Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

FUNGSI SIG TATAP MUKA V. Klasifikasi fungsi SIG Pengelolaan dan analisis data spasial Pengelolaan dan analisis data atribut non spasial Analisis integrasi.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "FUNGSI SIG TATAP MUKA V. Klasifikasi fungsi SIG Pengelolaan dan analisis data spasial Pengelolaan dan analisis data atribut non spasial Analisis integrasi."— Transcript presentasi:

1 FUNGSI SIG TATAP MUKA V

2 Klasifikasi fungsi SIG Pengelolaan dan analisis data spasial Pengelolaan dan analisis data atribut non spasial Analisis integrasi data spasial dan data atribut Output formatting

3 (1) Pengelolaan dan Analisis Data Spasial (1) Transformasi format, misalnya dr format shapefile ke format vektor ERMapper (*.erv) Transformasi geometris  registrasi: memberikan koordinat pada peta sesuai dengan koordinat bumi atau agar dapat di-overlay-kan dengan tepat pada peta lainnya. Transformasi antar proyeksi peta.

4 (2) Pengelolaan dan Analisis Data Spasial (2) Edge matching  mencocokkan posisi ujung-ujung lembaran peta supaya satu sama lain terhubung dengan tepat. Edge matching Fungsi editing  meniadakan sliver, gap, dllmeniadakan sliver Line coordinate thinning  menghilangkan beberapa titik untuk memperkecil size file. Line coordinate thinning Next

5 Back

6

7 Pengelolaan dan Analisis Data Atribut Nonspasial Editing  membuat/menghapus database, membuat/ menghapus tabel, menambahkan/menghapus record atau field, mengubah data, dsb. Query: memanggil (retrieve) record yang sesuai dengan kondisi yang ditentukan oleh operator.

8 Analisis Integrasi Data Spasial dan Data Atribut Retrieval/Classification/ Measurement Overlay Neighborhood Connectivity

9 Retrieval/Classification/ Measurement Retrieval  memanggil data yang memenuhi criteria tertentu (tanpa modifikasi lokasi geografis atau membuat entiti spasial baru). Classification & Generalization (map dissolve)  mengelompokkan data Measurement  mengukur jarak antara 2 titik, panjang garis, keliling dan luas poligon, serta size sekumpulan sel yang mempunyai nilai sama.

10 Overlay (1) Overlay  menghasilkan data spasial baru dari minimal 2 data spasial yang menjadi masukannya, terdiri dari aritmetic overlay dan logical overlay.

11 Overlay (2) Arithmetic overlay  penjumlahan, pengurangan, pembagian, atau perkalian tiap nilai pada suatu layer dengan nilai pada layer lain yang lokasinya bersesuaian. Arithmetic overlay Logical overlay  menemukan obyek-obyek yang memenuhi kondisi-kondisi tertentu (yang ditetapkan pada layer-layer) secara bersama-sama. Logical overlay

12

13

14 Neighborhood Neighborhood  mengevaluasi karakteristik area di sekeliling lokasi tertentu. Operasi neighborhood: Search, Line-in polygon dan point-in polygon, Poligon Thiessen, Interpolasi, Contour generation

15 Operasi Neighborhood (1) Search  mendapatkan parameter pada area yang memenuhi kriteria neighborhood yang ditetapkan. Search Line-in polygon dan point-in polygon  mengidentifikasi points dan lines dalam area tertentu. Line-in polygon dan point-in polygon  mengidentifikasi points dan lines dalam area tertentu. Line-in polygon dan point-in polygon Line-in polygon dan point-in polygon  memperkirakan nilai- nilai yang tidak diketahui berdasarkan nilai-nilai pada lokasi di sekitarnya. Interpolasi  memperkirakan nilai- nilai yang tidak diketahui berdasarkan nilai-nilai pada lokasi di sekitarnya. Interpolasi

16 Back

17

18

19 Operasi Neighborhood (2) Poligon Thiessen  perluasan informasi suatu titik lokasi dengan mengasumsikan bahwa informasi yang ‘paling tepat’ untuk lokasi- lokasi yang tidak diobservasi adalah nilai observasi titik lokasi terdekat Poligon Thiessen  perluasan informasi suatu titik lokasi dengan mengasumsikan bahwa informasi yang ‘paling tepat’ untuk lokasi- lokasi yang tidak diobservasi adalah nilai observasi titik lokasi terdekat Contour generation  menghubungkan titik-titik yang mempunyai nilai data sama. Contour generation  menghubungkan titik-titik yang mempunyai nilai data sama.

20

21 Connectivity Connectivity  menghimpun (accumulate) nilai-nilai pada area yang dilintasi. Operasi connectivity: Proximity (buffering), Network, Spread, Seek/Stream, dsb.

22 Operasi Neighborhood (1) Proximity (buffering)  menghasilkan data spasial baru yang berbentuk poligon atau zone dengan jarak tertentu dari obyek tertentu. Proximity (buffering)  menghasilkan data spasial baru yang berbentuk poligon atau zone dengan jarak tertentu dari obyek tertentu. Seek/Stream  mengevaluasi arah pergerakan; mulai dari starting point, bergerak setahap demi setahap ke arah lokasi yang memenuhi persyaratan tertentu. Seek/Stream  mengevaluasi arah pergerakan; mulai dari starting point, bergerak setahap demi setahap ke arah lokasi yang memenuhi persyaratan tertentu.

23

24

25 Operasi Neighborhood (2) Network  sekumpulan feature linier yang berhubungan, biasanya digunakan untuk memperkirakan jaringan yang akan terbentuk, mencari route yang optimal (jarak atau waktu tempuh tersingkat), menentukan alokasi tugas. Network  sekumpulan feature linier yang berhubungan, biasanya digunakan untuk memperkirakan jaringan yang akan terbentuk, mencari route yang optimal (jarak atau waktu tempuh tersingkat), menentukan alokasi tugas.

26

27 Output formatting Mempersiapkan untuk output hasil analisis. Mempersiapkan untuk output hasil analisis. Map annotation  judul, legenda, skala, arah mata angin. Map annotation  judul, legenda, skala, arah mata angin. Text labels  nama kota, nama sungai, nama wilayah, dll. Text labels  nama kota, nama sungai, nama wilayah, dll. Texture patterns and line styles  warna, arsir, tebal/tipis garis, dll Texture patterns and line styles  warna, arsir, tebal/tipis garis, dll Graphic symbols  symbol gunung, jembatan, ibu kota, dll. Graphic symbols  symbol gunung, jembatan, ibu kota, dll.


Download ppt "FUNGSI SIG TATAP MUKA V. Klasifikasi fungsi SIG Pengelolaan dan analisis data spasial Pengelolaan dan analisis data atribut non spasial Analisis integrasi."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google