Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

PRAMUKA: Scout for Change ! DR. ADHYAKSA DAULT, SH, M.SI. KETUA KWARTIR NASIONAL GERAKA PRAMUKA 2013-2018.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "PRAMUKA: Scout for Change ! DR. ADHYAKSA DAULT, SH, M.SI. KETUA KWARTIR NASIONAL GERAKA PRAMUKA 2013-2018."— Transcript presentasi:

1 PRAMUKA: Scout for Change ! DR. ADHYAKSA DAULT, SH, M.SI. KETUA KWARTIR NASIONAL GERAKA PRAMUKA

2 Gerakan Pramuka Di Indonesia Ketetapan MPRS No. II/MPRS/1960 melalui Mandataris Presiden Soekarno memberikan amanat kepada pimpinan Pandu di Istana Merdeka untuk melebur seluruh organisasi kepanduan di Indonesia ke dalam gerakan kepanduan tunggal bernama GERAKAN PRAMUKA Gerakan Pramuka dengan lambang TUNAS KELAPA dibentuk dengan keputusan Presiden Republik Indonesia Nomor 238 Tahun 1961 Gerakan Pramuka di Indonesia secara resmi dikukuhkan pada tanggal 14 Agustus 1961 yang ditandai penganugrahan Panji Gerakan Pramuka melalui keputusan Presiden RI No 448 Tahun 1961 Di era reformasi, lahir UU No. 12 Tahun 2010 tentang Gerakan Pramuka yang menjamin HAK KWARTIR GERAKAN PRAMUKA untuk menyelenggarakan pendidikan dan kegiatan kepramukaan di Indonesia. GP bukan kementerian/lembaga, ormas, yayasan, LSM, perusahaan, partai, dan sekolah (formal), tapi GP adalah ORGANISASI (SOSIAL) PENDIDIKAN yang berbadan hukum sendiri karena GP lahir dari masyarakat (society) yang kemudian difasilitasi oleh Negara karena kontribusi strategisnya bagi pendidikan dan pelatihan generasi muda bangsa

3 Kelembagaan Pramuka di Kemenpora, Kemendikbud, & Kemenag Pasal 1 UU No. 12 Tahun 2010 menyatakan bahwa Menpora adalah menteri yang membantu dan memfasilitasi Gerakan Pramuka, melalui Deputi Pengembangan Pemuda c.q. Asisten Deputi Kepanduan. Kepramukaan dimaknai sebagai “pengembangan” pemuda, tapi GP bukanlah Organisasi Kepemudaan. Hanya usia tahun Anggota Muda GP dan usia tahun Anggota Dewasa GP yang tercakup dalam UU Kepemudaan. ( Penegak dan Pandega) Pasal 11 UU No. 12 Tahun 2010 menyatakan bahwa pendidikan kepramukaan adalah jalur “pendidikan non-formal” dalam Sistem Pendidikan Nasional, ditambah pula bahwa Anggota Muda disebut sebagai Peserta Didik dan Anggota Dewasa disebut sebagai Tenaga Pendidik. Dengan adanya Permendikbud No. 81A Tahun 2013 yang menyatakan bahwa kegiataan pramuka (bukan Anggota GP) adalah ekskul wajib menandakan pentingnya posisi Kemendikbud dalam mendukung dan memfasilitasi Gerakan Pramuka ( Siaga dan Penggalang) Kementerian Agama c.q. Ditjen Pendidikan Islam, sesuai UU Sisdiknas, memiliki tugas yang sama untuk membantu dan memfasilitasi Gerakan Pramuka. ( Santri dan Basis Keagamaan)

4 Mandat Inti “Mendidik dan Melatih Anak Muda”

5 KEKUATAN o UU No 12 tahun 2010 tentang Gerakan Pramuka yang menjamin HAK TUNGGAL Gerakan Pramuka sebagai penyelenggara kegiatan kepramukaan di Indonesia o Memiliki Sistem Pendidikan Kepramukaan dan Program2 Pokok Kepramukaan o Data Renstra Hasil Munas: Anggota Muda: (pa), (pi) Anggota Dewasa: (pa), (pi). Total: o Organisasi kwartir terstruktur dari pusat hingga Gugus Depan o Aset Milik Gerakan Pramuka KELEMAHAN o Belum punya data dasar dan baseline study sebagai basis pengambilan kebijakan o Belum tersedia professional scouter sebagai pelaksana kebijakan o Jenis Belanja APBN/ APBD bagi Gerakan Pramuka yang tidak pasti dan besaran yang tidak optimal o Sistem Informasi Manajemen belum tersedia o Kreativitas, inovasi, dan adaptasi belum jadi mind-set, attitude, dan nafas penggiat Gerakan Pramuka PELUANG o Meningkatnya kebutuhan masyarakat untuk outdoor activity dan pendidikan karakter o Tak terbendungnya kreativitas, inovasi, energi, dan prakarsa kaum muda sebagai konsekuensi era teknologi informasi-komunikasi dan transportasi o Bahan mentah: siswa dan mahasiswa (primer), dan masyarakat (sekunder) untuk menjadi kader andalan bangsa ANCAMAN o Banyaknya institusi swasta yang “lebih mampu” menyediakan kebutuhan diklat yang kreatif dan inovatif o Adanya gerakan kepanduan diluar garis UU Gerakan Pramuka o Banyaknya aktivitas kepramukaan yang mengatasnamakan Pramuka dan tidak sesuai UU Gerakan Pramuka o Berkurangnya ruang publik terbuka hijau, untuk kegiatan kepramukaan o Budaya hedonisme di kalangan anak muda

6 Tantangan Bagi Organisasi Apapun Hari Ini Bagaimana menghadapi peningkatan HARAPAN yang tak terhindarkan ketika penghalang-penghalang lama berhasil diatasi Bagaimana menemukan MAKNA dari begitu banyak dan membingungkannya informasi dan dis-informasi Bagaimana MERASIONALKAN dunia dimana orang, informasi, dan uang bergerak secara bebas ke seluruh dunia Bagaimana untuk TETAP PEDULI kepada mereka yang hidup dalam kemiskinan, brutalitas, dan tekanan sebagai korban serta pelaku kejahatan Bagaimana BERJUANG melawan mereka yang gigih dalam beroposisi terhadap pandangan dan cara hidup kita Bagaimana berurusan dengan KEKUATAN menghancurkan yang tidak terbatas dan tak terduga Bagaimana mengeluarkan POTENSI masyarakat dan setiap orang

7 Fakta-Fakta Menarik Source: Edelman Trust Barometer, 2012 Tingkat kepercayaan publik (public trust) kepada pemerintah dan NGO mengalami penurunan; ….kepercayaan kepada media sedikit meningkat; Public trust kepada institusi pemerintah merupakan yang terendah dibandingkan dengan terhadap institusi lainnya Public Trust & Tipe Insitusi Penurunan Tingkat Kepercayaan Publik

8 Fakta-Fakta Menarik Source: Edelman Trust Barometer, 2012 Cukup jelas, bahwa pejabat pemerintah bukanlah sosok yang paling dipercaya oleh publik; Sedangkan akademisi dan pakar dipercaya oleh sekitar 68% responden; Juru Bicara Paling Kredibel Menurut Publik Paling rendah dibandingkan Profesi lainnya

9 Generasi Indonesia Modern Generasi 1: : Cokroaminoto dkk Generasi 2: : Bung Karno dkk Generasi 3: : Suharto dkk Generasi 4: : Cak Nur, Amien R, Gus Dur, Mega, Wiranto, Prabowo, SBY, ARB, SP, JK, dkk Generasi 5: : Adhyaksa,Anies,dll Generasi 6: : 50% PRAMUKA BARU? Generasi 7: : 100% PRAMUKA BARU? BAGAIMANA KARAKTERISTIK ANAK MUDA HARI INI?

10 Gen-6 & Gen-7, Siapa mereka? Mereka disebut sebagai Gen C Menurut “Dan Pankraz” (Australia), bisa berarti Content, Connected, digital Creative, Cocreation, Customize, Curiousity, dan Cyborg. C bisa juga berati Cyber, Cracker, Chameleon (bunglon), dan constantly Changing. Cepat berubah mengikuti arus informasi yang mereka terima Mereka dibentuk oleh content dan sangat addicted dengan media sosial Mereka juga citizen journalist yang menulis opini sebebas-bebasnya, dan melaporkan apa saja yang dialami, dilihat dan dirasakan Mereka connected ke dunia maya secara online dan realtime

11 Apa yang Dicari Anak Muda Hari Ini? Pengetahuan (Knowledge) Kecakapan/Keahlian dan Karakter Persahabatan, Akses, Jaringan, dan Kontribusi Karier Materiil Eksistensi, Kebebasan, dan Kemandirian Reputasi, Pengaruh, dan Kekuasaan  Jika Gerakan Pramuka gagal memenuhi kebutuhan anak muda kini, maka pramuka akan ditinggalkan dan “mati”.

12 Visi Gerakan Pramuka Terwujudnya PRAMUKA yang relevan dengan kebutuhan anak muda untuk melakukan perubahan (Scout for Change).

13 Misi Gerakan Pramuka 2013 – 2018 Mengarahkan dan menjadikan kaum muda sebagai subjek kunci PRAMUKA yang inovatif, relevan, dan yang menciptakan dan menggerakkan perubahan bangsa, negara, dan masyarakat Indonesia pada Abad XXI sesuai misi suci Gerakan Pramuka

14 Anak Muda yang Ingin Dibentuk 3 K: Karakter, Kompetensi, dan Kolaborasi 1. BERKARAKTER, sesuai Satya Darma Pramuka. Secara ringkas, ada tiga karakter utama; Religius. Dalam arti bahwa jiwa dan nilai-nilai Agama yang Benar melandasi dan mewarnai langkah berindividu, bernegara, berbangsa, dan bermasyarakat, sehingga membentuk kepribadian yang percaya dan tunduk pada Tuhan Yang Maha Kuasa. Patriotis. Dalam arti cinta tanah air, bela negara, patriot bangsa, bangga dengan negeri sendiri, peduli kepentingan nasional ketika berhadapan dengan kepentingan asing yang merugikan, dan menjaga keutuhan NKRI serta dasar negara Pancasila. Terbuka. Dalam arti menghormati pluralitas sosial bangsa, memiliki sikap toleran pada perbedaan pemikiran, dan menghargai bahwa setiap warga negara punya hak yang sama dalam NKRI

15 2. BERKOMPETENSI / KOMPETEN Terampil, cerdas, memiliki keahlian, dan kepakaran dalam suatu bidang tertentu, disamping memiliki kecakapan hidup yang umum, berwawasan yang mumpuni, berpengetahuan luas dan mendalam, dapat diandalkan untuk menuntaskan pekerjaan dan kegiatan, serta dengan kemahirannya dapat mengembangkan dirinya dan masyarakatnya untuk kemajuan peradaban manusia yang tinggi. 3. BERKOLABORASI / KOLABORATIF Mampu dan mau bekerjasama, bersinergi, kooperatif, tolong-menolong, peduli sesama hidup dan lingkungan hidup, bertindak sosial, mengutamakan kepentingan umum diatas kepentingan pribadi, teamwork, networking, menjalin silaturahmi, bekerja secara kolektif, suka bermusyawarah, dan patuh serta berkomitmen melaksanakan keputusan yang telah diambil bersama, melibatkan semua pemangku kepentingan Pramuka khususnya, dan bangsa serta masyakarat umumnya untuk memajukan negara, bangsa, dan masyarakat Indonesia dan dunia.

16 Tahap-tahap Yang Harus Dilalui Hadir (Presence). Pramuka telah hadir di tengah-tengah masyarakat tapi hari ini pengaruh dan manfaatnya dirasa terus berkurang Pengaruh (Influence). Ketika kehadiran telah diperkuat dengan kepemimpinan yang kuat, organisasi solid, dan program-program strategis, maka pengaruh mulai diraih, ditandai dengan pesatnya minat anak muda bergabung dan mengalirnya dukungan masyarakat pada Gerakan Pramuka dalam menjalankan perannya Dominasi (Dominance). Gerakan Pramuka menjadi pilihan utama yang dipercaya seluruh stakeholder dalam membentuk kualitas anak muda sebagai kader bangsa, dan ikut menyelesaikan berbagai persoalan kebangsaan, kenegaraan, dan kemasyarakatan.

17 Kerangka kerja reputasi dibangun secara independen, berkelanjutan dan saling mendukung antara Reputasi Pramuka saat ini, Performa Program dan Prestasi Pramuka Indonesia (Kwarnas). Performa Program lebih menekankan pada aspek ‘pertemuan ekpektasi publik’, sedangkan Prestasi condong pada ‘apa kegunaan langsung Pramuka dalam kehidupan sehari-hari’. Dari dimensi Performa dan Prestasi tadi muncullah Reputasi Pramuka secara utuh. Dengan kerangka kerja ini, kita bisa melihat bahwa sesuatu yang dijalankan dengan benar sekalipun, bisa menjadi salah ketika kerangka berpikirnya berbeda dengan yang berkembang di masyarakat. Keunggulan kerangka kerja ini akan muncul saat menyentuh aspek Kesadaran, Sikap dan Perilaku masyarakat dalam tiap pengembangan program. KERANGKA KERJA REPUTASI

18 Spektrum Partisipasi Publik: Pesan… 18 Source: International Association for Public Participation (IAP2); modified bu a uthor INFORM CONSULTINVOLVECOLLABORATE EMPOWER Masyarakat hanya mendengar update informasi Masyarakat akan selalu mendengar Masyarakat akan kerja bersama kita supaya concern kita terwujud Masyarakat memberi masukan & akan mewujudkan semaksimal mungkin Masyarakat akan mewujudkan apa yang kita putuskan Tingkat Partisipasi Publik RendahTinggi Informasi Kebijakan Publik Satu ArahDua Arah

19 Program Internal (al.) Master Plan Transformasi Gerakan Pramuka (Satu Abad Indonesia) Reformulasi materi dan metode kependidikan yang lebih inovatif, kreatif, dan relevan Reorganisasi kwartir dari pusat hingga daerah, organ-organ pendukung, dan badan kelengkapan lainnya Kursus Kader Andalan secara berjenjang Membuat PRAMUNI, Pramuka Usia Dini Mengembangkan Pusdiklatnas sebagai “Indonesian Scouting Academy” dan Puslitbangnas sebagai “Indonesian Scouting Institute yang terkemuka Reorganisasi dan ekspansi Badan Usaha Milik dan Aset Gerakan Pramuka (BUMGP) secara profesional, serta mengembangkan UKM di kwartir Konsolidasi, penatausahaan, dan optimalisasi hak paten atas atribut Pramuka untuk pengembangan Gerakan Pramuka Sinkronisasi pengembangan DKN dengan kepelatihan kepemudaan sebagaimana tercakup dalam UU Kepemudaan DLL

20 Program Eksternal (al.) Reformulasi kerjasama utama dan setara: Kemenpora, Kemendikbud, dan Kemenag (Ditjen Pendis) untuk implementasi UU Gerakan Pramuka Mengembangkan Program “Pramuka Goes to Community” Mengupayakan terbangunnya Museum Nasional Gerakan Pramuka Mengupayakan adanya Liga Sepakbola Pramuka, kerjasama PSSI (Kakwarnas Cup) Membuat Scout Corner Gerakan Pramuka di lembaga-lembaga Hubungan bilateral, regional, dan multilateral Gerakan Pramuka yang lebih memperhatikan posisi strategis Indonesia sebagai kepanduan terbesar di dunia Membentuk Cyber Army Gerakan Pramuka : Website, Media Sosial, Media Komunitas, dan lain-lain serta membentuk Pusat Informasi (Pusinfo) yang kuat Gerakan Pramuka Award untuk anggota masyarakat yang berprestasi mengembangkan inovasi kepramukaan DLL

21 Pramuka ‘Goes to Communities’ KEORGANISASIAN Revitalisasi Gudep Satuan Komunitas (SAKO) berbasis komunitas agama, profesi, aspsirasi, dan wilayah yang terintegrasi dengan Kwartir GP Pengembangan komunitas-komunitas pendukung/kontributor pada gerakan pramuka (GUGUS DARMA PRAMUKA) yang terintegrasi dengan Kwartir GP KOMUNITAS NON-GP Integrasi dunia kepramukaan dalam kegiatan-kegiatan komunitas anak muda terkini, yang berbasis minat, interest, hobby, dan sejenisnya Menjalin hubungan yang kuat dengan kelompok- kelompok sosial yang tidak terlalu besar tapi punya pengaruh yang kuat (kerjasama program) Memperkuat hubungan dengan komunitas budaya lokal di berbagai daerah di Indonesia sehingga GP punya nilai yang kaya yang berbasis kearifan lokal

22 Akhir... Kepanduan/kepramukaan dilahirkan masyarakat, difasilitasi Negara dalam bentuk Gerakan Pramuka (GP), pada dasarnya didedikasikan bagi bangsa, negara, dan masyarakat Indonesia. Gerakan Pramuka adalah alat perjuangan nasional kita Kwartir Gerakan Pramuka adalah penanggungjawab penyelenggaraan dan pemegang hak pengelolaan kegiatan kepramukaan di Indonesia. Pihak-pihak diluar Kwartir Gerakan Pramuka adalah pendukung, fasilitator, serta ikut mengawasi operasi kegiatan kepramukaan dan pengembangannya Gerakan Pramuka harus relevan dengan semangat zaman (geiszeit) tanpa kehilangan jati diri kepramukaannya Transformasi Gerakan Pramuka di abad XXI adalah keharusan sejarah agar abadi di muka bumi Indonesia

23


Download ppt "PRAMUKA: Scout for Change ! DR. ADHYAKSA DAULT, SH, M.SI. KETUA KWARTIR NASIONAL GERAKA PRAMUKA 2013-2018."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google