Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

LINGKUNGAN KEUANGAN: KONDISI EKONOMI, PASAR DAN INSTITUSI KEUANGAN, PERPAJAKAN Pentingnya Manajer Keuangan mengenal lingkungan keuangan: 1. Sbg alternatif.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "LINGKUNGAN KEUANGAN: KONDISI EKONOMI, PASAR DAN INSTITUSI KEUANGAN, PERPAJAKAN Pentingnya Manajer Keuangan mengenal lingkungan keuangan: 1. Sbg alternatif."— Transcript presentasi:

1 LINGKUNGAN KEUANGAN: KONDISI EKONOMI, PASAR DAN INSTITUSI KEUANGAN, PERPAJAKAN Pentingnya Manajer Keuangan mengenal lingkungan keuangan: 1. Sbg alternatif sumber pendanaan 2. Sbg alternatif sarana investasi

2 Pasar Pasar adalah tempat dimana barang dan jasa diperdagangkan. Pasar keuangan adalah tempat di mana pihak2 yang ingin meminjam dana bertemu dengan pihak2 yang mempunyai surplus dana.

3 Macam-macam pasar keuangan: Pasar Aktiva Fisik vs Pasar Aktiva Keuangan Pasar Tunai vs Pasar Berjangka Pasar Uang vs Pasar Modal Pasar Primer vs Pasar Sekunder Pasar Privat vs Pasar publik

4 Pasar aktiva phisik vs Pasar aktiva keuangan Pasar Aktiva Phisik: Pasar Aktiva Keuangan:

5 Pasar Uang & Pasar Modal Pasar uang adalah pasar sekuritas hutang jangka pendek (kurang dari 1tahun). Pasar modal adalah pasar untuk saham & hutang jangka panjang (obligasi)

6 Hubungannya dg Financing Decision Financing decision (keputusan pendanaan) adalah keputusan mengenai penggunaan Sumber dana Sumberdana: – Internal laba operasi – Eksternal debt atau equity

7 Hubungannya dg Financing Decision Jangka Pendek Pasar Uang Debt Jangka Panjang Pasar Modal Equity Modal Saham

8 Pasar Primer & Pasar Sekunder Pasar primer adalah pasar dimana prsh dapat memperoleh modal baru dgn Menjual sekuritas baru Pasar sekunder adalah Pasar dimana sekuritas & aktiva Lainnya diperdagangkan di antara para nvestor, setelah diterbitkan oleh prsh

9 Bagaimana Modal Ditransfer antara Penabung & Peminjam Transfer langsung Lembaga investasi perbankan Perantara keuangan

10 Jenis Perantara Keuangan Bank komersial Koperasi simpan pinjam Perusahaan dana pensiun Perusahaan asuransi jiwa Perusahaan reksa dana Perusahaan leasing

11 Reksa Dana Wadah yang dipergunakan untuk menghimpun dana dari masyarakat pemodal, untuk selanjutnya diinvestasikan dalam portofolio efek oleh Manajer Investasi

12 Efek di Pasar Modal Indonesia Efek adalah surat berharga, yaitu surat pengakuan utang, surat berharga komersial, saham, obligasi, tanda bukti hutang, unit penyertaan kontrak investasi kolektif, kontrak berjangka atas efek, dan setiap derivatif dari efek.

13 Investasi Pasar Modal Investasi yang dilakukan investor dalam berbagai instrumen keuangan jangka panjang Merupakan sumber dana eksternal bagi perusahaan

14 Manfaat Pasar Modal Sumber pendanaan jangka panjang bagi perusahaan Wahana investasi bagi investor Leading indicator bagi tren ekonomi negara Penyebaran kepemilikan, meningkatkan keterbukaan & profesionalisme, menciptakan iklim usaha yang sehat

15 Biaya Uang (Cost of Money) cost of debt debt bunga cost of equity Equity return

16 Return yang Diharapkan Investor Dividen pembagian keuntungan Capital gains kenaikan harga saham

17 Faktor yang Mempengaruhi Cost of Money Kesempatan produksi’ Preferensi waktu konsumsi Risiko Inflasi

18 Kesempatan Produksi Tingkat pengembalian yang diharapkan investor atas modal yang diinvestasikan Tingkat keuntungan/ bunga Semakin tinggi tingkat pengembalian yang diharapkan maka semakin tinggi cost of money

19 Preferensi Waktu Konsumsi Preferensi konsumsi oleh investor.  apakah konsumsi saat ini atau masa depan konsumsi Apabila kondisi keuangan jelek  maka konsumsi saat ini tinggi,  maka tabungan/ investasi akan rendah,  tingkat bunga akan tinggi

20 Risiko Kemungkinan kegagalan investasi di masa depan Semakin tinggi risiko,  maka semakin tinggi pengembalian yang diminta,  maka semakin tinggi cost of money

21 Inflasi Inflasi adalah kecenderungan kenaikan harga di masa depan. Menurunnya daya beli dari uang (purchasing power), maka mengurangi tingkat pengembalian investasi secara real

22 Inflasi Semakin tinggi inflasi,  maka semakin tinggi pengembalian yang diminta  maka semakin tinggi cost of money

23

24 Tingkat Bunga Nominal vs “Real” k = tingkat bunga nominal k* = tingkat bunga bebas risiko risk free yang real. Misalnya sertifikat BI (SBI), apabila tidak ada inflasi RF= tingkat bunga bebas risiko, apabila terdapat inflasi

25 Tingkat Bunga k = k* + IP + DRP + LP + MRPk k= tingkat bunga yang diharapkan k*= tingkat bunga bebas risiko “real”... IP= inflation premium (inflasi) DRP= default risk (risiko kegagalan) LP= liquidity permium (likuiditas) MRP= maturity risk premium (risiko JT)

26 Penentuan Tingkat Bunga k = k* + IP + MRPk Apabila diasumsikan k* = 3% Maka tingkat bunga yang ditetapkan: kk1= 3% + 5,0% + 0,0 % = 8,0% kk10=3% + 7,5% + 0,9% = 11,4% kk20=3% + 7,75% + 1,9% = 12,65%

27 Struktur Jangka Waktu Tingkat Bunga Hubungan antara tingkat bunga jangka pendek & tingkat bunga jangka panjang Pada saat tingkat bunga tinggi  maka diharapkan tingkat bunga akan turun  maka tingkat bunga jangka pendek lebih tinggi daripada jangka panjang Demikian juga sebaliknya

28 Faktor Lain yang Mempengaruhi Tingkat Bunga Kebijakan bank sentral (BI) Surplus atau defisit APBN Faktor internasional Aktivitas bisnis

29 Kebijakan Bank Sentral Mengendalikan jumlah uang beredar JUB mempengaruhi tingkat bunga & inflasi Menambah JUB, maka tingkat bunga turun JUB yang meningkat, maka inflasi Menambah JUB bisa dengan kebijakan melonggarkan kredit meningkat.

30 Anggaran Pemerintah Defisit anggaran pemerintah ditutup dengan pinjaman atau mencetak uang baru Apabila dengan hutang, maka permintaan akan pinjaman naik, & tingkat bunga naik Apabila mencetak uang baru, maka JUB meningkat, & inflasi meningkat

31 Faktor Internasional Defisir perdagangan LN Apabila ditutup dengan hutang  maka permintaan pinjaman naik,  maka tingkat bunga naik. Tingkat bunga LN akan menyebabkan naiknya tingkat bunga DN

32 Risiko Investasi di Luar Negeri Risiko nilai tukar mata uang (kurs) Risiko negara (country risk)

33 Risiko Nilai Tukar Kurs (Kurs) Apabila investasi dilakukan pada mata uang selain rupiah, maka nilai investasi tergantung pada kurs nilai tukar rupiah apabila kurs rupiah menguat, maka nilai investasi mengingkat

34 Risiko Negara ( Country Risk) Risiko negara muncul karena berinvestasi atau berbisnis di suatu negara tertentu Tergantung pada situasi perekonomian, politik & lingkungan sosial Negara dengan situasi yang stabil, akan memberikan iklim investasi yang aman maka risiko menjadi rendah

35 Risiko Negara (country risk) Perubahan peraturan Tingkat kepastian hukum Kerusuhan dsb

36 Institusi Keuangan

37 Pasar Modal


Download ppt "LINGKUNGAN KEUANGAN: KONDISI EKONOMI, PASAR DAN INSTITUSI KEUANGAN, PERPAJAKAN Pentingnya Manajer Keuangan mengenal lingkungan keuangan: 1. Sbg alternatif."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google