Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Imam Rozali, S.T., M.T. Struktur Data (Data Structure) – IS 2313.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Imam Rozali, S.T., M.T. Struktur Data (Data Structure) – IS 2313."— Transcript presentasi:

1 Imam Rozali, S.T., M.T. Struktur Data (Data Structure) – IS 2313

2 Chapter 3 : Searching & Sorting Array

3 Outline  Searching pada Array  Sorting pada Array

4 Definisi Array  Array : a finite ordered set of homogenous elements  Elemen-elemen array tersusun secara berderet dan dapat diakses secara random di dalam memori.  Array memiliki alamat yang besebelahan/berdampingan tergantung lebar tipe datanya.  Array dapat berupa array 1 dimensi, 2 dimensi, bahkan n-dimensi.  Elemen-elemen array bertipe data sama dan bisa berisi nilai yang sama atau berbeda-beda.

5 Ilustrasi Array 1 Dimensi char da 21db 21dc 21dd 21de 21df 21e0 21e1 indeks value alamat %x adalah hexadesimal

6 Ilustrasi Array 1 Dimensi int d2 21d4 21d6 21d8 21da 21dc 21de 21e0 indeks value alamat %x adalah hexadesimal

7 Pengaksesan Elemen Array  Elemen-elemen array dapat diakses oleh program menggunakan suatu indeks tertentu secara random ataupun berurutan  Pengisian dan pengambilan nilai pada indeks tertentu dapat dilakukan dengan mengeset nilai atau menampilkan nilai pada indeks yang dimaksud.  Dalam C, tidak terdapat error handling terhadap batasan nilai indeks, apakah indeks tersebut berada di dalam indeks array yang sudah didefinisikan atau belum. Hal ini merupakan tanggung jawab programmer. Sehingga jika programmer mengakses indeks yang salah, maka nilai yang dihasilkan akan berbeda atau rusak karena mengakses alamat memori yang tidak sesuai.

8 Contoh array 1 dimensi char huruf[9]; int umur[10]; int kondisi[2] = {0,1} int arr_dinamis[] = {1,2,3}  Tanda [] disebut juga “elemen yang ke-...“. Misalnya kondisi[0] berarti array kondisi elemen yang ke nol.  Array yang sudah dipesan, misalnya 10 tempat tidak harus diisi semuanya, bisa saja hanya diisi 5 elemen saja, baik secara berurutan maupun tidak. Namun pada kondisi yang tidak sepenuhnya terisi tersebut, tempat pemesanan di memori tetap sebanyak 10 tempat, jadi tempat yang tidak terisi tetap akan terpesan dan dibiarkan kosong.  Kita tidak dapat mendeklarasikan array dinamis tanpa inisialisasi!

9 Contoh-contoh lain  Bagaimana menginputkan dan menampilkan array?  Manipulasi array 1 dimensi?  Array tanpa inisialisasi langsung ditampilkan?  Array inisialisasi dengan 0?  Array inisialisasi hanya 2 elemen pertama?

10 Input – output array

11 Manipulasi array

12 Inisialisasi

13 Operasi-operasi Array  Penambahan elemen array  Menampilkan elemen array  Pencarian elemen array  Cari, jika ditemukan, katakan KETEMU!  Penghapusan elemen array  Cari, jika ditemukan kemudian dihapus!  Pengeditan elemen array  Cari, jika ditemukan kemudian diedit!

14 Arrray 2 dimensi  char a[3][5]  Sama dengan matriks berukuran 3x5  Pada kenyataan di memory:

15 Ilustrasi array 2 dimensi

16 Soal alamat array  Soal: int A[10], diket. &A[0] = H1000  Berapa &A[7]?  Soal: int A[3][5], &A[0][0] = H1000  Berapa &A[2][3]?

17 Searching  Pada suatu data seringkali dibutuhkan pembacaan kembali informasi (retrieval information) dengan cara searching.  Searching adalah pencarian data dengan cara menelusuri data-data tersebut.  Tempat pencarian data dapat berupa array dalam memori, bisa juga pada file pada external storage.

18 Sequential Search  Adalah suatu teknik pencarian data dalam array ( 1 dimensi ) yang akan menelusuri semua elemen-elemen array dari awal sampai akhir, dimana data-data tidak perlu diurutkan terlebih dahulu.  Kemungkinan terbaik (best case) adalah jika data yang dicari terletak di indeks array terdepan (elemen array pertama) sehingga waktu yang dibutuhkan untuk pencarian data sangat sebentar (minimal).  Kemungkinan terburuk (worst case) adalah jika data yang dicari terletak di indeks array terakhir (elemen array terakhir) sehingga waktu yang dibutuhkan untuk pencarian data sangat lama (maksimal).

19 Sequential Search (2)  Misalnya terdapat array satu dimensi sebagai berikut:  Kemudian program akan meminta data yang akan dicari, misalnya 6.  Jika ada maka akan ditampilkan tulisan “ADA”, sedangkan jika tidak ada maka akan ditampilkan tulisan “TIDAK ADA” da 21db 21dc 21dd 21de 21df 21e0 21e1 indeks value alamat

20 Detail Program

21 Pembahasan Program  Program menggunakan sebuah variabel flag yang berguna untuk menadai ada atau tidaknya data yang dicari dalam array data. Hanya bernilai 0 atau 1.  Flag pertama kali diinisialiasasi dengan nilai 0.  Jika ditemukan, maka flag akan diset menjadi 1, jika tidak ada maka flag akan tetap bernilai 0.  Semua elemen array data akan dibandingkan satu persatu dengan data yang dicari dan diinputkan oleh user.  Question: Bagaimana jika data yang dicari ditemukan dan ditanyakan terletak di indeks ke berapa?

22 Q & A  Problem: Apakah cara di atas efisien? Jika datanya ada dan semua data dipastikan unik?  Question: Bagaimana cara menghitung ada berapa data dalam array yang tidak unik, yang nilainya sama dengan data yang dicari oleh user?  Hint: Gunakan variabel counter yang nilainya akan selalu bertambah jika ada data yang ditemukan!

23 Contoh

24 Sequential Search with Sentinel  Perhatikan array data berikut ini:  Terdapat 6 buah data dalam array (dari indeks 0 s/d 5) dan terdapat 1 indeks array tambahan (indeks ke 6) yang belum berisi data (disebut sentinel)  Array pada indeks ke 6 berguna untuk menjaga agar indeks data berada pada indeks 0 s/d 5 saja. Bila pencarian data sudah mencapai array indeks yang ke-6 maka berarti data TIDAK ADA, sedangkan jika pencarian tidak mencapai indeks ke-6, maka data ADA indeks value

25 Program

26 Binary Search  Data yang ada harus diurutkan terlebih dahulu berdasarkan suatu urutan tertentu yang dijadikan kunci pencarian.  Adalah teknik pencarian data dalam dengan cara membagi data menjadi dua bagian setiap kali terjadi proses pencarian.  Prinsip pencarian biner adalah:  Data diambil dari posisi 1 sampai posisi akhir N  Kemudian cari posisi data tengah dengan rumus: (posisi awal + posisi akhir) / 2  Kemudian data yang dicari dibandingkan dengan data yang di tengah, apakah sama atau lebih kecil, atau lebih besar?  Jika lebih besar, maka proses pencarian dicari dengan posisi awal adalah posisi tengah + 1  Jika lebih kecil, maka proses pencarian dicari dengan posisi akhir adalah posisi tengah – 1  Jika data sama, berarti ketemu.

27 Ilustrasi Contoh Data: Misalnya data yang dicari 17    ABC  Karena 17 > 15 (data tengah), maka: awal = tengah + 1    AB C  Karena 17 < 23 (data tengah), maka: akhir = tengah – 1    A=B=C  Karena 17 = 17 (data tengah), maka KETEMU!

28 Program

29 Interpolation Search  Teknik ini dilakukan pada data yang sudah terurut berdasarkan kunci tertentu  Teknik searching ini dilakukan dengan perkiraan letak data.  Contoh ilustrasi: jika kita hendak mencari suatu nama di dalam buku telepon, misal yang berawalan dengan huruf T, maka kita tidak akan mencarinya dari awal buku, tapi kita langsung membukanya pada 2/3 atau ¾ dari tebal buku.  Rumus posisi relatif kunci pencarian dihitung dengan rumus:  Jika data[posisi] > data yg dicari, high = pos – 1  Jika data[posisi] < data yg dicari, low = pos + 1

30 Kasus  Misal terdapat data sebagai berikut: KodeJudul BukuPengarang 025The C++ ProgrammingJames Wood 034Mastering Delphi 6Marcopolo 041Professional C#Simon Webe 056Pure JavaScript v2Michael Bolton 063Advanced JSP & ServletDavid Dunn 072Calculus Make it EasyGunner Christian 088Visual Basic 2005 ExpressAntonie 096Artificial Life : Volume 1Gloria Virginia

31 Penyelesaian  Kunci Pencarian ? 088  Low ? 0  High ? 7  Posisi = ( ) / ( ) * (7 - 0) + 0 = [6]  Kunci[6] = kunci pencarian, data ditemukan : Visual Basic 2005  Kunci Pencarian ? 060  Low ? 0  High ? 7  Posisi = (060 – 025) / (096 – 025) * (7 – 0) + 0 = [3]  Kunci[3] < kunci pencarian, maka teruskan  Low = = 4  High = 7  Ternyata Kunci[4] adalah 063 yang lebih besar daripada 060.  Berarti tidak ada kunci 060.

32 Program

33 Soal-soal  Cari tahu tentang cara penggunaan dan teknologi dari website-website pencari (search engine) yang ada di Internet!  Cari tahu tentang Fibonacci Search!

34 Sorting  Pengurutan data dalam struktur data sangat penting untuk data yang beripe data numerik ataupun karakter.  Pengurutan dapat dilakukan secara ascending (urut naik) dan descending (urut turun)  Pengurutan (Sorting) adalah proses menyusun kembali data yang sebelumnya telah disusun dengan suatu pola tertentu, sehingga tersusun secara teratur menurut aturan tertentu.  Contoh:  Data Acak:  Ascending:  Descending:

35 Metode Pengurutan Data comparison-based sorting)  Pengurutan berdasarkan perbandingan ( comparison-based sorting)  Bubble sort, exchange sort priority queue sorting method)  Pengurutan berdasarkan prioritas ( priority queue sorting method)  Selection sort, heap sort (menggunakan tree) insert and keep sorted method  Pengurutan berdasarkan penyisipan dan penjagaan terurut ( insert and keep sorted method )  Insertion sort, tree sort devide and conquer method  Pengurutan berdasarkan pembagian dan penguasaan ( devide and conquer method )  Quick sort, merge sort diminishing increment sort method  Pengurutan berkurang menurun ( diminishing increment sort method )  Shell sort (pengembangan insertion)

36 Deklarasi Array  Deklarasikan: int data[100]; int n; //untuk jumlah data  Fungsi untuk Tukar 2 Buah Data (by reference):  void tukar(int *a,int *b){  int t=*a;  *a=*b;  *b=t; }

37 Bubble Sort  Metode sorting termudah  Diberi nama “Bubble” karena proses pengurutan secara berangsur-angsur bergerak/berpindah ke posisinya yang tepat, seperti gelembung yang keluar dari sebuah gelas bersoda.  Bubble Sort mengurutkan data dengan cara membandingkan elemen sekarang dengan elemen berikutnya.

38 Bubble Sort (2)  Pengurutan Ascending :Jika elemen sekarang lebih besar dari elemen berikutnya maka kedua elemen tersebut ditukar.  Pengurutan Descending: Jika elemen sekarang lebih kecil dari elemen berikutnya, maka kedua elemen tersebut ditukar.  Algoritma ini seolah-olah menggeser satu per satu elemen dari kanan ke kiri atau kiri ke kanan, tergantung jenis pengurutannya, asc atau desc.  Ketika satu proses telah selesai, maka bubble sort akan mengulangi proses, demikian seterusnya sampai dengan iterasi sebanyak n-1.  Kapan berhentinya? Bubble sort berhenti jika seluruh array telah diperiksa dan tidak ada pertukaran lagi yang bisa dilakukan, serta tercapai perurutan yang telah diinginkan.

39 Bubble Sort (3)

40 Bubble Sort (4)

41 Bubble Sort (5)

42 Bubble Sort (6)  Versi 1  Versi 2

43 Bubble Sort (6)  Dengan prosedur diatas, data terurut naik (ascending), untuk urut turun (descending) silahkan ubah bagian: if (data[j]data[j-1]) tukar(&data[j],&data[j-1]);  “The bubble sort is an easy algorithm to program, but it is slower than many other sorts”

44 Exchange Sort  Sangat mirip dengan Bubble Sort  Banyak yang mengatakan Bubble Sort sama dengan Exchange Sort  Pebedaan : dalam hal bagaimana membandingkan antar elemen-elemennya.  Exchange sort membandingkan suatu elemen dengan elemen- elemen lainnya dalam array tersebut, dan melakukan pertukaran elemen jika perlu. Jadi ada elemen yang selalu menjadi elemen pusat (pivot).  Sedangkan Bubble sort akan membandingkan elemen pertama/terakhir dengan elemen sebelumnya/sesudahnya, kemudian elemen tersebut itu akan menjadi pusat (pivot) untuk dibandingkan dengan elemen sebelumnya/sesudahnya lagi, begitu seterusnya.

45 Exchange Sort (2)

46 Exchange Sort (3)

47 Exchange Sort (4)

48 Exchange Sort (5)  Prosedur Exchange Sort

49 Selection Sort  Merupakan kombinasi antara sorting dan searching  Untuk setiap proses, akan dicari elemen-elemen yang belum diurutkan yang memiliki nilai terkecil atau terbesar akan dipertukarkan ke posisi yang tepat di dalam array.  Misalnya untuk putaran pertama, akan dicari data dengan nilai terkecil dan data ini akan ditempatkan di indeks terkecil (data[0]), pada putaran kedua akan dicari data kedua terkecil, dan akan ditempatkan di indeks kedua (data[1]).  Selama proses, pembandingan dan pengubahan hanya dilakukan pada indeks pembanding saja, pertukaran data secara fisik terjadi pada akhir proses.

50 Selection Sort (2)

51 Selection Sort (3)  Prosedur Selection Sort

52 Insertion Sort  Mirip dengan cara orang mengurutkan kartu, selembar demi selembar kartu diambil dan disisipkan (insert) ke tempat yang seharusnya.  Pengurutan dimulai dari data ke-2 sampai dengan data terakhir, jika ditemukan data yang lebih kecil, maka akan ditempatkan (diinsert) diposisi yang seharusnya.  Pada penyisipan elemen, maka elemen-elemen lain akan bergeser ke belakang

53 Insertion Sort (2)

54 Insertion Sort (3)

55 Perbandingan  Tabel Perbandingan Kecepatan Metode Pengurutan Data  Untuk data sejumlah data pada komputer Pentium II 450 MHz

56 Masih banyak lagi  Merge Sort Heap Sort Quick Sort

57 Soal Carilah 3 metode sorting lainnya dan tuliskan dalam paper beserta source code, cara dan analisis dan tiap-tiap metode sorting yang ada! Buatlah semua procedure-procedure yang ada di atas dalam program utuh!


Download ppt "Imam Rozali, S.T., M.T. Struktur Data (Data Structure) – IS 2313."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google