Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

NASKAH AKADEMIK DAN DRAF RUU TENTANG PENANGANAN KONFLIK SOSIAL ( URGENSI DAN RUANG LINGKUP PENGATURAN) Oleh: Tim Asistensi RUU PKS Badan Legislasi DPR.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "NASKAH AKADEMIK DAN DRAF RUU TENTANG PENANGANAN KONFLIK SOSIAL ( URGENSI DAN RUANG LINGKUP PENGATURAN) Oleh: Tim Asistensi RUU PKS Badan Legislasi DPR."— Transcript presentasi:

1 NASKAH AKADEMIK DAN DRAF RUU TENTANG PENANGANAN KONFLIK SOSIAL ( URGENSI DAN RUANG LINGKUP PENGATURAN) Oleh: Tim Asistensi RUU PKS Badan Legislasi DPR RI Jakarta, 13 Januari 2011

2 Sistematika NA RUU PKS I. Pendahuluan. II. Asas-asas dan Landasan Teoritik Penormaan III. Materi Muatan RUU dan Keterkaitannya Dengan Hukum Positif. IV. Penutup

3 BAB IV: Pertimbangan/Argumentasi Filosofis. Sosiologis. Yuridis.

4 Argumentasi Yuridis Keterkaitannya dengan UU No. 24 Tahun 2007: (1) UU No. 24 Tahun 2007 sangat didominasi oleh Paradigma Penanganan Bencana Alam. (2) Masalah Penanganan Konflik disebutkan secara eksplisit dalam Pasal 17 Perbedaan Karakteristisk Bencana Sosial ( Konflik Sosial) dan Bencana)

5 Perbedaan Penanganan Bencana Sosial (Konflik) dan Bencana Alam Komponen UtamaKonflikBencana Alam 01Pola SiklusMemiliki Karakteristik tersendiri 02Potensi Intensitas dan Eksternalitas Korban jiwa, pelanggaaran HAM, perampasan hak Korban jiwa, pengungsi ditampung secara insitu 03Lingkup AktorMelibatkan banyak aktorKorban tidak ada aktor. 04Peran Aktor NegaraPolisi, intelejenBantuan relief tim kesehatan, zeni 05Peran Organisasi Masyarakat (CSO) Bantuan relief, mediasiPertolongan (relief) 06Lingkup DimensiMultiperspektif, vertical- horisontal Interaksi manusia dengan alam 07Tingkat Ancaman terhadap Integrasi Mengancam kohesi sosialTidak ada ancaman langsung 08Dampak PsiokologiTrauma, sakit hati berkerpanjangan Traumatik terhadap kejadian bencana 09Bentuk TindakanMemerlukan upaya perdamaian Rekonstruksi fisik dan sosial 10Kriteria Penanganan Bencana

6 Lanjuntan Perbedaan Karakteristik Bencana Alam dan Konflik 11Sumber Ancaman BahayaBudaya kekerasan, provokasi, dll.Alamiah, fenomena alam 12Potensi Pelanggaran HAMRentan terjadi pelanggaran HAMRrelatif Kecil 13Pola Penanganan Pengungsi Pengungsiana karena rasa takut atas ancaman pembunuhan dan kekerasan oleh pihak lain Tempat tinggal rusak 14Dampak Terhadap Cintra Daerah/Negara Dampak Negatif terhadap HAM, berpengaruh terhadap minat investor Tidak terlalu berpengaruh terhadap investor 15Upaya PencegahanRegulasi yang komprehensif, sistem siaga dini, pendidikan perdamaian Regulasi yang komprehensif, sistem siaga dini, pendidikan locals wisdom of DM 16Prioritas PenangananPenghentian dan peniadaan tindakan kekerasan Penanganan Korban meninggal dan luka2 17Kegiatan Paska BencanaRekonsiliasi dan Trust BuildingBantuan sementara jaminan hidup, fasilitasi kontak dengan keluarga 18KecepatanBisa perlahan, bisa cepatMendadak atau perlahan/bertahap 19Kontrol Terhadap Potensi Kejadian Dapat dikontrol atau dihilangkanSebagian dapat dikontrol, sebagian tidak dapat

7 Sistematika RUU PKS: 11(sebelas) bab dan 59 Pasal BAB MateriPasalKeterangan IKetentuan Umum1Memuat pengertian dari 15 istilah atau konsep yang digunakan dalam RUU IIAsas, Tujuan dan Ruang Lingkup2-4Memuat asas, tujuan dan Ruang lingkup RUU IIIPencegahan Konflik5-10 Kegiatan-kegiatan pada saat pencegahan konflik IVPenghentian Konflik11-32Kegiatan-kegiatan penghentian konflik VPemulihan Pasca Konflik33-36 Kegiatan-kegiatan pada saat pasca konflik VIKelembagaan Penyelesaian Konflik Lembaga penanganan konflik VIIPeranserta Masyarakat54Bentuk-bentuk peranserta masyarakat dalam penanganan konflik VIIIPembiayaan Penanganan Konflik55-56Sumber dan pengeluaran IXKetentuan Peralihan57 Status penanganan konflik yang sudah ad XKetentuan Penutup58-59Status Peraturan perundang-undangan

8 Bab V: Arah Pengaturan dan Ruang Lingkup Materi ◦ Arah dan Jangkauan Pengaturan ◦ Ruang Lingkup Materi.  Ketentuan Umum  Asas, Tujuan dan Ruang Lingkup Penanganan Konflik Sosial  Pencegahan Konflik  Penghentian Kekerasan Pada Saat Terjadi Konflik  Pemulihan Pasca Konfflik  Lembaga Penyelesaian Konflik  Peran Serta Masyarakat.  Pembiayaan Penanganan Konflik  Ketentuan Peralihan.

9 Ketentuan Menimbang dan Mengingat Menimbang: 3 point mewakili aspek filosofis, sosiologis, dan yuridis. Mengingat: Pasal 20 ayat (1) dan ayat (2), Pasal 21.

10 Sistematika RUU Bab I: Ketentuan Umum. Bab II: Asas, Tujuan, Ruang Lingkup. Bab III: Pencegahan Konflik. Bab IV: Penghentian Konflik. Bab V : Pemulihan Pasca Konflik. Bab VI: Kelembagaan Penyelesaian Konflik. Bab VII: Peranserta Masyarakat. Bab VIII:Pembiayaan Penanganan Konflik. Bab IX : Ketentuan Peralihan. Bab X : Ketentuan Penutup

11 Bab I Ketentuan Umum Memuat 15 pengertian konsep dalam RUU ( Konflik sosial, penanganan konflik sosial, pencegahan konflik, penghentian konflik, pemulihan pasca konflik, pengungsi, keadaan konflik, komisi penyelesaian konflik sosial, Menteri)

12 Pengertian Konflik Sosial Konflik sosial yang selanjutnya disebut konflik adalah perselisihan dengan kekerasan fisik antara dua atau lebih kelompok atau golongan yang mengakibatkan hilangnya rasa aman, kerugian harta benda, rusaknya pranata sosial, jatuhnya korban jiwa, renggangnya hubungan sosial antar warga masyarakat, dan/atau disintegrasi sosial yang menghambat proses pembangunan dalam pencapaian kesejahteraan masyarakat.

13 Penanganan Konflik Serangkaian kegiatan yang dilakukan secara sistematis dan terencana dalam situasi dan peristiwa sebelum, pada saat maupun sesudah terjadi konflik yang mencakup kegiatan pencegahan konflik, penghentian konflik dan pemulihan pasca konflik.

14 Bab II Asas, Tujuan, dan Ruang Lingkup P.2: Asas (11 asas yang relevan). P.3: Tujuan Penanganan Konflik: P.4: Ruang Lingkup (1) Pencegahan. (2) Penghentian Konflik. (3) Pemulihan Pasca Konflik.

15 Bab III: Pencegahan Konflik a. Memelihara kondisi damai di masyarakat. b. Mengembangkan penyelesaian perselisihan secara damai; c. Meredam potensi konflik; d. Mengembangkan sistem peringatan dini.

16 Bab IV Penghentian Konflik a. Penghentian kekerasan. b. Pernyataan status keadaan konflik. c. Tindakan darurat penyelamatan dan perlindungan korban; dan/atau d. Bantuan pengerahan sumber daya TNI.

17 Bagian Kedua Penghentian Kekerasan Koordinasi dan Komando POLRI. Kegiatan Penghentian: pemisahan kedua kelompok dan perampasan senjata. Kewenangan Pemerintah dan Pemerintah Daerah dalam menghentikan konflik: menetapkan demarkasi, menetapkan zona konflik, melarang melakukan kegiatan tertentu, melarang berkumpul.

18 Bagian 3 Pernyataan Keadaan Konflik Dalam hal keadaan konflik tidak dapat dihentikan. 3 Status Keadaan Konflik berdasarkan eskalasi: (1) Keadaan Konflik Sosial Nasional/SKKS Nasional ( Beberapa provinsi dan dalam satu Provinsi). (2) Keadaan Konflik Sosial Provinsi (Beberapa Kabupaten/Kota atau dalam satu Kabupaten/Kota). (3) Keadaan Konflik Sosial Kabupaten/Kota ( Terjadi dalam satu Kabupaten)

19 Bagian 3 SKKS Nasional Presiden Menunjuk Menteri sebagai pelaksana penyelesaian. Menteri dibantu oleh Kapolri, Panglima TNI, Jaksa Agung, Menteri Kesehatan, Menteri Sosial, Menteri Agama, Kepala Daerah yang wilayahnya mengalami konflik. SKKS Provinsi (Pasal 18). SKKS Kabupaten/Kota (Pasal 19). Wewenang Menteri, Gubernur, Bupati/Wali Kota dalam menangani SKKS. Jangka waktu SKKS: 1 bulan ( Pasal 21) Pencabutan SKKS (Pasal 22).

20 Bagian 4 Pengerahan Sumber Daya TNI Atas permintaan POLRI Penarikan bantuan TNI apabila SKKS sudah dicabut Pengawasan oleh DPR/D mengenai pelaksanaan SKKS.

21 Bagian 5 Penanganan Darurat Penyelamatan Korban Tanggungjawab Pemerintah/Pemerintah Daerah (Pengkajian secara cepat, penyelamatan dan evakuasi, pemenuhan kebutuhan dasar, perlindungan terhadap kelompok rentan, penegakan hukum, pengaturan mobilitas orang.

22 Bab V Pemulihan Pasca Konflik Pasal 33 (1)Pemerintah dan pemerintah daerah bertanggung jawab melakukan upaya-upaya pemulihan pasca konflik. (2)Upaya pemulihan pasca konflik sebagaimana dimaksud pada ayat (1) meliputi : rehabilitasi;dan rekonstruksi.

23 Rekonstruksi Pemulihan dan peningkatan fungsi pelayanan publik daerah konflik; Penegakan hukum; Pemulihan dan pemerataan aset dan akses pendidikan, kesehatan serta mata pencaharian; Perbaikan sarana dan prasarana umum daerah konflik; Perbaikan berbagai struktur dan kerangka kerja yang menyebabkan ketidaksetaraan dan ketidakadilan, termasuk kesenjangan ekonomi; peningkatan sikap toleransi dan kerukunan antarkelompok dan golongan masyarakat yang berkonflik; pengembangan berbagai proses dan sistem yang dapat meningkatkan kesadaran masyarakat akan arti pentingnya keadilan, perdamaian, pengampunan, rekonsiliasi, pengakuan; pemberdayaan masyarakat menuju perecepatan proses rekonstruksi.

24 Rehabilitasi Pemulihan sosial, ekonomi, budaya dan keamanan serta ketertiban. Perbaikan dan pengembangan lingkungan/daerah perdamaian. Peningkatan pendidikan toleransi dalam upaya pembangunan perdamaian. Mendorong terciptanya relasi sosial yang adil bagi kesejahteraan masyarakat berkaitan langsung dengan hak-hak dasar masyarakat Mendorong optimalisasi fungsi kearifan lokal dalam penyelesaian konflik. Mendorong terbukanya partisipasi masyarakat untuk perdamaian. Pemulihan sosial psikologis korban konflik dan perlindungan kelompok rentan. Mengembangkan bentuk-bentuk resolusi konflik untuk memelihara kelangsungan perdamaian Penegakan aparat hukum dan pemerintahan yang bersih. Penguatan terciptanya kebijakan publik yang mendorong pembangunan perdamaian berbasiskan hak-hak masyarakat. penguatan kesadaran dan pemahaman masyarakat tentang perdamaian dan rekonsiliasi, pemulihan ekonomi, pemulihan hak-hak keperdataan, dan pemulihan pelayanan pemerintahan.

25 Bab VI: Kelembagaan Penyelesaian Konflik Melalui Pranata Adat dan Pembentukan Komisi Penyelesaian Konflik Sosial

26 Bagian 2 Lembaga Adat Penyelesaian Konflik Pemerintah dan Pemerintah Daerah mengakui peran lembaga-lembaga adat yang sudah ada. Pengertian mengakui, artinya bahwa pemerintah menghargai dan mengakui semua putusan lembaga adat mengenai penyelesaian suatu konflik sosial.

27 Bagian 3 Komisi Penyelesaian Konflik Pembentukan Komisi Pembentukan Komisi di Daerah Keanggotaan Komisi Berhentinya Keanggotaan Tugas Komisi Wewenang Komisi Pembentukan Tim Pencari Fakta Mekanisme Penyelesaian Konflik Sekretariat Komisi Delegasi Pengaturan lebih lanjut pengenai pengelolaan konflik

28 Bab VII: Peranserta Masyarakat Hak peran serta. Bentuk Peranserta ( Pembiayaan, bantuan teknis, penyediaan kebutuhan dasar minimal bagi korban, dan/atau, bantuan tenaga. Peranserta masyarakat internasional. Ketentuan lebih lanjut mengenai peran serta dalam masyarakat dengan PP.

29 Bab VIII Pembiayaan Penanganan Konflik Bagian Pertama: Sumber Pembiayaan (APBN, APBD, Masyarakat. Bagian Kedua: Alokasi Pembiayaan Dana Kontijensi, dana siap pakai, dana bantuan sosial berpola hibah.

30 Bab IX: Ketentuan Peralihan Pasal 57: Status penyelesaian konflik yang sedang berjalan.

31 Bab X Ketentuan Penutup Pasal 58 Peraturan pelaksana undang-undang ini harus sudah ditetapkan dalam waktu paling lama 6 (enam) bulan terhitung sejak undang-undang ini diundangkan Pasal 59 Undang-undang ini mulai berlaku pada tanggal diundangkan.

32 Jakarta, 12 Januari 2011 Terima kasih.


Download ppt "NASKAH AKADEMIK DAN DRAF RUU TENTANG PENANGANAN KONFLIK SOSIAL ( URGENSI DAN RUANG LINGKUP PENGATURAN) Oleh: Tim Asistensi RUU PKS Badan Legislasi DPR."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google