Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Probabilitas Terapan. Agenda Pembahasan Probabilitas Terapan2 1.Review materi statistika dasat 2.Perkenalan dosen dan mahasiswa 3.Tentang mata kuliah.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Probabilitas Terapan. Agenda Pembahasan Probabilitas Terapan2 1.Review materi statistika dasat 2.Perkenalan dosen dan mahasiswa 3.Tentang mata kuliah."— Transcript presentasi:

1 Probabilitas Terapan

2 Agenda Pembahasan Probabilitas Terapan2 1.Review materi statistika dasat 2.Perkenalan dosen dan mahasiswa 3.Tentang mata kuliah

3 Mata Kuliah 3 - Deskripsi singkat : Mata kuliah ini mempelajari tentang nilai-nilai kemungkinan, variabel acak & distribusi probabilitas, distribusi kemungkinan dalam dua dimensi, teori estimasi dan pengujian hipotesa. - Tujuan Instruksional Umum : Mahasiswa mampu memahami konsep probabilitas, macam- macam distribusi kemungkinan melakukan estimasi terhadap parameter dan statistik serta mampu melakukan pengujian hipotesa Probabilitas Terapan

4 Mata Kuliah 4 - Buku Panduan Utama : Roland E Walpole, Raymound H “Ilmu Peluang Statistik untuk Insinyur dan Ilmuwan“, Penerbit ITB Supranto J, “Statistik Teori dan Aplikasi” Jilid I & II Penerbit Erlangga Surjadi PA, “Pendahuluan Teori Kemungkinan dan statistika”, Penerbit ITB - Referensi : 1.Referensi lain yang relevan. Probabilitas Terapan

5 Mata Kuliah 5 - Metode Kuliah : 1.Kuliah, 2.Diskusi, 3.Tanya jawab, 4.Kuis (terjadwal maupun tidak terjadwal), 5.Projek, paper, presentasi, 6.Tutorial - Sistem Penilaian : 1.Ujian Tengah Semester (UTS) : 30% 2.Ujian Akhir Semester (UAS) : 35% 3.Tugas : Presentasi dan paper : 20%, Kuis : 10% 4.Absensi : 5% Probabilitas Terapan

6 Mata Kuliah 6 - Pelanggaran - Jika ada mahasiswa yang menyontek pada saat kuis, ataupun mengerjakan PR akan dikenakan sanksi berupa pengurangan nilai. - Jika ada mahasiswa yang menyontek atau melakukan kecurangan lain pada saat ujian akan dikenakan sanksi sesuai aturan ujian yang berlaku. Probabilitas Terapan

7 Materi dalam Statistika Probabilitas 7 1.Nilai Kemungkinan 2.Variabel acak dan Distribusi Probabilitas 3.Variabel Acakl dan kemungkinan dalam dua dimensi 4.Teori Estimasi 5.Pengujian hipotesa satu parameter 6.Pengujian Hipotesa dua parameter Probabilitas Terapan

8 Pembagian Materi Pertemuan ke-Materi 1 Pendahuluan, penjelasan materi kuliah, Nilai Kemungkianan 2 Nilai Kemungkinan 3 4 Variabel acak dan Distribusi Probabilitas 5 6 Variabel acak dan Distribusi Kemungkinan dalam dua dimensi 7 Review, Kuis, Presentasi Ujian Tengah Semester (UTS) 8Probabilitas Terapan

9 Pembagian Materi Pertemuan ke-Materi 9 Teori Estimasi 10 Teori Estimasi 11 Teori Estimasi 12 Pengujian Hipotesa Satu Parameter 13 Pengujian Hipotesa Satu Parameter 14 Pengujian Hipotesa Dua Parameter 15 Review Ujian Akhir Semester (UAS) 9Probabilitas Terapan

10 Pengantar : 10  Banyak kejadian dalam kehidupan sehari-hari yang sulit diketahui dengan pasti, terutama kejadian yang akan datang.  Meskipun kejadian-kejadian tersebut tidak pasti, tetapi kita bisa melihat fakta-fakta yang ada untuk menuju derajat kepastian atau derajat keyakinan bahwa sesuatu akan terjadi.  Derajat / tingkat kepastian atau keyakinan dari munculnya hasil percobaan statistik disebut Probabilitas (Peluang), yang dinyatakan dengan P. Probabilitas Terapan

11 Konsep dan definisi dasar 11 Eksperimen/percobaan probabilitas adalah segala kegiatan dimana suatu hasil (outcome) diperoleh. Ruang sampel adalah himpunan seluruh kemungkinan outcome dari suatu eksperimen/percobaan. Biasanya dinyatakan dengan S. Banyaknya outcome dinyatakan dengan n(S). Peristiwa/kejadian adalah himpunan bagian dari outcome dalam suatu ruang sampel. Probabilitas Terapan

12 Pengantar : 12  Banyak kejadian dalam kehidupan sehari-hari yang sulit diketahui dengan pasti, terutama kejadian yang akan datang.  Meskipun kejadian-kejadian tersebut tidak pasti, tetapi kita bisa melihat fakta-fakta yang ada untuk menuju derajat kepastian atau derajat keyakinan bahwa sesuatu akan terjadi.  Derajat / tingkat kepastian atau keyakinan dari munculnya hasil percobaan statistik disebut Probabilitas (Peluang), yang dinyatakan dengan P. Probabilitas Terapan

13 Konsep dan definisi dasar 13 Eksperimen/percobaan probabilitas adalah segala kegiatan dimana suatu hasil (outcome) diperoleh. Ruang sampel adalah himpunan seluruh kemungkinan outcome dari suatu eksperimen/percobaan. Biasanya dinyatakan dengan S. Banyaknya outcome dinyatakan dengan n(S). Peristiwa/kejadian adalah himpunan bagian dari outcome dalam suatu ruang sampel. Probabilitas Terapan

14 Pengertian Probabilitas adalah harga perbandingan jumlah kejadian (A) yang mungkin dapat terjadi terhadap (N) jumlah keseluruhan kejadian yang mungkin terjadi dalam sebuah peristiwa. P (A) = Peluang n(A) = Peluang kejadian A n(N) = Peluang seluruh kejadian Probabilitas Terapan

15 Contoh Berapakah peluang munculnya angka ganjil pada pelemparan sebuah dadu? Answer: Peluang munculnya angka ganjil pada tiap lemparan adalah 1,3, dan 5. Maka : Probabilitas Terapan

16 Keterkaitan Antar Kejadian Hubungan atau Peluang akan semakin besar Ex: Peluang munculnya angka 3 atau 4 pada pelemparan sebuah dadu adalah : Hubungan dan Peluang akan semakin kecil Peluang munculnya angka 3 dan 4 pada pelemparan sebuah dadu adalah : Probabilitas Terapan

17 Kaidah Penjumlahan Bila A dan B adalah dua kejadian sembarang, maka : example: Peluang seorang mahasiswa lulus statistika adalah 2/3 dan peluang lulus matematika adalah 4/9. Peluang sekurang- kurangnya lulus salah satu pelajaran tersebut adalah 4/5. Berapa peluang lulus kedua pelajaran tersebut? Probabilitas Terapan

18 Kaidah Penjumlahan Bila A dan B adalah dua kejadian terpisah, maka : example : Dari pelemparan 2 buah dadu, A adalah kejadian munculnya jumlah 7 dan B adalah kejadian munculnya angka 11. Kejadian A dan B adalah saling terpisah karena tidak mungkin terjadi bersamaan. Berapa peluang jumlah 7 atau jumlah 11? p(A) = 1/6 p(B)=1/18 Probabilitas Terapan

19 Kaidah Penjumlahan Bila A dan A’ adalah dua kejadian yang satu merupakan komplemen lainnya, maka : Example: Peluang tidak munculnya angka 3 pada pelemparan sebuah dadu adalah: Probabilitas Terapan

20 Peluang Bersyarat Adalah peluang dengan suatu syarat kejadian lain. Contoh : Peluang terjadinya kejadian B bila diketahui suatu kejadian A telah terjadi. Dilambangkan : P(B|A) Didefinisikan : Contoh : Populasi sarjana berdasarkan jenis kelamin dan status pekerjaan. BekerjaMenanggur Laki-Laki30050 Perempuan20030 Probabilitas Terapan

21 Peluang Bersyarat Kejadian-kejadian A = yang terpilih laki-laki B = yang telah bekerja Jawaban : Probabilitas Terapan

22 Peluang Bersyarat Peluang bersyarat untuk kejadian bebas, kejadian satu tidak berhubungan dengan kejadian lain. P(B|A) = P(B) atau P(A|B) = P(A) – Contoh : Percobaan pengambilan kartu berturut dengan pengembalian. A : Kartu pertama Ace B : Kartu kedua sekop Karena kartu pertama kemudian dikembalikan, ruang contoh untuk pengembalian pertama dan kedua tetap sama yaitu 52 kartu yang mempunyai 4 ace dan 13 sekop. Probabilitas Terapan

23 Peluang Bersyarat Jawab : atau Jadi A dan B adalah kejadian yang saling bebas. Probabilitas Terapan

24 Kaidah Penggandaan Bila dalam suatu percobaan kejadian A dan B keduanya dapat terjadi sekaligus, maka Contoh : A : kejadian bahwa sekering pertama rusak. B : kejadian bahwa sekering kedua rusak. : A terjadi dan B terjadi setelah A terjadi Probabilitas Terapan

25 Kaidah Penggandaan Peluang mendapatkan sekering rusak pada pengambilan pertama adalah ¼ dan peluang mendapatkan sekering rusak pengambilan kedua adalah 4/19. Jadi : Probabilitas Terapan

26 Kaidah Penggandaan Bila dua kejadian A dan B bebas, maka Contoh: A dan B menyatakan bahwa mobil pemadam kebakaran dan ambulans siap digunakan, maka: P(A) = 0.98 p(B) = 0.92 A dan B saling bebas. Probabilitas Terapan

27 Bidang Inferensia Statistik membahas generalisasi/penarikan kesimpulan dan prediksi/ peramalan. Generalisasi dan prediksi tersebut melibatkan sampel/contoh, sangat jarang menyangkut populasi. Sensus = pendataan setiap anggota populasi Sampling = pendataan sebagian anggota populasi = penarikan contoh = pengambilan sampel Pekerjaan yang melibatkan populasi tidak digunakan, karena: 1. mahal dari segi biaya dan waktu yang panjang 2. populasi akan menjadi rusak atau habis jika disensus misal : dari populasi donat ingin diketahui rasanya, jika semua donat dimakan, dan donat tidak tersisa, tidak ada yang dijual? Sampel yang baik  Sampel yang representatif

28 Sampel yang baik diperoleh dengan memperhatikan hal-hal berikut : 1. keacakannya (randomness) 2. ukuran 3. teknik penarikan sampel (sampling) yang sesuai dengan kondisi atau sifat populasi Sampel Acak = Contoh Random  dipilih dari populasi di mana setiap anggota populasi memiliki peluang yang sama terpilih menjadi anggota ruang sampel.

29 Beberapa Teknik Penarikan Sampel : a.Penarikan Sampel Acak Sederhana (Simple Randomized Sampling) b.Penarikan Sampel Sistematik (Systematic Sampling) c.Penarikan Sampel Acak Berlapis (Stratified Random Sampling) d.Penarikan Sampel Gerombol/Kelompok (Cluster Sampling) e.Penarikan Sampel Area (Area Sampling)

30 Kaidah Bayes Jika kejadian-kejadian B 1, B 2, …, B k merupakan sekatan dari ruang contoh S dengan P(B i ) != 0 untuk i = 1, 2, …, k maka untuk sembarang kejadian A yang bersifat P(A) != 0. untuk r = 1, 2, …, k Probabilitas Terapan

31 Kaidah Bayes Contoh Tiga anggota organisasi A telah dicalonkan sebagai ketua. Peluang Pak Andi terpililih adalah 0.4. Peluang Pak Budi terpilih adalah 0.1. Peluang Pak Dedi terpilih adalah 0.5. Seandainya Pak Andi terpilih kenaikan iuran anggota 0.5, Pak Budi dan Pak Dedi masing-masing 0.3 dan 0.4 Berapa peluang Pak Andi terpilih setelah terjadinya kenaikan iuran anggota. Jawab: A : iuran anggota dinaikkan B1 : Pak Andi terpilih B2 : Pak Budi terpilih B3 : Pak Dedi terpilih Probabilitas Terapan

32 Kaidah Bayes P(B1) P(A|B1) = (0.4)(0.5) = 0.20 P(B2) P(A|B2) = (0.1)(0.3) = 0.30 P(B3) P(A|B3) = (0.5)(0.4) = 0.20 Probabilitas Terapan

33 Permutasi Permutasi adalah suatu susunan yang dibentuk oleh keseluruhan atau sebagian dari sekumpulan benda. Permutasi adalah urutan unsur-unsur dengan memperhatikan urutannya, dan dinotasikan dengan n P r, yang artinya ‘Permutasi r unsur dari n unsur yang tersedia‘ Contoh : Dua kupon lotere diambil dari 20 kupon untuk menentukan hadiah pertama dan kedua. Hitung banyaknya titik contoh dalam ruang contohnya. Probabilitas Terapan

34 Permutasi Banyaknya permutasi n benda dari n benda yang berbeda ada n! Contoh : Banyaknya permutasi empat huruf a, b, c, d adalah 4! = 4 x 3 x 2 x 1 = 24 Bila suatu operasi dapat dilakukan dengan n 1 cara, dan bila untuk setiap cara tersebut operasi kedua dapat dilakukan dalam n 2 cara, maka kedua operasi itu secara bersama-sama dapat dilakukan dalam n 1 n 2 cara. (peraturan general) Contoh : Banyaknya permutasi yang mungkin bila kita mengambil 2 huruf dari 4 huruf tersebut. Probabilitas Terapan

35 Permutasi Banyaknya permutasi n benda yang berbeda yang disusun dalam suatu lingkaran adalah (n-1)! contoh : Banyaknya permutasi empat huruf a, b, c, d jika keempatnya disusun dalam sebuah lingkaran adalah 4-1! = 3 x 2 x 1 = 6 Banyaknya permutasi yang berbeda dari n benda yang n 1 di antaranya berjenis pertama, n 2 berjenis kedua, n k berjenis ke-k adalah Probabilitas Terapan

36 Permutasi Contoh : Berapa banyak susunan berbeda bila kita ingin membuat sebuah rangkaian lampu hias untuk pohon Natal dari 3 lampu merah, 4 kuning dan 2 biru? Probabilitas Terapan

37 Kombinasi Kombinasi adalah urutan r unsur dari n unsur yang tersedia dengan tidak memperhatikan urutannya, dan dirumuskan dengan: Banyaknya kombinasi r benda dari n benda yang berbeda adalah : Contoh: Dari 4 orang anggota partai Republik dan 3 orang partai Demokrat, hitunglah banyaknya komisi yang terdiri atas 3 orang dengan 2 orang dari partai Republik dan 1 orang dari partai Demokrat yang dapat dibentuk. Probabilitas Terapan

38 Kombinasi Bayaknya cara memilih 2 orang dari 4 orang partai Republik : Bayaknya cara memilih 1 orang dari 3 orang partai Demokrat: Dengan menggunakan peraturan general, maka banyaknya komisi yang dibentuk dari 2 orang partai Republik dan 1 orang partai Demokrat adalah 6 x 3 = 18. Probabilitas Terapan

39 Soal Permutasi 6 P 5 Ada 4 pasang suami istri, maka berapa carakah yang dapat dilakukan agar dapat dibentuk kelompok yang terdiri atas 3 orang?, lalu berapa cara yang dapat dilakukan agar dapat dibentuk kelompok yang terdiri atas 3 orang (2 orang laki- laki dan 1 orang wanita)? Probabilitas Terapan


Download ppt "Probabilitas Terapan. Agenda Pembahasan Probabilitas Terapan2 1.Review materi statistika dasat 2.Perkenalan dosen dan mahasiswa 3.Tentang mata kuliah."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google