Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Analisis saham1 Analisis Saham Proses analisis Valuasi dengan PV of future dividends Valuasi dengan multiplication.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Analisis saham1 Analisis Saham Proses analisis Valuasi dengan PV of future dividends Valuasi dengan multiplication."— Transcript presentasi:

1 Analisis saham1 Analisis Saham Proses analisis Valuasi dengan PV of future dividends Valuasi dengan multiplication

2 Analisis saham2 Memahami akun ekuitas di neraca Saham adalah bukti kepemilikan suatu perseroan terbatas (PT). Untuk perusahaan tbk saham dapat diterbitkan dengan ataupun tanpa nilai nominal. Berikut ini contoh akun ekuitas PT. Adhi Karya pada 31 Desember Adhi Karya mendaftarkan sahamnya di bursa pada Ketika perusahaan menawarkan sahamnya ke publik saham-saham tersebut ditawarkan dengan harga Rp.150 per lembar (nominal Rp.100). Jumlah saham yang ditawarkan ke publik pada waktu IPO sekitar 441 juta lembar.

3 Analisis saham3 Akun ekuitas of PT. Adhi Karya, 31 Des 2007 Equity account 2007 In milion Equity (nominal Rp.100 per share) Additional Paid In Capital Revaluation of Fixed Assets Retained earnings Rp.180,132 19, ,055 Total EquityRp.531,235 Tambahan informasi: Stocks issued and outstanding (Owned by GOI 51%, others 49%) Authorized stocks 1,801 5,440

4 Analisis saham4 Memahami akun ekuitas di neraca Saham adalah bukti kepemilikan suatu perseroan terbatas (PT). Untuk perusahaan tbk saham dapat diterbitkan dengan ataupun tanpa nilai nominal. Berikut ini contoh akun ekuitas PT. Adhi Karya pada 31 Desember Adhi Karya mendaftarkan sahamnya di bursa pada Ketika perusahaan menawarkan sahamnya ke publik saham-saham tersebut ditawarkan dengan harga Rp.150 per lembar (nominal Rp.100). Jumlah saham yang ditawarkan ke publik pada waktu IPO sekitar 441 juta lembar.

5 Analisis saham5 Beli atau Jual? Nilai buku ekuitas hampir mendekati Rp.295 per saham, sedangkan selama beberapa minggu di sekitar pengumuman laporan keuangan tahun 2007 tersebut harga saham PT. Adhi Karya berkisar Rp.900 per saham. Dengan PBV sekitar 3,05, apakah hal ini menunjukkan nahwa harga saham PT. Adhi Karya telah terlampau mahal? Untuk menilai apakah harga saham telah terlampau mahal ataukah masih murah, kita tidak cukup hanya sekedar membandingkannya dengan nilai buku ekuitas (mengapa?).

6 Analisis saham6 Proses analisis saham Untuk melakukan analisis tersebut perlu ditaksir nilai intrinsik, NI, (atau nilai teoretis) saham tersebut dan kemudian memban- dingkannya dengan harga di bursa. Apabila NI > harga di bursa, maka saham tersebut dinilai masih murah, dan sebaliknya. Proses analisis dapat digambarkan sbb.

7 Analisis saham7 Proses analisis saham: Gambar 1. Nilai intrinsik Harga di bursa BANDINGKANBANDINGKAN Manfaat yang diharapkan Tingkat keuntungan yang diinginkan

8 Analisis saham8 Valuasi dengan PV of future dividends Model PV dividen mendasarkan diri pada pemikiran bahwa nilai suatu aset adalah PV manfaat yang akan diterima karena memiliki aset tersebut. Diterapkan pada saham, konsep ini dapat dinyatakan sebagai, P 0 =  D t /(1 + R) t + P n /(1 + R) n t mulai dari 1 s.d n Apabila diasumsikan perusahaan akan merupakan a going concern entity. P 0 =  D t /(1 + R) t t mulai dari 1 s.d ∞ Dalam hal ini R = rate of return yang diinginkan oleh pemegang saham.

9 Analisis saham9 Simplifikasi model PV dividen Model ini sering disederhanakan menjadi,  Constant growth model – sesuai untuk perusahaan yang telah mencapai tahap maturity (misal BNI waktu IPO 1996)  Three stages growth model – sesuai untuk perusahaan yang masih pada tahap pertumbuhan.

10 Analisis saham10 Contoh analisis sewaktu IPO BNI (akhir 1996). Sewaktu IPO, saham BNI ditawarkan dengan harga Rp.850 per saham. Pada waktu itu otoritas moneter meminta agar pertumbuhan kredit tidak melebihi 17% per tahun. Diharapkan EPS BNI tahun depan sebesar Rp.160 per saham, dan 30% akan dibagikan sebagai dividen. Dengan batasan pertumbuhan kredit sebesar 17%, maka diperkirakan pertumbuhan EPS juga akan berkisar 17% (g = 17%). Karena risiko (  ) investasi dinilai cukup tinggi, maka dipergunakan R = 22%.

11 Analisis saham11 Contoh analisis sewaktu.... (cont’d) Dengan taksiran EPS 1 = Rp.160, dan 30% dibagikan sebagai dividen, maka D 1 ditaksir akan sebesar Rp.48. Dengan demikian ditaksir nilai intrinsik saham BNI adalah, P0= 48/(0,22-0,17) = Rp.960 Karena nilai intrinsik > harga yang ditawarkan, maka saham dinilai masih cukup murah. (Epilog: setelah saham diperdagangkan di bursa, harga ditutup pada harga Rp Hal ini menunjukkan bahwa analisis kita agak terlalu konservatif)

12 Analisis saham12 Bagaimana menaksir dividen? Analisis fundamental digunakan untuk menaksir dividen di masa yang akan datang. Dengan analisis fundamental diproyeksikan bagaimana profitabilitas perusahaan di masa yang akan datang, dan besarnya dividen ditaksir dengan menggunakan asumsi residual dividend model (biasanya 5 tahun yad, dan sesudahnya diasumsikan tumbuh konstan).

13 Analisis saham13 Model kelipatan laba (PER) Tidak semua analis menggunakan PV of dividend model (atau discounted cash flow model). Ada yang memilih menggunakan model kelipatan laba (atau Price Earnings Ratio, PER). Apabila diasumsikan constant growth model berlaku dan PER = P 0 / E 1 maka PER dapat dirumuskan sebagai PER = (1 - b)/(R s - g) Dalam hal ini b = proporsi laba yang ditahan.

14 Analisis saham14 Beberapa hal yang perlu diperhatikan apabila menggunakan model PER Sayangnya constant growth model tidak selalu berlaku dan penggunaan PER perlu kehati-hatian karena hanya berdasar pada taksiran EPS tahun yad. Ingat juga bahwa angka EPS hanya dilaporkan setiap tahun (atau setiap triwulan) beberapa waktu setelah tutup tahun. Sementara harga saham dapat diperoleh tiap hari bahkan tiap menit. Untuk ilustrasi, terapkan model PER pada IPO BNI (ingat BNI adalah kasus constant growth model).

15 Analisis saham15 Model kelipatan nilai buku ekuitas (PBV) Cara lain adalah membandingkan nilai pasar ekuitas dengan nilai buku ekuitas. Disebut sebagai Price to Book Value (PBV) atau disebut juga sebagai Market to Book Value. Model ini didasarkan atas pemikiran bahwa perusahaan yang baik (berprospek bagus) akan dihargai oleh pasar lebih tinggi dari nilai buku investasinya. Karena itu PBV diharapkan > 1. Semakin bagus semakin besar PBVnya (PBV Unilever pada Maret 2008 = 15,3x), tetapi setiap perusahaan akan unik.


Download ppt "Analisis saham1 Analisis Saham Proses analisis Valuasi dengan PV of future dividends Valuasi dengan multiplication."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google