Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

1 MENCARI SOLUSI PERMASALAHAN AHMADIYAH DI INDONESIA.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "1 MENCARI SOLUSI PERMASALAHAN AHMADIYAH DI INDONESIA."— Transcript presentasi:

1 1 MENCARI SOLUSI PERMASALAHAN AHMADIYAH DI INDONESIA

2 2 Sebagai Paham Keagamaan, Ahmadiyah adalah paham yang memandang Mirza Ghulam Ahmad, yang lahir di Kota Qodian, India, 1835 M, adalah imam mahdi, al- masih al-mau’ud, nabi, dan rasul (meskipun tidak membawa syariat baru) Sebagai Gerakan Keagamaan, Ahmadiyah adalah organisasi/gerakan yang diberi nama Jemaat Ahmadiyah, yang didirikan oleh Mirza Ghulam Ahmad di Qodian, India, pada tahun 1889 M. AHMADIYAH SEBAGAI PAHAM DAN GERAKAN KEAGAMAAN

3 3 Setelah Mirza Ghulam Ahmad wafat pada tahun 1908 M, kepemimpinan Ahmadiyah dilanjutkan oleh Hadrat Hafiz Hakim Nuruddin selaku Khalifah I ( ). Setelah Khalifah I wafat, Ahmadiyah terpecah dua, satu berpusat di Qodian (disebut Ahmadiyah Qodiani) dan satu lagi berpusat di Lahore (disebut Ahmadiyah Lahore). Paham dan pendirian kedua Ahmadiyah tersebut adalah sama, kecuali bahwa Ahmadiyah Lahore tidak mengakui Mirza Ghulam Ahmad sebagai Nabi dan Rasul, melainkan hanya sebagai pembaharu atas Islam (mujaddid). PERPECAHAN AHMADIYAH

4 4 Para penganut Ahmadiyah di Indonesia berhimpun dalam dua organisasi, yaitu: 1. Para pengikut Jemaat Ahmadiyah Lahore yang tergabung dalam organisasi bernama Gerakan Ahmadiyah Indonesia (GAI), yang memandang Mirza Ghulam Ahmad sebagai mujaddid. 2. Para pengikut Jemaat Ahmadiyah Qodian yang tergabung dalam organisasi bernama Jemaat Ahmadiyah Indonesia (JAI), yang memandang Mirza Ghulam Ahmad sebagai Nabi dan Rasul. G A I d a n J A I

5 5 Jema’at Ahmadiyah Indonesia (JAI) telah terdaftar sebagai Badan Hukum di Departemen Kehakiman dengan Surat Keputusan Menteri Kehakiman RI No JA/23/13, tanggal (Tambahan Berita Negara No 26 tanggal ). Masalah : yang terdaftar itu badan hukumnya bukan aliran atau paham keagamaannya. Ada kerancuan dalam menyamakan Jemaat Ahmadiyah Indonesia sebagai badan hukum dengan Jemaat Ahmadiyah Indonesia sebagai kumpulan orang-orang yang menganut suatu aliran dan paham keagamaan. Penganut Ahmadiyah mengaku paham mereka resmi terdaftar, padahal yang terdaftar itu adalah badan hukumnya. JEMAAT AHMADIYAH INDONESIA (JAI) SEBAGAI BADAN HUKUM

6 6 Paham yang dikembangkan oleh Ahmadiyah Qodian menurut Fatwa Majelis Ulama Indonesia dalam Musyawarah Nasional II tanggal Rajab 1400 H/ 26 Mei - 1 Juni 1980 M, adalah jama’ah di luar Islam, sesat dan menyesatkan. Fatwa ini kemudian dikuatkan lagi melalui Musyawarah Nasional MUI VII, pada tanggal Jumadil Akhir 1426 H/ Juli 2005 M. Dalam fatwa tahun 2005 ini yang dinyatakan sesat itu bukan hanya Ahmadiyah Qodian, tetapi juga Ahmadiyah Lahore. Jadi, MUI makin mengeras atau melebar. FATWA MUI

7 7 1.Tidak dapat. 2.Dapat, dalam arti untuk menjaga ketentraman masyarakat. 3.Dapat, dalam arti sebagai bukti telah terjadinya penodaan agama. DAPATKAH FATWA MUI DIJADIKAN DASAR KEBIJAKAN PEMERINTAH?

8 8 Negara berdasar atas Ketuhanan Yang Maha Esa Pasal 29 Ayat (1) Negara menjamin kemerdekaan tiap-tiap penduduk untuk memeluk agamanya masing-masing dan untuk beribadat menurut agamanya dan kepercayaannya itu. Pasal 29 Ayat (2) PASAL 29 UUD 1945

9 9 (1) Setiap orang bebas memeluk agama dan beribadat menurut agamanya, memilih pendidikan dan pengajaran, memilih pekerjaan, memilih kewarganegaraan, memilih tempat tinggal di wilayah negara dan meninggalkannya, serta berhak kembali. (2) Setiap orang berhak atas kebebasan meyakini kepercayaan, menyatakan pikiran dan sikap, sesuai dengan hati nuraninya. (3) Setiap orang berhak atas kebebasan berserikat, berkumpul, dan mengeluarkan pendapat. Pasal 28 E UUD 1945

10 10 (1) Setiap orang wajib menghormati hak asasi manusia orang lain dalam tertib kehidupan bermasyarakat, berbangsa, dan bernegara. (2) Dalam menjalankan hak dan kebebasannya, setiap orang wajib tunduk kepada pembatasan yang ditetapkan dengan undang-undang dengan maksud semata-mata untuk menjamin pengakuan serta penghormatan atas hak kebebasan orang lain dan untuk memenuhi tuntutan yang adil sesuai dengan pertimbangan moral, nilai-nilai agama, keamanan, dan ketertiban umum dalam suatu masyarakat demokratis. Pasal 28 J UUD 1945

11 11 (1) Setiap orang bebas memeluk agamanya masing- masing dan untuk beribadat menurut agamanya dan kepercayaannya itu. (2) Negara menjamin kemerdekaan setiap orang memeluk agamanya masing-masing dan untuk beribadat menurut agamanya dan kepercayaannya itu. (Pasal 22 UU No. 39 Tahun 1999) UU No. 39 Tahun 1999 tentang Hak Asasi Manusia

12 12 UU No. 39 Tahun 1999 tentang Hak Asasi Manusia Dalam menjalankan hak dan kewajiban, setiap orang wajib tunduk kepada pembatasan yang ditetapkan oleh Undang-undang dengan maksud untuk menjamin pengakuan serta penghormatan atas hak dan kebebasan orang lain dan untuk memenuhi tuntutan yang adil sesuai dengan pertimbangan moral, keamanan, dan ketertiban umum dalam suatu masyarakat demokratis. (Pasal 70 UU No. 39 Tahun 1999)

13 13 “Setiap orang dilarang dengan sengaja di muka umum menceritakan, menganjurkan atau mengusahakan dukungan umum, untuk melakukan penafsiran tentang sesuatu agama yang dianut di Indonesia atau melakukan kegiatan-kegiatan keagamaan yang menyerupai kegiatan-kegiatan keagamaan dari agama itu, penafsiran dan kegiatan mana menyimpang dari pokok-pokok ajaran agama itu”. Pasal 1 UU PNPS No. 1 Tahun 1965 tentang Pencegahan Penyalahgunaan dan/atau Penodaan Agama

14 14 A. DAERAH MUI di beberapa daerah mengusulkan agar ajaran dan kegiatan Ahmadiyah dilarang. B. PUSAT Beberapa pihak mengajukan usulan pelarangan ajaran dan kegiatan Ahmadiyah, diantaranya: 1. Lembaga Penelitian dan Pengkajian Islam (LPPI), tahun Prof. KH. Ibrahim Husen, LML, tahun Pimpinan Pusat Persatuan Islam (PERSIS), tahun Syuriyah Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (NU), tahun Forum Ukhuwah Islamiyah Indonesia (FUUI), tahun 1994 USUL-USUL PELARANGAN

15 15 1. MUI Provinsi D.I. Aceh/NAD (1984) “Ahmadiyah Qadian sesat dan menyesatkan” 2. Ulama di Sumatera Timur (1935) “Ahmadiyah Qadian adalah kafir (murtad)” 3. MUI se-Indonesia (Munas 1980) “Ahmadiyah jamaah di luar Islam, sesat dan menyesatkan” 4. MUI Provinsi Sumut (1980) “Ahmadiyah jamaah di luar Islam, sesat dan menyesatkan” 5. Ormas Muhammadiyah (Putusan Tarjih, t.th) “Tidak ada Nabi setelah Nabi Muhammad saw. Jika ada orang yang mendustakannya, maka kafirlah ia.” 6. …. FATWA-FATWA MUI DAN ORMAS PUSAT DAN DAERAH TENTANG AHMADIYAH

16 16 5. ….. 6. MUI Provinsi Riau (1994) “Ajaran Ahmadiyah Qadian berada di luar Islam, dan dapat meresahkan masyarakat muslim” 7. Syuriyah Pengurus Pusat NU (1995) “Ahmadiyah yang ada di Indonesia menyimpang dari ajaran Islam” 8. Forum Ukhuwah Islamiyah Indonesia/FUUI (1994) “Ajaran Ahmadiyah Qadian sudah keluar dari akidah Islamiyah dan bahkan gerakan sesat dan menyesatkan, penodaan terhadap AlQuran oleh Ahmadiyah melalui kitab sucinya ‘Tadzkirah’ wajib dihentikan” FATWA-FATWA MUI DAN ORMAS PUSAT DAN DAERAH TENTANG AHMADIYAH

17 17 1. Negara Republik Islam Pakistan (1981) “seseorang yang masuk ke dalam kelompok Qadian dan Lahore adalah bukan muslim” 2. Rabithah Alam Islami (1981) “menyatakan bahwa Ahmadiyah Qadian adalah kafir dan keluar dari Islam” 3. Negara Arab Saudi (1981) “Kedutaan Besar Arab Saudi di Jakarta tahun 1981 meminta Menteri Agama agar melarang Ahmadiyah dan menjelaskan kesesatan serta kekafirannya pada seluruh masyarakat Indonesia”, 4. Negara Malaysia “melarang ajaran Ahmadiyah di seluruh Malaysia sejak 18 Juni 1975” 5. Negara Brunai Darussalam “Brunai melarang ajaran Ahmadiyah di seluruh Brunai” KEBIJAKAN NEGARA-NEGARA SAHABAT

18 18 1.Kejaksaan Negeri Subang (tahun 1978) 2.Kejaksaan Negeri Lombok Timur (tahun 1983) 3.Kejaksaan Negeri Sidenreng Rapang (tahun 1986) 4.Kejaksaan Negeri Kerinci (tahun 1989) 5.Kejaksaan Negeri Tarakan (tahun 1989) 6.Kejaksaan Tinggi Sumatera Utara (tahun 1994) 7.Panglima Kodam IX/Udayana KaOps. Timor Timur (tahun 1993) 8.Kejaksaan Agung RI (thd penerbitan Ahmadiyah, tahun 1981; thd kitab suci Tadkirah tahun 1980) Adanya berbagai laporan kasus Ahmadiyah yang meresahkan masyarakat, telah dikeluarkan SK-SK oleh pihak kejaksaan, diantaranya sbb: UPAYA-UPAYA PELARANGAN

19 19 1. Banyak warga masyarakat meminta agar Jemaat Ahmadiyah Indonesia (JAI) dibubarkan oleh pemerintah. Apakah pilihan ini dapat diambil? JAI adalah badan hukum yang sah dan terdaftar di Departemen Kehakiman sejak tahun Apakah dapat dibuktikan bahwa kegiatan JAI telah nyata-nyata menyimpang dari AD/ART yang didaftarkannya pada tahun 1953 itu. ALTERNATIF PENYELESAIAN MASALAH AHMADIYAH

20 20 2. Sebagian masyarakat meminta agar Jemaat Ahmadiyah Indonesia (JAI) dibubarkan oleh pengadilan dan melalui proses pengadilan, atas dasar bahwa kegiatannya termasuk kategori penodaan agama sesuai UU PNPS No.1 Tahun Apakah bukti-bukti penodaan itu? ALTERNATIF PENYELESAIAN MASALAH AHMADIYAH

21 21 3. Sebagian masyarakat meminta agar Ahmadiyah dikategorikan sebagai agama di luar Islam. Bila jalan ini ditempuh, ada sejumlah pertanyaan seperti apakah mereka masih boleh menyebut tempat ibadah mereka dengan mesjid, dan apakah mereka boleh menunaikan ibadah haji ke Mekkah, dll. ALTERNATIF PENYELESAIAN MASALAH AHMADIYAH

22 22 4. Sebagian masyarakat meminta agar Ahmadiyah diterima oleh umat Islam arus-utama sebagai salah satu aliran dalam Islam. Jika pilihan ini diambil, maka apa saja yang perlu dilakukan oleh JAI dan MUI? Perlukah reposisi dari pihak Ahmadiyah dalam pandangan teologi mereka dan perlukah lebih membuka diri kepada umat Islam arus-utama/ tidak eksklusif? Pilihan ini mungkin, tetapi dapatkah Ahmadiyah Indonesia berbeda dengan Ahmadiyah di negara lain. ALTERNATIF PENYELESAIAN MASALAH AHMADIYAH

23 23 5. Agar Pemerintah memberi peringatan keras kepada JAI agar menghentikan kegiatannya di seluruh wilayah RI, karena alasan-alasan berikut: a. Kegiatannya meresahkan masyarakat b. Penodaan agama c. Kegiatannya tidak sesuai lagi dengan AD/ART-nya yang didaftarkan pada Kehakiman pada tahun Apakah perlu batas waktu? - Kalau peringatan itu tidak diindahkan, lalu apa langkah yang perlu diambil Pemerintah? ALTERNATIF PENYELESAIAN MASALAH AHMADIYAH

24 24 6. Diadakan pertemuan/musyawarah antara MUI, JAI, GAI, ormas-ormas Islam dan Pemerintah untuk menyepakati bersama langkah penyelesaian yang harus diambil, dengan prinsip kesediaan melakukan ’take and give’ ALTERNATIF PENYELESAIAN MASALAH AHMADIYAH

25 25 7. Ahmadiyah tidak dilarang, tetapi harus menghentikan segala kegiatannya. ALTERNATIF PENYELESAIAN MASALAH AHMADIYAH

26 26 8. Masih adakah pilihan solusi yang lain? Mungkin. Mari kita diskusikan bersama.... ALTERNATIF PENYELESAIAN MASALAH AHMADIYAH

27 27 Diskusi Badan Litbang dan Diklat Departemen Agama untuk Mencari Solusi Penyelesaian Masalah Ahmadiyah di Indonesia Semoga Allah SWT menjernihkan pikiran kita dan memberikan jalan keluar terbaik bagi bangsa Indonesia. Amin. Rabbi dkhilnii mudkhala sidqin wa akhrijnii mukhraja sidqin waj’alnii min ladunka sulthanan nashiraa. 7 September 2007

28 28 Terimakasih


Download ppt "1 MENCARI SOLUSI PERMASALAHAN AHMADIYAH DI INDONESIA."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google