Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Hukum Acara Perdata. 1. Pengertian Hukum Acara Perdata o Dalam kehidupan bermasyarakat tiap-tiap individu atau orang mempunyai kepentingan yang berbeda.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Hukum Acara Perdata. 1. Pengertian Hukum Acara Perdata o Dalam kehidupan bermasyarakat tiap-tiap individu atau orang mempunyai kepentingan yang berbeda."— Transcript presentasi:

1 Hukum Acara Perdata

2 1. Pengertian Hukum Acara Perdata o Dalam kehidupan bermasyarakat tiap-tiap individu atau orang mempunyai kepentingan yang berbeda antara yang satu dengan yang lainnya. Adakalanya kepentingan mereka itu saling bertentangan. Untuk menghindari gejala tersebut, mereka mencari jalan untuk mengadakan tata tertib, yaitu dengan membuat ketentuan atau kaidah hukum, yang harus ditaati oleh anggota masyarakat.

3 o Perlu ditegaskan, bahwa yang dimaksud dengan kepentingan adalah hak-hak dan kewajiban-kewajiban perdata, yang diatur dalam hukum perdata materiil. Sebagai lawan hukum perdata materiil adalah hukum perdata formil. o Hukum acara perdata disebut juga hukum perdata formil, yaitu kesemuanya kaidah hukum menentukan dan mengatur cara bagaimana melaksanakan hak-hak dan kewajiban perdata sebagaimana yang diatur dalam hukum perdata materiil.

4 2. Sifat Hukum Acara Perdata o Dalam hukum acara perdata, orang yang merasa bahwa haknya itu dilanggar disebut penggugat sedangkan bagi orang yang ditarik kemuka pengadilan karena ia dianggap melanggar hak seseorang atau beberapa orang itu, disebut tergugat. o Apabila ada banyak penggugat atau banyak tergugat maka mereka disebut penggugat I, penggugat II dan seterusnya. Demikian pula apabila ada banyak tergugat maka mereka disebut tergugat I, tergugat II dan seterusnya.

5 o Menurut Yurisprudensi, gugatan cukup ditujukan kepada yang secara nyata menguasai barang sengketa (lihat putusan Mahkamah Agung tertanggal 1 Agustus 1983 No K/Sip/1982. o Dalam praktek istilah turut tergugat dipergunakan bagi orang-orang yang tidak menguasai barang sengketa atau tidak berkewajiban untuk melakukan sesuatu, namun hanya demi lengkapnya suatu gugatan harus diikutsertakan (Banding dengan putusan Mahkamah Agung tertanggal 6 Agustus 1973 No. 663 K/Sip/ 1971 dan tertanggal 1 Agustus 1973 No K/Sip/1972.

6 o Dalam hukum acara perdata tidak dikenal pengertian turut penggugat, yang dikenal adalah sebutan turut tergugat, yaitu orang- orang bukan penggugat dan bukan pula tergugat, akan tetapi demi lengkapnya pihak- pihak harus diikutsertakan sekedar untuk tunduk dan taat terhadap putusan Pengadilan (Lihat putusan Mahkamah Agung tertanggal 28 Januari 1976 No. 201 K/Sip/1974).

7 o Dalam hukum acara perdata, inisiatif yaitu ada atau tidak adanya suatu perkara, harus diambil oleh seseorang atau beberapa orang yang merasa, bahwa haknya atau hak mereka dilanggar, yaitu oleh penggugat atau para penggugat. Ini berbeda dengan sifat hukum acara pidana, yang pada umumnya tidak menguntungkan adanya perkara dari inisiatif orang yang dirugikan. o Hukum acara perdata memang mula-mula sifatnya mengatur, namun apabila sudah digunakan, maka sifatnya menjadi memaksa.

8 3. Hukum Acara Perdata Positif o Pada dewasa ini Kaidah-kaidah hukum acara perdata masih terdapat berserakan, sebagian termuat dalam Herzeine Indonesisch Reglement, di singkat H.I.R., yang hanya berlaku khusus untuk daerah Jawa dan Madura, sedangkan Rechtsreglement Buitengewesten, disingkat R.Bg., berlaku untuk kepulauan yang lainnya di Indonesia. o Selain itu Burgerlijk Wetboek voor Indonesie, disingkat B.W., dalam buku ke-empat dan Reglement Catatan Sipil memuat pula peraturan-peraturan hukum acara perdata, kaidah-kaidah mana sejak semula hanya berlaku untuk golongan penduduk tertentu, yang baginya berlaku hukum perdata barat.

9 o Hukum acara perdata terdapat dalam: -Undang-undang No. 14 tahun 1970 tentang ketentuan-ketentuan pokok kekuasaan kehakiman (Lembaran Negara Republik Indonesia tahun 1970 Nomor 74). -Undang-undang Republik Indonesia No. 14 tahun 1985 tentang Mahkamah Agung (Lembaran Negara Republik Indonesia No.14 tahun 1985 nomor 73) -Undang-undang Republik Indonesia No. 2 tahun 1986 tentang peradilan umum (Lembaran Negara Republik Indonesia tahun 1986 Nomor 20).

10 -Undang-undang Republik Indonesia No. 1 tahun 1974 tentang perkawinan, serta peraturan pelaksanaannya (Peraturan pemerintah No. 9 tahun 1975). -Sedangkan yang mengatur persoalan banding, khusus untuk wilayah Jawa dan Madura berlaku Undang-undang No. 20 tahun 1947 tentang Pengadilan Peradilan Ulangan, yang mulai berlaku pada tanggal 24 Juni berdasarkan Yurisprudensi Undang-undang No. 20 Tahun 1974, kini berlaku juga untuk wilayah diluar Jawa dan Madura.

11 4. Sejarah Singkat Terbentuknya H.I.R Perancang H.I.R adalah ketua Mahkamah Agung dan Mahkamah Agung tentara pada tahun 1846 di Batavia. Beliau adalah Jhr. H.L. Wicher, seorang jurist bangsawan. Pada tanggal 5 Desember 1846, Jhr. H.L. Wicher di beri tugas oleh Gubernur Jendral (Gouverneur General) Jan Jacob Rochussen untuk merencanakan sebuah Reglement tentang administrasi, polisi, acara perdata dan acara pidana bagi golongan Indonesia. Bagi mereka pada waktu itu berlaku Staatblad 1819 No. 20 yang memuat 7 Pasal perihal hukum acara perdata. Hanya dalam waktu 8 bulan, Jhr. H.L. Wichers selesai dengan rancangannya (Tanggal 6 Agustus 1847) serta peraturan penjelasannya.

12 Rancangan Wichers tersebut di atas diterima oleh Gubernur Jendral dan diumumkan pada tanggal 5 April 1848 dengan Stbl No. 16 dengan sebutan “Reglement op de uitoefening van de politie, de burgerlijke rechtspleging en destravodering onder de Indonesiers en de vreemde Oosterlingen op Java en Madoera” atau lazim berlaku pada tanggal 1 mei Perubahan dan tambahan terjadi beberapa kali. Suatu perubahan yang mendalam terjadi dalam tahun oleh karena adanya perubahan yang mendalam ini, yang dalam bahasa Belanda disebut “Heirzein”, maka I.R., selanjutnya disebut Het Herzeine Indonesisch Reglement atau disingkat dengan H.I.R. Dengan terjemahan yang telah dilakukan setelah negara kita merdeka, maka H.I.R disebut juga R.I.B ialah disingkat dari Reglemen Indonesia diperbaruhi atau Reglement Indonesia baru.


Download ppt "Hukum Acara Perdata. 1. Pengertian Hukum Acara Perdata o Dalam kehidupan bermasyarakat tiap-tiap individu atau orang mempunyai kepentingan yang berbeda."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google