Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Akut Abdomen Dr. Abdul Aziz M., Sp.B, K.Bd. I. Pendahuluan Istilah akut abdomen atau gawat abdomen menggambarkan keadaan klinis akibat kegawatan di rongga.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Akut Abdomen Dr. Abdul Aziz M., Sp.B, K.Bd. I. Pendahuluan Istilah akut abdomen atau gawat abdomen menggambarkan keadaan klinis akibat kegawatan di rongga."— Transcript presentasi:

1 Akut Abdomen Dr. Abdul Aziz M., Sp.B, K.Bd

2 I. Pendahuluan Istilah akut abdomen atau gawat abdomen menggambarkan keadaan klinis akibat kegawatan di rongga perut yang biasanya timbul mendadak dg nyeri sebagai keluhan utama. Akut abdomen memerlukan tindakan segera yang sering berupa tindakan bedah Keterlambatan tindakan akan meningkatkan morbiditas dan mortalitas

3 Nyeri Abdomen Akut Sebagian besar dapat didiagnosis secara klinik tanpa mempergunakan alat-alat canggih Anamnesis yang cermat dan terarah Pemeriksaan fisik yang teliti dan rasional Pemeriksaan penunjang yang beralasan (berdasarkan indikasi yang tepat)

4 Peritonitis Infeksi intra abdominal → peritonitis Respon inflamasi terhadap mikroorganisme dan toksinnya  eksudat purulen pada rongga peritoneum Infeksi pada rongga peritoneum (intraperitoneal ) berbentuk suatu infeksi difus  peritonitis atau lokal yaitu berupa abses intraperitoneal/intraabdominal.

5 Peritonitis Primer Inflamasi diffus yang oleh bakteri dan tanpa disertai adanya gangguan integritas organ dan saluran pencernaan. Peritonitis spontan pada anak-anak Peritonitis spontan pada dewasa Peritonitis pada pasien dengan CAPD Peritonitis tuberkulosis dan granulomatosis lainnya. Bentuk lainnya

6 Peritonitis Sekunder Infeksi akut pada peritoneum yang difus dan disebabkan oleh perforasi atau kebocoran suatu anastomosis intestinal atau pankreatitis nekrotikans yang terinfeksi. Perforasi akut Perforasi gastrointestinal Nekrosis usus Pelvioperitonitis Lainnya Postoperatif peritonitis Kebocoran anastomosis Dehisensi jahitan luka Kebocoran pada "Blind Loop“ Kebocoran iatrogenik lainnya

7 Peritonitis Tersier Peritonitis yang terjadi setelah dilakukan tindakan pembedahan dan terapi antibiotika pada peritonitis sekunder, kemudian terjadi infeksi yang berlanjut dan super infeksi, atau gangguan sistem immunitas pada pasien sehingga tidak dapat menahan infeksi dan peritonitis menjadi persisten, serta berakhir dengan kematian. Peritonitis tanpa dapat dibuktikan adanya patogen Peritonitis karena jamur Peritonitis akibat bakteri yang patogenitasnya rendah

8 Bentuk lain peritonitis Peritonitis aseptik/steril Peritonitis granulomatosa Peritonitis yang berkaitan dengan obat Peritonitis periodik “Lead peritonitis“ "Peritonitis hiperlipidemia Peritonitis porphyria Peritonitis akibat benda asing Peritonitis talk

9 Abses Intraperitoneal Abses intraperitoneal/intraabdominal adalah infeksi yang terbatas (terlokalisir) pada rongga peritoneum. Berhubungan dengan peritonitis primer Berhubungan dengan peritonitis sekunder.

10 Derajat Iritasi Peritoneum oleh cairan yg berada abnormal dlm rongga peritoneum (Lowenfels, 1975) Darah Urine Empedu Nanah Crn Pankreas Isi Usus Halus Cairan Lambung Iritasi Ringan Berat

11 Organ Pecah Isi Organ Pus Material : sebum mekoneum Darah Abdomen Akut Torsi Strangulasi ReganganIskemi

12 Morbiditas dan Mortalitas Nyeri Abdomen Akut Obstruksi usus Gangguan keseimbangan cairan Perforasi Saluran Cerna Peritonit Infeksi Sepsis Shock septik Perdarahan Shock hipovolemik Iskemi Perforasi Peritonitis

13 Patofisiologi infeksi bakteri Systemic Inflammatory Response Syndrome (SIRS), adalah respon inflamasi terhadap berbagai sebab yang ditandai oleh dua atau lebih perubahan berikut ini yaitu perubahan temperatur tubuh ( > 38  C atau < 36  C) denyut jantung > 100x/menit frekuensi pernafasan > 20 kali/menit PaCO2 > 32 torr, dan hitung lekosit > /mm3 atau < 4000/mm3.

14 Cont’ Sepsis adalah respon tubuh sistemik terhadap infeksi dengan SIRS dan dapat dibuktikan adanya infeksi. Sepsis Berat adalah sepsis yang disertai dengan hipoperfusi atau disfungsi "end organ"

15 Cont Syok Septik adalah sepsis yang disertai dengan hipotensi dan perfusi jaringan yang inadekuat walaupun telah mendapat resusitasi cairan. Sindroma Sepsis adalah terdapatnya tanda dan gejala sepsis yang tidak dapat dibuktikan adanya fokus infeksi atau bakteri di dalam darah.

16 Cont’ Bacteremia adalah ditemukannya bakteri di dalam darah Multiple Organ Dysfunction Syndrome ( MODS) adalah terdapat perubahan fungsi organ pada pasien secara akut sehingga homeostasis tidak dapat dipertahankan tanpa suatu intervensi. MOF ( Multiple Organ Failure )

17

18 Nyeri Viseral Pasien tdk bisa menunjukkan secara tepat letak nyeri. Disebut juga nyeri sentral Pola nyeri viseral sesuai persarafan embrional organ yg terlibat Saluran cerna berasal dari usus depan (foregut) ; lambung, duodenum, hepatobilier, pankreas → nyeri di uluhati atau epigastrium Usus tengah (midgut); usus halus, usus besar sp setrengah kolon transversum → umbilikus Usus belakang (hindgut); kolon sp sigmoid → nyeri perut bagian bawah

19 II. Nyeri Perut 1.Nyeri viseral Terdapat ransangan pada organ dalam rongga perut. Peritoneum viserale menyelimuti organ perut dan dipersarafi oleh saraf otonom, dan tidak peka thd rabaan atau pemotongan, tp peka thd regangan dan radang Sayatan atau jahitan → tdk sakit Tarikan/regangan dan infeksi → sakit

20 2. Nyeri Somatis Terjadi karena ransangan pd bagian yg dipersarafi oleh saraf tepi, misalnya regangan pd peritoneum parietal, luka dinding perut Letak nyeri dpt ditunjukan dengan tepat, seperti ditusuk atau disayat Ransangan yg menimbulkan nyeri; rabaan, tekanan, kimia dan radang Gerakan → nyeri shg pasien takut bergerak, batuk dan bernafas.

21 LETAK NYERI Nyeri viseral sesuai letaknya dengan asal organ tersebut pd masa embrional Nyeri somatis letaknya biasanya dekat dengan dg organ sumber nyeri

22

23 Sifat Nyeri Nyeri alih;ex : kolesistitis Nyeri radiasi;ex : batu ureter Nyeri proyeksiex : amputasi Nyeri kontinyuex : peritonitis Nyeri kolikex : ileus obstruksi Nyeri iskemikex : hernia strangulata Nyeri pindahex : apendisitis

24 Sumber Nyeri akut abdomen Sumber nyeriKelainan Saluran cernaApp akut, perporasi gaster,perporasi usus halus, obstruksi usus, hernia inkarserata, volvulus, GE Kandung/sal empeduKolesistitis akut, kolangitis, kolik empedu Hati, pankreas, limpaAbses hati, hepatitis akut, pankreatitis akut, ruptur limpa Saluran kemihKolik ureter, pyelonefritis akut Alat kelamin dalamKET, kista terpuntir, Tubo Ovarial Abses Kelaianan vaskulerAneurism aorta, oklusi dan trombosis, enterokolitis necrotikans Rongga peritoneumAbses, peritonitis primer dn TBC Ruang retroperitonealperdarahan

25 III. Pemeriksaan Isi abdomen berada tersembunyi dibalik dinding abdomen dan lokasi dari organ terletak saling berdekatan sehingga apabila ada kelaianan kita harus lebih spesifik mengenalnya Anamnesis yang terarah dan pemeriksaan fisik yang baik akan dapat menegakkan diagnosa secara klinis Pemeriksaan penunjang

26 Anamnesis Nyeri Permulaan nyeri (mendadak atau berangsur) Letak nyeri (menetap, pindah atau beralih) Perobahan nyeri (bandingkan) Lamanya Muntah Defikasi Gejala predromal

27 Pemeriksaan Fisik 1.Umum inspeksi umum tanda sistemik suhu badan 2.Abdomen inspeksi Auskultasi nyeri batu Perkus Palpasi; nyeri tekan/lepas, defans muskule 3.Colok dubur anus dan rektum panggul dalan

28 Inspeksi 1.Lihat pergerakan abdomen saat kesakitan & respirasi 2.Lihat peristaltik usus 3.Lihat adanya massa → simetris abdomen 4.Lihat beberapa keadaan spt; –bekas operasi/scars –Stoma –Fistula –Perobahan warna kulit : pelebaran vena, skinlession, eritema

29 Auskultasi 1.Gunakan diagram stateskop 2.Dengarkan bunyai bising usus Frekuensi Kualitas Tanda ileus : paralitik → melemah obstruksi → meningkat peritonitis : akan absen/↓

30 Palpasi 1.Beritahu penderita kemungkinan → sakit 2.Berdiri disisi kanan 3.Lihat wajah penderita, apakah dia menerima kita melakukan pemeriksaan 4.Lakukan pemeriksaan dengan gentle 5.Mulai pemeriksaan dari daerah yang tidak sakit/tidak ada tumor, jika ada massa; lokasi, terfiksir/tidak, ukuran sakit; nyeri tekan, nyeri lepas

31 Rovsing’s sign Obturator sign Psoas sign

32 Perkusi 1.Perkusi dapat menentukan perbedaan organ padat dan hollow viscus dalam intra abdomen 2.Dapat menilai adanya cairan seperti asites 3.Khas pada penderita TBC abdomen ditemukan fenomena papan catur 4.Bunyi tympani: normal pada abdomen, Hypertympani: udara > dalam usus atau rongga peritoneum. Redup/pekak: massa padat atau cairan

33 Rectal examination 1.Gunakan Handschoen dan lubricated 2.Lakukan penilaian; Lihat keliling luar Spincter ani Menilai dinding anus interna Palpasi prostat Palpasi cervic Menilai ampula recti Lihat Handschoen; ada darah atau lendir

34 Pemeriksaan penunjang Beberapa pemeriksaan penunjang; Ro foto abdomen USG CT Scan MRI/MRCP Endoscopi Laparaskopi Dll

35 IV. Etiologi Akut abdomen disebabkan oleh; inflamasi, ileus obstruksi,iskemia dan perdarahan PenyebabContoh RadangApendisitis akut/perporasi, Perporasi gaster Perporasi usus halus Pankreatitis, kolesistitis Ileus obstruksiHernia inkarserata Volvulus invaginasi IskemiaHernia strangulata, Volvulus PerdarahanKehamilan ektopik Aneurisma pecah TraumaPerdarahan organ padat Perporasi organ viscus

36 V. Diagnosis Anamnesis mengandung data kunci mengarahkan diagnosis akut abdomen. Sifat dan letak nyeri merupakan gejala yg penting, juga kead klinis spt muntah, kel defekasi menyokong diagnosis Adanya syok, nyeri tekan, nyeri lepas, defans muskuler Rectal touche Pemeriksaan pemnunjang

37 VI. Diagnosa Banding Kelaianan organ dalam perut yg tdk memerlukan tindakan bedah; GE, pneumonia akut, infeksi virus akut (spt DHF) Kel extra abdomen; penyakit jantung, paru dan pleura, kel neurogen, metabolik, dan keracunan

38 SELAMAT BELAJAR


Download ppt "Akut Abdomen Dr. Abdul Aziz M., Sp.B, K.Bd. I. Pendahuluan Istilah akut abdomen atau gawat abdomen menggambarkan keadaan klinis akibat kegawatan di rongga."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google