Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

1 KEBIJAKAN BIRO HUKUM DAN KLN DALAM BIDANG PERATURAN PERUNDANG-UNDANGAN OLEH : KEPALA BAGIAN PENYULUHAN & BANTUAN HUKUM KEMENTERIAN AGAMA.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "1 KEBIJAKAN BIRO HUKUM DAN KLN DALAM BIDANG PERATURAN PERUNDANG-UNDANGAN OLEH : KEPALA BAGIAN PENYULUHAN & BANTUAN HUKUM KEMENTERIAN AGAMA."— Transcript presentasi:

1

2 1 KEBIJAKAN BIRO HUKUM DAN KLN DALAM BIDANG PERATURAN PERUNDANG-UNDANGAN OLEH : KEPALA BAGIAN PENYULUHAN & BANTUAN HUKUM KEMENTERIAN AGAMA

3 TUGAS POKOK : MENYELENGGARAKAN PELAYANAN DAN PEMBINAAN ADMINISTRASI HUKUM, PENELAAHAN, DAN KOORDINASI PERUMUSAN PERATURAN PERUNDANG- UNDANGAN, SERTA PEMBINAAN KERJASAMA LUAR NEGERI. BIRO HUKUM DAN KERJASAMA LUAR NEGERI

4 V I SI: TERWUJUDNYA PERATURAN PERUNDANG-UNDANGAN YANG KONDUSIF BAGI KEHIDUPAN BERAGAMA TERWUJUDNYA PERATURAN PERUNDANG-UNDANGAN YANG KONDUSIF BAGI KEHIDUPAN BERAGAMA TERWUJUDNYA HUBUNGAN DAN KERJASAMA LUAR NEGERI YANG MENGUNTUNGKAN BAGI KEHIDUPAN BERAGAMA TERWUJUDNYA HUBUNGAN DAN KERJASAMA LUAR NEGERI YANG MENGUNTUNGKAN BAGI KEHIDUPAN BERAGAMA BIRO HUKUM DAN KERJASAMA LUAR NEGERI

5 M I SI: Mewujudkan peraturan perundang-undangan bidang agama yang memiliki nilai strategis bagi bangsa dan negara; Mewujudkan peraturan perundang-undangan bidang agama yang memiliki nilai strategis bagi bangsa dan negara; Meningkatkan kesadaran masyarakat thdp peraturan perundang-undangan di bidang agama; Meningkatkan kesadaran masyarakat thdp peraturan perundang-undangan di bidang agama; Memperjuangkan dan menyelesaikan kasus- kasus hukum di lingkungan Dep. Agama Memperjuangkan dan menyelesaikan kasus- kasus hukum di lingkungan Dep. Agama Mewujudkan kerjasama luar negeri yang menguntungkan bagi perkembangan kehidupan beragama di Indonesia. Mewujudkan kerjasama luar negeri yang menguntungkan bagi perkembangan kehidupan beragama di Indonesia. BIRO HUKUM DAN KERJASAMA LUAR NEGERI

6 STRATEGI DISIPLIN – Bekerja sesuai aturan DISIPLIN – Bekerja sesuai aturan NETWORKING – Membentuk jaringan kerjasama NETWORKING – Membentuk jaringan kerjasama KREATIF DAN INOVATIF – Selalu mencari cara-cara baru KREATIF DAN INOVATIF – Selalu mencari cara-cara baru AMANAH – Bertanggung jawab terhadap tugas AMANAH – Bertanggung jawab terhadap tugas

7 BAGAN / STRUKTUR ORGANISASI BAGAN / STRUKTUR ORGANISASI Subbag Perancangan Peraturan Perundang- undangan I BAGIAN PERANCANGAN PERATURAN PER-UU-AN BIRO HUKUM DAN KLN BAGIAN PERANCANGAN PERATURAN DAN KEPUTUSAN MENTERI BAGIAN PENYULUHAN DAN BANTUAN HUKUM BAGIAN KERJASAMA LUAR NEGERI Subbag Perancangan Peraturan Perundang- undangan II Subbag Tata Usaha Subbag Perancangan Peraturan Menteri Subbag Perancangan Keputusan Menteri Subbag Administrasi dan Dokumen Peraturan Perundang- undangan Subbag Penyuluhan Hukum Subbag Bantuan Hukum I Subbag Bantuan Hukum II Subbag Administrasi dan Fasilitasi KLN Subbag Dokumen Perjalanan Luar Negeri

8 BIRO HUKUM DAN KERJASAMA LUAR NEGERI UU, PERPU, PP, PERPRES, KEPRES PERATURAN MENTERI KEPUTUSAN/INSTRUKSI/EDARAN MENTERI, SEKJEN, DIRJEN, DLL KOMPOSISI KEGIATAN PERUNDANG-UNDANGAN

9 HUKUM  Social contract (perjanjian masyarakat) Suatu kompromi maximum antara berbagai kepentingan yang disepakati menjadi landasan perilaku dalam pergaulan PENYUSUNAN PERATURAN PERUNDANG-UNDANGAN

10 TUJUAN HUKUM TERTIB PASTI ADIL PENYUSUNAN PERATURAN PERUNDANG-UNDANGAN

11 1. UUD Negara RI Tahun Ketetapan MPR 3. Undang-Undang/PERPU 4. Peraturan Pemerintah 5. Peraturan Presiden 6. Peraturan Daerah Provinsi 7. Peraturan Daerah Kabupaten/Kota UU 12/2011 Pasal 7 JENIS DAN HIERARKI PERUNDANG-UNDANGAN RI: PERATURAN PERUNDANG-UNDANGAN

12 PENYUSUNAN PERATURAN PERUNDANG-UNDANGAN (4)Jenis Peraturan Perundang-undangan selain sebagaimana dimaksud pada ayat (1), diakui keberadaannya dan mempunyai kekuatan hukum mengikat sepanjang diperintahkan oleh Peraturan Perundang-undangan yang lebih tinggi. (5)Kekuatan hukum Peraturan Perundang-undangan adalah sesuai dengan hierarki sebagaimana dimaksud pada ayat (1). UU 10/2004 Pasal 7

13 a. mengatur lebih lanjut ketentuan Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945 yang meliputi: hak-hak asasi manusia; hak-hak asasi manusia; hak dan kewajiban warga negara; hak dan kewajiban warga negara; pelaksanaan dan penegakan kedaulatan negara serta pembagian kekuasaan negara; pelaksanaan dan penegakan kedaulatan negara serta pembagian kekuasaan negara; wilayah negara dan pembagian daerah; wilayah negara dan pembagian daerah; kewarganegaraan dan kependudukan; kewarganegaraan dan kependudukan; keuangan negara, keuangan negara, b. diperintahkan oleh suatu Undang-Undang untuk diatur dengan Undang-Undang. Materi muatan Undang-Undang berisi: PENYUSUNAN PERATURAN PERUNDANG-UNDANGAN

14 1. pengayoman; 2. kemanusiaan; 3. kebangsaan; 4. kekeluargaan; 5. kenusantaraan; 6.bhinneka tunggal ika; 7. keadilan; 8. kesamaan kedudukan dalam hukum dan pemerintahan; 9.ketertiban dan kepastian hukum; dan/atau 10.keseimbangan, keserasian, dan keselarasan. Pasal 6 (1) Materi muatan peraturan perundang-undangan mengandung asas: (2) Selain asas sebagaimana dimaksud pada ayat (1), Peraturan Perundang-undangan tertentu dapat berisi asas lain sesuai dengan bidang hukum Peraturan Perundang-undangan yang bersangkutan. PENYUSUNAN PERATURAN PERUNDANG-UNDANGAN

15 SOSIALISASI PERATURAN PEMERINTAH NOMOR 53 TAHUN 2010 TENTANG DISIPLIN PEGAWAI NEGERI SIPIL

16 JENIS HUKUMAN DISIPLIN HUKUMAN DISIPLIN RINGAN HUKUMAN DISIPLIN RINGAN ( PASAL 8 angka 1 s.d 14 ) ; ( PASAL 8 angka 1 s.d 14 ) ; HUKUMAN DISIPLIN SEDANG HUKUMAN DISIPLIN SEDANG ( PASAL 9 angka 1 s.d 17 ); ( PASAL 9 angka 1 s.d 17 ); HUKUMAN DISIPLIN BERAT HUKUMAN DISIPLIN BERAT ( PASAL 10 angka 1 s.d 13 ). ( PASAL 10 angka 1 s.d 13 ).

17 HUKUMAN DISIPLIN RINGAN : TEGURAN LISAN bagi PNS yang tidak masuk kerja tanpa alasan yang sah selama 5 (lima) hari kerja ; TEGURAN LISAN bagi PNS yang tidak masuk kerja tanpa alasan yang sah selama 5 (lima) hari kerja ; TEGURAN TERTULIS bagi PNS yang tidak masuk kerja tanpa alasan yang sah selama 6 (enam) sampai dengan 10 (sepuluh) hari kerja; dan TEGURAN TERTULIS bagi PNS yang tidak masuk kerja tanpa alasan yang sah selama 6 (enam) sampai dengan 10 (sepuluh) hari kerja; dan PERNYATAAN TIDAK PUAS SECARA TERTULIS bagi PNS yang tidak masuk kerja tanpa alasan yang sah selama 11 (sebelas) sampai dengan 15 (lima belas) hari kerja ;. PERNYATAAN TIDAK PUAS SECARA TERTULIS bagi PNS yang tidak masuk kerja tanpa alasan yang sah selama 11 (sebelas) sampai dengan 15 (lima belas) hari kerja ;.

18 HUKUMAN DISIPLIN SEDANG : PENUNDAAN KENAIKAN GAJI BERKALA SELAMA 1 (SATU) TAHUN bagi PNS yang tidak masuk kerja tanpa alasan yang sah selama 16 (enam belas) sampai dengan 20 (dua puluh) hari kerja ; PENUNDAAN KENAIKAN GAJI BERKALA SELAMA 1 (SATU) TAHUN bagi PNS yang tidak masuk kerja tanpa alasan yang sah selama 16 (enam belas) sampai dengan 20 (dua puluh) hari kerja ; PENUNDAAN KENAIKAN PANGKAT SELAMA 1 (SATU) TAHUN bagi PNS yang tidak masuk kerja tanpa alasan yang sah selama 21 ( dua puluh satu) sampai dengan 25 ( dua puluh lima) hari kerja; dan PENUNDAAN KENAIKAN PANGKAT SELAMA 1 (SATU) TAHUN bagi PNS yang tidak masuk kerja tanpa alasan yang sah selama 21 ( dua puluh satu) sampai dengan 25 ( dua puluh lima) hari kerja; dan PENURUNAN PANGKAT SETINGKAT LEBIH RENDAH SELAMA 1 (SATU) TAHUN bagi PNS yang tidak masuk kerja tanpa alasan yang sah selama 26 (dua puluh enam) sampai dengan 30 (tiga puluh) hari kerja PENURUNAN PANGKAT SETINGKAT LEBIH RENDAH SELAMA 1 (SATU) TAHUN bagi PNS yang tidak masuk kerja tanpa alasan yang sah selama 26 (dua puluh enam) sampai dengan 30 (tiga puluh) hari kerja

19 HUKUMAN DISIPLIN BERAT :  PENURUNAN PANGKAT SETINGKAT LEBIH RENDAH SELAMA 3 (TIGA) TAHUN bagi PNS yang tidak masuk kerja tanpa alasan yang sah selama 31 (tiga puluh satu) sampai dengan 35 (tiga puluh lima) hari kerja ;  PEMINDAHAN DALAM RANGKA PENURUNAN JABATAN SETINGKAT LEBIH RENDAH bagi PNS yang menduduki jabatan struktural atau fungsional tertentu yang tidak masuk kerja tanpa alasan yang sah selama 36 (tiga Puluh enam) sampai dengan 40 ( empat puluh) hari kerja ;

20 HUKUMAN DISIPLIN BERAT : PEMBEBASAN DARI JABATAN bagi PNS yang menduduki jabatan struktural atau fungsion al tertentu yang tidak masuk kerja tanpa alasan yang sah selama 41 (empat puluh satu) sampai dengan 45 ( empat puluh lima ) hari kerja ; dan PEMBEBASAN DARI JABATAN bagi PNS yang menduduki jabatan struktural atau fungsion al tertentu yang tidak masuk kerja tanpa alasan yang sah selama 41 (empat puluh satu) sampai dengan 45 ( empat puluh lima ) hari kerja ; dan PEMBERHENTIAN DENGAN HORMAT TIDAK ATAS PERMINTAAN SENDIRI ATAS PEMBERHENTIAN SENDIRI ATAU PEMBERHENTIAN TIDAK DENGAN HORMAT, sebagai PNS bagi PNS yang tidak masuk kerja tanpa alasan yang sah selama 46 (empat puluh enam) hari kerja atau lebih ; PEMBERHENTIAN DENGAN HORMAT TIDAK ATAS PERMINTAAN SENDIRI ATAS PEMBERHENTIAN SENDIRI ATAU PEMBERHENTIAN TIDAK DENGAN HORMAT, sebagai PNS bagi PNS yang tidak masuk kerja tanpa alasan yang sah selama 46 (empat puluh enam) hari kerja atau lebih ;

21 PELANGGARAN WAKTU KERJA : ( PASAL 14 ) Pelanggaran terhadap kewajiban masuk kerja dan menaati ketentuan jam kerja sebagaimana dimaksud dalam Pasal 8 angka 9, Pasal 9 angka 11, dan Pasal 10 angka 9 DIHITUNG SECARA KUMULATIF sampai dengan akhir tahun berjalan. Pelanggaran terhadap kewajiban masuk kerja dan menaati ketentuan jam kerja sebagaimana dimaksud dalam Pasal 8 angka 9, Pasal 9 angka 11, dan Pasal 10 angka 9 DIHITUNG SECARA KUMULATIF sampai dengan akhir tahun berjalan.

22 KEWAJIBAN PEJABAT / ATASAN ( PASAL 21 ) KEWAJIBAN PEJABAT / ATASAN ( PASAL 21 ) (1) Pejabat yang berwenang menghukum wajib menjatuhkan hukuman disiplin kepada PNS yang melakukan pelanggaran disiplin ; (2 ) Apabila pejabat yang berwenang menghukum sebagaimana dimaksud pada ayat (1 ) tidak menjatuhkan hukuman disiplin kepada PNS yang melakukan pelangarana disiplin, pejabat tersebut dijatuhi hukuman disiplin oleh atasannya ;

23 (3) Hukuman disiplin sebagaimana dimaksud pada ayat (2) sama dengan jenis hukuman disiplin yang seharusnya dijatuhkan kepada PNS yang melakukan pelanggaran disiplin. (4) Atasan sebagaimna dimaksud pada ayat (2), juga menjatuhkan hukuman disiplin terhadap PNS yang melakukan pelanggaran disiplin.

24 TATA CARA PEMANGGILAN ( PASAL 23 ) : (1) PNS yang diduga melakukann pelanggaran disiplin dipanggil secara tertulis oleh atasan langsung untuk dilakukan pemeriksaan. (2) Pemanggilan kepada PNS yang diduga melakukan pelanggaran disiplin dilakukan paling lambat 7 (tujuh) hari kerja sebelum tanggal pemeriksaan.

25 (3) Apabila pada tanggal yang seharusnya yang bersangkutan diperiksa tidak hadir, maka dilakukan pemanggilan kedua paling lambat 7 (hari) kerja sejak tanggal seharusnya yang bersangkutan diperiksa pada pemanggilan pertama. (4)Apabila pada tanggal pemeriksaan sebagaimana dimaksud pada ayat (3) PNS yang bersangkutan tidak hadir juga maka pejabat yang berwenang menghukum menjatuhkan hukuman disiplin berdasarkan alat bukti dan keterangan yang ada tanpa dilakukan pemeriksaan.

26 TATA CARA PEMERIKSAAN ( PASAL 24 ) (1) Sebelum PNS dijatuhi hukuman disiplin setiap atasan langsung wajib memeriksa terlebih dahulu PNS yang diduga melakukan pelanggaran disiplin. (2) Pemeriksaan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilakukan secara tertutup dan hasilnya dituangkan dalam bentuk berita acara pemeriksaan. (3) Apabila menurut hasil pemeriksaan sebagaimana dimaksud pada ayat (2) kewenangan untuk menjatuhkan hukuman disiplin kepada PNS tersebut merupakan kewenangan : (3).

27 PEMBENTUKAN TIM PEMERIKSAAN ( PASAL 25) (1) Khusus untuk pelanggaran disiplin yang ancamannya hukumannya sebagaimana dimaksud dalam Pasal 7 ayat (3) (sedang) dan ayat (4)(berat) dapat dibentuk Tim Pemeriksa. hukumannya sebagaimana dimaksud dalam Pasal 7 ayat (3) (sedang) dan ayat (4)(berat) dapat dibentuk Tim Pemeriksa. (2) Tim pemeriksa sebagaimana dimaksud pada ayat (1) terdiri dari atasan langsung unsur pengawasan dan unsur dari atasan langsung unsur pengawasan dan unsur kepegawaian atau pejabat lain yang ditunjuk. kepegawaian atau pejabat lain yang ditunjuk. (3) Tim pemeriksa sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dibentuk oleh pejabat pembina kepegawaian atau pejabat lain yang oleh pejabat pembina kepegawaian atau pejabat lain yang ditunjuk. ditunjuk.

28


Download ppt "1 KEBIJAKAN BIRO HUKUM DAN KLN DALAM BIDANG PERATURAN PERUNDANG-UNDANGAN OLEH : KEPALA BAGIAN PENYULUHAN & BANTUAN HUKUM KEMENTERIAN AGAMA."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google