Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Pendidikan Pancasila Dosen: Drs.Mudjiyana, M.Si Oleh: Habib Yasin 20100540068 MEMPERTANYAKAN KEMBALI MAKNA DEMOKRASI PASCA REFORMASI.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Pendidikan Pancasila Dosen: Drs.Mudjiyana, M.Si Oleh: Habib Yasin 20100540068 MEMPERTANYAKAN KEMBALI MAKNA DEMOKRASI PASCA REFORMASI."— Transcript presentasi:

1 Pendidikan Pancasila Dosen: Drs.Mudjiyana, M.Si Oleh: Habib Yasin MEMPERTANYAKAN KEMBALI MAKNA DEMOKRASI PASCA REFORMASI

2 Latar Belakang Masalah Demokrasi adalah sebuah pemerintahan dari rakyat, oleh rakyat, dan untuk rakyat. Begitulah pemahaman yang paling sederhana tentang demokrasi, yang diketahui oleh hampir semua orang. Berbicara mengenai demokrasi adalah memperbincangkan tentang kekuasaan, atau lebih tepatnya pengelolaan kekuasaan secara beradab. Ia adalah sistem manajemen kekuasaan yang dilandasi oleh nilai-nilai dan etika serta peradaban yang menghargai martabat manusia.

3 Pelaku utama demokrasi adalah kita semua, setiap orang yang selama ini selalu diatasnamakan namun tak pernah ikut menentukan. Menjaga proses demokratisasi adalah memahami secara benar hak-hak yang kita miliki, menjaga hak-hak itu agar siapapun menghormatinya, melawan siapapun yang berusaha melanggar hak-hak itu. Demokrasi pada dasarnya adalah aturan orang (people rule), dan di dalam sistem politik yang demokratis warga mempunyai hak, kesempatan dan suara yang sama di dalam mengatur pemerintahan di dunia publik. Sedang demokrasi adalah keputusan berdasarkan suara terbanyak.

4 Reformasi secara umum berarti perubahan terhadap suatu sistem yang telah ada pada suatu masa. Di Indonesia, kata Reformasi umumnya merujuk kepada gerakan mahasiswa pada tahun 1998 yang menjatuhkan kekuasaan presiden Soeharto atau era setelah Orde Baru

5 Rumusan Masalah 1.Bagaimanakah Demokrasi yang Sesungguhnya ? 2.Apakah Prinsip-prinsip demokrasi ? 3.Apakah asas pokok dari demokratis ? 4.Apa sajakah ciri dari pemerintahan yang berdemokratis ?

6 Teori dan Pembahasan Demokrasi adalah bentuk atau mekanisme sistem pemerintahan suatu negara sebagai upaya mewujudkan kedaulatan rakyat (kekuasaan warganegara) atas negara untuk dijalankan oleh pemerintah negara tersebut. Salah satu pilar demokrasi adalah prinsip trias politica yang membagi ketiga kekuasaan politik negara (eksekutif, yudikatif dan legislatif) untuk diwujudkan dalam tiga jenis lembaga negara yang saling lepas (independen) dan berada dalam peringkat yg sejajar satu sama lain. Kesejajaran dan independensi ketiga jenis lembaga negara ini diperlukan agar ketiga lembaga negara ini bisa saling mengawasi dan saling mengontrol berdasarkan prinsip checks and balances.

7 Bentuk-bentuk demokrasi Secara umum terdapat dua bentuk demokrasi yaitu demokrasi langsung dan demokrasi perwakilan. Demokrasi langsung Demokrasi langsung merupakan suatu bentuk demokrasi dimana setiap rakyat memberikan suara atau pendapat dalam menentukan suatu keputusan.Dalam sistem ini, setiap rakyat mewakili dirinya sendiri dalam memilih suatu kebijakan sehingga mereka memiliki pengaruh langsung terhadap keadaan politik yang terjadi.Sistem demokrasi langsung digunakan pada masa awal terbentuknya demokrasi di Athena dimana ketika terdapat suatu permasalahan yang harus diselesaikan, seluruh rakyat berkumpul untuk membahasnya.Di era modern sistem ini menjadi tidak praktis karena umumnya

8 populasi suatu negara cukup besar dan mengumpulkan seluruh rakyat dalam satu forum merupakan hal yang sulit.Selain itu, sistem ini menuntut partisipasi yang tinggi dari rakyat sedangkan rakyat modern cenderung tidak memiliki waktu untuk mempelajari semua permasalahan politik negara. Demokrasi perwakilan Dalam demokrasi perwakilan, seluruh rakyat memilih perwakilan melalui pemilihan umum untuk menyampaikan pendapat dan mengambil keputusan bagi mereka.

9 Prinsip-prinsip demokrasi Prinsip demokrasi dan prasyarat dari berdirinya negara demokrasi telah terakomodasi dalam konstitusi Negara Kesatuan Republik Indonesia.Prinsip-prinsip demokrasi, dapat ditinjau dari pendapat Almadudi yang kemudian dikenal dengan "soko guru demokrasi".Menurutnya, prinsip-prinsip demokrasi adalah: 1.Kedaulatan rakyat; 2.Pemerintahan berdasarkan persetujuan dari yang diperintah; 3.Kekuasaan mayoritas; 4.Hak-hak minoritas; 5.Jaminan hak asasi manusia; 6.Pemilihan yang bebas dan jujur;

10 7. Persamaan di depan hukum; 8. Proses hukum yang wajar; 9. Pembatasan pemerintah secara konstitusional; 10. Pluralisme sosial, ekonomi, dan politik; 11.Nilai-nilai toleransi, pragmatisme, kerja sama, dan mufakat. Asas pokok demokrasi Gagasan pokok atau gagasan dasar suatu pemerintahan demokrasi adalah pengakuan hakikat manusia, yaitu pada dasarnya manusia mempunyai kemampuan yang sama dalam hubungan sosial.Berdasarkan gagasan dasar tersebut terdapat dua asas pokok demokrasi, yaitu:

11 1.Pengakuan partisipasi rakyat dalam pemerintahan, misalnya pemilihan wakil-wakil rakyat untuk lembaga perwakilan rakyat secara langsung, umum, bebas, dan rahasia serta jujur dan adil; dan 2.Pengakuan hakikat dan martabat manusia, misalnya adanya tindakan pemerintah untuk melindungi hak-hak asasi manusia demi kepentingan bersama. Ciri-ciri pemerintahan demokratis Dalam perkembangannya, demokrasi menjadi suatu tatanan yang diterima dan dipakai oleh hampir seluruh negara di dunia.Ciri-ciri suatu pemerintahan demokrasi adalah sebagai berikut:

12 1.Adanya keterlibatan warga negara (rakyat) dalam pengambilan keputusan politik, baik langsung maupun tidak langsung (perwakilan). 2.Adanya pengakuan, penghargaan, dan perlindungan terhadap hak-hak asasi rakyat (warga negara). 3.Adanya persamaan hak bagi seluruh warga negara dalam segala bidang. 4.Adanya lembaga peradilan dan kekuasaan kehakiman yang independen sebagai alat penegakan hukum 5.Adanya kebebasan dan kemerdekaan bagi seluruh warga negara. 6.Adanya pers (media massa) yang bebas untuk menyampaikan informasi dan mengontrol perilaku dan kebijakan pemerintah.

13 7. Adanya pemilihan umum untuk memilih wakil rakyat yang duduk di lembaga perwakilan rakyat. 8. Adanya pemilihan umum yang bebas, jujur, adil untuk menentukan (memilih) pemimpin negara dan pemerintahan serta anggota lembaga perwakilan rakyat. 9. Adanya pengakuan terhadap perbedaan keragamaan (suku, agama, golongan, dan sebagainya).

14 Kesimpulan dan Saran Melihat dari point-point yang telah di sebutkan diatas jelas sekali bahwa negara kita Indonesia sudah dapat di sebut negara berdomkrasi namun melihat fakta kenyataan yang ada banyak yang menyalahgunakan demokratis negri kita Indonesia untuk kepentingan golongan ataupun kepentingan pribadi sendiri. Masyarakat Indonesia harus lebih banyak memahami arti dari demokrasi tidak hanya memahami melainkan menjalakannya di kehidupan sehari-hari tuk terciptanya negara yang berdemokrasi dengan sesungguhnya bukan hanya sekedar julukan belaka.

15 Daftar Pustaka Aim Abdulkarim, "Pendidikan Kewarganegaraan: Membangun Warga Negara yang Demokratis", PT Grafindo Media Pratama, demokrasi-2/ demokrasi-2/ Pendidikan-3 Pendidikan-3


Download ppt "Pendidikan Pancasila Dosen: Drs.Mudjiyana, M.Si Oleh: Habib Yasin 20100540068 MEMPERTANYAKAN KEMBALI MAKNA DEMOKRASI PASCA REFORMASI."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google