Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

TANDA DAN SIMTOM PADA PSIKIATRI Sri Woroasih RSJD dr AGH Semarang 1.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "TANDA DAN SIMTOM PADA PSIKIATRI Sri Woroasih RSJD dr AGH Semarang 1."— Transcript presentasi:

1 TANDA DAN SIMTOM PADA PSIKIATRI Sri Woroasih RSJD dr AGH Semarang 1

2 PENDAHULUAN TANDA = OBJEKTIF → DIOBSERVASI KLINIKUS (AGITASI) SIMTOM = SUBJEKTIF → KELUHAN PERASAAN SEDIH BATASNYA TIDAK BEGITU TEGAS SERING JUGA BERTUMPANG TINDIH GANGGUAN PSIKIATRI SERING SINDROM 2

3 PENAMPILAN Sikap terhadap pemeriksa kooperatif, seduktif, defensif, hostilitas,dll Aktivitas psikomotor cara berjalan, menerisme, hiperaktif, streotipi, dll Deskripsi umum pakaian, rambut, kuku, kesehatan, kemarahan, ketakutan, apatis, kelihatan tua/muda, gelisah, tegang, dll 3

4 PEMBICARAAN lambat, cepat, tertekan, ragu-ragu emosional, monoton, keras, gagap pelo, kumat-kamit, ekolali spontanitas, produktivitas cara dan waktu bereaksi, kata-kata yang diucapkan, prosodi 4

5 MOOD DAN AFEK MOOD –Emosi yang menetap dan perpasif yang mewarnai persepsi seseorang terhadap dunia –Cara pasien mengungkapkan perasaannya; kedalaman, intensitas, durasi, fluktuasi, depresi, iritabel, cemas, marah, kosong, ngeri, eforia, anhedonia (kehilangan minat dan menarik diri dari semua aktivitas sehari-hari atau yang menyenangkan), aleksitimia (ketidakmampuan atau sulit merasakan emosi) 5

6 LANJUTAN AFEK (EKSPRESI EMOSI YANG TERLIHAT) - Luas, terbatas, tumpul, datar, dangkal - Sulit memulai, mempertahankan, atau mengakhiri respons emosi - Keserasiannya dengan isi pikiran, budaya, dan seting pemeriksaan Afek Terbatas (penurunan ringan intensitas tonus perasaan) Afek Tumpul (penurunan berat dalam intensitas tonus perasaan) Afek Datar (tidak ada atau hampir tidak ada tanda- tanda ekspresi afek) 6

7 PIKIRAN DAN PERSEPSI BENTUK PIKIRAN Bentuk Pikiran yaitu ide-ide dan cara menghubungkan ide-ide. Normal  ide-ide dihubungkan secara logis dan langsung ke tujuan. Bila tidak terjadi gangguan berfikir formal PENILAIAN a. Produktivitas → ide sangat berlebihan, sangat sedikit, lompatan ide, berpikir cepat, lambat, ragu-ragu; berbicara spontan atau bila ditanya, tidak spontan 7

8 LANJUTAN b. Kontinuitas Pikiran apakah pertanyaan dijawab dengan benar, terarah ke tujuan, relevan atau tidak asosiasi longgar (ide tidak berkaitan atau tidak behubungan, pindah dari satu topik ke topik lain), hubungan sebab-akibat tidak ada, tidak logis, tangensial, sirkumstansial, berele-tele, mengelak, perseveratif, bloking, dan tidak bisa berkomunikasi secara verbal dengan adekuat 8

9 LANJUTAN Tangensial → tidak relevan, ide pokok tidak pernah dibicarakan Sirkumstansial : gangguan asosiasi pikiran dan pembicaraan; memasukkan hal-hal yang tidak perlu atau pikiran tak sesuai sebelum sampai ke ide yang pokok. Klang asosiasi: pembicaraan dibentuk oleh bunyi bukan oleh maksud; hubungan kata tidak logis, 9

10 LANJUTAN Perseperatif; pengulangan patologi respons verbal yang sama terhadap pertanyaan berbeda; pengulangan terus- menerus kata-kata atau konsep tertentu selama percakapan. Bloking: pembicaraan berhenti tiba-tiba, sejenak, sebelum ide selesai, setelah itu seseorang tidak dapat mengingat topik yang sedang dibicarakan. Distraktibilitas: tidak bisa memusatkan perhatian, perhatian mudah teralih ke fenomena lingkungan yang tak relevan. 10

11 LANJUTAN C. Gangguan Bahasa gangguan yang menunjukkan terganggunya jiwa seperti inkoheren, pembicaraan tak dimengerti (word salad), klang asosiasi, neologisme 11

12 LANJUTAN Inkoheren: komunikasi tidak menyambung, disorganisasi dan tidak dapat dipahami Word salad: penggabungan kata atau kalimat yang tidak dapat dipahami Neologisme: pembentukan kata-kata baru/kalimat yang tidak dapat dimengerti 12

13 ISI PIKIR Preokopasi: terfokus pada ide tertentu secara terus- menerus Obsesi: dorongan untuk memikirkan sesuatu berulang kali; ide muncul berulang-ulang, menetap, dorongan yang tidak dapat dibuang dari kesadaran oleh alasan apapun atau logika Fobia: ketakutan yang kuat, tak realistis, patologik, menetap, terhadap objek,atau situasi. Subyek tersebut menyadari ketakutannya tidak logis, tetapi ia tidak bisa mengatasinya. Biasanya subyek menghindar dari objek atau situasi tersebut. 13

14 Jenis Phobia Simple Phobia : Ketakutan berlebihan thd obyek/situasi tertentu yg sifatnya terbatas. Msl takut laba-laba atau ular Social Phobia : Takut terhadap lingkungan orang-orang. Acrophobia : Ketakutan pada tempat yg tinggi Agoraphobia : Ketakutan pada tempat terbuka Algophobia : Ketakutan terhadap rasa sakit 14

15 Jenis phobia Claustrophobia : Ketakutan terhadap tempat tertutup Xenophobia : Ketakutan terhadap orang asing Zoophobia : Ketakutan terhadap binatang 15

16 GANGGUAN ISI PIKIR Waham: suatu kepercayaan yang salah, diyakini oleh subyek tesebut sebagai fakta, tidak dapat dikoreksi meskipun diperlihatkan bukti-bukti. Kepercayaan tersebut tidak sesuai dengan budaya Ide Rujukan: misinterpretasi terhadap peristiwa- peristiwa di luar dirinya. Seolah-olah kejadian di luar dirujuk pada dirinya 16

17 Jenis Waham (1) Delusi Bizarre : Suatu keyakinan salah yg aneh, sangat tdk masuk akal. Msl makhluk angkasa luar telah memasang elektrode di otak pasien Delusi yg sistematis : Keyakinan yg salah yg berhubungan dg peristiwa tertentu. Msl merasa dikejar –kejar FBI, CIA, Mafia atau bosnya Mood-congruent delusion, Delusi dg mood yg sesuai, msl penderita merasa sedih krn yakin telah menyebabkan kerusakan dunia ;j 17

18 Jenis Waham (2) Mood –incongruent delusion : Delusi yg isinya tdk mempunyai hub dg mood atau mood netral, misal pasien depresi dg delusi pikirannya dikontrol atau pikirannya dpt memancar Delusi nihilistik : Keyakinan yg salah bahwa dirinya, orang lain atau dunia ini tidak ada Delusi somatik : Keyakinan yg salah yg menyangkut fsi tbh seseorang, msl merasa yakin otaknya sdh mencair 18

19 JENIS - JENIS WAHAM (3) Waham kejar: kepercayaan bahwa akan dianiaya atau diusik Waham menyalahkan diri sendiri: keyakinan membuat kesalahan besar, penyesalan yang dalam. Waham kemiskinan: kepercayaan bahwa semua miliknya akan hilang 19

20 JENIS WAHAM Waham kontrol: keyakinan yang salah bahwa keinginan, pikiran, perasaan dikontrol oleh kekuatan eksternal Waham kebesaran: penggambaran seseorang yang berlebihan tentang identitasnya, kekuatannya, atau pentingnya orang tsb. Waham ketidaksetiaan: kepercayaan yang salah bahwa pasangannya tidak setia 20

21 JENIS WAHAM Waham rujukan: kepercayaan bahwa peristiwa-peristiwa atau perilaku orang lain, objek, merujuk pada dirinya (meyakini orang sedang membicarakan dirinya, orang dalam TV atau radio membicarakannya) Penyiaran pikiran: kepercayaan seseorang bahwa pikirannya disiarkan atau diproyeksikan ke lingkungan Penyisipan pikiran: kepercayaan seseorang bahwa ada pikiran lain disisipkan ke dalam otaknya oleh orang lain atau kekuatan lain. Penarikan pikiran: kepercayaan seseorang bahwa pikirannya atau idenya ditarik dari otaknya oleh orang atau kekuatan lain 21

22 GANGGUAN PERSEPSI –Halusinasi : persepsi sensorik palsu, terjadi tanpa ada stimulus eksternal –Halusinasi akustik (dengar), visual (penglihatan), olfaktorik (penciuman), taktil (raba), dan gustatorik (pengecapan) –Ilusi; mispersepsi terhadap stimulus eksternal –Depersonalisasi: merasa asing dengan diri sendiri atau bagian dari diri –Derealisasi: merasa asing dengan dunia sekitar atau merasa lingkungan berubah 22

23 Kesadaran Kesadaran/Sensorium Kondisi kesigapan mental individu dlm menanggapi rangsang dari luar maupun dari dalam diri. Gangguan kesadaran seringkali merupakan pertanda kerusakan otak Kemampuan seseorang dalam melakukan relasi dan limitasi keadaan sekitarnya 23

24 Tingkat kesadaran Kesadaran Jernih Dream like state Apatia Somnolensi Sopor Koma Kesadaran berkabut Delirium Twilight state 24

25 Tingkat kesadaran Kesadaran jernih Derajat optimal dari kesigapan mental individu dalam menanggapi rangsang dari luar maupun dari dalam. Individu mampu memahami apa yang terjadi pada diri dan lingkungannya, serta bereaksi secara memadai Disorientasi : gg orientasi waktu, tempat, orang 25

26 Tingkat kesadaran Apatia Individu berespon lambat terhadap stimulus dari luar. Orang dengan kesadaran apatis tampak tak acuh terhadap situasi sekitarnya Somnolensi Kesadaran menurun yang cenderung tidur.Orang dengan kesadaran somnolen tampak selalu mengantuk & bereaksi lambat 26

27 Tingkat kesadaran Sopor Penurunan kesadaran berat. Nyaris tidak berespon terhadap stimulus dari luar atau hanya memberi respon minimal terhadap rangsangan kuat Koma Derajat penurunan kesadaran paling berat. Individu tidak dapat bereaksi terhadap rangsang dari luar 27

28 Tingkat kesadaran Kesadaran berkabut Individu tdk mampu berpikir jernih & berespon scr memadai terhadap situasi disekitarnya. Tampak bingung, sulit memusatkan perhatian & mengalami disorientasi Stupor Kurangnya reaksi & kepedulian thd keadaan sekitar 28

29 Tingkat kesadaran Delirium Perubahan kulitas kesadaran, disertai gg kognitif luas. Perilaku berfluktuasi, suatu saat gaduh gelisah, lain waktu apatis. Sering disertai halusinasi atau ilusi. Biasanya sulit untuk memusatkan, mempertahankan dan mengalihkan perhatian 29

30 Tingkat kesadaran Dream like state Gg kualitas kesadaran pd serangan epilepsi psikomotor. Tak menyadari apa yg dilakukan, meski spt melakukan aktivitas N. Tidak bereaksi thd perangsangan Twilight state Kulitas kesadaran berubah, sering pd GMO,respon terbatas, impulsiv, emosi labil. 30

31 Kognisi Kemampuan utk mengenal/mengetahui benda/keadaan/situasi, yg dikaitkan dg pengalaman pembelajaran & kapasitas intelegensi seseorang. Termasuk fsi kognisi : memori/daya ingat, konsentrasi, perhatian, orientasi, kemampuan berbahasa, berhitung, visuospasil, fsi eksekutif, abstraksi, taraf intelegensi 31

32 ORIENTASI DAN KONSENTRASI Orientasi: waktu (mengetahui hari, waktu, lama di RS, dll), tempat, dan orang (mengenal pemeriksa, peran atau nama lawan bicaranya, dll). Seing pd gg organik otak Konsentrasi: kemampuan memusatkan, mempertahankan, dan mengalihkan perhatian. Pasien mampu melakukan tugas (7 kali), bisa melakukan perkalian yang mudah seperti 5x4, atau mengetahui jumlah koin 100 untuk pecahan Rp. 1000,- 32

33 Memori/daya ingat Proses pengelolaan informasi, meliputi perekaman, penyimpanan, dan pemanggilan kembali Gangguan daya ingat 1. Amnesia 2. Paramnesia 33

34 MEMORI Jangka panjang; peristiwa-peristiwa penting ketika kanak-kanak atau remaja Jangka pendek; beberapa hari yang lewat, yang dilakukan kemarin, yang dimakan pagi tadi, dll. Segera; kemampuan mengulang enam bilangan ke depan atau dari belakang, segera setelah disebutkan pemeriksa. 34

35 Amnesia Ketidakmampuan mengingat sebagian atau seluruh pengalaman masa lalu. Dpt disebabkan Gg otak organik,spt Kontusio serebri, maupun faktor psikologik spt gg stres pasca trauma Amnesia anterograd : hilangnya memori setelah waktu kejadian Amnesia retrograd : hilangnya memori sebelum waktu kejadian 35

36 Paramnesia Distorsi ingatan /ingatan palsu Dpt disebabkan faktor organik spt pd demensia, dpt ok faktor psikologik misal gg disosiasi Jenis Paramnesia Konfabulasi : ingatan palsu utk isi kekosongan memori. Sering pada Demensia déjà vu : merasa mengenali situasi baru, yg sesungguhnya belum dikenalnya 36

37 Paramnesia lanjutan….. Jamais Vu : merasa asing terhadap situasi yg justru pernah dialaminya Hiperamnesia : ingatan mendalam & berlebihan terhadap suatu pengalaman Screen memory : secara sadar menutupi ingatan akan pengalaman yg menyakitkan/traumatis dg ingatan yg lebih dapat ditoleransi Letologia : Ketidakmampuan bersifat sementara dalam menemukan kata yg tepat 37

38 PIKIRAN ABSTRAK Kemampuan mengambil hal-hal yang pokok dari satu keseluruhan (a whole), membagi- bagi keseluruhan menjadi bagian-bagian, berpikir secara simbolik Cara seseorang mengkonseptualisasikan idenya Persamaan (antara apel dan pir), perbedaan- perbedaan, mengartikan pribahasa, cocoknya jawaban. 38

39 TILIKAN Kesadaran atau pengertian seseorang tentang kondisinya -menyangkal penuh kalau sakit -sedikit menyadari kalau sakit dan perlu pertolongan tetapi pada saat yang sama juga menyangkalnya -menyadari kalau sakit tetapi menyalahkan orang lain, faktor eksternal, faktor organik, atau medik lainnya 39

40 LANJUTAN -tilikan intelektual mngetahui bahwa penyakit disebabkan oleh perasaan yang tak rasional atau tetapi tidak menerapkan pengetahuan tersebut untuk yad -tilikan emosional; kesadaran emosional tentang yang menyebabkan sakit, kesadaran itu menyebabkan terjadinya perubahan keperibadian, membuka diri untuk pendapat yang baru, konsep diri, orang-orang penting dalam hidupnya 40

41 Motor Behaviour (Conation) Aspek kejiwaan yg meliputi impuls-impuls, motivasi, harapan, semangat, instink, dan cita-cita yg diekspresikan dalam bentuk perilaku atau aktivitas motorik Ekopraksi : Menirukan gerakan seseorang secara patologis Katatonia : Anomali motorik pd gangguan non organik 41

42 Katatonia Katalepsi : Mempertahankan satu posisi tidak bergerak secara terus menerus Excitement : Agitasi, aktivitas motorik tanpa tujuan yg tidak dipengaruhi oleh stimulus eksternal Stupor : Aktivitas motorik sangat lambat, seringkali bahkan tidak bergerak (immobil), dan tidak menyadari keadaan sekitarnya 42

43 Katatonia Rigiditas : Posisi atau postur tubuh yg kaku, yg melawan setiap usaha utk merubahnya Posturing : Membentuk satu posisi tubuh yg tidak lazim atau aneh, yg dipertahankan dlm beberapa waktu lama Fleksibilitas serea : Mempertahankan satu posisi tbh yg tdk lazim atau aneh, dipertahankan dlm waktu yg lama 43

44 Motor Behavior lanjutan….. Negativisme : Menolak atau bertahan tanpa motivasi, terhadap semua usaha utk menggerakkan atau semua perintah Katapleksi : Secara tiba-tiba tonus otot menghilang & lemah dg berbagai keadaan emosional sebagai faktor pencetus Stereotipi : Menirukan suatu pola tertentu suatu gerakan atau pembicaraan 44

45 Motor behavior Manerisme : Gerakan involunter yg menetap Otomatisme : Melakukan gerakan secara otomatis/gerakan yg menunjukkan aktivitas yg tidak disadari Otomatisme perintah : Secara otomatis mengikuti suatu perintah Mutisme : Tidak bersuara tanpa adanya anomali struktural 45

46 Overaktivitas Agitasi psikomotorik : Overaktivitas kognitif & motorik yg biasanya tidak produktif & tdk berespon thdp tekanan dari dalam Hiperaktif/hiperkinesia : Gelisah, agresif, destruktif, biasanya berhubungan dg kelainan organik Tic : Gerakan motorik yg involunter & spasmodik 46

47 Overaktivitas Sonambulisme /Sleep walking : Aktivitas motorik selama tidur Akathisia : Perasaan subyektif mengenai ketegangan otot karena efek sekunder obat antipsikotik atau medikasi lain dg gjl gelisah, mondar-mandir/pacing, bolak-balik duduk & berdiri, dapat salah tafsir dg agitasi psikotik 47

48 Kompulsi Adanya impuls yg tdk dapat dikontrol untuk melakukan aktivitas yg berulangkali Dipsomania : Dorongan utk minum alkohol Kleptomania : Dorongan utk mencuri Nymphomania : Kebutuhan berlebihan untuk melakukan koitus pd wanita Satyriasis : Kebutuhan berlebihan utk melakukan koitus pd pria 48

49 Kompulsi Trikotilomania : Dorongan utk mencabuti rambut Ritual : Dorongan untuk melakukan aktivitas secara otomatis utk mengurangi kecemasan 49

50 Motor Behavior Hipoaktif (Hipokinesis) : Menurunnya aktivitas motorik & kognitif spt retardasi psikomotorik, pikiran, pembicaraan, dan gerakan yg nampak lambat Mimikri : Suka meniru tk laku anak-anak Agresi : Dorongan yg kuat utk melakukan tindakan memaksa /menyerang dg motorik pd afek kemarahan & permusuhan 50

51 IMPULSIVITAS Acting out : Melakukan suatu tindakan tanpa menyadari akibat negatifnya, fantasi yg secara impulsiv muncul dalam perilaku Pengontrolan impuls bisa didapat dari riwayat pasien saat ini atau perilaku yang diobservasi selama wawancara 51

52 52


Download ppt "TANDA DAN SIMTOM PADA PSIKIATRI Sri Woroasih RSJD dr AGH Semarang 1."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google