 5 tahun yang lalu => inflasi => perubahan biaya hidup IHK : digunakan untuk mengukur tingkat harga dari sekumpulan barang

24 GDP mengubah jumlah berbagai barang dan jasa menjadi sebuah angka tunggal yg mengukur nilai produksi CPI mengubah harga berbagai barang dan jasa menjadi sebuah indeks tunggal yg mengukur seluruh tk. Harga

25 Misalnya : Th 2002 dianggap sbg thn dasar. Seorang konsumen membeli 5 apel dan 2 jeruk setiap bln. CPI = {(5 x P apel skrg ) + (2 x P jrk skrg )}/ {(5 x P apel2002 ) + (2 x P jrk2002 )} angka CPI di atas menunjukkan berapa biaya yg hrs dibelanjakan utk membeli 5 apel & 2 jeruk skrg relatif terhadap harga buah yg sama pada th 2002

26 CPI = (GDP Nominal)/GDP Tahun Dasar IHK adalah indeks harga yang paling sering digunakan tetapi bukan indeks satu-satunya, ada IHP (indeks harga produsen)

27 DEFLATOR GDP CPI 1 Mengukur harga seluruh brg & jasa yg diproduksi Hanya mengukur harga brg & jasa yg dibeli konsumen 2 Hanya mencakup brg & jasa yg diproduksi domestik Mencakup semua brg & jasa yg dibeli (dom/impor) 3 Menggunakan timbangan tdk tetap Menggunakan timbangan tetap thdp brg berbeda CPI Vs Deflator GDP

28 Indeks harga dgn sekelompok barang tetap merupakan INDEKS LASPEYRES Indeks harga dgn sekelompok barang tidak tetap merupakan INDEKS PAASCHE

29 Angkatan kerja = Tingkat partisipasi kerja = Menghitung pengangguran : Tingkat pengangguran Angkatan kerja = jumlah orang yang bekerja + Jumlah orang yang tidak bekerja Tingkat partisipasi kerja = Angkatan kerja x 100 Populasi orang dewasa

30 Tingkat Pengangguran = Hukum Okun Tingkat Pengangguran = (Jumlah Penganggur/Angkatan Kerja) x 100 Hukum Okun Yang menunjukkan antara pengangguran dgn GDP riil (Hub negatif)

31 31 Hubungan negatif antara pengangguran dan GDP dijelaskan dalam Hukum Okun, setelah Arthur Okun, ahli ekonomi yang mempelajarinya pertama kali. Secara singkat, didefenisikan: Persentase Perubahan GDP Riil = 3% - 2  perubahan tingkat pengangguran Misalkan: Jika tingkat pengangguran meningkat dari 6% ke 8%, maka: Persentase Perubahan GDP Riil = 3% - 2  (8% - 6%) = - 1%

32 SELESAI Terimakasih


Download ppt "BAB 2. DATA MAKROEKONOMI BAB 2. DATA MAKROEKONOMI D ata Statistik maroekonomi digunakan : - ahli ekonomi untuk mempelajari keadaan ekonomi, - pengambil."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google