Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

TRI WIRATNO FSSR, Universitas Sebelas Maret Lokakarya Pembuatan Bahan Kebijakan Pengawasan Proses Pembelajaran Bahasa Indonesia Berbasis Teks di Sekolah.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "TRI WIRATNO FSSR, Universitas Sebelas Maret Lokakarya Pembuatan Bahan Kebijakan Pengawasan Proses Pembelajaran Bahasa Indonesia Berbasis Teks di Sekolah."— Transcript presentasi:

1 TRI WIRATNO FSSR, Universitas Sebelas Maret Lokakarya Pembuatan Bahan Kebijakan Pengawasan Proses Pembelajaran Bahasa Indonesia Berbasis Teks di Sekolah Jakarta, Desember 2013

2 1. PERISTILAHAN “Pembelajaran bahasa berbasis teks” juga disebut “pembelajaran bahasa berbasis genre”. Apakah “teks” (text) sama dengan “genre”? Apabila “teks” disejajarkan dengan “wacana” (discourse), apakah “teks” juga sama dengan “wacana”?

3 1.1 Teks Definisi: Teks adalah satuan bahasa yang dimediakan secara tulis atau lisan dengan tata organisasi tertentu untuk mengungkapkan makna dalam konteks tertentu pula. (Wiratno, 2003: 3-4) Satuan bahasa – makna – konteks

4 Ciri-Ciri Teks: - Secara konkret, teks merupakan sebuah objek fisik, tetapi secara abstrak, teks merupakan satuan bahasa di dalam wilayah bahasa sebagai sistem; - teks mempunyai tata organisasi yang kohesif; - teks mengungkapkan makna; - teks tercipta pada sebuah konteks; - teks dapat dimediakan secara tulis atau lisan (Wiratno, 2009: 77)

5 1.2 Genre Genre dapat dipandang sebagai proses sosial (secara luas) dan sebagai jenis teks (secara sempit). Secara luas, yaitu latar belakang sosial dan budaya yang mendasari terciptanya teks. Secara sempit, yaitu jenis teks dalam bentuk instantiasi.

6 GENRE Pembelajaran Berbasis Genre Pembelajaran Berbasis Teks Sebagai Proses Sosial Sebagai Teks 1.3 Genre versus Teks

7 1.3.1 Genre sebagai Proses Sosial Genre: proses sosial yang berorientasi kepada tujuan yang dicapai secara bertahap (Martin, 1985b; 1992). “Sosial”: karena orang menggunakan genre untuk berkomunikasi dengan orang lain. “Berorientasi kepada tujuan”: karena orang menggunakan genre untuk mencapai tujuan komunikasi. “Bertahap”: karena untuk mencapai tujuan tersebut, biasanya dibutuhkan beberapa tahap melalui pembabakan di dalam genre. (Martin & Rose, 2003: 7-8) Genre sebagai Jenis-Jenis Teks (File lain)

8 1.4 Teks versus Wacana Teks belum disertai konteks, wacana sudah meliputi konteks. Teks dimediakan secara tulis, wacana secara lisan. Teks dilihat sebagai “produk yang terjadi pada suatu waktu” dan wacana dilihat sebagai “proses yang sedang berlangsung dalam waktu”. (Matthiessen, Teruya, & Lam, 2010: ) Teks mengacu secara formal kepada bentuk fisik dari peristiwa komunikasi, sedangkan wacana mengacu secara fungsional kepada makna sebagai hasil dari interpretasi terhadap peristiwa komunikasi tersebut dalam konteks. (Cf. Nunan, 1993: 5-7)

9 2.1 Tiga Teori Utama: Struktural, Fungsional, Interaksionis o Struktural: pembelajaran bahasa dilihat sebagai penguasaan unsur-unsur struktural (termasuk fonologi, bentuk-bentuk gramatika, unsur-unsur leksikal, dan sebagainya) o Fungsional: pembelajaran bahasa menitikberatkan ‘kandungan bahasa’ yang lebih didasarkan pada fungsi komunikatif dan makna ketimbang pada elemen-elemen struktural dan gramatikal. o Interaksionis: pembelajaran diarahkan kepada bahasa sebagai alat untuk merealisasikan hubungan antarmanusia. Bahasa dilihat sebagai perwujudan usaha yang dilakukan oleh penggunanya untuk melangsungkan interaksi sosial. 2. TEORI KEBAHASAAN SEBAGAI DASAR PEMBELAJARAN BAHASA

10 2.2 Teori Linguistik Sistemik Fungsional (LSF) o Pendekatan Berbasis Genre (Genre-based Approach) (Martin, 1985; MEDSP, 1985; Martin, 1997; Martin, 2009; Christie & Martin, Eds., 1997; Martin & Rose, 2008; Martin & Rose, 2012) o Pada teori ini, bahasa selalu digunakan dalam wujud teks yang dilingkupi oleh konteks situasi dan konteks budaya. o Mengajarkan bahasa berarti mengajarkan cara menggunakan bentuk-bentuk bahasa untuk mengungkapkan diri sendiri, dunia di sekitar, pengalaman, serta nilai-nilai sosial atau nilai-nilai budaya.

11 3. PENDEKATAN, METODE, TEKNIK 3.1 Pendekatan Secara aksiomatis, pendekatan membentangkan peta tentang apa yang akan diajarkan kepada pembelajar. (Anthony, 1963: 64) Pendekatan berkenaan dengan filsafat atau teori kebahasaan yang mendasari pengajaran yang akan dilaksanakan di depan kelas. Pendekatan Mengajar Berbasis Teks dilandasi oleh LSF yang dirintis oleh M.A.K. Halliday, dan lebih khusus lagi teori genre yang dikemukakan oleh J.R. Martin.

12 3.2 Metode Metode ialah tata cara penyajian materi yang bersifat prosedural. (Anthony, 1963: 65) Apabila di satu sisi pendekatan berkenaan dengan teori tertentu yang digunakan sebagai pijakan untuk melaksanakan kegiatan belajar mengajar, di sisi lain, metode berkenaan dengan penerapan teori tadi sesuai dengan tataran kebahasaan yang dipilih, tujuan yang akan dicapai, penentuan ketrampilan berbahasa yang dirpioritaskan, isi materi yang akan diajarkan, dan susunan (urutan) yang ditentukan untuk menyampaikan isi materi itu.

13 3.2 Teknik Teknik berurusan dengan cara, strategi, atau taktik pelaksanaan kegiatan belajar-mengajar di kelas (Anthony, 1963: 66) untuk mencapai tujuan pengajaran yang telah ditentukan. Berbagai teknik dapat diterapkan di kelas, misalnya ceramah, pemberian tugas, diskusi, tanya jawab, kerja kelompok, kerja berpasangan, bercerita, permainan, penerjemahan, role play, dan teknik apa pun yang sesuai dengan perkembangan situasi di kelas.

14 4. PEMBELAJARAN BAHASA BERBASIS TEKS/GENRE Pembelajaran bahasa Indonesia berbasis teks didasarkan pada prinsip: (1) bahasa hendaknya dipandang sebagai teks, bukan semata-mata kumpulan kata-kata atau kaidah-kaidah kebahasaan, (2) penggunaan bahasa merupakan proses pemilihan bentuk-bentuk kebahasaan untuk mengungkapkan makna, (3) bahasa bersifat fungsional, yaitu penggunaan bahasa tidak pernah dapat dilepaskan dari konteks karena bentuk bahasa yang digunakan itu mencerminkan ide, sikap, nilai, dan ideologi penggunanya, (4) bahasa merupakan sarana pembentukan kemampuan berpikir manusia, dan cara berpikir seperti itu direalisasikan melalui struktur teks. (Prawacana, Bahasa Indonesia Ekspresi Diri dan Akademik, 2013)

15 Metode pembelajaran pada Pendekatan Berbasis Teks dilaksanakan dengan empat tahap yang berlangsung secara siklus: o Pembangunan Konteks o Pemodelan o Pembangunan Teks secara Bersama o Pembangunan Teks secara Mandiri. (MEDSP, 1985; Rose & Martin, 2012) Guru dapat memulai dari tahap mana pun, meskipun pada umumnya tahap-tahap itu ditempuh secara urut. Selain itu, apabila kegiatan belajar-mengajar mengalami kesulitan pada tahap tertentu, misalnya pembuatan teks secara bersama- sama, guru boleh mengarahkan siswa untuk kembali kepada tahap- tahap sebelumnya, misalnya pemodelan.

16 5. PEMBELAJARAN BERBASIS TEKS DAN BUKU BAHASA INDONESIA SMP/SMA Buku BI SMPSMA Kegiatan Belajar 3: Pembangunan Teks Mandiri Kegiatan Belajar 1: Pembangunan Konteks dan Pemodelan Kegiatan Belajar 2: Pembangunan Teks Bersama

17  Setiap pelajaran pada buku siswa Bahasa Indonesia untuk SMP dan SMA terdapat tiga kegiatan belajar yang terpadu.  Kegiatan Belajar 1 berkenaan dengan tahap pembanguan konteks yang dilanjutkan dengan pemodelan. Pembangunan konteks dimaksudkan sebagai langkah-langkah awal yang dilakukan oleh guru bersama siswa untuk mengarahkan pemikiran ke dalam pokok persoalan yang akan dibahas pada setiap pelajaran. Tahap pemodelan adalah tahap yang berisi tentang pembahasan teks yang diberikan sebagai model pembelajaran. Pembahasan diarahkan kepada semua aspek kebahasaan yang membentuk teks itu secara keseluruhan.

18  Kegiatan Belajar 2 berisi tentang Tahap Pembangunan Teks secara Bersama. Pada tahap ini siswa bersama-sama siswa lain dan guru sebagai fasilitator menyusun kembali teks seperti yang ditunjukkan pada model. Tugas-tugas yang diberikan berupa semua aspek kebahasaan yang sesuai dengan ciri-ciri yang dituntut pada jenis teks yang dimaksud.  Kegiatan Belajar 3 diharapkan merupakan kegiatan belajar mandiri. Pada tahap ini, siswa diharapkan dapat mengaktualisasikan diri dengan menggunakan teks sesuai dengan jenis dan ciri-ciri seperti yang ditunjukkan pada model. (Prawacana, Bahasa Indonesia Ekspresi Diri dan Akademik, 2013)

19


Download ppt "TRI WIRATNO FSSR, Universitas Sebelas Maret Lokakarya Pembuatan Bahan Kebijakan Pengawasan Proses Pembelajaran Bahasa Indonesia Berbasis Teks di Sekolah."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google