Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

TRAINING and EVALUATION PHASE Permasalahan perlunya pelatihan Permasalahan perlunya pelatihan Proses pelatihan Proses pelatihan Prinsip dari teori belajar.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "TRAINING and EVALUATION PHASE Permasalahan perlunya pelatihan Permasalahan perlunya pelatihan Proses pelatihan Proses pelatihan Prinsip dari teori belajar."— Transcript presentasi:

1 TRAINING and EVALUATION PHASE Permasalahan perlunya pelatihan Permasalahan perlunya pelatihan Proses pelatihan Proses pelatihan Prinsip dari teori belajar Prinsip dari teori belajar Jenis pelatihan Jenis pelatihan Pengukuran efektivitas program pelatihan Pengukuran efektivitas program pelatihan

2 Proses Pelatihan Adalah proses yang mengajarkan karyawan baru dan yang ada sekarang ketrampilan dasar yang mereka butuhkan untuk menjalankan pekerjaan mereka, seperti pelatihan produksi Adalah proses yang mengajarkan karyawan baru dan yang ada sekarang ketrampilan dasar yang mereka butuhkan untuk menjalankan pekerjaan mereka, seperti pelatihan produksi Pengembangan karyawan : mengikuti pelatihan yang bersifat jangka panjang. Pengembangan karyawan : mengikuti pelatihan yang bersifat jangka panjang.

3 5 Langkah dalam pelatihan dan proses pengembangan 1. Analisis kebutuhan 2. Rancangan Instruksional 3. Keabsahan 4. Implementasi 5. Evaluasi dan tindak lanjut

4 Analisis Kebutuhan Identifikasi ketrampilan kinerja jabatan yang dibutuhkan untuk memperbaiki kinerja dan produktivitas. Identifikasi ketrampilan kinerja jabatan yang dibutuhkan untuk memperbaiki kinerja dan produktivitas. Analisis pekerja untuk memastikan bahwa program akan cocok dengan tingkat pendidikan, sikap, pengalaman, motivasi. Analisis pekerja untuk memastikan bahwa program akan cocok dengan tingkat pendidikan, sikap, pengalaman, motivasi. Gunakan riset untuk mengembangkan sasaran pengetahuan dan kinerja yang diukur Gunakan riset untuk mengembangkan sasaran pengetahuan dan kinerja yang diukur

5 Analisis Kebutuhan Pelatihan Analisis tugas Analisis tugas Suatu telaah yang rinci tentang sebuah pekerjaan untuk mengidentifikasi ketrampilan yang dituntut sehingga suatu program pelatihan yang tepat dapat dimulai Analisis Kinerja Analisis Kinerja Memeriksa bahwa ada kemerosotan kinerja dan menetapkan cara perbaikkannya.

6 ANALISIS TUGAS Digunakan untuk menetapkan kebutuhan pelatihan dari kary. Baru. Digunakan untuk menetapkan kebutuhan pelatihan dari kary. Baru. Job Analysis dan Job spesifikasi dapat membantu. Job Analysis dan Job spesifikasi dapat membantu. Gunakan formulir catatan analisis tugas, berisi daftar tugas, frekuensi pelaksanaan, standard kuantitas dan kualitas,kondisi kerja, keterampilan yang dituntut, tempat berlatih. Gunakan formulir catatan analisis tugas, berisi daftar tugas, frekuensi pelaksanaan, standard kuantitas dan kualitas,kondisi kerja, keterampilan yang dituntut, tempat berlatih.

7 ANALISIS KERJA Menetapkan kebutuhan akan pelatihan dari karyawan yang ada. Menetapkan kebutuhan akan pelatihan dari karyawan yang ada. Tidak dapat melakukan atau tidak ingin melakukan, haruslah dilakukan analisis. Tidak dapat melakukan atau tidak ingin melakukan, haruslah dilakukan analisis. Ditemukan permasalahannya : Ditemukan permasalahannya : Standarisasi tidak diketahui Standarisasi tidak diketahui Hambatan dalam sistem Hambatan dalam sistem Bantuan dalam pekerjaan yang tidak ada. Bantuan dalam pekerjaan yang tidak ada. Hasil seleksi yang jelek. Hasil seleksi yang jelek. Tidak ingin…., sistem imbalan, insentif Tidak ingin…., sistem imbalan, insentif

8 SASARAN PELATIHAN Menetapkan tujuan instruksional Sebuah deskripsi tentang suatu kinerja yang ingin ditunjukkan dilakukan oleh peserta didik Menetapkan tujuan instruksional Sebuah deskripsi tentang suatu kinerja yang ingin ditunjukkan dilakukan oleh peserta didik Diperoleh fokus terhadap usaha yang baik dari peserta maupun pelatih dan evaluasi dari keberhasilan program pelatihan Diperoleh fokus terhadap usaha yang baik dari peserta maupun pelatih dan evaluasi dari keberhasilan program pelatihan

9 Rancangan Instruksional Kumpulkan sasaran instruksional, metode, media, gambaran dan urutan dari isi. Organisasikan dalam bentuk kurikulum. Kumpulkan sasaran instruksional, metode, media, gambaran dan urutan dari isi. Organisasikan dalam bentuk kurikulum. Semua bahan, seperti video, naskah, buku kerja saling melengkapi dan tertulis secara jelas. Semua bahan, seperti video, naskah, buku kerja saling melengkapi dan tertulis secara jelas. Semua unsur program ditangani dengan baik dan terencana, sehingga menjamin mutu dan efektivitas. Semua unsur program ditangani dengan baik dan terencana, sehingga menjamin mutu dan efektivitas.

10 Perkenalkan secara jelas dengan representatif di seluruh peserta karyawan, berdasarkan panduan yang ada sehingga efektivitas program nyata terlihat. Perkenalkan secara jelas dengan representatif di seluruh peserta karyawan, berdasarkan panduan yang ada sehingga efektivitas program nyata terlihat. Keabsahan

11 Implementasi Bila memungkinkan, dilakukan lokakarya yang berfokus pada penyajian pengetahuan dan ketrampilan selain isi pelatihan. Bila memungkinkan, dilakukan lokakarya yang berfokus pada penyajian pengetahuan dan ketrampilan selain isi pelatihan.

12 Teknik Pelatihan Pelatihan di tempat kerja (On-the-Job training) Pelatihan di tempat kerja (On-the-Job training) Melatih seseorang untuk mempelajari suatu pekerjaan sambil mengerjakannya. Pelatihan Instruksi Jabatan Pelatihan Instruksi Jabatan Pelatihan di luar tempat kerja (off the job training) Pelatihan di luar tempat kerja (off the job training) Teknik Audiovisual Teknik Audiovisual Pembelajaran terprogram Pembelajaran terprogram Pelatihan Serambi atau pelatihan simulasi. Pelatihan Serambi atau pelatihan simulasi.

13 Jenis On The Job Training Metode Pelatihan (Coaching) Metode Pelatihan (Coaching) Karyawan bekerja didampingi supervisor/karyawan yang lebih berpengalaman Pelatihan magang (Apprenticeship Training) Pelatihan magang (Apprenticeship Training) Proses terstruktur, individu menjadi karyawan di tempat kerja.

14 On The Job Training Keuntungan OJT Keuntungan OJT Relatif tidak mahal Relatif tidak mahal Berlatih sambil berproduksi Berlatih sambil berproduksi Tidak dibutuhkan tempat berlatih khusus. Tidak dibutuhkan tempat berlatih khusus. Mendapatkan umpan balik yang cepat. Mendapatkan umpan balik yang cepat. Kelemahan OJT: Kelemahan OJT: Pelatih yang digunakan, harus orang yang tepat. Pelatih yang digunakan, harus orang yang tepat.

15 Langkah2 bagi pelatih pada OJT Persiapan untuk peserta belajar. Persiapan untuk peserta belajar. Suasana yang menyenangkan Suasana yang menyenangkan Penjelasan perlunya belajar Penjelasan perlunya belajar Ciptakan minat Ciptakan minat Organisasi menyeluruh Organisasi menyeluruh Kenalkan dengan semua alat dan bahan. Kenalkan dengan semua alat dan bahan. Penyajian operasi Penyajian operasi Tuntutan kualitas dan kuantitas Tuntutan kualitas dan kuantitas Lakukan penjelasan secara perlahan dan dengan contoh Lakukan penjelasan secara perlahan dan dengan contoh Mintalah peserta melakukan hal tersebut Mintalah peserta melakukan hal tersebut Uji coba kinerja Uji coba kinerja Peserta melakukan pekerjaan beberapa kali dan perbaiki kesalahannya. Peserta melakukan pekerjaan beberapa kali dan perbaiki kesalahannya. Tindak lanjut Tindak lanjut Tunjuk siapa yang dapat ditanyai oleh peserta Tunjuk siapa yang dapat ditanyai oleh peserta Kurangi supervisor secara bertahap. Kurangi supervisor secara bertahap. Perbaiki pola kerja yang salah Perbaiki pola kerja yang salah Berikan pujian jika menghasilkan kerja yang baik Berikan pujian jika menghasilkan kerja yang baik

16 Off The Job Training Keunggulan : Keunggulan : Biaya pelatihan tidak mahal, krn berkelompok Biaya pelatihan tidak mahal, krn berkelompok Membuka wawasan baru Membuka wawasan baru Untuk persh. Kecil, memungkinkan dengan SDM yang terbatas. Untuk persh. Kecil, memungkinkan dengan SDM yang terbatas. Pemisahan waktu belajar dan bekerja. Pemisahan waktu belajar dan bekerja. Kelemahan : Kelemahan : Kary. Tidak bekerja, sehingga biaya prod. Akan bertambah. Kary. Tidak bekerja, sehingga biaya prod. Akan bertambah. Off the job tra. Bersifat teoritis Off the job tra. Bersifat teoritis Kecocokan tipe pelatihan yang kurang dengan kebutuhan yang ada. Kecocokan tipe pelatihan yang kurang dengan kebutuhan yang ada.

17 Pelatihan Instruksi Jabatan Pendaftaran masing-masing tugas dasar jabatan, bersama dengan titik kunci untuk memberikan pelatihan langkah demi langkah kepada karyawan. (Biasanya dipakai untuk pekerjaan yang bersifat menggunakan alat) Pendaftaran masing-masing tugas dasar jabatan, bersama dengan titik kunci untuk memberikan pelatihan langkah demi langkah kepada karyawan. (Biasanya dipakai untuk pekerjaan yang bersifat menggunakan alat) Kelemahannya : tidak memungkin tukar menukar pertanyaan seperti dalam pelajaran biasa. Kelemahannya : tidak memungkin tukar menukar pertanyaan seperti dalam pelajaran biasa.

18 Teknik Audiovisual Penjelasan yang dibantu dengan visualisasi dengan televisi, video dll. Penjelasan yang dibantu dengan visualisasi dengan televisi, video dll. Lebih efektif, namun biayanya lebih mahal Lebih efektif, namun biayanya lebih mahal Pelatihan yang diberikan dengan teknik Audiovisual, dapat merupakan: Pelatihan yang diberikan dengan teknik Audiovisual, dapat merupakan: Pelatihan jarak jauh. (seorang pelatih di titik sentral melatih kelompok karyawan di lokasi yang jauh. Pelatihan jarak jauh. (seorang pelatih di titik sentral melatih kelompok karyawan di lokasi yang jauh. Konferensi jauh (penggabungan 2 atau lebih kelompok yang berjauhan ) Konferensi jauh (penggabungan 2 atau lebih kelompok yang berjauhan )

19 Pembelajaran Terprogram Suatu metode sistematik untuk mengajarkan ketrampilan yang mencakup penyajian pertanyaan atau fakta, memungkinkan peserta untuk memberikan tanggapan dan memberikan umpan baliknya terhadap jawabannya. Suatu metode sistematik untuk mengajarkan ketrampilan yang mencakup penyajian pertanyaan atau fakta, memungkinkan peserta untuk memberikan tanggapan dan memberikan umpan baliknya terhadap jawabannya. Bentuk pembelajran terprogram adalah Buku teks terprogram. Bentuk pembelajran terprogram adalah Buku teks terprogram.

20 Pelatihan Serambi atau Simulasi Peserta pelatihan belajar menggunakan peralatan khusus di luar tempat kerja, biasanya diterapkan karena alasan keamanan, efisiensi belajar, dan biaya/uang. Peserta pelatihan belajar menggunakan peralatan khusus di luar tempat kerja, biasanya diterapkan karena alasan keamanan, efisiensi belajar, dan biaya/uang. Dapat menggunakan komputer yang terdapat sistem yang merupakan simulasi kerja yang sesuai dengan aslinya. Dapat menggunakan komputer yang terdapat sistem yang merupakan simulasi kerja yang sesuai dengan aslinya.

21 Pelatihan untuk Tujuan Khusus Pelatihan untuk Bisnis Internasional Pelatihan untuk Bisnis Internasional Program kesadaran kultural, tata krama transaksi global, transfer tenologi, pelatihan dan orientasi, basis bisnis. Program kesadaran kultural, tata krama transaksi global, transfer tenologi, pelatihan dan orientasi, basis bisnis. Pelatihan layanan pelanggan Pelatihan layanan pelanggan Pelatihan untuk kerja team Pelatihan untuk kerja team

22 EVALUASI PELATIHAN 2 masalah yang dikemukakan untuk mengevaluasi : 2 masalah yang dikemukakan untuk mengevaluasi : Eksperimentasi terkendali Eksperimentasi terkendali metode untuk menguji suatu program pelatihan dengan tes sebelum dan sesudah serta kelompok kontrol. Efek pelatihan yang dapat diukur Efek pelatihan yang dapat diukur

23 Pengukuran efek pelatihan Nilai keberhasilan program dengan : Nilai keberhasilan program dengan : REAKSI : dokumentasikan reaksi lapangan. Suka atau bernilai bagi peserta REAKSI : dokumentasikan reaksi lapangan. Suka atau bernilai bagi peserta PEMBELAJARAN : ujian untuk mengetahui pembelajaran prinsip2, ketrampilan PEMBELAJARAN : ujian untuk mengetahui pembelajaran prinsip2, ketrampilan PERILAKU : Catat reaksi atasan terhadap kinerja dari karyawan PERILAKU : Catat reaksi atasan terhadap kinerja dari karyawan HASIL : tentukan tingkat perbaikan dalam kinerja jabatan, dan maintenance yang dibutuhkan HASIL : tentukan tingkat perbaikan dalam kinerja jabatan, dan maintenance yang dibutuhkan

24 TINGKAT PERTANYAAN UKURAN-UKURAN yang DIAJUKAN Hasil -hasil Apakah org.atau Unit lebih baik krn pelatihan Kecelakaan kerja Mutu produk Produktivitas Perputaran kary Biaya,keuntungan Apakah pesert bersikap Berbeda pada pekerjaan Post training? Apakah Keahliannya terpakai? Sejauh mana peserta Memiliki pengetahuan Sesudah dibanding sebelum Apakah pesert menyukai Program, pelatih dan fas.? Ada faedahnya? Anjuran perbaikan perilaku Belajar reaksi Penilaian kerja Oleh superv. Teman kerja, Pelanggan, bawahan Tes-tes tertulis Tes kinerja kuesioner


Download ppt "TRAINING and EVALUATION PHASE Permasalahan perlunya pelatihan Permasalahan perlunya pelatihan Proses pelatihan Proses pelatihan Prinsip dari teori belajar."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google