Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

ANALISIS PERUBAHAN GEOMORFOLOGI DASAR LAUT AKIBAT PENAMBANGAN PASIR LAUT DI PERAIRAN TIMUR PULAU KARIMUN BESAR PROVINSI KEPULAUAN RIAU SIDANG KOMPREHENSIF.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "ANALISIS PERUBAHAN GEOMORFOLOGI DASAR LAUT AKIBAT PENAMBANGAN PASIR LAUT DI PERAIRAN TIMUR PULAU KARIMUN BESAR PROVINSI KEPULAUAN RIAU SIDANG KOMPREHENSIF."— Transcript presentasi:

1 ANALISIS PERUBAHAN GEOMORFOLOGI DASAR LAUT AKIBAT PENAMBANGAN PASIR LAUT DI PERAIRAN TIMUR PULAU KARIMUN BESAR PROVINSI KEPULAUAN RIAU SIDANG KOMPREHENSIF ISNAINI SOFIYANI NPM Di bawah bimbingan : Ankiq Taofiqurrohman, S.Si, M.T Noir Primadona Purba, M.Si Drs. Muhammad Salahuddin UNIVERSITAS PADJADJARAN FAKULTAS PERIKANAN DAN ILMU KELAUTAN PROGRAM STUDI ILMU KELAUTAN 2012

2 OUTLINE PENDAHULUAN KESIMPULAN DAN SARAN HASIL DAN PEMBAHASAN BAHAN DAN METODE

3 LATAR BELAKANG SUMBER DAYA KELAUTAN SUMBER DAYA HAYATI DAN NON-HAYATI PENAMBANGAN PASIR LAUT GEOMORFOLOGI DASAR LAUT PENGELOLAAN SUMBER DAYA PESISIR & LAUT

4 SUMBER DAYA HAYATI aquariumslife.com, 2009 maruf.wordpress.com, 2003 sciencephoto.com borneo.comdkp-kepulauanriau.info

5 Darmadi, 2010 SUMBER DAYA NON-HAYATI wartanews, 2010 Cabiklunik.blogspot.com, 2010 Serbasejarah.wordpress.com Media Indonesia, 2011 Link-geo.blogspot.com, 2009 pasarkreasi.com

6 Penambangan Pasir Laut Kompas, 2007 bumn.go.id

7 Geomorfologi Dasar Laut P3GL, 2009

8 IDENTIFIKASI MASALAH Untuk mengetahui sejauh mana aktivitas penambangan pasir laut mempengaruhi geomorfologi dasar laut di wilayah Perairan Timur Pulau Karimun Besar, Kabupaten Karimun, Provinsi Kepulauan Riau.

9 TUJUAN Untuk mengetahui perubahan geomorfologi dasar laut dan volume pasir laut yang ditambang di wilayah Perairan Timur Pulau Karimun Besar, Provinsi Kepulauan Riau.

10 MANFAAT Mengetahui perubahan geomorfologi dasar laut yang terjadi di wilayah Perairan Timur Pulau Karimun Besar. Informasi ini juga dapat dipakai sebagai acuan dalam pengelolaan sumber daya pesisir dan laut Pulau Karimun Besar terutama dalam penanganan eksploitasi pasir laut.

11 PENDEKATAN MASALAH P3GL, 2009 Maritime Magazine, 2011 land-state.az.us Pengelolaan Sumber Daya Pesisir dan Laut

12 BAHAN & METODE PENELITIAN LOKASI DAN WAKTU ANALISIS DATAMETODE DATA DAN PERANGKAT

13 LOKASI PENELITIAN Perairan Timur Pulau Karimun Besar, Kabupaten Karimun, Provinsi Kepulauan Riau yang terletak pada koordinat 01°02’00” – 01°08’00” LS dan 103°22’00” – 103°28’00” BT.

14 WAKTU PENELITIAN Penelitian telah dilaksanakan pada bulan April-September 2012 yang mencakup pengumpulan data, pengolahan data, analisis data, dan penyusunan laporan. Pengolahan data dilakukan di P3GL Bandung dan Lab. Ilmu dan Teknologi Kelautan, FPIK, UNPAD.

15 DATA

16 PERANGKAT Perangkat Keras Komputer Scanner Printer Perangkat Lunak ArcGIS 9.3 GEDCO Vista 11.0 Surfer 10 Microsoft Excel

17 METODE PENELITIAN Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode observasi yang dirancang berdasarkan Sistem Informasi Geografis (SIG). Penelitian ini dilakukan dengan cara membandingkan kondisi geomorfologi, yaitu dengan menggunakan peta batimetri tahun 1955, 1998, dan 2005.

18 PROSEDUR PENELITIAN

19 PENGUMPULAN DATA Studi Pustaka Geomorfologi dasar laut Penambangan pasir laut Data Penunjang Penelitian Data pasang surut Data titik kedalaman Data wilayah kuasa penambangan Data hasil rekaman seismik Data sebaran sedimen Peta AMS Bengkalis dan Siak Sri Indrapura Peta Selat Durian dan Air Pelayaran di sekitarnya

20 PENGOLAHAN DATA Koreksi pasang surutPembuatan peta batimetriPembuatan peta sebaran sedimenPengolahan rekaman seismik

21 KOREKSI PASANG SURUT Metode harmonik British Admiralty untuk menghitung konstanta harmonik yang terdiri atas : paras laut rata-rata (mean sea level), amplitudo, dan fase yang terdiri atas 9 komponen utama pasang surut, yaitu: An: Amplitudo harmonik ke-n g(O) : Fase perlambatan S0 : Paras laut rata-rata M2 : Konstanta harmonik yang dipengaruhi oleh posisi bulan S2 : Konstanta harmonik yang dipengaruhi oleh posisi matahari N2 : Konstanta harmonik yang dipengaruhi oleh perubahan jarak bulan K2 : Konstanta harmonik yang dipengaruhi oleh perubahan jarak matahari O1 : Konstanta harmonik yang dipengaruhi oleh deklinasi bulan P1: Konstanta harmonik yang dipengaruhi oleh deklinasi matahari K1 : Konstanta harmonik yang dipengaruhi oleh deklinasi matahari dan bulan M4 : Konstanta harmonik yang dipengaruhi oleh pengaruh ganda M2 MS4 : Konstanta harmonik yang dipengaruhi oleh interaksi antara M2 dan S2 Konstanta harmonik diperoleh melalui persamaan harmonik : A(t) = S0 + Σ An cos(wt.Gn) A(t) : Amplitudo S0: Tinggi paras air laut rata-rata di atas titik nol rambu amat An : Amplitudo komponen harmonik pasang surut Gn : Fase komponen harmonik pasang surut N : Konstanta yang diperoleh dari perhitungan astronomis wt : Waktu Penentuan tipe pasang surut dengan

22 PEMBUATAN PETA BATIMETRI Koreksi geometrikDigitasiPembuatan model TINPembuatan kontur batimetriTumpang susun (overlay)Pembuatan model 3 dimensi

23 PEMBUATAN PETA SEBARAN SEDIMEN Mengacu pada Peta AMS Bengkalis dan Siak Sri Indrapura tahun 1955, peta Selat Durian dan Air Pelayaran di sekitarnya tahun 1998 yang menggunakan analisis megaskopis, dan data sebaran sedimen tahun 2005 hasil PDKK Bakosurtanal yang menggunakan analisis besar butir (granulometri) untuk mengetahui sebaran sedimennya. Setelah diketahui jenis sedimennya, kemudian dibuat peta sebaran sedimen yang disatukan dengan peta batimetri.

24 PENGOLAHAN REKAMAN SEISMIK Scan data rekaman seismikRubah ke dalam bentuk SEG-YKoreksi geometriFilteringInterpretasi rekaman seismik

25 INTERPRETASI REKAMAN SEISMIK Didasarkan pada prinsip penjalaran gelombang suara yang dilepas kemudian dipantukan kembali oleh lapisan sedimen/batuan yang ditangkap oleh unit penerima, maka dapat diketahui ketebalan dari lapisan sedimennya. Untuk menghitung ketebalan sedimen/batuan digunakan persamaan jarak, yaitu: S = V x t S : jarak atau ketebalan V: kecepatan gelombang pada media air (V air) dan pada media sedimen (V sed). t : waktu tempuh perambatan gelombang suara pada media dalam satuan TWT (Two Way Traveltime) Berdasarkan hasil pengukuran semi empiris, kecepatan gelombang dalam air (V air) sekitar 1500 m/s dan kecepatan gelombang dalam sedimen (V sed) sekitar 1600 m/s (Hubrol et al., 1980; Khesin et al. 1995)

26 ANALISIS DATA Analisis data dilakukan dengan cara analisis deskriptif. Analisis data dilakukan dengan membandingkan tiga batimetri Perairan Timur Pulau Karimun Besar (tahun 1955, 1998 dan 2005) dengan menumpang-susunkan (computerized overlying) pola sebaran garis kontur batimetri pada posisi geografis yang sama, sehingga didapatkan perpotongan garis-garis kontur dengan nilai kedalaman yang berbeda. Dihitung volume pasir yang ditambang dengan menggunakan analasis spasial. Kemudian data hasil rekaman seismik diinterpretasi untuk mengetahui jenis dan ketebalan batuan sedimen serta sebaran sedimennya pun dibandingkan dari ketiga tahun tersebut.

27 HASIL DAN PEMBAHASAN Pasang SurutBatimetri Seismik Pantul Dangkal Dampak Penambangan Pasir Laut

28 PASANG SURUT Data pasang surut ini diambil dari hasil pengamatan PDKK Bakosurtanal pada tanggal 27 Agustus sampai 24 September Tabel 3. Konstanta Harmonik Beserta Nilai A dan g Berdasarkan nilai pada tabel 3 didapatkan nilai F sebesar 0.37, yang termasuk ke dalam tipe pasang surut campuran condong ke setengah harian ganda (semi diurnal tide) dan dalam waktu 24 jam diperoleh puncak pasang atau surut minimum masing-masing dua kali.

29 PASANG SURUT G ambar 6. Grafik Pasang Surut 27 Agustus - 24 September 2005 di Perairan Timur Pulau Karimun Besar

30 PETA BATIMETRI Tahun 1955 Tahun 1998 Tahun 2005 Profil Batimetri Tahun Tahun Tahun Perbandingan Batimetri

31 Peta Batimetri Perairan Timur Pulau Karimun Besar Tahun 1955

32 Gambaran Geomorfologi Perairan Timur Pulau Karimun Besar Tahun1955

33 Peta Batimetri Perairan Timur Pulau Karimun Besar Tahun 1998

34 Gambaran Geomorfologi Perairan Timur Pulau Karimun Besar Tahun 1998

35 Peta Batimetri Perairan Timur Pulau Karimun Besar Tahun 2005

36 Gambaran Geomorfologi Perairan Timur Pulau Karimun Besar Tahun 2005

37 Peta Komposit Perairan Timur Pulau Karimun Besar Tahun 1955 dan 1998

38 Peta Komposit Perairan Timur Pulau Karimun Besar Tahun 1998 dan 2005

39 Peta Komposit Perairan Timur Pulau Karimun Besar Tahun 1955 dan 2005

40 Peta Wilayah KP Pasir Laut Perairan Timur Pulau Karimun Besar

41 PENAMBANGAN PASIR LAUT Hasil pengolahan analisis spasial didapatkan bahwa volume pasir laut yang ditambang pada tahun 1955 sampai dengan 1998 adalah ,82 m 3 dengan luas penambangan pasir m 2. Pasir yang ditambang tiap tahunnya sebanyak ,48 m 3 /tahun, dengan rata-rata pendalaman 0,0065 m/tahun. Pada tahun 1998 sampai dengan 2005, volume pasir yang ditambang sebanyak ,44 m 3 atau ,78 m 3 /tahun, dengan rata-rata pendalaman m/tahun. Volume pasir yang ditambang dari tahun 1995 sampai 2005 tidak dapat dihitung karena data spasial yang berbeda.

42 SEISMIK PANTUL DANGKAL Lintasan survei kapal riset Geomarin I di perairan timur Pulau Karimun (Gambar 17) yang digunakan untuk penelitian ini terdapat 3 lintasan yang menunjukkan adanya penambangan pasir, yaitu pada koordinat 103°26'21.29" - 103°26'34.125" BT dan 1°5'27.487" - 1°5'31.8" LS.

43 SEISMIK PANTUL DANGKAL Penampang Seismik Hasil Scan

44 SEISMIK PANTUL DANGKAL Penampang Seismik dalam bentuk SEG-Y

45 SEISMIK PANTUL DANGKAL Perbedaan Morfologi Dasar Laut Normal dan Terganggu

46 Penampang Seismik yang telah di-Filter

47 Dampak Penambangan Pasir Laut terhadap Sumber Daya Hayati dan non-Hayati Penambangan pasir laut dengan cara penghisapan dapat mengakibatkan lumpur pada dasar perairan menjadi teraduk. Berpotensi meningkatkan kekeruhan dan jumlah zat padat tersupensi baik di daerah tambang maupun di sekitarnya. Peningkatan kekeruhan dan kandungan zat padat tersuspensi akan mengurangi penetrasi cahaya matahari, serta tingkat nutrisi air laut yang mempengaruhi keberlangsungan biota laut (PT. Equator Reka Citra, 1996). Perubahan akibat penambangan pasir akan mengubah pola gerakan air dan sistem transportasi sedimen di daerah tersebut. Bertambahnya kedalaman air laut akan mengakibatkan menguatnya gelombang yang mencapai pantai (PT. Barelang Sugi Bulan, 2000).

48 Dampak Penambangan Pasir Laut terhadap Sumber Daya Hayati dan non-Hayati Dampak dari penambangan pasir adalah pengurangan daratan. Salah satunya adalah Pulau Nipah, Pulau Nipah merupakan pulau kecil terluar yang berada di timur laut Pulau Karimun Besar berbatasan dengan negara Singapura. Menurut penelitian Poerba, dkk. tahun 2011 terdapat perubahan garis pantai di Pulau Nipah, yaitu dari luasan ,58 m 2 pada tahun 1990 menjadi ,07 m 2 pada tahun Perubahan garis pantai di Pulau Nipah ini selain dipengaruhi oleh kenaikan muka air laut, juga diduga akibat penambangan pasir laut yang terdapat di Pulau Karimun, daerah penambangan pasir ini terisi kembali oleh sedimen yang berasal dari Pulau Nipah.

49 KESIMPULAN DAN SARAN Kesimpulan 1.Adanya aktivitas penambangan pasir laut, dari tahun 1955, 1998, dan 2005 terjadi perubahan kedalaman sekitar 5-30 meter dan morfologi dasar laut berubah menjadi tidak beraturan. Volume pasir laut yang ditambang pada tahun 1955 sampai dengan 1998 adalah ,82 m 3 dan pada tahun 1998 sampai dengan 2005, volume pasir yang ditambang sebanyak ,44 m 3. 2.Horizon seabed yang berundulasi pada penampang seismik tahun 2000 mendukung adanya morfologi dasar laut yang terganggu akibat penambangan pasir laut dan juga berubahnya jenis sedimen. Sedimen pada tahun 1955 didominasi oleh pasir, tahun 1998, dan 2005 lumpur pasiran. Hal ini disebabkan oleh transpor sedimen dari daratan dan dampak dari penambangan pasir. 3.Penambangan pasir ini dapat mengakibatkan kekeruhan yang dapat mengurangi penetrasi cahaya dan tingkat nutrisi air laut yang mempengaruhi keberlangsungan hidup biota laut serta meningkatnya energi gelombang yang mengempas di pantai yang berdampak pada semakin intensifnya proses abrasi atau erosi pantai.

50 KESIMPULAN DAN SARAN Saran Perlu ditambahkan parameter arus dasar, data terbaru, dan daerah penambangan pasir laut di Selat Sugi dan Selat Combol yang belum dikaji untuk penelitian berikutnya, serta dilakukan survei ke lapangan dan pemodelan bagaimana morfologi dasar laut kedepannya.

51 TERIMA KASIH ANALISIS PERUBAHAN GEOMORFOLOGI DASAR LAUT AKIBAT PENAMBANGAN PASIR LAUT DI PERAIRAN TIMUR PULAU KARIMUN BESAR PROVINSI KEPULAUAN RIAU


Download ppt "ANALISIS PERUBAHAN GEOMORFOLOGI DASAR LAUT AKIBAT PENAMBANGAN PASIR LAUT DI PERAIRAN TIMUR PULAU KARIMUN BESAR PROVINSI KEPULAUAN RIAU SIDANG KOMPREHENSIF."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google